Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Apr 2, 2015
1/4/15 GEJALA ISLAMIC STATE (IS) - bukankah itu petanda kemunculan kekecewaan tak terlerai? (DRAFT)

1/4/15 GEJALA ISLAMIC STATE (IS) - bukankah itu petanda kemunculan kekecewaan tak terlerai? (DRAFT)

Jika kita menonton TV, mendengar Radio dan bahkan membaca Akhbar Perdana, pasti kita sering ditonjokkan dengan hujah betapa makmur dan amannya Negara ini. Apakah ini benar? Sememangnya benar jika yang mahu melihat dan merasanya sebegitu. Namun pasti tidak benar bagi yang tidak melihat dan atau merasakannya sebegitu. Bagi mereka yang mahu menafikan terus persoalan itu adalah soal lain. Kalangan ini pasti sudah setara dengan apa yang dimaksudkan sebagai golongan buta, tuli dan pekak. Bahkan yang taksub mengatakan Negara ini adalah Negara aman, makmur dan sejahtera pasti juga tergolong ke dalam gerombolan yang sama. Sebaliknya, saya dan mungkin banyak juga yang lain setara saya, ingin melihat perosalan ini sebagai seorang yang melihatnya samar-samar sebegitu serta punya rasa curiga itu sebetul-betulnya tidak sebegitu. Bagi saya pernyataan Negara ini adalah Negara aman makmur adalah bersifat sejenak. Anih bukan, pandangan sebegini? Bukankah kita sejak merdeka sehingga kini sedang begitu aman dan makmur? Bukankah keamanan dan kemakmuran di Negara ini suatu hakiki? Sebetulnya, pandangan betapa keamanan dan makmurnya Negara ini belum hakiki adalah tidak anih. Kenapa saya mengambil sikap pandang sebegitu? Cuba lihat sebegini. Muhammad SAW telah Allah jamin Syurga terbaik baginya. Selain Adam AS dan Hawa, baginda adalah hanya manusia yang pernah melihat dan merasakan berada di Syurga. Namun, kenapa harus dia berkerat rotan, berpantang ajal untuk terus-terusan menghambat Syurga? Apa baginda tidak yakin akan jaminan Allah buat baginda? Sesungguhnya, sifat baginda bukan kerana tidak yakin akan jaminan Allah buat dirinya, tetapi baginda lebih khuatir tentang Umat Islam selepas baginda. Pendeknya, jika bukan untung nasib masa depan Umat yang baginda khuatiri, seharusnya baginda sudah berpuas hati terhadap jaminan Allah tersebut. Sifat khuatir dan curiga tentang Umatnya Muhammad SAW itu adalah sifat khalifah sejati dan sebegitu jugalah semua para Nabi dan Rasul sebelum baginda. Semua sanggup terus-terusan bersusah payah melalui jalan getir penuh penghinaan dan dugaan demi Ummah seterusnya biarpun sebetulnya mereka tidak perlu sebegitu.

(2) Asas kesamaran dan kecurigaan saya sangat mudah. Kita dulu pernah bersuku sakat, berpecah belah punya wilayah kekuasaan sendiri-sendiri. Permusuhan antara "Kampung-Kampung" bahkan "Negeri" sering berlaku. Kemakmuran mengundang kehancuran. Lalu datang Buddha dan Hindu merangkum kita ke dalam sistem berkerajaan dengan wilayah dan kekuasaan yang jauh lebih besar. Sriwijaya, Singori, Majapahit, dan Sangkaluka adalah kesatuan awal Melayu Raya. Namun, tetap kita, rakyat terbanyak menjadi kasta bawahan dalam sistem feudal yang meresahkan. Lalu Nur Islam datang menjengah. Kita mula Berkerajaan Kota-Kota Pelabuhan lantaran Islam datang dalam bentuk dagang dan penguasaan kelautan. Biar Islam sudah mula menebar, tetap nafsu manusia yang mudah tergoda syaitan menguasai kita. Kita kekal dalam kelompok-kelompok suku yang berbaur Islam. Kita tidak bersatu dalam roh Islam sebenar. Islam terus berbaur suku. Islam berbaur adat. Islam berbaur segala mistik dan keanihan. Allah bukan mutlak kuasa yang kita terima. Banyak selain Allah yang kita patuhi. Paling ketara, kita tidak bulat besar gagah dalam lingkungan sebenar Islam, melainkan Negara-Negara Kota Pelabuhan yang sendiri-sendiri. Makasar, Mataram, Demak, Jambi, Acheh, Melaka, dsb muncul sebagai Kerajaan Islam yang terpisah-pisah dalam pemerintahan bukan khalifah sepertinya Islam yang mula tumbuh di Arabia. Islam tidak melebur menjadi jati diri kita. Islam sekadar berbaur ke dalam jati diri kita. Kita hidup tanpa caucus yang kental. Islam yang menyeru agar kita bersaudara, kita pinggirkan. Akibatnya, kita lena dalam dagangan rempah dan hasil bumi yang semarak. Kita terus melayani nafsu tamak, haloba, bakhil, dengki, dan khianat. Islam seperti tidak mampu mensuci hati kita dari penyakit keturunan tersebut.

(3) Barat dengan angkatan tenteranya yang berpengalaman luas dalam peperangan menguasai kita. Islam ditekan. Rakyat tertindas. Penindasan yang lebih sistematik akhirnya menyatukan kita ke dalam sebuah gagasan kebangsaan iaitu kebangkitan dalam kelompok-kelompok Bangsa Melayu yang terpisah-pisah. Bangsa Melayu berteraskan wilayah kebangsaan ketetapan Barat. Sebermula Sepanyol, lalu Potugis, kemudian Inggeris dan Belanda, Peranchis dan Jerman memisah-misahkan Melayu kita lalu dimohor tegas oleh Amerika menjadi Negeri-Negeri Melayu Wilayah. Kebangkitan Negara Bangsa-Bangsa Barat jadi ikutan kita. Kita bangkit sebagai kuasa Melayu Wilayah yang mahu merdeka demi maruah dan martabat kelompok bangsa. Kita menjadi Melayu yang merdeka. Tetapi Melayu merdeka yang sempit Melayunya. Kita merdeka sebagai Negara-Negara Melayu Wilayah; Malaya, Singapura, Brunei, Sabah, Sarawak, Indonesia dsb.  Kita tidak bangkit sebagai Melayu-Islam Nusantara sebuah bangsa besar, Melayu Raya. Pattani, Sulu dan Cham kita lupakan sebagai saudara kita. Islam terus-terusan kita pinggirkan selari dengan kehendak Barat. Cita-cita Barat meruntuhkan Islam sangat berjaya. Melayu terpecah. Peperangan Dunia ke II, WWII menghalalkan Barat untuk menguasai segala. Dalam perejuangan kemerdekaan, tidakkah Melayu terpaksa mengujudkan anasir-anasir ganas di mata Barat? Sebegitulah kita sebetulnya, bersikap anasir di atas kepercayaan perjuangan untuk memerdeka dari himpitan sengsara.

