Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Jan 17, 2015
1/1/15 PERLUKAH ALLAH MEMAKSA KITA BERFIKIR.....hanya lantaran kita haloba dan hasad?

1/1/15 PERLUKAH ALLAH MEMAKSA KITA BERFIKIR.....hanya lantaran kita haloba dan hasad?

Entah berapa puloh kali di dalam Al Quran, cabaran untuk kita berfikir, sayapun tidak terhitung. Juga entah berapa banyak ceritakah yang ada di dalam Al Quran, agar menjadi cermin dalam perjalanan hidup kita. Kini, pasti banyak yang membaca dan mentafsir Al Quran, lalu dengannya berpidato hebat mengikut selera juga kebutuhan masing-masing. Berkelanjutan sebegitu untuk sekian waktu, di mana kita kini? Di zaman-zaman kegemilangan Islam, agaknya bagaimana para cendikiawan Islam lampau membaca atau menyelidiki Al Quran sehingga mereka menjadi gagah? Cuba kita lihat bagaimana kini kita melihat Al Quran, contohnya di zaman Noah AS, di mana di zaman itu kita gambarkan manusia sebagai terlalu engkar, sehingga anak dan isteri bagindapun engkar terhadap perintah Allah. Apakah perintah Allah yang mereka engkari? Banyak menyorot dari segi tidak patuh sujud menyembah Allah. Apakah sekadar itu, serta tidak menyembah Allah adakah ianya sekadar sembahyang menyembah selain Allah? Banyak di antara kita membaca engkar akan perintah Allah sekadar sebegitu maka kini, dalam mengharungi hidup penuh panca roba, jalanan pelarian kita pilih. Saya yakin, maksud engkar akan perintah Allah jauh lebih luas dari itu. Apa tidak mungkin, segala macam penyimpangan, keonaran dan keenganan juga tidak tergolong di dalam sujud menyembah selain Allah? Contohnya, kepimpinan yang zalim, apa itu tidak bermaksud sebagai ciri-ciri tidak sujud kepada Allah? Saya yakin, itu sebahagiannnya, lantaran tugas dan tujuan kita sebagai khalifah dalam pengertian Allah adalah sangat jelas iaitu memelihara kesejahteraan pimpinannya. Kepimpinan yang tidak memelihara kesejahteraan rakyat pimpinan adalah pemimpin yang zalim serta tidak sujud penuh kepada Allah. Dia engkar akan tujuan kejadiannya yang Allah asaskan. Pemimpin yang zalim adalah pemimpin yang mengkhianati tujuan azali kejadian mereka. Kebanyakan para pemimpin dalam UMNO dan PAS sudah seperti mentafsir, sesiapa yang tidak mendokong mereka adalah bukan rakyat pimpinan mereka, biarpun mereka tetap Umat Allah sekalipun. Hak Allah seperti mereka pinggirkan demi hak mereka. Sesungguhnya, istilah zalim banyak sekali digunakan oleh Al Quran yang menjadi sebab kepada segala musibah yang Allah turunkan agar manusia kembali berfikir waras untuk saling hidup sejahtera.

(2) Apakah perlu untuk Allah menimpa musibah demi musibah, bala demi bala, hanya dengan itu baru banyak mahu berfikir dan berubah menghambat mensejahterakan semua? Tidakkah cukup sejarah di dalam Al Quran menjadi peringatan dan segala musibah dan bala yang beruntun mendatang kita jadikan amaran pemula. Kenapa perlu kita tunggu yang lebih besar dan dahsat dari itu baru kita mahu berubah? Untuk apa sebetulnya segala musibah ini? Tidakkah agar kita segera mensuci hasad dan haloba dari hati dan fikiran kita? Tidakkah segala bencana di dunia ini terlahir dari seketul hati manusia yang dibaluti haloba dan hasad? Bala apa dan sebesar mana lagi yang kita perlukan untuk kita sadar akan amaran Allah itu? UMNO haloba untuk menguasai seluruh pemerintahan Negara. PAS juga tidak berbeza. Sehingga itu terjadi baru mereka akan berlaku adil dan saksama. Inilah haloba. Lantas kerana itu tidak mereka capai, dan tidak mungkin akan mereka capai, maka hasad terus-terus bermusuhanlah mengelumangi mereka. Mereka hendak berbunuh, pasti Allah biarkan. Mereka hendak serakah, pasti juga Allah biarkan. Umat Melayu hendak terus membiarkan ini, pasti Allah biarkan mereka bebas menentukan pilihan mereka. Bercakaran bagai kucing dan anjing, akhirnya tikus-tikus kencing keliling membunuh semua. Sampai waktunya, Syurga dan Neraka sudah ada dan fungsian keduanya sudah tetap dan pasti berlaku. Tidakkah itu jelas di dalam Al Quran?

(3) Beberapa kegetiran masalah air di Negara ini tidak merubah banyak cara berfikir juga rasa keisafan kempimpinan dan rakyat di Malaysia untuk sekian lamanya. Bila saya menyebut kepimpinan, ianya meliputi seluruh lapisan kepimpinan. Di musim kemarau, kita menghadapi kekurangan air. Derita rakyat yang diam di apartmen-apartmen saat ketiadaan air, tidak mahu difikir dan kerja keras seutuhnya untuk mengatasinya. Apa lagi derita para petani, saat sawah ladang mereka kering kontang. Di musim tengkujuh, kita menghadapi kebanjiran air. Rakyat yang diam di pinggiran sungai dan laut, resah mereka tidak kita hirau kuat. Apa lagi rakyat terkandas terputus hubungan dan kehancuran harta benda, di saat banjir sering kita ambil mudah sahaja. Kita heboh seketika, kita lupa hari-hari berikutnya. Semua ini terus-terus menambah resah rakyat. Maka, resah rakyat bertukar menjadi kebencian, tidak kita urus secara jangka panjang. Seoalah-olah, Allah menjadikan kemarau dan tengkujuh itu sebagai waktu laknat buat umat Melayu. Kenapa sebegitu? Sebetulnya, kita tidak pernah mahu berfikir, menyelidik alam keliling kita, contohnya kenapa Allah mengujudkan dua bangsa yang mulanya lemah kemudian menguat gila pada masa ini iaitu bangsa Belanda dan Israeal. Kedua-dua bangsa ini tidak wujud sebermula sebagai bangsa-bangsa kuat gagah, kebangkitan mereka hanya sekitaran 50-100 tahun dulu, seumuran Negara kita juga. Apa ada pada Belanda? Mereka asalnya hanya punya Negara di bawah Paras Laut (MSL). Apa ada pada Israel? Sekadar gurun pasir kering kontang. Bagaimana mereka bisa bangkit kuat dan menguasai dunia? Mereka adalah bangsa yang kuat berfikir dan bersatu. Mereka adalah bangsa yang melihat musibah dan bala sebagai cabaran Allah untuk mereka lebih kuat. Biarpun mereka adalah kafir, namun mereka tetap mahluk Allah, dan Allah tetap menjaga mereka atas usaha mereka. Tidakkah itu telah Allah janjikan? Apakah sikap keras berfikir dan bersatu berusaha itu ada dalam kempimpinan dan umat Melayu? Melayu melihat musibah itu sekadar laknat Allah ke atas musuh sesama sendiri mereka. Sesungguhnya sebegitulah "murni dan tingginya darjat pegangan" hasad dan haloba Melayu?

