Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Jan 15, 2018
15/1/18 KANAPA SYURGA ALLAH PERTONTONKAN KEPADA SAW .... bagaimana zuhud akhirnya menjadi jatidirinya? (DRAFT)

15/1/18 KANAPA SYURGA ALLAH PERTONTONKAN KEPADA SAW .... bagaimana zuhud akhirnya menjadi jatidirinya? (DRAFT)

Para agamawan melihat Muhammad SAW dengan cara mereka. Kita dari kecil sehingga kini, tetap dimuntahkan dengan cara-cara penjelasan yang sama. Mereka saya lihat seperti tidak pernah dapat mengembangkan apapun yang mereka ajarkan selain dari kebiasaannya. Di dalam Al Quran, tiada perincian tentang sifat dan pribadi Muhammad, selain apa yang sering ditegaskan bahawa dia hanyalah persuruh Allah. Biar sebagai persuruh Allahpun kita tidak dapat kembangkan keluar dari literasi maksud persuruh Allah. Kita jarang mengupas sehingga Muhammad itu selayaknya berkedudukan sebagai persuruh Allah. Benar, ungkapan Aishah RA bahawa pribadi Muhammad adalah Al Quran telah menjadi teras perbincangan rata-rata semua orang, dan itu saya tidak nafikan itu. Mana mungkin jatidiri Muhammad SAW harus lain dari Al Quran lantaran Al Quran itu terbit melalui lidahnya. Cuma apa yang ingin saya utarakan di sini kali ini adalah tafsiran pemikiran saya tentang secebis kehidupan hebat Muhammad SAW yang saya tahu lewat pembacaan dan saya merasakan ianya harus dilihat dari sudut untuk memperbaiki keadaan semasa. Lantaran Al Quran adalah pedoman Ummah, maka apapun pada jatidiri dan prilaku Muhammad SAW haruslah menjadi jalan ikutan malah penyelesaian kepada permasalahan semasa kita.

(2) Muhammad, kira keturunan bangsawan Quraish. Namun Allah jadikan dia sejak sebelum janinpun berada dalam kemiskinan dan kepayahan hidup. Biar dia boleh memilih untuk hidup sebagai bangsawan, namun pilihannya bahkan kudratnya sepertinya kemiskinan dan keperitan hidup adalah ketetapan terbaik. Kedua-dua bakal orang tuanya Abdullah dan Aminah bukanlah dari kalangan bangsawan berharta. Kedua ibu bapanya adalah bangsawan bertaraf rakyat biasa yang miskin susah. Di saat dia janinpun Allah sudah "paksakan" keperitan hidup kepada ibunya, dengan bapanya pergi mencari nafkah hidup berdagang pada saat dia sarat mengandung Muhammad seumur enam bulan, namun kemudian tidak pernah kembali pulang. Muhammad kemudian terbentuk, lahir dan menjalani kehidupan anak-anak dan remajanya sebagai seorang yang miskin susah sehinggalah dia berusia 20 tahunan, baru nikmat hidup dia kecapi. Allah memberikan dia seorang isteri sejati yang hartawan malah rupawan dan paling mengasihani. Namun itu, kemudiannya Allah lenyapkan darinya. Bahkan selepas itu, nyawanya jadi taruhan di atas kebenaran yang dia bawa. Dan pada saat gelora kepayahan hebat, Allah sucikan hatinya, lalu dipertontonkan Syurga dan Neraka secara nyata kepadanya dalam Mikraj. Biar kemudian, dia menjadi manusia paling Allah rahmati dan percayakan, dia menjalani kehidupan zuhud sehingga akhir hayatnya. Syurga telah dia saksikan kehebatannya, maka kenapa saat kembali dan menjadi manusia paling berkuasa di tanah Arab, beliau tidak membina gedung istana berkeliling tasik dan taman ala Syurga? Beliau memilih zuhud. Hidup dirinya dan keluarganya cukup sekadar cukup. Jika dinilai pada taraf hidup kini, kehidupan seorang Rasul terhormat Allah hanyalah seorang miskin penuh kekurangan. Kenapa belaiua memilih untuk terus zuhud di saat kekuasaan dan contoh nikmat Syurga telah dia ketahui? Cuba fikirkan, di saat ilmu kehidupan mewah sudah kita miliki, bahkan bayangan Syurgapun kita sudah tahu, dan apa lagi di saat kita berpunya kekuasaan untuk memiliki kemewahan itu, apakah jalan zuhud kita pilih atau winner take all menjadi sifat kita? Inilah prihal yang ingin saya ketengahkan.

(3) Di Negara ini, rasuah sudah mengila. Peniaga keci membawa kepada pengusaha sudah kian sebati dengan keperluan minyak pelincir yang suatu waktu dulu adalah jenaka hebat bagi bangsa I donesia. Bahkan rakyat di jalanan juga sudah mulai merasa budaya wang kopi. Rasuah kian menjadi tabii kita. Mulai kelihatan, ada yang seperti tidak dapat hidup jika tanpa rasuah. Inilah salah satu penyakit yang paling Allah benci. Biar khutbah Jumaat, saban minggu mengingatkan malah mendoakan agar kita baik-baik, namun rasuah dan segala penyakit yang menjurus kepada kesialan Melayu tetap menular dan semakin hebat terterap ke dalam budaya Melayu. Melayu kini seperti sudah sinonim dengan bangsa kaki rasuah. Jatidiri hebat Melayu sudah tertakrif mudah sebagai bangsa kaki rasuah. Kita sudah hilang rasa malu untuk dikaitkan dengan corrupt prolific ie kaki rasuah. Kita sudah jadi lengai, malah ada yang berbangga kerananya. Sekelompok sedang bermati-matian untuk mempertahankan kaki rasuah. Rasuah sudah ditafsir dan diterima pakai sebagai senjata untuk menegak kekuatan Melayu.