(4) Kemerdekaan kita perolehi, namun kemerdekaan tidak menamatkan resah. Rakyat rata-rata miskin payah. Kancah Barat dan Utara-Timur menjebak kita ke jerangkap yang lebih berat. Komunisma menyusup masuk di awal 1960an. Komunisma juga berjaya menyusup masuk ke dalam masyarakat Melayu-Islam. Sebahagian Melayu juga bertindak sebagai anasir dalam sebuah Negara merdeka. Kenapa? Kemiskinan membuah kemelut antara kita. Kita kemudian sepertinya melalui perang saudara dengan berlakunya 13 Mei. Kemudian, peperangan IndoChina di tahun 1970an seperti mahu mengheret kita ke gaung bahana yang lebih membakar. Kebijaksanaan Abdul Razak Husein untuk bersama rakyat menumpu memperkukuh Negara menyelamat semua. Keseimbangan pertimbangan menjadi teras gerak kerja beliau. Desa dan kota beliau bangunkan sesaksamanya. Politik perkauman dan kelompok beliau leraikan. Beliau berusaha keras menidakkan segala bentuk politik yang merugikan Islam, Melayu dan Negara. Begitu juga Barat dan Timur beliau seimbang perhatikan. Beliau bijak bersilat tanpa memukul namun membawa kemenangan besar kepada Islam, Rakyat dan Negara. Namun kudrat tidak memungkinkan beliau lama berkhidmat. Biar sebegitu, MahaBijaksana Allah, Dia tunjuki jalan bagi membina Negara lewat keluhuran sifat beliau; jujur dan berani bersama rakyat. Muhammad SAW, baginda menjadi manusia mulia lantaran teganya demi Ummah. Abdul Razak Husein, mencontohi itu secara diam-diam namun penuh kegigihan dan kejujuran. Sepeninggalan beliau, kemiskinan dan kepayahan terus melanda rakyat. Bahkan beliau sendiri meninggalkan keluarga yang miskin. Bila mengambilalih pentadbiran Negara, Mahathir melihat itu atas sebab struktur masyarakat yang pincang. Waktu tidak bersama beliau. Dunia imperialis sedang mengasak deras berselindung di balik arus globalisasi. Dengan segala asas yang telah Abdul Razak bina, Mahathir mengasak rombakan struktur sosio-ekonomi Negara, dan beliau berjaya. Namun kejayaan Mahathir mengundang kemelut baru. Dalam rombakan struktur soso-ekonomi, ada yang terlalu jauh ke depan sehingga ada yang menjadi out liar membaham segala, ada yang berkerja keras membontot berjaya tidak kurang yang pengsan di tengah jalan dan tercorot. Iklim kapitalis sangat menghangatkan rentak dan cara pembangunan Negara sewaktu beliau. Namun itulah asas untuk membolehkan kita berdiri sama tinggi, duduk sama rendah dengan Barat. Mahathir tanpa sedar tetap mengikut acuan Barat biar dia berusaha menempa acuan sendiri. Barat tetap menghantui segala. Namun yang pasti, Mahathir meletakkan benteng kukuh Negara dari dikuasai asing. Pelbagai pergolakkan di luar menyusup ke Negara ini, sehingga berlaku pergolakan Kebangsaan, Islami dan Kapitalis. Nilai-nilai Kebangsaan, Islami dan Kapitalis di Negara ini sangat bergolak di zaman Mahathir.

(5) Pelbagai krisis ekonomi dan politik melanda dunia dan serantau di tahun 1980an. Kita turut terjebak. Lalu muncul kelompok-kelopmok keterlaluan di dalam PAS, DAP dan bahkan UMNO. Semua ini akhirnya membuahkan Memali dan bahkan Al Arqam. Islam jadi taruhan. Islam menjadi punca segala polimik dan kekalutan. Titik-titik hitam semua dilemparkan kepada Islam. Pelbagai jenama Islam mulai muncul. Ada Islam Sederhana, ada Islam Pelampau, ada Islam Jumud, dsb. Itulah kehendak dunia. Itulah yang kita terima lantaran kita gemar berfikir singkat dan atau tidak peduli akan natijah cara kerja kita. Kita ke pentas dunia menjadi jaguh Islam Sederhana. Sederhana apa? Sebetulnya, kita mengamalkan Islam berpilih. Bukan sederhana sebetulnya. Hakikatnya, Islam tidak pernah berubah dari hari ianya Allah maktubkan sebagai Adeen sempurna buat semua Ummah, namun yang mencacatkan Islam adalah para penganutnya sendiri, bukan Islam. Islam akan tetap sebegitu selagi Al Quran wujud dan utuh.

(6) Sebelum merdeka dan di pasca merdeka, Feudalisma dan Imperialisma menjadikan rakyat payah dan susah. Di era membangun, Kapitalisma mencekek rakyat. Beban yang rakyat tanggung tidak setimpal laba yang mereka dapat dan atau kejar. Kebanyakan masyarakat Melayu di Negara ini sudah mulai keletihan. Mereka sudah mulai ada keinginan tinggi untuk bersandar kepada Islam untuk kebaikan. Rakyat sudah menyaksi dan mengalami apa saja ideologi: anarkis, feudalisma, sosialisma, komunisma, demokrasi, kapitalis bikinan manusia dalam perjalanan hidup mereka,  Semua tidak pernah memeberikan jaminan kesejahteraan dan kemakmuran hidup seprtti diharapkan. Rakyat, khususnya bangsa Melayu ingin kepada Islam yang tidak pernah terlaksana sepenuh dan sempurna, namun kefahaman sebenar tentang Islam terus bercelaru sehingga rakyat menjadi binggung. Lewat pelbagai jenama yang dilekatkan kepada Islam, Islam sudah dilihat sebagai sebuah idelogi, bukan Adeen Tunggal dan Mutlak. Sesungguhnya resah rakyat tidak pernah pudar. Ada waktu ianya datang mendadak akibat tiupan sangkala bermusim. Rakyat binggung, mencari-cari. Banyak yang memutuskan jalan sendiri-sendiri. Para Kapitalis terus saja mahu jadi Kapitalis Tulin. Lantaran laba Kapitalis adalah jelas dan sangat mengiurkan maka biar hanya sedikit yang berjiwa sebegitu, namun kesannya sangat meluas. Rakyat terbeli oleh gejola Kapitalis. Rakyat berlumba-lumba menghambat dunia sekuatnya. Namun yang pasti perlumbaan yang mereka sertai tidak membuahkan titik penamat yang mengembirakan Kekecewaan kian merundungi rakyat. Rakyat jadi hanyut dalam kelompok masing-masing. Negara seperti sudah tidak punya Wawasan Penyatuan. Perpatah Biduk lalu kiambang bertaut tidak terjadi di Negara ini. Genjala Bagai aur dengan tebing kian berluasa, tebing runtuh, aurpun roboh.

(7) Berbalik kepada IS "Islamic State" yang seperti sudah menjadi kebinggungan sejagat dan juga di Negara ini, apa sebenarnya kesemarakan IS khusus di Negara ini?Inilah gerombolan yang ingin menegakkan Kerajaan Islam ala Khalifah. Apakah sebenarnya Kerajaan Islam Khalifah? Di zaman para sahabah empat, Ketua Pemerintah disebut sebagai Khalifah. Ianya adalah suatu jawatan yang dipegang oleh mereka berasaskan kelayakan mereka. Kelayakan ini lebih menjurus kepada keImanan dan keTaqwaan mereka. Pribadi dan perlakuan mereka adalah mutlak seperti telah Muhammad SAW tunjuki segala dan mereka patuh kepada nilai-nilai kepimpinan SAW yang telah baginda ajari. Namun, mereka tetap dipilih berdasarkan mesyuawarah. Mesyuarah itu kini disamakan dengan persepakatan undian penuh hemah khususnya seperi yang ditunjuki oleh Umar Al Khataab semasa Abu Bakar juga selepas dirinya.  Kerajaan Islam pada waktu sahabah empat, secara perbandingan kini adalah mirip dengan sistem di Amerika. Pemerintah Pusat adalah Presiden (Khalifah) sedang wilayah-wilayah jajahan ditadbir oleh para Gabenor yang dipilih (dilantik di zaman SAW dan para Sahabah). Keserupayaan sistem pentadbiran Amerika dan sistem khalifah, adalah sesuatu yang tidak anih lantaran semasa pengubalan perlembagaan Negara itu, sistem Islam juga telah diselidiki dan diterima di mana sesuai. Satu hal yang harus diingat, jawatan khalifah pada masa itu sangat menumpu kepada Syiar Islam dan kebajikan Ummah. Di zaman selepas para sahabah empat, jawatan khalifah tetap diguna, namun ianya telah berganti secara keturunan. Muawiyah adalah pemula kepada perubahan struktur asal khalifah ini lantaran dia melantik anak-anaknya dan saudaranya untuk jawatan tersebut. Hakikatnya, khalifah di zaman selepas para sahabah adalah lebih bersifat Raja dan atau Maharaja seperti dalam pengaruh Farsi dan Latin. Muawiyah, Abbasiyah, Fatimah, bahkan sehingga ke Othmaniah, sistem pemerintahan mereka sangat banyak terpengaruh oleh sistem budaya di keliling mereka. Mereka sudah tidak lagi mematuhi konsep asal khalifah sepertinya di zaman empat sahabah. Kini, semua Negara Islam sudah mengamalkan apa yang Muawiyah amalkan. Pembauran antara adat kaum dan suku dan Barat sudah menguasai sistem kepimpinan dalam Islam. Apakah ini menimbulkan masalah?