(4) Banjir bukanlah sesuatu yang baru bagi Negara ini. Cuba perhatikan petikan berikut "According to the Ministry of Natural Resources and Environment, Malaysia in June 2007, Malaysia has experienced major floods since 1920 especially in the years 1926, 1963, 1965, 1967,1969, 1971, 1973, 1979, 1983, 1988, 1993, 1998, 2005, December 2006 and January 2007. " Bahkan di tahun-tahun 2010, dan 2013 sebahagian Negara juga dilanda banjir. Pada tahun 2014 digembar gembur sebagai banjir paling buruk pernah berlaku. Juga, telah dikenalpasti "9% (~30,000 sq km) of the total area of the country is prone to flooding". Inilah kawasan di mana rakyat kebanyakan berada mencari hidup dan hidup. Mereka saban tahun sangat terdedah kepada banjir dan bahkan kemarau. Apa telah kita perbuat?

(5) Saya yakin, kita hanya melihat banjir pada banjir per se, ia datang dan pergi secepat ianya datang. Paling-paling dalam tempoh dua minggu. Juga kemarau. Kemarau akan datang, paling lama bertahan sekitar sebulan sehingga dua bulanan. Maka laknat alam kepada Melayu hanyalah sekitar dua hingga tiga bulan. Selama sembilan bulan selanjutnya, Melayu pasti lupa akan semua itu lantaran banyak yang berseru sabar dan redhalah. Kebanyakan Melayu akur pada saran sebegitu. Berapa ramai yang ingin melihat banjir dan kemarau dari sudut yang jauh lebih luas? Apakah kesannya kepada bekalan makanan Negara dan serantau? Apa kesannya kepada taraf hidup dan saikologi rakyat? Apa kesannya kepada Melayu di mata dunia dan Islam di mata semua? Apa tidak mungkin Melayu dan Islam itu lantaran menerima banjir sebagai takdir tidak dilihat sebagai passive dan mundur? Apa kesannya kepada cara perancangan dan pembangunan kependudukan dan sektor-sektor pekerjaan, perhubungan, pengangkutan, pengurusan alam dan air, dan segala macam ketemaddunan manusia Melayu? Saat banjir dan atau kemarau berlalu, kebanyakan jika tidak semua akan menarik nafas lega bersyukur kerana Allah telah memberhenti dan atau mendatangkan hujan. Terlaung serata Negara betapa kita harus bersyukur kita lolos dugaan keImanan, kita orang-orang berIman. Kita mendabik dada. Kita yakin Allah sedang senyum puas kepada kita. Kita orang-orang yang sabar. Kita orang-orang yang Allah sayangi maka segala dugaan Dia berikan untuk memperteguhkan keImanan kita. Apakah benar sebegitu cara Allah menguji segala? Saya kira sungguh singkat pemikiran manusia meletakkan Allah pada hanya jalan sebegitu mudah dan ringkas! Tidakkah itu sekadar gula-gula untuk Melayu to be at peace with themselves? Islam seperti dijual untuk sekadar melegakan biar usaha selanjutnya tetap bagai melepas batok di tangga.

(6) Saat banjir besar melanda Kelantan pada Disembar 2014 yang baru lepas, dalam rakyat sedang parah resah, dua pihak sudah memukul canang bertelagah. Satu menuding jari kepada pengondolan hutan. Satu pihak pula menuding kepada pelepasan air takungan segala empangan. Bencana dijadikan pertelagahan dari dijadikan titik kuat untuk semua berfikir dan kerja keras untuk mengatasinya. Pokoknya, tidak ada satu pihakpun mahu berkata, kita tangani bersama dulu musibah banjir, namun dalam waktu yang sama, kita berfikir dan berunding secara ikhlas dan professional mengkaji semua. Hancainya semua ingin bermain wayang untuk menutup kelemahan masing-masing. Apakah sikap itu, tidak bersifat engkar tidak sujud penuh kepada Allah? Saya yakin, itulah sebahagian ciri-ciri manusia tidak sujud penuh kepada Allah. Mereka durhaka terhadap perintah Allah agar bersatu hati dalam mengurus kebenaran dan jalan kebaikan. PAS dan UMNO kedua-duanya sudah mentafsir Al Quran pada kehendak tujuan sendiri-sendiri. Buat mereka, yang penting rakyat harus dipesongkan agar terus bengong. Kepimpinan Melayu sudah jauh menyimpang menurut hati yang penuh penyakit haloba dan hasad. Biar jalan masa lalu sudah terintis baik, mereka memilih untuk haloba ingin berkuasa penuh, lalu saling membunuh lantaran hasad yang tidak terbendung. UMNO melaung-laung tentang penebangan hutan berleluasa. Lesen pembalakan sememangnya dalam tanggungjawab PAS Kelantan. Namun, agensi-agensi penguatkuasaan yang boleh menyekat pembalakan di bawah seliaan siapa? DOE, JKR, Hutan, JPJ, dan Polis umpamanya kenapa tidak boleh digunakan untuk menyekat semua itu jika benar-benar pembalakan di Ulu Kelantan mengancam kesejahteraan rakyat Negeri itu. Hakikat semua itu tidak diperbuat adalah atas dasar biar, biar Allah menghukum mereka. Padan muka, tengok apa PAS boleh buat. Akibatnya, apakah sekadar PAS terhukum? Tidakkah Negara menangung beban dari musibah yang sengaja UMNO biarkan ke atas rakyat yang tersepit? Juga pernahkah diteliti halus, kenapa PAS mengondol hutan mereka? Setiap sesuatu tidak terjadi tanpa sebab dan musabab. Pokoknya, rakyat Kelantan telah dihukum miskin lantaran kedua-dua UMNO dan PAS serakah dan hasad sesama sendiri.

(7) Sesungguhnya, bila banjir terjadi pada 1950an-1970an, tumpuan Abdul Razak Husein pada masa itu tidak pada banjir per se. Beliau menumpu kepada soal kesan banjir, khususnya dari segi kesan kepada taraf hidup rakyat. Beliau saya kira, melihat banjir sebagai punca kepada kemiskinan. Lantaran miskin, rakyat dilihat sebagai tidak mungkin berkemampuan untuk memperbaiki taraf hidup mereka. Kepada Abdul Razak Husein, banjir adalah punca kedhaifan Melayu, banjir adalah punca kepada rendahnya martabat Melayu. Beliau tekad mengurang dan atau menghapus banjir demi maruah Melayu dan pastinya Umat Islam. Pada kedudukan martabat Melayu, Abdul Razak pertaruhkan martabat Islam dan UmatNya. Sangat berbeza dengan pandangan kepimpinan Negara selepas beliau, khususnya di masa kini. Maka tidak heran jika dia dan Asri Muda boleh duduk semeja berunding apa yang seharus diperbuat, bukan sekadar membuat apa yang tahu dibuat dari sudut politiknya.