(4) Kenapa gejala rasuah kian berleluasa di kalangan orang Melayu? Saya tidak menafikan rasuah juga hebat pada bangsa lain. Soal rasuah hebat di kalangan bangsa atau kaum lain, itu soal mereka.  Saya hanya ingin untuk menjaga tepi kain sendiri kerana kehebatan Melayu pasti kental dan tercapai jika rasuah bukan mernjadi tabii kita. Minat kita terhadap isu rasuah ini, jika hanya berdasarkan pendengaran khutbah Jumaat mengenainya, pasti tidak banyak menyedarkan tentang bahana rasuah terhadap pembinaan Negara Bangsa Melayu. Bahkan sebetulnya, khutbah Jumaat tentang rasuah sudah bertukar menjadi lagu senandung untuk enak tidur semasa khutbah. Kita perlukan penilaian kebencian Al Quran terhadap rasuah dari sudut lain yang terkini. Salah satunya, mungkin dari sudut nilai dan usaha bina insan. Maka menurut The Economist 2011 bahawa "Comparing the corruption index with the UN's Human Development Index (a measure combining health, wealth and education), demonstrates an interesting connection. When the corruption index is between approximately 2.0 and 4.0 there appears to be little relationship with the human development index, but as it rises beyond 4.0 a stronger connection can be seen.". Apa yang dimaksudkan dari pengamatan the Economist tersebut adalah, di saat rasuah berleluasa, maka usaha-usaha bina insan kita pasti menuju jalan gagal. Dalam erti kata lain, masyarakat yang rasuah pasti menuju jalan bobrok keruntuhan yang hebat. Amalan rasuah bukanlah amalan baru. Mungkin amalan rasuah sama lama dengan kewujudan industri pelacuran. Bahkan lantaran rasuahlah maka industri pelacuran itu wujud. Contoh, biar di zaman Firaun, rasuah telah ditentang hebat. King Horemheb started some reformation policies over the corruption which spread during the reign of king Akhenaten because he was very busy in his religious revolution. At that time the bribers spread among the employers and high officials. Also the chaos, thuggery, and robbery spread, so Horemheb decided to control and eliminate the corruption that started during the era of king Akhenaten. King Horemheb was the first one who issued the laws and legislations to organize the political and social life in Egypt. He was very interesting also in issuing the laws that regulated the relation between the citizen and the governing authority.Horemheb issued a special law to fight the corruption in 1300 B.C. Horemheb issued a special law to fight the corruption in 1300 B.C. Among the articles of this law was the death penalty to any employer, soldier, or priest who took bribery. Another article has sentenced a punishment to any administrative employee who prosecuted the poor people of collect more than the determined taxes; who did so he would be punished by cutting his nose and expelling to the “Taru” at the Eastern-Northern borders of Egypt (Gaza nowadays). He was also very firm with the men of the army although he was one of them, but he wanted to be just. Di dalam sejarah Islam, keperluan rasuah telah menyebabkan bangsa Yahudi jadi sesat. Begitu juga, rasuah sangat bermaharajalela di Kerajaan Islam Moghul India, maka kini yang tinggal hanyalah sisa-sisa Shah Jehan dan Mumtaz ssebagai peringatan. Dalam sejarah manusia moden, Greece adalah contoh terbaik di mana rasuah boleh sehingga membankrapkan Negara. Di dunia Arab, kehancuran yang sedang mereka lalui lantaran budaya Arab yang gemar rasuah "hadiah".

(5) Maka berbalik kepada hujah the Economist tadi, rasuah menjadi teras kepada kegagalan kita dalam membina insan, pasti banyak benarnya. Cuba lihat keperibadian Melayu kini berkait dengan masalah rasuah di kalangan Umat Melayu? Saya berani mengatakan bahawa nilai-nilai insani kita sedang merundum dengan penularan rasuah di kalangan masyarakat kita. Cuba lihat, kenapa gejalan ketagihan dadah sebegitu hebat dan sangat melekat kepada orang Melayu? Tidakkah jika ditelusuri benar-benar sebabnya akan menjurus kepada masalah rasuah dalam penguatkuasaan. Samalah dengan pelcuran di dunia Melayu. Apa lagi dengan mutu pendidikan kita, apakah Melayu juga tidak terasuah maka kita sedang menghadapi masalah mutu penkedidikan. Saya mula melihat, dan sedang diperkatakan hebat, bahkan dalam Pendidikan Islam juga telah menebal maasalah rasuah. Berapakah harga sebuah pidato menjerit-jerit para agamawan kini?........ bersambung, In Shaa Allah.
Jan 8, 2018
8/1/18 TAHUN 2018 <i>TAHUN GATEWAY</i> MALAYSIA ..... bangkit berlari kencang atau rebah menyungkur?

8/1/18 TAHUN 2018 TAHUN GATEWAY MALAYSIA ..... bangkit berlari kencang atau rebah menyungkur?

Mengikut Wikipidia, gateway atau dalam Bahasa Melayu gerbang merujuk kepada an opening that can be closed by a gate atau jika dirujuk dalam dunia maya adalah a device used to connect two different networks, especially a connection to the Internet. Maka secara konsepnya, gerbang, gateway adalah titik sambungan dua media. Jika ianya gerbang istana, pastilah yang menandakan kawasan istana dan bukan istana ie pintu masuk utama. Jika gerbang perkahwinan, maka dalam dunia Melayu pasti ianya merujuk kepada titik mula dan perpisahan antara hidup berkeluarga dan bujangan. Bagi rakyat Malaysia, tahun 2018 In Shaa Allah akan menjadi tahun yang sangat menarik. Inilah tahun saya kira, adalah suatu titik penting samada kita akan mundur atau terus gagah maju ke depan. Inilah tahun, di mana rakyat di Negara ini akan melakar corak masa depan pengurusnan Negara kita.