(8) Sebetulnya, tiada apa masalah dengan apa bentuk jawatan kepimpinan Negara. Setakat yang saya baca, tiada suatu pernyataanpun di dalam Al Quran dan Hadis yang menyatakan bahawa pemimin Islam harus bergelar khalifah atau apa. Yang sering ditegaskan adalah pemimpin harus amanah. Pemimpin Islam harus beramanah kepada Ummah demi Allah. Ummah adalah amanah Allah untuk pemimpin Islam pelihara baik sebagai asas untuk mereka ke Syurga bersamaNya. Itu saja asasnya. Mudah tetapi berat. Di Timur Tengah, IS adalah politik untuk menidakkan campur tangan Barat dalam urusan pentadbiran Negara mereka. Lantaran para pemimpin yang ada dianggap bersekongkol dengan Barat dalam menimbulkan kepayahan hidup rakyat, maka opportunist menggunakan panji-panji Islam untuk perjuangan mereka. Inilah asas yang perlu kita Umat Islam dan Melayu mengerti. Inilah secara globalnya Islam telah dipolitikkan. Selagi Islam kita terima untuk dipolitikkan, maka selagi itulah Islam itu akan terus tercemar. Namun, itu soal luaran. Bagaimana dengan soal dalaman? Maka bagi kita di Malaysia, apa perlunya Islamic State? Bukankah Negara kita ini sedang aman, makmur sejahtera? Negara kita tetap merdeka. Tiada campurtangan asing di Negara ini. Saya yakin, seperti saya nyatakan terdahulu, keresahan rakyat di Negara ini kian meningkat. Rakyat resah lantaran para pemimpin kita tidak mengambil berat sifat amanah dalam soal kepimpinan. Lantaran tidak atau kurang amanah, maka banyak perkara yang menjadi keperluan dan masalah rakyat tidak tertunaikan dan atau tampak diusahakan bersungguh-sungguh. Psycho-analyst tentang sikap dan perubahan demografi rakyat seperti sangat para pemimpin kita tidak fahami. Yang sedang mereka nampak adalah Generasi Y. Mereka lupa Genersai X. Apa lagi Generasi Z. belum lagi Generasi Veteran. Bagi Umat Islam, yang jelas saya kira, rakyat tidak nampak segenap lapisan kepimpinan di Negara ini menunaikan tanggungjawab kepemimipinan beramanah secara bersungguh-sungguh. Rakyat dihamburi janji dan harapan. Janji dan harapan diberi bagai kuasa Allah ada pada yang berjanji dan memberi harapan. Pemimpin kita sangat sudah alpa, rakyat sudah letih menanti. Kesabaran rakyat sudah tipis. Kekecewaan sebetulnya kian melanda rakyat di Negara ini. Tidak percaya, cuba perhatikan janji Rumah Mampu milik, apakah janji dan mekanisma perlaksanaannya sudah tersusun betul serta kesampaiannya kepada rakyat betul sebagai dijanjikan. Sama prihal dengan pengenalan GST. Janji kepada rakyat adalah tiada harga barangan naik, namun hakikatnya harga barang terus naik biar di hari pertama perlaksanaannya. Soalnya, maksud tidak naik harga kepada para pemimpin lain maksudnya, dan rakyat lain pula kefahaman mereka. Akibatnya, rakyat jadi kecewa seoalah-olah mereka telah tertipu.

(9) Sesungguhnya saya berkeyakinan timbulnya gelaja-gejala anasir dalam masyarakat kita lantaran kekecewaan segelintir. Kelompok-kelompok pelbagai jenis kekecewaan kian muncul parah di Negara ini. Jumlah dan kepelbagaian mereka kian bertambah-tambah. Jika dulu ramai yang kecewa lalu gila rock, hippie, sek, dan dadah, saya nampak kekecewaan baru yang muncul akan lebih berani untuk menganas. Genjala awal adalah tunjuk rasa jalanan. Ini pasti berkembang menjadi jauh lebih berani. Sesungguhnya kekecewaan denagn mudah diaruh, motivated menjadi jauh lebih liar dan ganas. Akta dan penjara tidak akan banyak merobah segala. Penghapusan punca keresahan rakyat harus diusahakan keras. Para pemimpin kita harus Amanah, Bersih dan Cekap ABC. Itulah obat segala kekalutan di Negara ini. Itulah rumusan yang Mahathir telah tinggalkan dan itulah tuntutan kepimpinan Islam. IS, Syiah, Sulu, dsb bukan musuh kita. Musuh kita adalah keresahan rakyat dan serantau. Kita tidak menyumbang hebat kepada jalan pembinaan kesejahteraan menyeluruh rakyat dan serantau.

(10) Tun Abdul Razak telah membuktikan kesejahteraan rakyat adalah senjata paling ampuh untuk menentang segala. Juga beliau telah membuktikan kepimpinan yang jujur, bersungguh dan zuhud dapat membulatkan kesatuan rakyat. Mahathir membangkitkan Negara untuk bersama rakan serantau. Care for your people, care for your neighbor. Apa Mohd Najib sanggup untuk sebegitu?

Kuching, Sarawak
2 April, 2015
Mar 31, 2015
6/3/15 PERPECAHAN MELAYU.....muasal dan kenapa ia kekal mengakar?

6/3/15 PERPECAHAN MELAYU.....muasal dan kenapa ia kekal mengakar?

Sebatang pohon, sampai ke satu titiknya, pasti ianya bukan lagi sebatang pohon yang kukuh namun adalah dahan-dahan dan ranting-ranting yang rimbun. Bagaimana Allah dan kenapa Allah menjadikan ianya sebegitu? Para Botanis dengan pasti melihatnya bersebabkan keterbatasan anatomi saliran parenkima dan sklerenkima, dua berkas pembuluh yang bertanggungjawap mengangkut air dan makanan bagi pokok tersebut. Para geo-grafis pula pasti akan melihatnya dari sudut graviti dan daya rerambut air. Sebegitulah hakikatnya cara Allah membatas ketinggian sebatang pohon. Pepohaon tidak boleh tumbuh terus ke langit, dan jika itu terjadi pasti kacau Syurga. Juga perhatikan saja sungai-sungai yang hebat-hebat; Nil, Yang Tze, Amazon, Mississipi, Ganges, Kapuas dan bahkan Rajang muaranya tidak pernah satu melainkan banyak. Pernahkan kita terfikir kenapa itu harus sebegitu dan kekal sebegitu? Saat sang pohon mati, pasti dahan dan ranting yang dulu reput lalu tersembam ke bumi. Begitu juga sungai-sungai, saat muaranya menjadi cetek akibat apapun, pasti pedalamannya akan mengalami kebanjiran. Semua ini, seperti dinyatakan di dalam Al Quran ada maksudnya, cuma mungkin lantaran terbiasa, umat Islam khususnya Umat Melayu melihatnya sebegitu seadanya dan menerima seadanya. Kita tidak mahu berfikir lebih jauh dari itu dalam menilai kebesaran Allah dan keilmuan yang hendak Dia ketengahkan agar kita menjadi lebih hebat. Psycho-analyst kita terhadap alam sesungguhnya sangat sempit dan tidak mahu berkembang.