(8) Maka dengan sebab itu, Abdul Razak Husein menjalankan usaha-usaha keras memisahkan rakyat dari bencana banjir lewat pelbagai cara. Di antaranya adalah penubuhan FELDA dan KEMUBU sebagai langkah berani dan jangka panjang beliau. FELDA dan KEMUBU tidak sekadar diusaha untuk memperbaiki taraf hidup rakyat, malah beliau gunakan secara bijak untuk berdepan dengan cabaran Allah. Beliau tidak melihat banjir sebagai musibah tetapi cabaran untuk berfikir keras dan bersatu mengatasinya. Ini dapat dilihat jika kita imbas ringkas sejarah dua agensi tersebut: "THE Federal Land and Development Authority (Felda) journey started back in the 1950s with a dream by Tun Abdul Razak, Malaysia’s first deputy prime minister and second prime minister. His dream was for the poor to have land and productively develop them to get a decent source of income. In July 1956. the Land Development Act 1956 come into force giving birth to the statuatory body, Felda. Dalam prihal KEMUBU pula  disempurnakan penubuhannya pada 30 Mac 1972 melalui Akta 69, Akta Lembaga Pertanian Kemubu, 1972 dan dilancarkan dengan rasminya oleh Y.A.B. Tun Hj. Abdul Razak bin Hussein, Perdana Menteri Malaysia pada 2 Mac 1973. Setelah KADA diwujudkan, Kerajaan Negeri Kelantan pula menyusuli tindakan dengan meluluskan Enakmen Pihak Berkuasa Kemajuan Pertanian Kemubu, 1972 (Enakmen no.2 Tahun 1972 Kelantan) membolehkan Menteri Pertanian dan Perikanan melaksanakan Akta Lembaga Kemajuan Pertanian Kemubu, 1972 mulai 1 Ogos 1972. Kampung Kemubu terletak di tebing Sungai Kelantan, 30km dari Kota Bharu telah disemadikan namanya dalam lipatan sejarah KADA. Di situlah terbina sebuah rumah pam membekalkan air ke Rancangan Pengairan Kemubu (RPK), rancangan terbesar dalam gugusan rancangan-rancangan pengairan lain yang dipersatukan di bawah kuasa pengendalian KADA." Dari KEMUBU maka berkembanglah pelbagai projek yang serupa di seluruh Negara dengan pelbagai jenama lainnya. Usaha Abdul Razak Husein terus diusahakan lancar oleh Hussien Onn dan malahan Mahathir Mohammed. Di Kuala Lumpur pula Mahathir mengatasi masalah limphaan air dengan cara lain. The 9.7 km stormwater tunnel in SMART helps divert excess floodwater from Sungai Klang and Sungai Ampang saving the District of Kuala Lumpur, in the surrounding area of Masjid Jamek, from future floods. The 3 km motorway tunnel incorporated into SMART acts as an efficient alternative route from the Southern Gateway of KL-Seremban Highway, Federal Highway, Besraya and East-West Link from entering and exiting the city centre. This iconic project assembled the best of Malaysian engineering expertise and won the Group international accolades from the most prestigious builders’ award, the British Construction Industry Award (BCIA) for Best International Project. Pendeknya, para pemimpin terdahulu, mengambil langkah berani dan strategik dalam menjamin kesejahteraan rakyat. Apakah ini terjadi selepas mereka?

(9) Pada tahun 2013 Allah memberi amaran awal tentang kekurangan air di Lembah Kelang, yang hampir-hampir merebak ke Negeri Sembilan dan Melaka. Apakah tindakan kepimpinan kini? Haloba dan hasad UMNO dan PKR pula menjadi dalang kepada permasalahan ini. Masing-masing berusaha keras menegakkan benang basah masing-masing, yag hakikatnya hanyalah haloba dan hasad. Apa tidak mungkin masalah air ini tidak akan berulang kembali pada 2015 nanti? Jika ini terjadi apakah ianya tidak akan menjadi lebih dahsat? Jika kita lalai terus bergumpal dengan haloba dan hasad, pasti Allah akan sekali lagi menghantar tangan hitamNya. Apa tidak mungkin henyakan tangan hitamNya nanti tidak lebih keras?. Sesungguhnya kebencian Allah pada Yahudi, bukan pada bangsa itu, tetapi pada sifat haloba dan hasad sebahagian dari mereka. Apa tidak mungkin Allah juga akan menjadi benci kepada Melayu dan kepimpinan Melayu jika jiwa kotor Yahudi menunjang kuat pada kita? Sesungguhnya terlalu banyak mimpi indah yang hendak kita capai di Negara ini. Kuala Lumpur contohnya akan kembang menjadi Kota Sejagat setaraf kota-kota besar seperti Tokyo atau New York. Begitu juga dengan kota-kota lain di seluruh Negara. Perindustrian kita pasti perlu diasak kuat. Rakyat pasti menumpu ke kota-kota ini. Apa persiapan telah kita rangka dan laksanakan keras? Keperluan makanan kita perlu direncana hebat. Segala bentuk perumahan dan susunan jalan dan pengangkutan harus terencana rapi. Segala keindahan alam kita perlu terpelihara hebat sebagai keseimbangan hidup yag lebih damai buat rakyat. Apa lagi yang dinamakan bekalan air, eletrik dan gas. Segalanya harus terencana hebat. Namun apa persediaan kita? Mampukah kita untuk terus bertelingah melayani nafsu haloba dan hasad? Sesungguhnya, saya melihat Mohd Najib sedang dikelilingi algojo-algojo bangsa. Mereka sedang berdendang hebat tari-tari haloba dan hasad. Mereka ini saling berbunuh untuk lebih dekat kepada Mohd Najib dan atau siap siaga untuk membunuhnya nanti. Untung nasib Negara dan bangsa bukan menjadi perjuangan mereka. Mereka sedang serakah untuk diri sendiri. Apa Mohd Najib berani untuk berdepan kembali kepada rakyat untuk membersihkan dan atau menyingkirkan diri dan mereka ini? Saya khuatir, dia tidak punya keberanian untuk bersama rakyat sebagaimana Abdul Razak Husein dan Mahathir Mohammed dalam membersihkan jalanan pembinaan Negara ini. Saya melihat, Mohd Najib hanya punya cita-cita dan slogan, tetapi tanpa forceful executing team. Dia hanya boleh melaung, tetapi tiada pengerak.