(2) Selama ini, tulisan saya sememangnya agak condong kepada Mahathir. Bukan kerana dia Mahathir. Bukan juga kerana saya ada terhutang budi kepada beliau. Mungkin, dia adalah seorang doktor perubatan dim mana kepakarannya dalam meneliti human anatomy (struktur) and physiologynya (sosiologi) dia ubah menjadi kecenderungannya kepada menilai untung nasib bangsa, sedang saya adalah seorang berpendidikan asas botani di mana sifat penelitian ekologi (keadaan), anatomi dan fisiologi tumbuhan telah saya olah untuk meminati bidang-bidang bagi kebangkitan bangsa Melayu dan Islam, maka gateway kami berdua sepertinya sama. Sama atau paling tidak serupa dalam cara menganalisa masa depan Negara, Bangsa dan Agama. Dari 1986 sehingga 2003, saya meneliti dan menghayati serta berusaha untuk menerapkan dasar-dasar beliau. Saya juga berkesempatan untuk meneliti dasar-dasar Abdullah Bahdawi (2003-2009) dan Najib Razak (2009-2011), namun di zaman Mahathir saya berasa cukup seronok lelah bekerja, sedang pada zaman Abdullah dan Najib, saya cukup bosan kelelahan menanti apa untuk Negara.  Bila saya mengundur diri dari perkhidmatan awam pada 2011, pada 2012 sehinggalah 2014, saya berasa amat resah merasai kepincangan sosio-ekonomi Negara, khususnya di kalangan generasi baru Melayu. Kemuncaknya pada 2015, suatu penyakit maha merbahaya bagi orang-orang Melayu yang Allah cukup peringatkan ie rasuah dan salahguna kuasa mengila menular di kalangan para khalifah Melayu. Di peringkat politik, urustadbir jentera Negara dan malah di kalangan GLC Melayu, rasuah dan salahguna kuasa menjadi suatu budaya yang sedang diterap menyeluruh. Tahun 2015-2017, adalah tempoh di mana kebobrokan sistem kita terbongkar satu persatu menjadikan payah untuk saya menutup muka Melayu dan Muslim yang menempel di wajah saya. Saya mengira, Melayu dan Muslim di Negara ini perlukan topeng untuk mereka boleh berdiri tegak dan berjalan lurus kini bagi menutup sisa-sisa malu yang masih melekat di wajah-wajah mereka. Maka tahun 2018, bersempena tahun wajib PRU 14, saya melihat tahun 2018 sebagai gateway untuk Melayu di Negara ini untuk menentukan halatuju dan tujuhala mereka.

(3) Allah dengan tegas memperingatkan kita, "Jangan kita mengambil Majusi, Yahudi dan Nasrani sebagai pemimpin di kalangan kita". Kita membaca itu sebegitu dan kita didoktrinkan sebegitu, sehingga telah menjadi sebati di dalam hati Melayu betapa jika khususnya UMNO/BN tumbang, maka Melayu akan keparat hilang segala-gala. Melayu ditakut-takutkan untuk takut kepada bangsa Cina. Inilah bangsa yang Melayu tohmah sebagai perampok kesejahteraan Melayu. Melayu diajar untuk melihat kelemahan diri dengan membantai pihak lain. Melayu lemah kerana Cina. Melayu tidak menyorot kelemahan diri pada dirinya. Melayu lupa di Mahsyar, di Akhir Zaman, dan di Neraka, baik buruknya individu Melayu akan Allah timbang di atas dirinya. Dirinya bertanggungjawab penuh ke atas dirinya. Biar Iblis yang menyesatkan, biar sanak saudara, biar sahabat handai juga musuh-musuh kita semua tidak dipertanggungjawab di atas kebaikan dan keburukan diri kita di sana kelak. Semuanya, kerana Allah telah membekali kita secukupnya untuk menjadi diri kita pada jalan sewajibnya; akal-fikiran, rasa hati dan Islam telah Allah sempurnakan untuk kita sebagai jalan perhitungan dan pedoman.

(4) Sayangnya, Melayu hanya melihat, peringatan Allah "Jangan kamu mengambil Majusi, Yahudi dan Nasrani sebagai pemimpin kamu" hanya dari sudut larangan dalam soal kepimpinan. Melayu tidak melihat pernyataan itu sebagai suruhan. Jika Melayu bijak, seharusnya Melayu juga harus melihat itu sebagai suruhan agar kita mandiri dalam segala apapun, tidak bergantung kepada apa dan siapapun. Syahadah kita kepada Allah seharusnya menjadikan kita tegar sebegitu, namun Melayu tidak menjadikan Syahadah mereka sebagai jatidiri mereka. Saya amat khuathir, Melayu sedang melakukan syirik nasional ie tidak berpegang penuh kepada hanya kepada Allah aku berserah apapun dalam kebanyakan urusannya.

(5) Dari sisi lain, Melayu tidak dapat milihat "larangan" Allah itu di luar dari literasinya.  Bagi saya "larangan" itu sangat luas maksudnya. Antaranya, Melayu terlupa terlalai untuk melihat bahawa pesanan Allah itu juga merangkumi janganlah kita terikut-ikut cara perniagaan Majusi, Yahudi dan Nasrani. Di ketemadunan Babylon dan Rome (Byzanthium) urusniaga Majusi, Yahudi dan Nasrani bertembung menjadikan riba dan speculative sebagai teras perniagaan mereka. Allah melarang riba. Allah mengharamkan riba. Biar Al Quran tidak terang dalam larangannya terhadap usrusniaga speculative namun jika Al Quran dilihat secara menyeluruh total pasti kita dapat mengambil kesimpulan bahawa Allah juga tidak membenarkan speculative market. Tidakkah Allah mengharamkan bertenung nasib. Apa bedanya, contohnya bertenung nasib dengan speculative market? Apa bezanya, SAW dan para sahabah besar beliau melarang future trading dengan  doing buisness as in-situ? Abu Bakar dan Umar Al Khataab contohnya, sangat benci dan mengharamkan kegiatan menyorok dagangan untuk mengaut untung lebih dari kedaan kekurangan yang wujud. Apakah itu tidak serupa dengan speculative market. Maka jika digabungkan larangan riba, bertenung nasib dan future trading apakah ianya tidak menjurus kepada larangan terhadap speculative market. Sesungguhnya pada 2003-2017, saya berani berkata Melayu khususnya di kalangan generasi professional muda baru, mereka telah menjadikan speculative trading sebagai asas ekonomi Negara. Melayu professionalisma baru menjadi taksub kepada the easy way of making money. Kita tidak menjalankan urusniaga secara fizikal tetapi kita lebih cenderung untuk untung atas angin. Yahudi telah lama bermain permainan ini, sehingga Amerika Utara dan Selatan dan Eropah berada dalam genggaman penuh mereka. Kepakaran yang ada pada mereka, tidak mungkin mereka akan perkongsikan sepenuhnya dengan kita, melainkan hanya untuk memerangkap kita. China kini sedang menjejaki dengan berusaha menguasai Afrika, Asia malah berusaha menerobos dunia Barat. Kita yang pada kita telah Allah anugerahi Islam, sedang cara majusi, Yahudi dan Nasrani menjadi ikutan kita, pastinya apa yang Allah telah peringatkan: "Telah aku suluh jalan terang bagi kamu, jika jalan gelap yang kamu pilih, maka gaung kegelapan sedang menanti kamu."