(2) Dikatakan Karakatoa pernah meledak sehingga tiga kali. Ledakan yang pertama dikatakan merobah dunia sepertinya hari ini. Ledakan yang terkini adalah pada 27 August, 1883. Ledakan ke tiga ini menguncang hampir 30 peratus dunia pada masa itu. Apakah itu benar atau sekadar mitos. Ada juga lapuran yang mengatakan Toba, di Sumatera pernah meledak sekitar 74,000 tahun dahulu. Ledakan ini dikatakan yang terbesar pernah terjadi. Di manakah kebenarannya, pasti masa yang hanya bisa menentukan. Dalam masa yang sama, para pakar geologi dan geografi menduga tanah daratan Asia pada asalnya menangjur sehingga ke Australia, hanya lantaran ledakan Karakatoa (Toba ?) yang memuntahkan laba dan bahang sehingga mencairkan ais-ais di khutub-khutub lalu mengakibatkan banjir besar ke rantau sebelah sini. Kebanjiran itu menengelamkan segala lembah dan lembangan yang rendah-rendah di Tengara Asia lalu membentuk kini tanah daratan dan kepulauan Asia Tengara atau Nusantara. Apakah telahan ini benar? Dari tiori saintifiknya, ianya adalah sesuatu yang boleh berlaku. Begitu juga, kenapa Karakatoa (Toba ?) yang meledak dan merobah dunia? Kenapa tidak Mt Thera di Greece umpamanya? Di sinilah letaknya persoalan-persoalan saintifik serta keTuhanan yang harus kita lemparkan. Dari segi saitifik, ianya sudah terjawap, lantaran Pelantar Sunda adalah Lingkaran Api Dunia. Maka tidak heran, Karakatoa (Toba) yang terletak pada kedudukan paling lemah meledak saat ia tidak lagi mampu menahan kuasa tekanan lingkaran api tersebut? Banyak penjelasan saitifik boleh kita ikuti kenapa lingkaran api itu berada di Pelantar Sunda membawa ke Teluk Manila dan Jepun. Kenapa tidak saja berada di Pergunungan Himalaya atau bahkan Pergunungan Rocky-Alp? Pertembungan jajaran batu hampar bumi yang lembut dan keras boleh saja berlaku di mana-mana di serata bumi ini dan tidak harus terbatas di Pelantar Sunda semata-mata, namun kenapa ianya harus di khususkan di Pelantar Sunda itu? Persoalan ini pasti kita wajar kembalikan kepada Allah yang merupakan MahaPencipta segalanya. Kenapa ianya harus di situ, itu pasti di atas segala kehendak dan MahaKebijaksanaanNya, bagi yang mempercayai Dia. Penjelasan saintifik hanya boleh menjelaskan fenomena yang nyata dan sudah ada. Bagaimana asal kejadian sebenarnya, dari akar umbinya, pasti sains masih teraba-raba. Namun persoalan keTuhanan menjadikan manusia seharusnya punya pelbagai penjelasan tentang cara dan sebab musababnya kenapa Pelantar Sunda adalah Lingkaran Api Dunia. Bagi saya MahaBijaksana Allah, sepertinya sering saya katakan betapa Dia mahukan Melayu bangkit menjadi Bangsa Beasr dan paling berjasa kepada seluruh Umat Manusia. Bangsa Melayu Dia duga sekuatnya namun di sisi lain Dia persiapkan apa yang perlu bagi bangsa ini menjadi gagah.

(3) Persoalan kedua yang harus juga ingin kita jawab, adalah di antara Nusantara dan manusia yang menduduki wilayah ini, siapa dulu tercipta? Manusianya dulu atau Nusantaranya dulu? Andaikan manusianya dulu, iaitu manusia telah menduduki wilayah ini sebelum Karakatoa (Toba ?) meledak, maka kenapa Allah perlu meledakkan Karakatoa (Toba?)? Apa mungkin manusia-manusia yang menghuni wilayah ini punya onar yang memurkakan Allah sehingga Dia membangkitkan letusan lalu membanjir dan pasti membunuh banyak? Ataukah, dunia ini belum sempurna penciptaannya, maka keadaan yang lebih baik perlu Allah lakukan demi UmatNya? Bagaimana pernytaan ini hendak kita sekutukan dengan hujah Al Quran betapa "Manusia adalah penciptaan terbaik Allah dan segala telah Dia sediakan untuknya"? Jawabnya kita tidak pasti, dan belum ada suatu tulisan yang saya baca tentang itu. Namun, sudah ada tulisan yang menganjurkan tiori betapa sebelum pembentukan Nusantara, manusianya sudah ada di sini. Lihat sisipan ini: "Early humans first migrated out of Africa into Asia probably between 2 million and 1.8 million years ago. They entered Europe somewhat later, between 1.5 million and 1 million years. Species of modern humans populated many parts of the world much later. For instance, people first came to Australia probably within the past 60,000 years and to the Americas within the past 30,000 years or so. The beginnings of agriculture and the rise of the first civilizations occurred within the past 12,000 years." Bila berlaku kebanjiran, manusia-manusia asal ini berpindah ke tanah-tanah yang lebih tinggi. Sesungguhnya, tanah-tanah yang ada kini, adalah kawasan yang tidak digenangi air bah akibat pencairan salji hasil ledakan Karakatoa (Toba ?). Jika tiori ini benar, maka siapakah penduduk asli Nusantara? Di dalam catitan para pengembara Barat, juga yang terdahulu dari mereka iaitu pengembara India, China dan Arab, semua ada menulis tentang bangsa Melayu sebagai bangsa pribumi Nusantara. Inilah bangsa yang sebahagian tutur katanya adalah serupa, perilaku yang hampir serupa serta rupa fiziknya hampir-hampir serupa. Dari Champa, ke Manila-Sulu Filipina, Maluku, Jawa, Borneo, Sumatera, Tanah Melayu, bahkan ke Pattani, dan ke serata pulau-pulau di Timur jauh sehingga ke Papua, masyarakat dominan di rantau ini adalah Melayu. Untuk keperluan agar tidak terkeliru, biarlah saya namakan bangsa besar asal ini sebagai Melayu Raya. Inilah rumpun Melayu yang menghuni Nusantara yang kini sudah terpecah menjadi pelbagai suku dengan nama-nama yang tersendiri selaras dengan wilayah kependudukan mereka: Kedayan, Champa, Sulu, Pattani, Papua, Bugis, Lombok, Jawa, Melayu, Dayak, Kedazan, Batak dsb. Inilah suku-suku recam yang membentuk bangsa besar Melayu Raya.

(4) Dengan kuasa Allah, lewat Karakatoa atau Toba, Melayu Raya, Dia pecahkan menjadi suku-suku yang berwilayah sendiri-sendiri. Dari Tanah Besar bersatu, dihuni bangsa besar, Melayu Raya, Allah jadikan Nusantara tanah-tanah daratan dan pulau-pulau wilayah-wilayah sendiri yang dihuni mengikut suku-suku kaum yang sendiri-sendiri. Pemisahan yang mungkin beratus ribuan tahun lamanya, akhirnya suku-suku Melayu ini membentuk tutur kata, perilaku serta peradapan yang berbeda-beda, namun tetap banyak yang serupa. Apa tujuan Allah menjadikan itu semuanya sebegitu? Adakah Melayu Raya ini mulanya terbina dari kelompok-kelompok suku yang berkepimpinan tertentu yang mungkin saling berbunuhan untuk berebut wilayah kekuasaan sehingga Allah perlu memisahkan mereka dengan lautan agar mereka boleh kembang biak dalam kelompok-kelompok tersendiri secara aman? Atau apa tidak mungkin Allah juga mahu memisahkan mereka dari keganasan kelompok manusia yang lebih buas perkasa? Kemungkinan paling mungkin adalah lantaran Allah sangat menyayangi bangsa Melayu Raya ini, maka laut Allah datangkan buat mereka agar mereka terus berkembang menjadi Bangsa Besar di kemudian harinya. Kita tidak pasti, dan kemungkinan kebenarannya tidak mungkin sedikit. Lihat saja bagaimana Allah mengatur selain manusia. Buaya ada daerahnya. Nyamuk ada wilayahnya. Orkid ada ekologinya. Begitulah apa saja, Allah menyediakan keadaan yang sesuai dengan keperluan apa saja mahlukNya. Saya yakin kelompok-kelompok manusia juga Allah sediakan segala asas keperluan mereka berasaskan tabii dan kesesuaian kelompok tersebut. Suku-suku bangsa Melayu Raya saya yakin tidak tercekuali. Cuma yang pasti, Allah bersikap sebegitu demi menjamin kelangsungan salah satu UmatNya iaitu Melayu. Suku-suku inilah kemudiannya kembang menjadi petani tetap serta juga nelayan dan akhirnya pelayar-pelayar yang hebat-hebat. Bangsa Kelautan Melayu Raya akhirnya terbentuk dan dari situ kemudiannya tumbuh pelabuhan-pelabuhan dagang yang berkembang maju di rantau tersebut. Sifat gemar mengembara suku-suku Melayu ini bukan sekadar atas keperluan dagang tetapi juga atas tabii azali bangsa ini yang gemar bertandang merantau mengunjungi sanak-saudara mereka. Lantaran dulunya, sebelum terbentuk Nusantara, mereka adalah sebuah keluarga bangsa besar, maka bila laut sudah terbentang luas, maka laut mereka jadikan lebuhraya pengembaraan. Dari sinilah saya yakin, akan kebangkitan Bangsa Kelautan Melayu berasaskan sifat-sifat azali mereka juga lingkungan kelautan yang kian menjadi sebahagian kehidupan mereka. Seluruh Nusantara adalah kampong-kampong bangsa Melayu dan mereka bergerak dan singgah-menetap di suatu daerah baru adalah suatu lumrah sebelum binatang bernama politik menjelma. Sifat ini mengembang daerah kekuasaan mereka ke seluruh Nusantara dan sebahagian Pasifik Selatan dan Afrika Timur. Barat membatas dunia Melayu Raya iaitu Nusantara hanya mencakupi Kepulauan Indonesia, Tanah Melayu dan Selatan Filipina dengan Maluku, Papua dan Utara Australia dikecualikan, namun hakikatnya Nusantara, dunia Melayu Raya adalah meliputi Indochina, juga Maluku-Papua sehingga Utara Australia. Barat bermain sejarah sedang Melayu Raya kian melemah maka kita tidak bangkit sebagai sepatutnya. Kita asyik berpecah belah.