(10) Sesungguhnya untuk menangani kemelut politik PAS, UMNO dan PKR tidaklah susah. Begitu juga untuk mengatasi kemelut dana pembangunan Negara. Soalnya, mahu atau tidak Mealyu kembali ke pangkal jalan. Salahkah PAS mengurus Kelantan secara betul? Biarlah mereka mengurus Kelantan pada hak dan kemahuan rakyat Kelantan. Jangan segala macam duri dan ranjau ditabur di sepanjang jalan sehingga mereka berjalan tidak lurus terkinja-kinja.  Apa yang hak pada mereka, tunaikan saja sebagai sebuah Negeri di dalam Persekutuan Malaysia. Jika Sarawak boleh dihormati sebegitu, kenapa tidak Kelantan? Hak mereka dalam sebuah Persekutuan harus dihormati. Rakyat Kelantan, mereka punya harga diri yang tinggi. Inilah bangsa dari sisa-sisa kerajaan lama Majapahit dan Pattani. Mereka kepingin kental bangkit lembali sebegitu, apa salahnya? Uruslah Kelantan seperti mana orang-orang Melayu dulu-dulu memelihara keharmonian kejiranan sekampung. Jika itu terjadi apa akan ada perlunya setiap rumah akur pada satu jalan?. Sesungguhnya jika UMNO dan PAS mendokong budaya Melayu, itulah asas yang menjadikan Melayu gagah sewaktu-waktu dulu. Sebegitu juga harusnya sikap PAS. Apa perlunya PAS begelandangan ke seluruh pelusuk Negara, menanam ras kebencian yang tidak wajar? Cuma UMNO sebagai upper hand apa salah untuk terlebih dahulu menghulur salam. Apa akan hilang bisa ular menyusur akar?. Atau kedua-dua UMNO dan PAS sudah buta, tuli dan pekak tentang konsep ini. Sama juga prihal PKR di Selangor. Pemimpin UMNO pernah bersikap kurang ajar di Selangor, maka salahkah jika rakyat Selangor memilih apa yang wajar bagi mereka? Hakikatnya, jika PAS, UMNO dan PKR mampu merenung kembali amalan murni budaya Melayu, mereka pasti jelas akan kebodohan masing-masing terus bertelaggah sehingga bertelanjangan tanpa ada rasa segan silu lagi. UMNO telanjang, PAS telanjang, PKR telanjang, apa Melayu akhirnya tidak murat maret  bercelaru bertelanjangan juga? Anih sekali bila disorot cara Melayu kini khususnya para pemimpin dan rakyat Melayu berfikir! Mungkin Melayu harus mengerti halus segala filem P Ramlee juga cereka Abu Nawas untuk menyorot kebodohan semua lapisan sebetulnya. Lihat betapa cereka Abu Nawas dalam sinis menampakkan pemimpin (Sultan) bodoh, cendikiawan (Abu Nawas) jadi biol dan rakyat yang hanya mengerti mengemis dan di"petronized".

(11) Kemelut ekonomi dunia kini tidak lain hanyalah percaturan Yahudi untuk kembali perkasa tanpa tantangan. Di Barat, urusan dagang dan industri kian tepu. Yahudi cuma ingin pasti, mereka terus kukuh dari segi perekonomiannya. Timur sedang bertatih bangkit gagah. India dan China sedang mengalih letak kebangkitan ekonomi dunia. Jepun dan Korea sekadar feeders untuk seketika. Barat sudah penasaran lantaran keangkuhan berpanjangan Yahudi yang menjadi pengerak ekonomi mereka selama ini. Yahudi kini secara keras dan licik memperkuda Barat untuk menghancur dunia lewat apa juga cara. Dunia yang lemah adalah asas bagi kebangkitan gagah Yahudi. Russia sedang diasak lewat pertentangan pelbagai mazhab Nasrani Coptic, Protestan dan Khatolik. Timur sedang dihenyak dengan segala macam liberalisasi. Maka di sinilah jika kempimpinan Melayu itu hebat, pasti tampak kelicikan dan perangkap Yahudi serta lowongan  untuk kita bisa lolos. Sesungguhnya jika kita cuba berfilir keras dan cepat, pasti cereka Abu Nawas mampu memberikan kita jalan keluar yang bagus. Tidak Abu Nawas itu terlahir tanpa sebab dan tujuannnya. Bagi saya, gabungan di antara pemikiran Abdul Razak Husein dan Mahathir Mohammed pasti boleh membuahkan satu jalan strategik yang terbaik buat Negara ini untuk terus melonjak ke depan. Dalam cereka Abu Nawas, biarlah sang Sultan (Yahudi) dengan watak rakusnya, namun kita, kepimpinan (Abu Nawas) harus selicik bijak bistari Abu Nawas mengaut untung dari hadirnya haloba Sultan untuk tidak mem"petrovize" rakyat, tetapi memerdekakan mereka. Cuma sayang kini saya lihat Yahudi dan kita, sama-sama rakus haloba dan hasad, maka terus tetap di sini sahajalah kita.  Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia, Dana China dan Dinar-Petro serta kekuatan biaya tempatan harus boleh kita gembeling untuk kita memuaskan hati semua sedang kita bangkit secara bijak di atas kekuatan pihak lain. Segala permasalah kita, dari banjir membawa kepada kemarau, kemelut perumahan dan makanan, serta apa saja, pasti In Shaa Allah boleh kita selesaikan jika kita jujr dan ikhlas. Apa mustahilnya? Umar Abdul Aziz telah membuktikannya. Saya yakin, inilah masanya, dan Allah sedang menyediakan lowongan itu seluasnya utuk kita garap cepat. Kita harus bersyukur bukan sekadar sujud di sajadah, namun bersyukur mengerti untuk membaca rahmat Allah atas kegagaluan di Timur Tengah serta limpahan masyarakat Nusantara, Cina, Selatan Asia, Arab serta Asia Tengah di Negara ini, kerana Allah sebetulnya sedang memberi raung untuk kita menongkah arus dan terus memimpin Nusantara menuju keperkasaan yang boleh merobah dunia ke jalan kesejahteraan sejati. Apa ini bisa di sorot terang oleh Mohd Najib dan mereka di kelilingnya.

(12) Saya melihat Mohd Najib terlalu yakin akan corporatization dalam cara membina Negara ini. Apa lagi kini di sekeliling dia, sudah ramai para lulusan luar Negara dari pelbagai universiti ternama dunia, menjadi penasihat beliau. Apa Mohd Najib tidak sadar, tidakkah mungkin mereka ini sama saja dengan para penasihat Sultan dalam cereka Abu Nawas? Benar, corporatization adalah caranya negara-negara seperti Amerika, Peranchis, Australia dsb bangkit pantas, namun kita tidak boleh secara buta menjejaki jalan itu tanpa asas kita sendiri. Biar mereka mengamalkan corporatization namun pelbagai hidden safety net mereka sediakan untuk memastikan hidden agenda tertentu. Kita banyak meniru tanpa mengerti second tiers stratedies mereka. Akibatnya, banyak apa yang Mohd Najib laungkan sebagai kejayaan transformasi hakikatnya adalah sekadar rebranding tanpa ada isi jelasnya.

(13) Soal pokoknya, apa Mohd Najib berani untuk merobah diri, mensuci diri dan menumpu jalan fikir dan tindaknya dalam mendaulat Melayu dan membina Negara seperti Muhammad SAW dalam mission baginda untuk kembali mendaulatkan Mekah dan Islam? Saya melihat Mohd Najib sudah terlalu banyak menuruti jalan penyimpangan dan ketak khusyukan dalam jalan membina Melayu dan Negara ini. Sejujurnya, kita tidak menuntut perfect leader pada Mohd Najib, tetapi kita hendak lihat dengan jelas dan tegar betapa dia sedang meniti jalan lurus agar kita boleh mati bersamanya mengharungi segalanya.  Umat Melayu sudah membuktikan sikap mereka pada kepimpinan Abdul Razak dan Mahathir, maka saya yakin mereka juga akan lebih kental dan tegar bersama Mohd Najib jika geraknya adalah jelas dan suci murni. Bahkan seluruh rakyat Negara ini akan bersamanya, jika segala kesamaran apa lagi momok riak segala jalannya terhapus. In Shaa Allah.