(6) Malaysia sejak limpahan para professional Melayu baru pada 2003, dan kini akhirnya kita terperangkap dalam kemelut future trading speculative market yang terkena kepada Sime Darby, TH, 1MDB, FGV dan MARA yang menyeret bermacam-macam institusi lain seperti KWSP, KWAP, Khazanah, TLAT, MayBank, CIMB dll kemudiannya ke kancah kecairan kewangan. Inilah institusi-institusi yang telah dibina oleh Abdul Razak, Hussien dan Mahathir sebagai khazanah untuk melonjak martabat sosio-ekonomi Melayu, namun  semua ini sedang diurus secara speculative trading. Dengan kegoyahan institusi-institusi amanah gergasi Negara, maka Rating Antarabangsa (yang juga sangat speculative) kita menjadi goyah, mengakibatkan masalah ketidakstabilan Nilai Ringgit. Paling parah, asas-asas bagi kebangkitan sosio-ekonomi Melayu telah dirobak-rabekkan.

(7) Lantaran kita adalah Ekonomi Pengguna, Consumer Economy berasaskan Import, dan dengan nilai Ringgit yang goyah maka akhirnya belanja sara hidup rakyat menjadi terjejas. Apa lagi dengan keadaan kewangan Negara yang kian kuncup, kita sedang membiayai hebat keperluan pembangunan kita dengan berhutang. Lantaran penarafan kewangan kita adalah agak kurang sihat, maka bunga atas pinjaman kita semakin berat. Wang kita bukan sekadar untuk bayar hutang, tetapi menanggung bunga hutang yang tinggi. Peralihan kita dengan berhutang ke China sedang mendedahkan kita kepada masalah-masalah lainnya. Benar, mereka mampu menawarkan kadar bunga rendah, namun syarat-syarat pinjaman cukup menjajah. Saya menjangka bermula 2017 kita sedang mengalas ekonomi ala biawak hidup. Ini semua sedang mengarah kita kepada masalah sosial yang berat. Inilah musibahnya, bila peringatan Allah hanya kita lihat dari sudut sempit. Para agawaman dan chauvinist Melayu berjaya menyekat Melayu dari berpemimpinkan DAP Cina, namun kita akrab dengan perniagaan ala Majusi, Yahudi dan Nasrani. Kebangkitan China dan India pastinya akan menjadikan kita bahan percaturan Amerika, Russia dan Jepun yang sangat menarik dan kesilapan demi kesilapan pasti boleh terjadi dalam keadaan kita terdesak.

(8) Benar, Najib harus diberikan peluang untuk memperbetul keadaan. Pokoknya, dia sudah berkuasa sejak 2009. Beliau sekali lagi telah diberikan peluang pada tahun 2013 biar dengan majoriti undi popular yang sangat menurun. Masalah kecelaruan sosio-ekonomi Negara sudah mula tampak jelas bermula dari 2011 dengan masalah di Sime Darby kalau tidak khilaf saya. Sehingga untuk tempoh penutupan 2017 pun, tetap terus berlaku kepincangan di mana-mana. Selama sudah lapan (8) tahun Najib sudah diberikan peluang, sistem kita lebih banyak menunjukkan kegagalan dari kejayaannnya. Soalnya, di zaman Najib adanya media sosial, itu sekadar alasan. Bukan media sosial isunya, yang paling Najib lupa dan lalai adalah demografi rakyat kita sudah sangat berubah. Selama 22 tahun Mahathir memerintah, rakyat sudah lebih ramai yang celek dan mahukan Negara diurus sempurna. Ada atau tiada media sosial, bukan masalah kerana Al Quran telah ada sejak 640M iaitu 1,400 tahun dahulu, dan mungkin telah berada di tangan Melayu sejak 700M. Peringatan di dalam Al Quran tidak pernah berubah dan tidak pernah terhenti. Al Quran telah menjelaskan bentuk dan corak masyarakat yang harus kita uruskan dengan peredaran zaman. Al Quran dengan tegas menjelaskan bahawa masyarakat tidak statik jumud. Mereka akan berubah-ubah. Lantaran itu, sifat kekahlifahan kita juga telah Al Quran nyatakan agar berubah pada masanya berteraskan Al Quran. Namun kerana pengertian manusia-manusia akhir zaman sering kita lihat dari sudut sempit, maka kebijaksanaan kita dalam mendepani mereka juga hanya sekadar menanti kiamat.

(9) Masalah Najib dalam mengurus Negara, saya kira bermula dengan masalah Abdullah Badawi yang "mengikut telunjuk" Khairi Jamaluddin, KJ dalam cara dia cuba menyusun kembali corak pengurusan pembangunan Negara. Sebaik Mahathir berundur, di atas kemelut Anwar Ibrahim dengan Reformasinya, maka Abdullah berusaha untuk merombak cara lama Mahathir, sehingga Unit Perancang Ekonomi , UPE menjadi terpinggir dengan wujudnya para professional asing dan keluaran luar negara di Tingkat 4 JPM sebagai dakwaan Mahathir. Persoalan pokoknya bukanlah kerana wujudnya Tingkat 4, yang dipersoalkan adalah soal kematangan dan kepakaran setempat mereka. Saya mengira teguran Mahathir dalam hal Tingkat 4 ini pastinya berpunca dari sumber-sumber dalaman JPM itu sendiri, dan teguran itu lantaran Tingkat 4 bersifat terasing, kendiri, sedang sistem yang ada adalah kebersamaan dan agak telus. Dari sudut akademik, mereka mungkin terbaik. namun masih mentah dalam soal mengatur kehidupan rakyat. Saya berkira Abdulah ingin lari dari cara pentadbiran Mahathir untuk membendung kemaraan Anwar. Musuh Anwar adalah Mahathir. Maka apapun terkait dengan Mahathir harus dipisah dan singkirkan. Namun dalam usahanya untuk merubah cara Mahathir, Abdullah terperangkap dalam ada tangan-tangan mengaut untung. Keadaan ini akhirnya, mungkin menjadikan beliau sedikit celaru, lalu tidak berani berbuat keputusan sehingga ekonomi Negara tidur yang akhirnya memaksa untuk dia berundur. Selama sekitar lima tahun, 2003-2009 Malaysia tidak beranjak sedang seluruh dunia sedang mara, lalu menjadilah kita tertinggal, mengundur.