(5) Seimbas pandang, jika telahan pelbagai pihak adalah benar tentang Karakatoa dan Toba, maka tangan pertama yang memecah belahkan Melayu adalah Allah. Tujuan Allah ada hikmah tersendiri yang akan saya rumuskan kemudian. Namun dari sudut sejarah kemanusiaan, bangsa Melayu Raya mulai berpecah bila mana kekayaan menjadi hambatan mereka. Selepas terbentuknya Nusantara, mereka menjadi suku-suku bangsa persisir pulau-pulau dan tanah daratan. Namun, mereka memberani diri menjadi petualang lalu menjadi nelayan, kemudian pelayar-pelayar dan akhirnya pedagang. Bila mereka mulai berdagang secara tukar barangan, dan dengan itulah penempatan-penempatan utama mereka bertukar jadi Kota-Kota Pelabuhan. Kota-kota ini pula kemudian bertukar menjadi Kerajaan-Kerajaan Kota Perlabuhan. Saat sudah berkerajaan, mereka mulai membina bala perkapalan pedagang dan akhirnya bala ketenteraan. Nafsu para pembesar Melayu untuk mengaut kekayaan sendiri-sendiri kemudian mulai timbul. Bacalah dalam segala buku Sejarah dan atau Babat Bugis, Jawa, Melayu, Champa, Pattani dan bahkan Sulu, semua pasti akan memaparkan pergelutan di antara Kerajaan-Kerajaan Kota Dagangan sangat bermaharaja lela lantaran hasil dari rasa tamak haloba. Sesungguhnya, akibat sudah semarak rasa tamak haloba di dalam pemerintah Melayu, dan apa lagi rakyat sudah termakan budaya yang sama maka sifat memusnahkan kedua iaitu hasad dengki khianatpun kian menular. Secara psycho-analystnya, sifat hati Melayu yang tidak kental pada jalan keperkasaan sejagat, di mana sifat mudah meneriman kesenangan sebentar adalah yang paling memusnahkan bangsa ini. Melayu berpecah lantaran hati mereka sendiri sebagaimana yang dinyatakan oleh Al Quran lebih kurang maksudnya: "Pada diri kamu ada seketul daging, jika ianya baik, maka baiklah seluruh kamu, jika ianya jahat maka musnahlah kamu". Inilah akhirnya yang memudahkan kuasa-kuasa ke tiga mendirikan Kerajaan Buddha Sriwijaya di Jambi-Palembang, Sangkaluka di Pattani-Kedah-Trengganu, Singori, di Kediri, Jawa lalu kemudian diganti Majapahijuga di Kediri, Jawa dan segala macam Kerajaan-Kerajaan Kota Dagang lainnya yang bagun roboh silih berganti di seluruh Nusantara.

(6) Bala tentera Kublai Khan pernah sampai ke Nusantara. Kerajaan Singori yang dibangunkan di Kediri, Jawa Timur pada 1194M umpamanya runtuh oleh serangan sebuah Kerajaan Tentangga pendengki di Tumapel, juga di Jawa. Akibatnya, Singori yang selama ini berusaha meletakkan Jawa, Madura, Sumatera dan bahkan Tanah Melayu dan Champa di bawah satu naungan Nusantara punah bila Tumapel membakar Kendiri yang sedang kelelahan untuk terus berperang. Kedatangan tentera Kublai Khan akhirnya digunakan oleh sisa Kerajaan Singori untuk kembali licik bersekongkol secara sementara lalu mengalahkan Tumapel. Dari peristiwa saling mendengki dan dendam, Majapahit lahir lalu bermusuhan pula dengan Kerajaan-Kerajaan lain di seluruh Jawa, Maluku, Sumatera dan bahkan di Tanah Melayu. Kuasa kelautan Melayu terbangun akhirnya bukan untuk bertukar kekayaan tetapi berebut dan memusnahkan kekayaan. Akhirnya, Champa, Pattani dan Sulu terus-terus tidak mbersatu dalam Melayu Raya seperti sebermulanya. Anih, saat kerdil, kekuasaan dihambat. Saat berkuasa bukan untuk berbahagi kekayaan, namun berbahagi kerosakan menjadi wawasan Melayu.

(6) Di tangan Allah manusia terbangun, di tanganNya juga manusia punah ranah. Namun MahaRahim dan MahaRahmannya Dia, tetap Dia memberikan umat Melayu peluang untuk kembali ke pangkal jalan.  Puluhan ribuan tahun mungkinya Melayu Raya hidup dalam pencarian dan pegangan sendiri-sendiri. Allah berikan peluang seluasnya untuk umat Melatu Raya untuk mentadbir diri mereka sendiri-sendiri untuk sekian lama. Dari Nomadic ke Petani lalu Nelayan kemudian Pelayar Petualang lalu Pedagang dan bahkan Animisma, Buddha dan Hindu. Semuanya membawa kesejahteraan dan kemakmuran sementara buat Umat Melayu. Islam mulai menjamah Nusantara pada tahun 700M, lewat bahagian Utara-Timur Jauh iaitu Champa. Islam juga mendarat dari Selatan-Barat terutama dari Gujerat, India Selatan dan Haideramaut, Yaman sekitar abab ke 12. Sepertinya Islam memasuki Nusantara dari dua penjuru dan dalam dua arus saikologi kemanusiaan. Dari Timur, iaitu Champa, Islam sepertinya datang ke Nusantara lewat bauran Buddha. Champa sebelumnya adalah beragama Buddha. Champa menerima Islam lantaran sengsara sergahan bangsa-bangsa lain di sekeliling mereka. Mereka ingin mendapat perlidungan dari Islam untuk kelestarian mereka. Mereka kemudian menjadi asas penebaran Islam di sebelah Indochina dan Timur jauh. Maka tidak heran, jika penganut Islam di sebelah Timur Nusantara lebih cenderung kepada Islam berbaur Buddha. Sebegitulah saya kira Islam di Indochina dan juga pantai timur Tanah Melayu dan Timur-Selatan Thai. Mungkin itulah hikmah Allah atas masyarakat yang ekologinya sebegitu. Di sebelah Barat, khususnya yang menebar dari Pasai, adalah Islam  tebaran mubaligh Islam Gujerat, dari selatan India. Kelompok mubaligh India, cuma mereka lantaran sudah punya gen Hindu pasti sisa-sisa Hindu tetap ada pada mereka. Islam bawaan mereka pasti sangat berbaur Hindu. Kita harus ingat, sebelum kedatangan bangsa Arab, bangsa Melayu telah mulai berdagang antara India dan China. Islam yang datang ke Nusantara dari sebelah Barat, saya perhitung sebagai Islam ala India-Hindu dan Islam dari sebelah Utara-Timur adalah Islam ala Champa-Buddha. Kenapa aturan pengIslaman Melayu harus sebegitu? Di rantau Sumatera, Tanah Melayu dan Barat Selatan Siam-Burma, Melayu Raya di sini adalah pengikut kuat Hindu Majapahit, maka Islam yang berbaur adat Hindu Dia ketengahkan, sebagai jalan memudahkan kemasukan Islam. Sebaliknya, di IndoChina, Buddha sudah mengakar meluas di sana. Maka Islam berbaur Buddha Allah datangkan ke sana. Inilah dua bentuk Islam yang saya kira menjadikan dunia Melayu Raya berada awalnya dalam Islam dalam dua dunia iaitu keHinduan juga keBuddhaan. Apa tidak mungkin, pertembungan  dua bentuk Islam ini tidak punya pengaruh dalam memecah belahkan Melayu Raya seterusnya? Namun sekali lagi MahaBijaksana Allah yang harus kita perhatikan. Aturan tebaran Islam sebegini saya kira sengaja Allah wujudkan lantaran sifat dualism itu. Allah saya memperhitung mahu dunia Melayu kembali bangkit sebagai bangsa pedagang kelautan menyatukan Barat dan Timur iaitu India dan China. Inilah dua Temaddun permulaan yang besar. Kemakmuran dan kesejahteraan Melayu Raya Allah pulihkan dulu. Kedaan ini akhirnya mengundang bangsa Arab untuk datang berdagang ke sini. Bersama bangsa Arab ini, khususnya dari Haideramut, Yaman, Arab ulet pada adatnya, Allah kirim sebagai penanda aras untuk Islam di Nusantara. Sebagai tahap selqnjutnya, Allah kirimkan Islam Piawai ke Nusantara lewat Arab Yaman. Dia akhirnya menyatukan Arab dan Nusantara dalam sebuah gagasan besar iaitu Islam. Islam Allah tunjukkan secara jelas harus bangkit gagah lewat kesatuan dan dagang berkongsi kemakmuran. MahaBerkuasa Allah, aturan kehadiran Islam di dunia Melayu adalah Islam yang hadir penuh bertahap kebijaksanaan dan penuh pancaroba.