(14) Paling saya khuatir, cara Mohd Najib mengurus Negara ini akan menjadikan dirinya Sultan seperti petronizing Sultan zaman Abu Nawas, dan rakyat menjadi rakyat di zaman Abu Nawas, miskin bergantung terus kepada ehsan Sultan (Negara), dan para cendikiawan lari sendiri-sendiri sesal menangis tanpa ada keberanian memperbetul. Apa akan harumkah Melayu dan Islam jika ini terjadi?

Kuching-Terasi, Sarawak
15-18 Januari, 2015

Dec 21, 2014
1/12/14 SELAGI SENTIMEN CARA PENGURUSAN KITA......Melayu akan tetap ke belakang?

1/12/14 SELAGI SENTIMEN CARA PENGURUSAN KITA......Melayu akan tetap ke belakang?

Feudalisma adalah satu corak pemerintahan awal yang tersurat dalam sistem hidup Melayu. Bila dan dari mana asalnya sistem itu terbentuk tidaklah kita ketahui secara terperinci. Namun itu bukan ganjil lantaran manusia hidup mulanya dalam kelompok keluarga. Keberadaan ibu-bapa dan kalangan orang tua lainnya sudah pasti menimbulkan rukun hidup kehormatan dan penghormatan bertingkat-tingkat. Tambah-tambah lagi bila beberapa kelompok keluarga diam bersama lalu membentuk kelompok puak dan akhirnya mengujudkan kelompok masyarakat pastinya the survival of the fittest menjadikan sistem itu terbentuk perlahan-lahan menjadi sistem feudal yang formal. Feudalisma sebetulnya adalah kapitalisma kuno. Feudalisma adalah sistem kasta, kelas. Golongan kelas atasan mesti dihormati.  Golongan ini membentuk Tuan-Tuan Besar. Kekuasaan mereka mesti dipatuhi oleh kasta bawahan. Sistem feudal bukan tidak baik, ianya punya kekuatan sendiri. Cuma celakanya, bila sistem itu telah berbaur pendewaan, maka yang di atas menjadi Maha Raja sedang yang di bawah terus dihenyak menjadi pariah. Mungkin pengaruh Buddha dan Hindu telah meresapi sistem feudal kuno Melayu menjadikan ianya sistem feudal kasta berRaja yang kemudian menebar menjadi mini feudal-mini feudal yang menjalar ke dalam setiap pelusok kehidupan Melayu. Pendewaan Tuan-Tuan dan Tuan-Tuan Besar in sebetulnya terus saja berlaku kuat sehingga dalam acara-acara dan tatacara-cara moden yang hakikat maksudnya tetap sama, pendewaan. Di Barat, sebelum Era Kebangkitan, feudalisma juga sangat hebat. Ianya runtuh oleh kebangkitan War Generals and the Birth of Churches. Di Tanah Melayu dan Nusantara seluruhnya, Islam cuba merombak feudalisma Melayu namun kerana Intervention Barat feudalisma Melayu didirikan teguh kembali atas rasa Kedaulatan Hak Melayu.

(2) Kini biar ratusan ribu anak-anak Melayu telah kembali dari pengajian di luar Negara, termasuklah Mohd Najib Abdul Razak namun kebanyakan dari kita tetap juga berpegang kepada feudalisma. Feudalisma menitik beratkan soal-soal keturunan, kelompok, puak atau dalam istilah kasarnya gerombolan. Gerombolan tetap utama dalam apa juga lingkungan kekuasaan kita. Di alam luas, buaya adalah kias Allah paling jelas bagi kumpulan ini. Bukan singa, bukan harimau, bukan serigala kerana semua itu masih tetap akan berkongsi mangsa dengan yang lain. Tidak pada buaya, buaya sifat lahabnya telan habis kikis sendiri.  Hakikatnya, feudalisma masih subur mekar pada bangsa Melayu. Cuma beda, feudalisma kini sangat berbaur dengan perisa demokratik-kapitalis. Kelompok berkuasa khususnya, mereka sangat berpegang kuat kepada sentimen. Pada mereka Melayu adalah Tuan, maka Melayu mesti terus menjadi Tuan dan dipertahankan sebagai Tuan. Ini bumi Melayu, hak Melayu! Cuma soalnya, di kalangan Melayu siapa sebetulnya harus menjadi Tuan? Persoalan ini, sangat jarang rakyat Melayu kebanyakan persoalkan. Tuan-Tuan Melayu adalah para Tuan-Tuan Kerbau Cucuk Hidung yang dipaksakan kepada Melayu kebanyakan untuk dipilih memagari Tuan-Tuan Besar.  Demokrasi diperalatkan sesempurnanya untuk memaksa Melayu kebanyakan agar tunduk memilih Tuan-Tuan yang ditunjuk ini. Pemimpin Melayu adalah ibarat sekandang alligators yang pelbagai species. Laungan nada perjuangan untuk Melayu bunyinya gah, hebat dan menyakinkan. Rakyat kebanyakan Melayu bertepok sorai penuh yakin setuju mendokong dan berharap. Itulah aroma dalam setiap Perhimpunan Agung (PA) UMNO khususnya. Di dalam Muktamar PAS, Melayu ditukar jadi Islam, lebih agung dan murni aroma perjuangannya. Melayu mesti bangkit bersama Islam!. Di dalam PBB (Sarawak), perjuangan Melayu menjadi bisik-bisikan, jangan bising-bising, khuatir nanti ada perpecahan, ikut saja dulu. Namun jika diteliti secara halus segala gerak kerja, rata-rata menjurus kepada peduli apa rakyat kebanyakan Melayu, yang penting aku, gerombolan aku dulu. Hakikatnya Tuan-Tuan Besar Melayu bukan sekadar tetap feudal tetapi adalah kapitalis membelit hebat. Dunia feudal-kapitalisma Melayu kini, segalanya harus dibolot gerombolan sendiri dan atau paling licik harus mendapat pembahagian habuan dari apapun perolehan khidmat dan atau barangan. Mereka memperguna demokrasi dan Islam untuk mengukuhkan kedudukan masing-masing. Sesungguhnya, dalam nada retorik Tuan-Tuan Melayu, besar atau kecil, Melayu-Melayu yang bertanggungjawab sebetulnya mengambil kesempatan menyelam minum sepuasnya. Pemimpin Melayu gemar bermain sentimen, mengambil segala kesempatan darinya lalu mengorban kuburkan professionalisma.