(10) Bila Najib mengambilalih pentadbiran Abdullah, pastinya dia juga ingin merombak cara Abdullah. Anwar Ibrahim pada masa ini mengubah dari memusuhi Mahathir kepada memusuhi Najib yang berupa pilihan dan anak didik Mahathir. Lantaran Mahathir masih berpengaruh dalam UMNO, maka di situlah titik perhitungan Najib untuk merenggangkan diri (dan UMNO) dari Mahathir. Namun, saya mengira dendam Anwar kepada Mahathir kini beralih penuh kepada Najib. Najib juga saya kira ingin terus menjauhkan diri (dan UMNO) dari Mahathir untuk meredakan serangan Anwar ke atasnya. Dia mula memilih jalan sendiri. Namun silapnya Najib, saya kira, samalah dengan Abdullah. Najib bila dia meminggirkan UPE malah memperluaskannya kepada lain-lain institusi penting Kerajaan maka di situlah orang-orang dalaman ini mulai berkunjung dan meminta campurtangan Mahathir. Saya kira Najib telah memerhati cara-cara kerja Abdullah dan Mahathir, di mana Abdullah mengenepikan UPE dan "mengantikannya" dengan Tingkat 4, sedang Mahathir mengasak GLC untuk merobah sistem Kerajaan dengan UPE sebagai pengawalselia utama. Najib mula berpilih tentang institusi mana yang dia merasa enak untuk berurusan, malah mengujudkan GLC baru bagi melaksanakan jalan pemikirannya. Dia juga mula mengambil penasihat asing untuk menasihati beliau. Apa lagi lantaran W2020 kian hampir, sedang Negara terus menjauh dari sasaran tersebut, maka muncul keperluan untuk short circuit jalan ke arah itu. Penasihat-penasihat asing ini, kerana mereka biasa dengan cara mereka terhadap speculative trading, maka saya berkira di situlah Najib mula terperangkap. Maka Najib mengusahakan segala macam perubahan yang jentera awam kurang mengerti dan terasing. Di atas perubahan yang Najib cuba bawakan, ini telah menjadikan jentera Kerajaan di Putera Jaya seperti jika bukan naga, tetapi sekurang-kurangnya mengakarung berkepala dua. Malang, usaha-usaha TRANSFORMATION Najib telah merobah jentera awam dari mesra rakyat kepada two headed lizard.

(11) Saya yakin, kedua-dua Abdullah dan Najib telah terlalu terikut-ikut akan rentak serangan Anwar sehingga mereka tersalah baca dengan berusaha menjauhi Mahathir. Khilaf paling khilaf mereka berdua adalah mereka terheret untuk politicking dari gigih membuat kerja. Kerana mereka tidak atau kurang bekerja maka di situlah Mahathir kian menjadi musuh mereka. Akhirnya mereka berdepan dengan dua musuh yang sangat besar. Mereka berusaha untuk menyisihkan Mahathir. Untuk menghapus pengaruh Mahathir adalah ibarat cuba menghapus pengaruh Abdul Rahman dan Abdul Razak, which amounting to deleting the Malaysian History, which is impossible. Maka di atas kekhilafan Abdullah dan Najib, saya yakin kini jentera pentadbiran awam Negara berada dalam fragmentation, in isolation. Jentera awam sudah tidak lagi bersatu, berpadu dan sekata dalam usaha-usaha menunaikan tanggungjawab mereka kepada rakyat. Saya yakin, sikap curiga mencurigai kian menular dalam sistem yang ada. Apa lagi perasaan hopeless, dengki, tamak dan curiga sudah kian menjadi asam garam mereka. Saling berahsia malah membocorkan dan atau saling sidelining saya yakin kian menjadi budaya pentadbiran jentera awam kita. Ini jelas kalau kita melihat contohnya gelagat BNM, MACC, Polis dan Jabatan AG di tahun-tahun 2016/17. Pengujudan PEMANDU dan UKAS di JPM juga banyak menimbulkan inertia di kalangan rakan-rakan setaraf mereka. Bahkan di awal perlaksanaan inisiatif besar Negara seperti GST, kita melihat para ahli Kabinet Najib juga tidak sehaluan bahkan ramai seperti dalam inertia. Najib sedang menghadapi fenomena pentadbiran awam yang inertia malah musuh dalam selimut. Tidak kurang yang menjadi musang berbulu ayam.

(12) Masa depan Malaysia, bukanlah terlalu bergantung dengan masa depan Najib dan atau Mahathir bahkan Anwar. Masa depan Negara adalah berkait dengan masa depan rakyat. Rakyat dan Negara saling bergantung. Tiada rakyat, tiada Negara. Saya akur, masa depan rakyat dan Negara tergantung kepada kepimpinan. Kepimpinan adalah penting, Lantaran itu manusia Allah cipta untuk memberikan kekhalifahan yang Dia mahukan. Di dalam dunia demokrasi, kebijaksanaan rakyatlah yang menentukan jenis pemimpin yang harus mereka angkat dan dokong.