(7) Kehadiran bangsa Arab sekitar abab ke 13 menyuburkan lagi Perdagangan Timur-Barat. Arab memperluas kuasa kelautan Melayu Raya sehingga menjangkau ke dunia Arab dan Timur Afrika. Di bawah Islam, dengan kehadiran masyarakat Arab, dunia Melayu kembali menjadi dunia dagang. Pengaruh Buddha dan Hindu kian susut. Cuma, lantaran Arab Haideramaut adalah terkenal sebagai Arab Toktok Adat Istiadat maka penandaan aras Islam bawaan mereka juga tetap berbaur Adat Istiadat Arab Haideramaut. Sebahagian mereka adalah orang kaya pedagang yang memperhamba kalangan suku dan kasta bawahan. Begitu juga ada mubaligh keras, ulama yang turut juga terpengaruh kesukuan dan kasta. Sesungguhnya, biar Islam telah Muhammad SAW asakkan kepada mereka secara langsung first hand tetap sifat kesukuan dan kasta, feudalisma terus mengakar pada mereka. Kehadiran mereka di dunia Melayu seperti amat cocok sepadan dengan nafsu feudal Melayu yang disuburkan oleh Buddha dan Hindu sebelumnya. Namun apapun, kelaianan yang mungkin banyak tidak tampak jelas di antara Islam dari Timur dan Islam dari Barat ini adalah apa yang saya lihat sebagai darjah penekanan keIslaman mereka. Di Pasai-Palembang, bahkan di Tanah Melayu dan Pattani, keIslaman mereka sedikit menekan dari berbanding keIslaman di Champa, Sulu, Maluku, Borneo, bahkan sebahagian Jawa. Bangsa Arab dan India lantaran pengaruh kasta, sifat mereka sangat menekan. Lantaran itu, penonjolan jati diri diutamakan dari sifat-sifat sejagat yang seharusnya Islam kehendaki. Inilah saya kira faktor memisah sifat keIslaman Timur dan Barat Nusantara. Islam tebaran dari Timur sedikit lembut. Dunia Islam Melayu Raya menjadi Islam keras dan lembut yang kini muncul dalam erti moden iaitu Islam Extreme dan Islam Liberal-Progressive. Melayu sudah menerima itu sebegitu, dan Melayu amat senang menerima itu sebegitu dan pemimpin Melayu sudah ke pentas dunia menerima itu demi harga yang sedikit di mata Barat. Saya mengajak Melayu jangan tunduk kepada itu dan harus tidak menerima itu sebagai Islam kita.

(8) Pembentukan garis pemisah antara Muslimin di Nusantara adalah sesuatu yang berlaku sekitar abab ke 16 bila Islam mulai runtuh di Eropah dan Arab lalu bermulanya kebangkitan Negara Bangsa di Eropah lewat Pewrjanjian Tordesillas. Sepanyol dan Portugis adalah antara Negara Bangsa Eropah yang mula-mula bangkit selepas keruntuhan Islam Andalus. Atas untuk memperluas syiar Nasrani juga perdagangan kedua-dua Sepanyol dan Portugis akhirnya berlomba-lomba meneroka dunia luar dari Eropah. Sesampai ke Timur Jauh, keduannya atas kepentingan dagangan membahagi Nusantara kepada dua, satu di bawah kuasa dagang Sepanyol iaitu ke Timur termasuk Maluku dan ke Barat sehingga ke Pasai di bawah pengaruh dagang Portugis. Negara-negara Barat lain lantaran melihat kemakmuran bawaan Sepanyol dan Portugis kemudian turut berlumba-lumba menguasai dunia. Belanda, Inggeris, Jerman, dan Peranchis turut bergerak ke Timur untuk menguasai wilayah-wilayah di rantau sebelah sini. Akhirnya berlaku pertembungan kuasa-kuasa Barat ini, dan Melayu yang asyik dengan kekayaan sumber dagang tanpa sedar sudah mulai diadu domba dalam mendokong blok Barat ini lalu terperangkap licik. Melayu kian menjadi talibarut blok-blok ini dan akhirnya bersekongkol saling menyerang Kerajaan-Kerajaan Kota Dagang Islam Melayu. Permusuhan bangsa-bangsa Eropah di Timur menjadi budaya baru serapanan Melayu. Satu persatu Kerajaan-Kerajaan Kota Dagang Islam runtuh dan kuasa-kuasa Barat mulai menguasai mereka mengikut pecahan-pecahan wilayah yang lebih kecil. Senjata kian memakan tuan. Nusantara akhirnya terpecah menjadi blok-blok politik Barat. Sistem Pentadbiran berPolitik mulai diterapkan ke dunia Melayu. Nusantara akhirnya wujud sebagai Negeri-Negeri Melayu yang terasing sendiri-sendiri. Indochina di bawah Peranchis. Filipina di bawah Sepanyol. Indonesia di bawah Belanda. Portugis di kalahkan Inggeris meninggalkan Tanah Melayu dan Borneo. Kancah yang berterusan di Barat, menularkan fahaman Demokrasi, Sosialis dan Komunis ke Nusantara. Demokrasi di terima baik oleh Nusantara Kepulauan lantaran Demokrasi cocok dengan Islam serta sifat pertualauangan Melayu. Di IndoChina, mereka tiada pilihan melainkan bersekongkol dengan Komunisma untuk membebaskan diri dari cengkaman Barat. Nusantara, Barat berjaya pecahkan menjadi blok-blok fahaman dan keagamaan. Nusantara menjadi negara-negara demokrasi, soisalis, komunis, Islam, Nasrani dan Buddha. Perpecahan ini mengukuh cengkaman Barat dan terus melemahkan pribumi Nusantara. Pribumi semakin curiga sesama sendiri. Kekayaan Nusantara kian berpindah ke Barat. Pribumi terus saja disingkirkan lewat kemasukan boroh-boroh asing oleh Barat. Pribumi terus saja dilaga-lagakan sedang boroh-boroh asing kian membanjiri dipaksa mendongkel segala kekayaan Nusantara.