(3) Hairan. Melayu telah mendokong UMNO, PAS, PBB, dan dulu (USNO dan BERJAYA) di Sabah, dan kini PKR selama sejak merdeka pada 1957, 57 tahun dahulu belum juga Melayu menjadi matang merdeka. Kenapa? Peristiwa Mei 13, 1969 mencetuskan Dasar Ekonomi Baru (DEB). Sasarannya pada 1990, Melayu mesti menguasai setidak-tidak 30 peratus dari kekayaan Negara. Abdul Razak Husein dan rakan-rakannya, berhempas pulas berusaha keras menstruktuir semula ekonomi Negara untuk tujuan itu. Pelbagai keistimewaan diberikan kepada Melayu. Perubahan sememangnya ada dan nyata, namun tetap sasaran 30 peratus tidak tercapai pada waktunya. Sebabnya mudah, sentimen DEB disalah guna sehingga professionalisma dilupakan. Kelemahan besar Melayu adalah terbendung oleh sentimen sehingga angkubah-angkubah kecapaian sasaran tidak diperduli teliti, professionalisma dipinggirkan. Mahathir Muhammed kemudian mengusul Wawasan 2020 sebagai gantian. Agenda Pembangunan Nasional dirombak dari menitik beratkan sektor-sektor primer, kepada menjurus di sektor-sektor sekunder dan tertiary. Walaubagaimanapun tetap prinsip-prinsip keistimewaan Melayu DEB dikekalkan. Peranan sektor Koprat diutamakan mengambilalih peranan sektor awam. Di situlah sebetulnya titik mula perubahan sikap Tuan-Tuan Melayu. Tuan-Tuan Melayu dari bekerja demi bangsa dan agama, sudah berubah kepada demi diri, untuk diri. Pengkopratan merobah kuat sikap Tuan-Tuan Melayu. Konsep keistimewan Melayu ditafsir secara lain. Melayu adalah mereka. Melayu adalah gerombolan mereka. Tuan-Tuan Melayu adalah Melayu. Mereka melihat diri dan gerombolan mereka adalah Melayu. Mereka kian menjadi individualist yang amat cemerlang. Mereka pentingkan kecapaian koprat. Mereka bermain secara internal trading dalam mengaut keuntungan pribadi dari keuntungan koprat. Corprate Exercise and or Transaction mereka perguna secara licik untuk mengaut keuntungan bersama diri dan koprat. Mereka pentingkan diri dan gerombolan mereka lantaran mereka adalah Melayu. Melayu tidak mereka lihat sebagai Ummah kebanyakan. Mereka kian lupa kepada Ummah. Ummah juga kian terdidik menjadi individualist hebat. Masing-masing kian tumbuh bagai enau dalam belukar, bergelut hebat melepaskan diri masing-masing. Inilah apa yang berlaku di akhir-akhir 1990an. Di era awal 1990an, lahir banyak Melayu-Melayu berjaya. Di tahun 2000an, perlumbaan individualistik ini menjadi semangkin sengit dan menjalar menjadi penyakit politik yang sangat parah. Politik Melayu sudah diubah dari politik untuk mengurus kesejahteraan Ummah, kepada politik gila kekuasaan demi kapitalis individu dan gerombolan. Sentimen Melayu dipermainkan hebat, sedang tujuannnya adalah sekadar massaging ego yang akhirnya menjurus kepada abu duak suduk pun sik ada, habukpun tarak. Tuan-Tuan dan Tuan-Tuan Besar Melayu kian bermaharaja lela, sedang Melayu kebanyakan mulai nanar menuju kepayahan.

(4) Politik Melayu juga pengurusan awam dan koprat Melayu kini, apa mereka kian peduli tentang mutu Melayu kebanyakan? PA UMNO hendak banyak anak Melayu lulusan Universiti, itu mudah. Permudahkan saja kemasukan anak-anak Melayu ke Pusat-Pusat Pengajian Tinggi. Markah lulus di peringkat SPM dan STP boleh diatur agar banyak anak-anak Melayu cemerlang. PA UMNO hendak anak-anak Melayu mendapat Hons Kelas I, itu mudah, turunkan saja Gred Passing. PA UMNO boleh minta apa saja, Kerajaan di bawah teraju UMNO pasti akan tunaikan. Hendak banyak usahawan Melayu, banyakkan sokongan kewangan untuk mereka. Mereka ini siapa, penyokong UMNO, orang UMNO, gerombolan UMNO. Adakah itu wajar, sememangnya wajar jika mereka punya kelayakan. Tidak menjadi soal jika benar-benar telah ternilai secara professionalnya mereka adalah layak. Kebanyakan mereka adalah pemuka-pemuka yang pasti menghabiskan perbelanjaan Kerajaan namun tetap mereka tidak menjadi uasahawan. PA UMNO hendakan orang-orang miskin dijaga. Kerajaan tiada halangan. Segala bentuk bantuan diberikan. Namakan apa saja, segala macam subsidi dan bantuan akan diberikan, sehingga orang bujang berpendapatan sehingga RM2,000.00 pun boleh dibantu. Apakah jenis graduan Melayu yang terhasil, kebanyakan adalah graduan hamprak, tiada kelayakan untuk bertarung di alam terbuka. Namun itu tidak mengapa, segala program sokongan tetap boleh diberikan kepada mereka. Graduan sangkutan, penempatan pekerjaan, latihan dalam perkhidmatan, dan segala, semuanya memerlukan perbelanjaan besar tambahan. Pembaziran perbelanjaan Negara sudah tiada siapa ingin dan atau berani menegur lantaran banyak mendapat rahmat dari pembaziran tersebut. Untuk menulis segalanya, rasanya sampai matipun belum cukup. Namun dalam perkataan singkat, semuanya boleh dirangkum sebagai kerja haloba kuasa dan serakah kekayaan. Demi kuasa, apa saja menjadi harus, biar secara jangka panjang Melayu sebetulnya sedang dikhianat dan dibunuh. Apakah jenis Kerajaan dan jentera Kerajaan sebegini? Inilah Kerajaan populist. Lantaran pimpinan Kerajaan adalah populist maka jentera Kerajaan membelit di ekornya.

(5) Apakah ada jalan pembaikannnya? Pasti ada jika kita mahu. Kita itu siapa? Tuan-Tuan kita? Jangan diharap. Kita Melayu kebanyakan mesti merobah. Bagaimana? Suatu fenomena yang sedang saya perhatikan adalah betapa Melayu kebanyakan sudah mulai condong kepada Islam. Melayu kebanyakan sudah mulai mahu membaca, menghafal Al Quran. Alhamdullillah. Benar. Jawaban di atas segala kekhilafan dan kelemahan kita adalah Islam. Cuma saya perhatikan, petafsiran kita tentang Islam saya kira agak terpeleset. Kenapa? Melayu kebanyakan adalah sangat kurang punya sifat membaca dan menyelidik. Mereka lebih gemar mendengar dan menonton. Maka Melayu kebanyakan paling asyik mendengar dan menonton dari khalwat berfikir mengkaji. Lalu, apa yang mereka dengar dan tonton, kemungkinan 80 peratus mereka jerap sebagai benar. Tidak ada kemahuan untuk counter check pada mereka. Maka, kepalsuan, fitnah, kebohongan serta salah pengertian tetap mereka terima sebagai benar dan atau mungkin benar. Dengan sebab itulah fitnah dan kebohongan mudah menular di kalangan orang Melayu kebanyakan. Sesunguhnya, kecondongan Melayu kebanyakan untuk kembali kepada Islam adalah lantaran mereka sedang dilanda resah serta berputus harap kepada Tuan-Tuan dan Tuan-Tuan Besar mereka. Mereka sudah lama berharap, namun harapan adalah sekadar harapan. Dari terus berharap kepada yang diharap, mereka mengalih harap kepada Allah. Itulah hakikat pendekatan Islam Melayu kebanyakan. Mereka melihat Islam setelah gagal berputus harap pada pimpinan mereka. Escapism jadinya. Islam tidak menjadi tongak asas Adeen Melayu, tetapi sekadar akar saat rotan tidak ditemukan. Pilihan kedua, a second choice.