(13) Demi Negara ini, demi Melayu dan Islam di sebelah sini, dan dengan bebanan ekonomi, kewangan, pengurusan dan sosial semasa, saya tidak nampak Kabinet Najib dan sistem yang ada boleh memperbaiki keadaan ini dengan mantap dan cepat. Bagi saya, soal Najib secara pribadi salah atau tidak dalam segala permasalahan yang ada, itu bukan isunya. Najib secara pribadi mungkin tidak bersalah. Najib mungkin sedang dikelinlingi oleh mereka yang tidak matang dengan permasalahan yang ada serta samada sedang buntu dan atau sengaja tidak mahu mengubah lantaran atas kepentingan masing-masing. Namun yang jelas, ahli kabinet dan jentera beliau tidak mampu membantu beliau untuk menyelesaikan masalah yang ada. Bagi saya Najib sudah seperti sudah jatuh ditimpa tanga. Bukan sekadar itu, Najib juga mungkin sedang jatuh di rumah bobrok iaitu jatuh, ditimpa tanga dan rumahpun sedang runtuh ke atasnya. Bagi saya, Najib dan sistem beliau sudah keletihan. Dalam kata lain., saya melihat Najib kini seperti "sang kuda puith" yang dipacu jockey kelelahan dan sedang dikerumuni keroyok oleh para serigala dan gubuk Hyiena kelaparan. Najib bagi saya sudah terkepong dalam kemelut yang boleh memudaratkan Negara dan rakyat. Najib seperti kata KJ "Mereka adalah peminat besar MU". Jika itu adalah minat Najib, pasti dia sedar bahawa pemain yang keletihan biar seorang Captain sekalipun harus ditukar. Beliau perlu berundur dan membiarkan pihak lain memikul beban yang ada. Najib berundur, bukan kerana kalah atau salah, tetapi lantaran berjiwa besar sebagai Negarawan dan anak Negarawan Besar Negara. Malaysia, rakyat dan Islam lebih penting dari kedudukan Najib dan mereka di sekelilingnya. Berundur berehat, dan jika ada daya kembali semula membina Negara ini. Janganlah ego merosakkan jasanya Najib. Iblis lantaran ego mereka akan menjadi ahli kekal Neraka jahanam.

(14) Kini sudah muncul ketumbukan Graduan Universiti Penjara sebagai pilihan rakyat Malaysia untuk memulihkan segala masalah yang sedang kita hadapi. Mahathir, seorang yang sudah jelas keberanian dan kebijaksanaannya sedang mengetuai para graduan ini. Sejak berhenti pada 2003 sehingga 2018, saya yakin dalam tempoh 15 tahun berada di luar gelanggang, Mahathir telah sedar akan khilaf silap masa lampau beliau. Usia beliau yang akan memcecah 93 tahun, pasti sedang memberikan beliau kebijaksanaan dan rasa hemah yang jauh lebih hebat berbanding 30-40 tahun terdahulu. Untungnya, seperti nukilan sejarah, biar sejarah Islam sekalipun, golongan graduan dari penjara biasanya mempunyai kelebihan mata hati terhadap rakyat. Contoh terdekat kita adalah Sukarno-Hatta di Indonesia. Universiti Penjara Bandung telah menjadikan Sukarno-Hatta pembela sejati rakyat Indonesia. Malah di persada dunia, kita harus belum lupa kepada Nelson Mandela. SAW dan sebilangan pengikutnya mulanya terpinggir malah terpenjara dari Quraish kebanyakan di Madinah, baginda akhirnya menjadi pemimpin yang sangat hebat. Samalah para Imam besar Islam antara lainya Hambali. Ghazali, Malik, Ibnu Khaldun dsb, mereka juga biasa keluar masuk penjara, dan lantaran itu mereka juga terus hebat.

(15) Namun yang lebih penting ketumbuhan Mahathir ini adalah pengkritik hebat kelemahan yang ada. Pastinya lantaran itu, mereka tahu titik lemah dan atau silapnya Najib. Mereka juga bangkit dari suara dan keringat jalanan rakyat. Mereka juga sudah sangat berpengalaman dalam mengurus Negara. Mereka telah membuktikannya. Saya yakin dengan semangat, kepakaran malah ketidak sepakatan penuh mereka boleh menjadi daya utama dalam membawa Malaysia kembali sebagai tonggak Negara Melayu dan Islam yang dihormati semua. Anjing dengan kucing, pada azalinya tidak pernah sepakat. namun keberadaan anjing dan kucing pada sesebuah rumah, pasti menghidar tikus untuk berleluasa. Kudrat Allah, dalam perbezaan, ada kekuatannya jika kita mengerti menafaatkannya.

(16) In Shaa Allah saya yakin dengan usia ketumbukan para graduan Mahathir serta beban kerja yang harus mereka pikul, apa lagi kecondongan mereka untuk mendokong professional Islami, maka ugutan untuk memenjarakan Najib saya kira hanyalah slogan politik. Itu jelas, kerana itu bukan perkara pokok dalam Manifesto mereka. Apa lagi sangat terbukti, Mahathir sejak sekian lama sangat bersifat pemaaf. Najib sebagai Perdana Menteri dan bekas Perdanan Menetri harus mendapat hak-haknya sebagai Perdana Menteri dan bekas Perdana Menteri dalam apa hal sekalipun. Segala-gala harus mengikut lunas-lunas undang-undang Negara seperti mereka telah perakukan. Namun saya menyokong suatu hukuman setimpal kepada mereka yang menangguk di atas kelemahan Najib wajib dijalankan sebagai peringatan kepada sesiapapun kemudiannya.

(17) Sesungguhnya, gandingan kewujudan Mahathir, Anwar dan Najib di Negara ini harus semua pihak lihat betapa Allah itu sangat bijaksana. Tanpa ada ketiga-tiga mereka, politik dan institusi di Negara ini pasti tidak akan pernah berubah. Kehadiran mereka kepada saya adalah jalan Allah hendak memperkukuhkan Melayu dan Islam di rantau ini. Dengan kebijaksanaan dan ketegasan Mahathir, juga kesilapan-kesilapan beliau, dengan adanya Anwar yang cekal berjuang dan beraura hebat juga dengan kesilapan-kesilapannya, serta Najib yang ingin merobah hebat berserta kesilapan-kesilapannya, menjadikan politik Malaysia lebih matang, terbuka dan In Shaa Allah jika itu dapat diterima sebegitu maka akan bergabunglah reformasi dan transformasi dalam membentuk Bangsa Melayu Islami Hebat. Perumpamaan hebat Melayu Sekali air bah, sekali pasir berubah harus menjadi peringatan betapa kita perlu mengambil sikap positif dalam apa halpun. Dalam Islam, itulah apa yang dimaksudkan dengan bermuhasabah diri. Gabungan yang ada bersama Mahathir, In Shaa Allah akan dapat melupuskan sikap perkauman yang bukan hanya menimbulkan masalah politik malah pertumbuhan ekonomi mampan di Negara ini. Saya melihat ketumbukan Mahathir terbaru ini akan dapat mengukuhkan pembinaan Negara Bangsa yang kita kehendaki. Pengunduran Najib atas sifat Negarawannya serta sifat kemaafan para pemimpin tertinggi Pakatan Harapan, pasti memberikan rakyat Malaysia pilihan jelas dalam cara kita berpolitik dan mengurus Negara ini. Sudah terlalu lama kita mengamalkan One Option of Politic maka telah tiba masanya kita berpunya the alternative of political choice. Kewujudan mereka memeriahkan dan menyemarakkan amalan demokrasi kita. In Shaa Allah 2018 akan menjadi gateway kepada maju atau mundur jauhnya Melayu dan Malaysia. Ayuh kita jadikan tahun 2018 tahun merobah untuk kesejahteraan semua.