(9) Namun Allah tetap mahu menunjuki jalan kepada Umat Melayu yang kini Nur Islam sudah berputik pada mereka. Kuasa si kerdil dari Timur Jauh Allah datangkan untuk menyatu dunia Melayu. Mungkin terpegun dengan cita-cita dan cara Kublai Khan yang berjaya menguasai India, China dan sebahagian IndoChina lalu punya usaha untuk menawan Jepun dan Nusantara, Jepun mungkin diam-diam bercita-cita ingin menguasi Asia. Jepun membangun kuasa kealuatan dan udaranya, lalu menguasai Nusantara pada 1941. Maharaja Meji Jepun bangkit menyatukan seluruh Jepun yang berpuak-puak menjadi suatu bangsa berjiwa kental dan sanggup menongkah arus. Jepun, suatu kuasa asing yang terasing dan tidak ketahuan, tetiba menjadi kuasa besar mencabar kuasa Barat di Timur. Inilah bedanya, Melayu khilaf tidak membaca kehendak Allah agar mereka bersatu dalam Islam, meninggalkan sukuan, lalu kembali bangkit sebagai Melayu Raya tetapi bersedia menjadi talibarut Jepun untuk menumbangkan Barat, kemudian kembali menjadi talibarut Barat untuk menumbangkan Jepun atas janji hadiah kemerdekaan. Melayu tidak bangkit demi Islam, melainkan bangkit demi nafsu Melayu sendiri. Apakah ini belum juga Melayu sadari betapa bilamana apa juga bukan demi Allah, Islam, pasti tiada keberakahannya. Kitapun tahu, kemerdekaan ini adalah hadiah kerdil berupa pelarian Barat untuk bertanggungjawab ke atas bangsa-bangsa asing yang mereka masukkan ke Nusantara. Bangsa-bangsa ini kemudian menjadi tanggungan imbalan kemerdekaan negeri-negeri Melayu yang berpecah belah kekal.  Bangsa-bangsa asing inilah digunakan secara bijak oleh Barat untuk terus menguasai ekonomi negara-negara Melayu merdeka. Melayu merdeka untuk mentadbir negara atas petunjuk Barat. Negara Melayu merdeka menerima nilai-nilai Pentadbiran Barat sebagai asas segala bentuk pentadbiran mereka: Inggeris, Belanda, Sepanyol, Peranchis, Portugis dan kini Yahudi-Amerika. Khususnya alam pendidikan Melayu lebih condong ke Barat dari cuba mengenengahkan dan membangun Pendidikan Islam menyeluruh. Melayu sekali lagi membelakangkan Islam. Islam dan bukan Barat yang harus mereka tegakkan, tetapi Islam mereka ke sampingkan. Maka, merdeka berdaulat adalah sangat jauh dari kecapaian Melayu. Lantaran itu Melayu sekali lagi mudah diadu domba dan ditarik ke hulu hilir bagai kerbau sehingga kini. Kita terus berpecah biar Islam ada bersama kita lantaran Islam tidak pernah Melayu kaji dan ikuti secara keilmuan Islam sebenarnya. Kita masih terbelenggu dengan nafsu Melayu sejati yang menjadi musuh dan kutukan Islam iaitu haloba, dengki dan khianat.

(10) Di abab ke 21 ini, Melayu akan terus berpecah. Negeri-negeri Melayu yang merdeka sebagai Negara-Negara mungkin terus mengalami pergolakkan dalaman. Indonesia sudah kehilangan Timur Lestye. Acheh sudah berjaya menuntut autonomi lewat jalan tsunami dan diikuti oleh wilayah-wilayah lain Indonesia.  Sulu sudah bergolak lagi. Pattani kian berdarah.  Di Malaysia, kemelut PAS dan UMNO pasti saling merenggang dan meningkatkan tekanan kepada kalangan tidak sebulu Melayu. Demokrasi, Kapitalisma dan Islam berpuak dan separuh-separuh, Allah sedang tunjukkan sebagai galang kemakmuran dan kesejahteraan kekal Melayu. Demografi di dunia Melayu sudah jauh berubah. Perubahan ini adalah perubahan ke kiri yang kian menenggelincirkan Melayu. Dunia Melayu kian lari dari Islam. Islam yang ada di dunia Melayu hanya sekadar Islam KTP, Islam pada nama, bukan Islam pada sejatinya.

(11) Sesungguhnya dunia Melayu tidak sadar bertapa Sejarah Bangun dan Runtuhnya Nusantara sama dengan Sejarah Bangun dan Runtuhnya Islam di dunia Arab. Dunia Melayu dan dunia Arab adalah serupa. Serupa lantaran kedua-dua Allah biarkan sesat untuk seketika. Serupa lantaran kedua-duanya adalah suku-suku dalam kepulauan. Arab adalah suku-suku pulau gurun membunuh. Dunia Melayu adalah suku-suku kepulauan kelautan yang ganas. Serupa, biar dalam alam penuh perit, namun jika mereka gigih dan utuh, segala macam kekayaan Allah sediakan buat mereka di telapak kaki mereka. Serupa, lantaran bila Allah hadirkan Islam yang menuntut sifat kesejagatan, keduanya pesongkan menjadi Islam sukuan dan Islam kenegerian. Dari Islam sejagat agar manusia saling punya rasa hormat dan saling mendokong berdagang mereka memilih untuk saling berbunuh dan mengkhianat. Selagi Islam tidak dapat menghapus rasa tamak, bakhil, dengki dan khianat Melayu (dan Arab), Melayu Raya tidak akan pernah kembali bangkit dan sangat payah untuk bangkit. Apa lagi bila pemimpin Melayu sudah menjadi terlalu tamak untuk berkuasa sehingga Islam dan Melayu mereka singkirkan. Usah disebut tentang Ummah sejagat, Umat pimpinan merekapun pasti mereka khianati. Mereka pasti gemar memilih jalan untuk melemahkan Melayu dan Ummah agar mereka terus utuh berkuasa dan kaya. Mereka tidak akan membenarkan jalan Islam sebenar jadi ikutkan Melayu juga diri mereka. Mereka akan berpilih-pilih. Pastinya seperti janji Allah: "Dunia engkau pilih, maka dunia Aku hadiahkan, cuma waktu akan menghitung kebenaran segala". Islam belum pernah Melayu tegakkan pada jalan menyeluruh dan benarnya. Melayu kian memilih Kapitalis Tulin sebagai pembimbing ke jalan kemakmuran dan kesejahteraan Umat itu. Melayu memilih ciptaan manusia dari fitrah Allah penciptanya sebagai jalanan hidupnya. Saya melihat Melayu kini sudah mempersetankan waktu yang Allah maksudkan dan sepertinya semua sedang seronok untuk menikmati waktu kini, tuntutan kapitalis. Maka perpecahan terus Allah anugerah hebat untuk Melayu dan Umat Islam lainnya yang serupa, menjadi kita bangsa-bangsa berpulau memulau, sehingga sampai waktunya, sebuah tangan keras akan menyatukan kita semua, namun pada waktu yang sudah hampir terhenti.

(12) Pedih dan bangsatnya bila sebahagian kita sudah menjadi buta, tuli dan pekak untuk merasakan sakitnya bangsa Melayu Raya ini di Champa, Pattani, Sulu bahkan di kepulau-kepulauan dan pedalaman-pedalaman yang terpencil. Banyak sudah berpuas dengan pelangsaian tanggungjawab sebagai mereka telah lalukan. Mereka buta, tuli, dan pekak pengorbanan kezuhudan Muhammd SAW dan para sahabah baginda dalam menegak dan mempertahankan Islam. Juga betapa bangsat dan dayusnya Melayu, saat mereka sudah berjaya, mereka lupa dan jijik pada asal usul mereka. Mereka terus tamak, bakhil malah khianat. Kegigihan mereka Allah balasi dengan segala rahmat, dan bagi mereka rahmat itu adalah anugerah pribadi Allah buat kesenangan mereka. Mereka tidak mengerti dan bahkan menegenepikan maksud Allah: "Aku melebihkan kamu dari sebahagian, kerana Aku ingin melihat di mana keImanan dan keTaqwaan kamu". Mereka menduga betapa Allah menguji mereka hanya lewat kepayahan dan tidak juga lewat kesenangan. Mereka lupa akan soal: "Ke mana kamu gunakan masa muda kamu, di mana kamu gunakan masa senang kamu....." Mereka menjadi Melayu yang hanya sedar saat terlantar di perbaringan untuk menerima janji waktu yang Allah sumpahi. Anih dan bodoh. Segala keanihan dan kebodohan inilah yang terus melestarikan perpecahan Melayu.