(6) Paling mudah, cuba lihat bagaimana Melayu kebanyakan mengertikan Ayat-Ayat Al Quran yang mustajab contohnya: 10 Ayat pertama Surah Yasin, Al Kahfi, Adhuha, Al Kursi, Al Fathihah, Tiga Qul, dsb, surah-surah dan atau ayat-ayat itu lebih dilihat sebagai doa dari dilihat sebagai peringatan atau panduan. Mereka bersungguh-sungguh berdoa dengan ayat-ayat tersebut sehingga menjadi amalan wajib dari mengertikannnya sebagai peringatan bertalu-talu agar mereka perlakukan dan atau tidak menjadi sebagaimana diperingatkan oleh Allah di dalam ayat-ayat tersebut. Contohnya Al Kahfi sering Melayu amalkan dijadikan doa mengharap kemurahan Allah, sedang saya menghitung Al Kahfi adalah peringatan betapa di antaranya kemungkaran harus didatangi berdepan untuk merobahnya, kita tidak boleh mengambil sikap "indifferent" sembunti tidur; ilmu harus dicari di padang luas Allah, bukan sekadar duduk berguru setempat, dan harta harus dicari keras agar dapat dimanafaatkan ke jalan benar dan baik. Kelemahan kita dalam memahami Islam pada jalan ilmu yang luas adalah kerana kita umat Melayu bukan umat penyelidik. Lantaran itu, bila Tuan-Tuan Besar dan Tuan-Tuan kita bercakap, biar bohong, mereka tetap kita percayai.   Kita paling kecut bila percakapan sering dibauri ugutan. Contohnya, jika UMNO lemah, maka lemahlah Melayu. Apa lagi disogok dengan bukti jelas di Kelantan umpamanya. Melayu menjadi yakin Melayu Kelantan lemah lantaran UMNO di Kelantan lemah. Apa UMNO tidak pernah berkuasa di Kelantan? Apakah kisah-kisah dan fakta-fakta sebetulnya di balik kelemahan Melayu Kelantan? Namun, kuatkan Melayu di Perlis, Kedah, Trengganu, Pahang, Pulau Pinang, Perak, Melaka, Negeri Sembilan dan bahkan di Johor yang sejak berdekad-dekad dipimpin UMNO? Kenapa masih banyak rakyat tercicir, terpinggir kegusuran di negeri-negeri tersebut. Maka, saya yakin, langkah pertama Melayu kembali kepada islam adalah betu. Cuma, Islam harus mereka lihat dari sudut ilmu yang jauh lebih luas, tidak sempit seperti yang sering mereka lihat dan tonton. Melayu harus sedar akan maksud Syahadah mereka. Tiada apa yang harus Melayu takuti, jika mereka hanya sadar insaf mengerti dalam: mengaku tiada lain yang esa melainkan Allah. Amalan Islam Melayu lebih bersifat sentimen tradisi dari bercorak professionalisma. Islam turut-turutan dari Islam mekar hasil dari penemuan ilmu yang luas mendalam. Islam tempelan.

(7) Islam tempelan itu suatu hal, hal paling jelek pada sebahagian besar Melayu kebanyakan, Tuan-Tuan, dan Tuan-Tuan Besar Melayu adalah kedungguan, buta mereka tentang mengapa Allah memberikan mereka segala deria penting di kepala. Ada enam deria penting terbangun bersepadu di kepala. Rerambut, telinga, mata, mulut, dan hidung (dan kulit) semuanya di kepala dan hanya deria sahwat saja terselindung di celah peha. Otak, pusat kawalan segalanya terletak di kepala. Namun yang menghantui kebanyakan Melayu adalah deria dan organ sahwat, bukan kepala dan segala padanya. Sesungguhnya bontot yang banyak mengawal Melayu, bukan kepala. Dalam kata lainnya, Melayu tidak punya pemikiran dan gerak kerja strategik untuk gagah berdiri bersama membina bangsa Melayu Besar Nusantara. Melayu dunggu gemar berbunuh-bunuhan. Jangankan mahu melihat Pattani, Sulu, Champa, Bugis, Jawa, dan segala pribumi Nusantara sebagai Melayu, biar sekadar UMNO dan PAS sekalipun mereka tidak nampak sebagai serumpun Melayu dan sebaliknya. Apa lagi PKR. Sesungguhnya Islam seperti belum hadir pada Melayu. Fitrah Muhammad SAW terpaksa Hijrah ke Madinah untuk bersama kaum Al Ansar dan Kawarij, tidak sekadar memperbetulkan Quraish tidak Melayu mengertikan mendalam. Sebegitu juga, Hijrah awalnya penganut Islam ke Ethopia. Mereka sekadar melihat Hijrah sebagai jalan lari dari kekejaman. Apa lagi untuk Melayu boleh faham mengapa harus puak-puak Arab lainnya dari Sham (Palestin, Jordan, Lebanon, dan Iraq) memusuhi Islam. Sebegitu juga Arab dari selatan Arabia, khususnya Yaman, lalu ke Mesir dan Farsi. Kepada Sejarahwan Islam dan Melayu, semua itu adalah kerana mereka jahil dan tidak mahu menerima Islam. Mungkin belum ada terfikir itulah Grand Plan Allah agar Melayu harus melihat perjuangan mereka harus meliputi seluruh Nusantara. Apakah rentasan rempuhan Islam meluas dari dunia Arab ke Farsi, Utara Afrika, Meditteranean Timur, Balkan, Mongolia, India sehingga ke perbatasan China dan Nusantara itu Melayu mengerti maksud Allah akan sejarah itu? Sesungguhnya Melayu hanya membaca segala itu sebagai kebesaran Islam. Kenapa? Itulah akibatnya bila segalanya Melayu lihat dalam julat sentimen. Pengamatan kritis tidak ada pada Melayu. Sayang, sesungguhnya, seperti sering saya katakan, Allah sedang menyediakan wadah bagi Melayu menjulang membina Temaddun Islam di sebelah sini. Runtuhnya Islam bawaan Arab dan India di Nusantara adalah peluang bagi Melayu menyumbang dalam membina Temaddun Islam untuk kesejahteraan semua. Begitu juga runtuhnya Islam di dunia Arab, tidak Melayu ambil peluang sebagai Messiah Islam. Melayu masih pada puak dan gerombolan sebelum Islam sepertinya.  Melayu tidak melihat kepesatan dan keruntuhan Islam dulu-dulu sebagai langkah-langkah strategik dalam menjadikan Melayu sebagai penyumbang kepada kebangkitan semula Temaddun Islam. Professionalisma Melayu sangat tipis lantaran deria sahwat mengatasi lima deria utama lain di kepala. Dalam istilah Melayu persisir Sarawak, Melayu kita adalah Melayu kepala but. Melayu pentingkan nafsu. Melayu sentimen.