(18) Bagi saya, Najib harus mengundur dari terus memimpin UMNO. Najib tidak perlu gusar tentang masa depan UMNO dan Melayu. Tun Razak pergi tanpa ada gusar tentang Melayu bahkan masa depan keluarganya. Taib Mahmud juga pernah berpunya penyakit cinta-was-was yang sama, namun beliau mengundur dan PBB mengukuh hebat. Biarlah UMNO dan Melayu bebas memilih masa depan masing-masing. Kepada saya, pengunduran Najib dari memimpin UMNO untuk bertarung di dalam PRU 14 ini, akan menjadikan UMNO jikapun kalah adalah ketumbukan alternative political choice Melayu bila mana Bersatu-PH jika mereka menang besar, juga nanti jika berlaku onar terhadap Melayu. Allah sering menjadikan apapun berpasangan-pasagangan. Biarlah kelahiran Bersatu-PH menjadi pasagnag hebat UMNO-BN. Marilah kita raikan itu sebegitu mengikut fitrah Islam. Pengunduran Najib dari memimpin UMNO sekarang lebih menjamin kelestarian UMNO dan Melayu, kerana jika tidak, Najib akan menyaksikan exodus di depan hidungnya di saat detik-detik "kalahnya" UMNO. Sesungguhnya, kebakaran hutan Conifer  yang sering terjadi di Hemisfera Selatan atau Utara bukanlah kerana Allah hendak menjahanamkan hutan-hutan tersebut, melainkan itulah His natural law of succession hukum tabii kebangkitan semulaNya. Di hari Kiamat, semua akan termusnah, hanya untuk bangkit hebat kemudiannya. Jangan khuathir, Melayu tidak akan bangsat biar tanpa UMNO-BN. Allah seperti janjinya tetap berada bersama-sama mereka yang berIman dan berTaqwa.  Dia pasti ada caraNya tersendiri untuk menyelamatkan Ummah. Syahadah kita mengajar kita untuk hanya bergantung kepadaNya selagi kita benar. Semoga Umrahan Najib sekeluarga kini mendatangkan hidayah sebegitu kepadanya dan seisi keluarga. Ameen. In Shaa Allah.

Kuching, Sarawak
8-9 Januari, 2018.


Dec 28, 2017
1/12/17 SENJATA TERHEBAT ISLAM ..... bila cara mengutip pahala tidak kita fikir mendalam (DRAFT)

1/12/17 SENJATA TERHEBAT ISLAM ..... bila cara mengutip pahala tidak kita fikir mendalam (DRAFT)

Budaya tunjuk perasaan atau demonstrasi (demo) dalam masyarakat Melayu Malaya saya kira, bermula dengan Onn Jaafar dalam usahanya untuk membantah Malayan Union pada 1 April, 1946. Dari 1946 Melayu Malaya terus berdemo sehinggalah pada 31 Ogos, 1957. Dari siri-siri demo, maka tertubuhnya UMNO. Dengan siri-siri demo UMNO kemudiannya maka tumbangnya Malayan Union. Raja-Raja Melayu kembali berkuasa penuh juga hasil dari siri-siri demo berkenaan. Malaya juga mengecapi kemerdekaan hasil dari siri demo UMNO tersebut. Di Sarawak, budaya demo muncul kerana rakyat membantah niat Charles Brooke hendak menyerahkan Sarawak menjadi tanah jajahan Britain pada 1941. Walaubagaimanapun Sarawak terus kekal sebagai tanah jajahan British sehingga 1963. Pengaruh UMNO mungkin menjadi ilham kepada Persatuan Kebangsaan Melayu Sarawak (PKMS) untuk mengerakkan demo di kalangan Melayu Sarawak untuk membebaskan Sarawak untuk merdeka.

(2) Sejarah asal demo biar di Malaya, Sarawak dan Sabah telah melahirkan rahmat Allah yang tidak terhingga iaitu Negara-Negara merdeka. Namun, setelah merdeka, khasnya di Malaya, siri-siri demo seterusnya, saya lihat banyak membawa padah dari rahmat. Demo pada 1969 di Kuala Lumpur membawa berlakunya peristiwa berdarah Mei, 13, 1969. Peristiwa itu, kemudiannya sehingga kini menjadi parut yang dengan mudah dikoyak dan dilukakan kembali. Segala demo selepas itu, bentuk dan sifatnya tidak lain, melainkan untuk melukakan pihak lawan. Demo-demo kita selepas Mei 13, 1969 adalah demo untuk saling melukakan. Semua ini kerana pihak-pihak yang berdemo terus berfikir bahawa demo-demo yang mereka lalukan akan menghasilkan keputusan sepertinya demo-demo untuk hancurkan Malayan Union dan Anti-Cession. Sesungguhnya, mereka kepada saya adalah golongan berilusi bahalol. Demo-demo di Negara ini selepas Mei, 1969 adalah demo-demo yang tidak membawa wajah dan usaha penyatuan untuk kesejahteraan semua

(3) Saya mengakui, ada juga demo-demo yang mengambarkan keperihatinan kita tentang hal-hal di luar Negara. Namun demo-demo ini, kerana hasil dari demo-demo lainnya adalah berupa melukakan, sering lebih condong dan atau dipergunakan oleh satu-satu pihak untuk berlawan dengan pihak lawannya, maka apa-apa demo kitapun tentang apapun, kesannya tidak ada. Kita sudah tidak berhasil untuk melahirkan demo yang memberikan rahmat besar. Demo-demo di Malaysia selepas peristiwa 13 Mei, 1969 tidak akan mencapai apa-apa makna. Bagi saya demo-demo kita lebih merupakan jalan bodoh, tanpa pemikiran strategis dalam mengatur cara untuk menang besar. Semua sekadar  permainan bungapi anak-anak kecil yang akhirnya menjadi punca pergaduhan atau membakar diri.