(13) Firaun itu manusia gagah perkasa. Nilpun mereka boleh robah. Piramidpun sehingga kini masih utuh. Namun, apa masih wujud sisa keturunan Firaun? Tiada berbekas keturunan itu sehingga kini. Tidakkah Melayu mengerti akan pengajaran yang Allah cuba jelaskan lewat kepupusan terus Firaun dan segala keturunannya? Juga lihatlah betapa lemah, hina, dahifnya Bilal bin Rabah? Siapakah Bilal sebelum Islamnya? Tiada siapa kenal akan beliau, melainkan Abu Bakar Assidique dan Muhammd SAW. Bilal atas zuhud, atas jujur, atas ikhlas demi Islam, sehingga kiamatpun baktinya tetap berkumandang. Menegrtikah kita akan kenapa Allah adakan dua manusia yang berbeda ini dari sudut Islam mereka?

Kuching, Sarawak
31 March, 2015

Mar 27, 2015
5/3/15 HUDUD AND THE HU HA.......?

5/3/15 HUDUD AND THE HU HA.......?

Upon the chilling darkness, it is a warm and splendid experience to see the first light of the sun rise. I climbed Mt Kinabalu in 1992 and reached the Lowii Peak exactly by 0530 hours. By 0545 hours I caught such speldid moment which to this day is captured well into my mind on the greatness of Allah. The proposed implementation of the Hudud Law in Kelantan is a sun rise phenomenon to Islam. Hudud is a branch of the Islamic Jurisprudence. In the normal legal term, it is a subset of an Islamic Penal Code that is used to deal with special crimes. "In Islamic law, crimes are classified in three ways: hudud, qisas (and) Ta’azir. Hudud crimes are those specifically mentioned in the Koran as transgressing the limits which God himself has placed on people's behavior. The hudud crimes are: theft, highway robbery, drinking alcohol, unlawful sexual intercourse (and) false accusation of unchastity. Some jurists also include murder and apostasy (al-riddah) among the categories of hudud crimes.”The Law is applicable only onto the Muslims. With regard to the non-Muslims, they are not subjected to such Law unless they choose to. Numerous incidents during the prophet Muhammad SAW and his four disciples had proven as such. In those days, those who came to him over certain matters, they were to be referred to their rules and customs.

(2) The significance of the Law is paramount to the good deeds of the Muslims. If one cares to study the Law with an open mind, indeed the Law is beneficial to all humankind. The Law is seriously to encourage the Muslims to hinder and or depart from those dangerous, immoral and unhygienic characters which not only are harmful to a person but most important would place the societies into psychological, spiritual and physical harms. The Hudud Law is to nurture and uphold a strong sense of social safety net among the Muslims. The Law indeed are to ensure the Muslims, among others are to be honest, trustworthy, pure and healthy, caring, having strong sense of family hood and society belonging, having high sense of  respect to others dignity, and be submitted to the good deeds of Islam. In short, the Law is meant to protect the tenet interests: lives, wealth, health, and dignity of the social and personal welbeing of the Muslims.  In this Country, one must recognise that the majority of the Muslims belongs to the Sect of Sunnah Wal Jamaah ie the close followers of the deeds taught and practiced by Muhammad SAW of his days. Legislatively, therefore the implementation of such Law will definitely be subjected to the strict adherence to such norms. It is a By Law such Sect of Sunnah Wal Jamaah be practiced by Muslim citizens of this Country. As such the phobias over the toughness of such Law, due to numerous harsh implementation in other Islamic countries should never be of great fear among Muslims and non-Muslims in Malaysia as the Sunnah Wal Jamaah is the most tolerance among the whole Islamic sects. The Malays for that matter has been proven world wide as the most fine soft and tolerance Muslims. Acheh in Indonesia and Brunei are two Malays' States that had implemented Hudud with no chaos and victimization being heard. In Pakistan, Iran, Afghanistan, etc where Syiah is their Islamic Sect choice, Hudud is implemented to the most severe; serving to their political and cultural needs

(3) The fear among the non-Malays and or non-Muslims should never arise with regard to the pioneer implementation of Hudud in Kelantan. Since the existence of the State even before the presence of Islam, the people had been well assimilated to each other cultures. The Chinese, Siamese and Indians in Kelantan had lived well along their diverse cultures with the Malays. When Islam came to the hearts of the Malays in the 700AD, the harmony living of the whole societies is maintained and well respected to this day. It is true since then to this day, Hudud had never been implemented for reason best know to the Malays rulers and societies at such period. Nonetheless, the struggle for Hudud to be adopted had been there ever since with the introduction of Islam, and as there is now had been great changed in the Malays understanding of their mother religion, they would now love to submit their total devotion to Islam. Hudud is strictly the personal affair of the Muslims. It is a Law to govern the good deeds of the Muslim. In today ever growing population and diverse and complex sosio-economic demographic changes, a much stringent Law and Order is greatly needed to steer the societies into greater  being. Hudud indeed is part and parcel of the Islamic deeds along the compulsion of sholat, zakat, fasting, Haj, etc which has long been ignored by the Muslims. Hudud is now a matter of the Muslims religious right to be adhered which is due among themselves.

(4) The non-Malays and even some Malays in particular should never be confused between the political polemic of Hudud as to the real need of its implementation. For the Muslims, they must know, Hudud is a Law established in the Book of the Al Quran. Muslims must believe in total of the Al Quran. As such, Hudud which is no doubt as part and parcel of the whole of the Al Quran, thus it must, wajib be accepted. PAS, UMNO and the Malays in PKR and any other political parties in the Country shouldn't politicize Hudud. The implementation of Hudud in Kelantan must not be seen as the initiative of PAS and or with the blessing of UMNO. Hudud

(5) Hudud is an Order for Muslims not to steal, robe, get drunk, adultery, being a liar, murderer and religious infidel. Indeed no civilized or even primitive societies accept such norms to flourish in their societies. Those are barbaric attitudes. In its strict true sense, Hudud makes the Muslims to be a good great caring human being. This Order is not limited over and above the Muslims population per se, but Hudud also demand for the good governance by the Muslims leaders and rulers. Hudud demand for the Muslims governing bodies and persons ie Government and their leaders to comply to the needs of the general Muslims to avoid them to do all those wrong doings as spelt out by the Al Quran. With the implementation of Hudud, the Government and the Muslims' leaders must ensure they had provided the citizens with fair and just opportunities to enjoy morally and decent living. In simple sense, the Government and Muslims' leaders are to set the best Islamic exemplary qualities to the Muslims as a whole. Failing which, the Government and the leaders are first to be judge accordingly. Based on such, there should be no doubt, when the Government, leaders and majority of the citizens of this Country uphold to the noble and good caring deeds, that the minority non-Muslims should ever be living in doubt or fear of Hudud. The fears or doubt I would say arises due to nothing but a mere political game play.

(6) Doubt on the mechanic of the Implementation as used to be voiced out by Mahathir Mohammed is not amounting to the rejection of Hudud, particularly by a person of his standing. Mahathir is more worried on the mechanic of the implementation rather the Hudud per se. His nature for being a medical practitioner, he worries on procedures rather principles. For such matter, I would believe, as the very nature of the Al Quran whereby its void of details or specification on many matters, Allah indeed leaves many things to the fair and wise judgement of His Ummah. It is then the duty of the Muslims scholars in this Country to work hard to plan and execute the best mechanism for the best implementation of Hudud. Foremost Hudud Law has to be passed to gear for the formulation of the effective implementation mechanic. Accordingly, the non-Muslims could voice out their wariness but such airing should not to the extend to stop the implementation of Hudud.

Kuching, Sarawak
27 March, 2015
Back To Top