(8) Kenapa ini terjadi? Dulu-dulu manusia-manusia seperti Senu Abdul Rahman, Ahmad Boestaman, Pak Sako, Sulaiman Palestin, dsb sangat lain jiwa mereka. Mereka berdiri pada jati diri Melayu. Mereka mati dalam keadaan tidak ada apa-apa. Mereka berani untuk mati dan mati dalam kepapaan asal Melayu teguh dan membangun. Namun kini, kebanyakan Melayu paling takut untuk mati, apa lagi kalau mati dalam kepapaan. Biar seorang ustaz dan yang dinamakan ulama sekalipun. Mereka takut mati dan mati dalam ketiadaan Zuhud sudah mati bersamanya Muhammad SAW dan sahabah-sahabah dekat baginda, namun tetap banyak Melayu akan berkata ikutlah sunnah, ikutlah sunnah yang tidak lebih dari sunnah "kepala but". Tunku Abdul Rahman dan juga Abdul Razak Husein tidak gentar Melayu ultra hadir dalam lingkungan mereka. Namun kini, bukan sekadar Melayu Ultra, pemimpin Melayu tidak sanggup hadapi, bahkan yang bijak bistaripun mereka gemar singkirkan. Dulu-dulu para raja dan pembesar Melayu di kelilingi para bijak pandai agama. Mereka menasihati raja-raja dan pembesar negeri. Ngeri jadi aman dan terus kembang biak. Kini para agamawan juga adalah penasiaht pembesar Melayu. Keberadaan para agamawan ini adalah sekadar pada sentimen, bukan atas professionalisma sebenar, mereka sekadar pagar menegak kebaculan dan kedunguan para pemimpin Melayu. Professionalisma Melayu tidak terbina lantaran pemimpin Melayu adalah paling bacul dungu untuk dapat melihat dan bersama cerdik pandai Melayu untuk membangkitkan Melayu menjadi Bangsa Besar Nusantara. Lantas, pemimpin Melayu terus-terus mengambil pakar luar yang akhirnya merosakkan Melayu dan mengkhianati amaran Allah jangan sekali-kali kamu ambil pemimpin di kalangan Nasrani dan Yahudi.

(9) Darah Si Buyung, Rosli Dobi, Mat Salleh sebagai di antara yang sanggup mati demi Melayu, pemimpin Melayu kini khianati kematian dan hamburan darah mereka.  Tanah tumpah darah Melayu kian para pemimpin Melayu jual tanpa ada rasa bersalah kepada cucu cicit piut bangsa Melayu keseluruhannya. Semuanya lantaran sentimen Melayu dan kehancuran professionalisma Melayu. Astarfirrullah Halazim.

Note:
All illustration photos and diagrams are sourced from the internet. Thank to all the contributors.

Balai Karangan-Pontianak, Kalbar
21 Disembar, 2014
Nov 26, 2014
no image

6/11/14 SAWIT DAN SAGU......kenapa membazir dan sukar faham? (DRAFT)

Sawit telah diperkenalkan secara komersil di Tanah Melayu sekitar 1950an. Kini sawit sudah memasuki generasi ke 3-4 di sana dan baru generasi 2-3 di Sabah dan Sarawak. Industri sawit, telah menyumbang secara berkesan kepada pertumbuhan dan kemampanan ekonomi Negara. Abdul Razak Husein di tahun-tahun 1960an dan 1970an telah menggunakan pembangunan industri perladangan sawit untuk menyusun semula struktur ekonomi Melayu di Tanah Melayu. Pelbagai agensi dan konsep pembangunan luar bandar telah beliau perkenal dan tekankan dalam usaha-usaha itu. Sebegitu juga langkah Haris Salleh di Sabah dan Taib Mahmud di Sarawak pada 1980an dan 1990an. Kini industri sawit sudah melebar ke industri asas lelemak yang sangat sudah jauh berbeza dan maju.

(2) Kalau sesiapa faham, tubuh manusia hanya perlukan lima unsur utama untuk terus tumbuh berkembang, pemulihan dan bertenaga. Pertama adalah unsur protein yang unit terkecilnya adalah asid amno. Asid amino datang salah satunya adalah dari lelemak. Lelemak dalam istilah Sains sering disebut sebagai Fat, atau Fatty Acid. Biar dalam haiwan juga tumbuhan, lelemak biasanya disimpan dalam badan sebagai stok makanan di waktu dharurat. Kedua adalah kanji, carbohydrate sebagai sumber tenaga. Pada tumbuh-tumbuhan kanji adalah stok simpanan manakan, tetapi adalah seumber bahan bakar pada haiwan. Unit asas Kanji adalah gula ringkas. Ketiga adalah vitamin sebagai asas perlalian. Keempat adalah galian, mineral sebagai asas segala enzim dan hormon serta bendalir-bendalir lainnya. Tulang adalah terbina dari galian Kalsium dalam jumlah yang sangat besar. Kelima, pastinya air sebagai agen pelarut dan pengangkutan yang amat penting. Di lihat pada tubuh manusia, jisim protein kelihatan paling besar. Seluruh tubuh manusia adalah protein termasuklah kuku dan rerambut. Peranan kabohidrat seperti tidak ketara, melainkan jika seseorang itu telah benar-benar keletihan, exhausted. Namun harus diingat, penjanaan tenaga tidak hanya terbatas kepada sumber kabohidrat sahaja, pencernaan protein juga boleh mendatangkan tenaga. Cuma darjah kecekapan pengeluaran tenaga sahaja menjadi sangat berbeza. Kuasa Allah, protein dan kabohidrat sebenarnya adalah interchangeable untuk menjadi sumber asid amino juga gula ringkas. Maka dengan sebab itu pelahap biasanya akan berbadan gemuk tidak terurus. Lebihan karbohidrat akan ditukar jadi fat lalu tersimpan di tisu-tisu tertentu badan. Inilah punca kegemukan.

(3) Beras, nasi bukanlah makanan ruji Nusantara dulunya. Padi hanya diperkenalkan ke rantau ini dari Champa. Mulanya masyarakat Melayu Nusantara makan sagu. Sebab itu sagu kedapatan di serata Nusantara, khususnya di wilayah-wilayah kepulauan. Sagu asalnya adalah dari rantau kepulauan Maluku dan Papua. Penebaran sagu, menunjukkan Melayu asal Nusantara adalah pelaut yang hebat. Mereka meneroka dari laut Sulu ke Selat Melaka lalu akhirnya Laut China Selatan. Sebegitu jugalah jalanan penebaran padi ke seluruh Nusantara akhirnya.Nusantara, seperti sejadinya, yang asli, tidak berkembang baik sedang yang diperkenalkan terus berjaya. Kelapa dikalahkan oleh sawit. sagu dikalahkan oleh padi. Jelutong dikalahkan oleh getah. Kopi dikalahkan oleh koko. Sebegitulah juga Melayu kalah oleh Cina, India, Arab, bahkan Barat. Cuma mungkin rempah akan terus bertahan, lantaran rempah hanya diperlukan sedikit dan menjadi penyedap, maka apa mungkin sebegitu jadinya Melayu: hanya diperlukan sedikit, penyedap, perisa khusus jika dilihat dari segi komersilnya. Namun saya tidak akan membicarakan itu di sini, apa yang ingin saya bangkitkan adalah kenapa Kerajaan Malaysia tidak melihat secara bersungguh-sungguh akan keupayaan sagu sebagai sumber bahan bakar masa depan Negara dari kita merompak sawit dalam peranannya sebagai sumber fatty acid, sumber makanan?

......bersambung In Shaa Allah
Back To Top