(4) Saya menulis ini, kerana malam tadi saya menerima satu sms panjang dari rakan-rakan tentang seruan PERKASA (?) agar rakyat Malaya turun beramai-ramai ke Bangunan Mahkamah Putera Jaya untuk menentang demo anjuran Hindraf (?) berkait dengan isu Kerakyatan Tetap (PR) Zakir Naik. Jawaban saya kepada ajakan demo sebegini adalah ajakan bahalol. Saya juga tidak setuju dengan siri Demo Bersih bahkan Demo Rohingya dan atau Palestine. Sejak merdeka, selama tidak kurang 54 tahun lamanya, apakah kesan rahmat terbesar demo-demo di Negara ini? Contoh, jika demo Palestine itu sudah berjaya, pastinya Palestine itu sudah aman damai dan makmur kini. Namun, Palestine terus parah. Smalah suatu waktu7 dulu dalam Demo Baling. Sehingga kini, apakah Baling telah bebas dari kemiskinan?  Maka di penghujung 2017, kita harus bermuhasabah diri, cuba melihat apakah cara kita selama ini cara terbaik. Jika semua itu terbaik, maka seharusnya, segala apa juga masalah yang kita sedang hadapi pasti sudah lenyap. Lantaran apapun masalah kita selama ini, ianya bukan bertambah baik, malah semakin parah, maka wajar kita berubah cara berfikir dan bertindak. Soal amalan demokrasi, ayuhlah kita mengamalkan sistem demokrasi yang lebih cerdik. Apa tanpa demo jalanan maka kita tidak demokratik?

(5) Sebelum membaca selanjutnya tulisan ini, wajar pembaca melawat tulisan saya sebelum ini iaitu 1/2/17 MELAYU TIDAK MENJADIKAN SHOLAT KEKUATAN SEBENAR MEREKA .....silapnya di mana? Dalam tulisan kali ini, saya ingin mengusul agar kita merenung sedalam-dalam dan seluas-luas kenapa Allah menganjurkan kita untuk sholat berjemaah. Dari cara umat Islam menunaikan sholat jemaah, sebetulnya Allah telah memberikan kita kekuatan berdemo yang cukup azali dan berkesan, cuma kerana kita tidak mengerti untuk memanafaatkannya maka kita tidak dapat melihat betapa demo cara Allah jauh lebih besar kesannya dari demo ala Barat yang sedang kita ikuti. Kerana sholat itu banyak di antara kita perbuat, kerana kita diwajibkan sholat, maka bersholatlah kita. Allah tidak mewajibkan kita untuk berfikir memahami kenapa kita mesti bersholat, maka kitapun tidak pernah mahu berfikir apakah hikmah sholat yang wajib kita lakukan khusus untuk melihat ianya dari sudut pembinaan keluarga, masyarakat dan bangsa Negara kita.

(6) Ada enam sholat berjemaah yang sangat agung Allah telah kurniakan kepada kita. Pertama semasa mengerjakan Haji. Itulah himpunan (demo) yang paling tinggi darjatnya dalam Islam. Bagi kebanyakan orang, Haj dan Ummrah adalah waktu-waktu kita paling dekat kepada Allah. Itu tradisi kefahaman kita. Namun dari sudut hubungan internationalnya Islam tidak kita fikirkan. Kedua pastinya semasa Umrah. Ke tiga adalah semasa sholat jemaah Aidil Fitri dan Aidil Adha. Kita sangat jarang mengerti maksud meraikan kejayaan pengorbanan yang Allah nobatkan pada sholat Aidul Fitri dan Aidul Adha. Kita hanya meraikan sholat itu di atas puasa dan ibadah korban binatang kita. Jauh dari itu kita tidak fikirkan. Ke empat adalah sholat Jumaat. Kita kata, kita sholat Jumaat kerana hari Jumaat hari paling mulia umat Islam. Apakah itu benar? Tidakkah Yahudi asalnya juga adalah Muslim. Sabtu Allah "jadikan" hari paling mulia buat mereka, maka apa maksudnya dari sudut Islam itu sendiri. Saya tidak pasti asal usul hari Ahad sebagai hari mulia kaum Nasarani. Cuma jika Yahudi dan  Nasrani itu asalnya adalah Islam, maka seharusnya Jumaat, Sabtu dan Ahad juga hari-hari mulia Islam. Jadi hakikatnya, kenapa kita bersholat jemaah pada hari Jumaat itu tidak banyak yang menyelidiki di luar dari kebiasaannya. Kebanyakan menerimannya hanya bersebab itulah amalan semasa SAW. Saya yakin, SAW mendirikan Sholat jemaah pada hari Jumaat pastinya ada asasnya. Serta kenapa Allah menjadikan banyak perkara pada hari Jumaat pasti ada sebabnya. Maka kenapa hari Jumaat menjadi hari kelepasan bagi banyak negara-negara Islam kini kerana kefahaman tentang itu tipis, maka hari kelepasan Jumaat itu telah menjadi hari liburan dari melihatnya sebagai hari yang sangat istimewa dan cara meraikannya harus lain dari kebiasaan kita. Ke lima adalah sholat-sholat jemaah waktu di Masjid dan Surau. Ke enam adalah sholat jemaah bersama keluarga di rumah. Sesungguhnya Allah telah memberikan kita peluang berdemo tidak kurang dari lima kali sehari. Cuma lantaran konsep sholat berjemaah itu kita telah sempitkan kepada proses untuk menghambat pahala sebanyak 27 atau 40,000 kali ganda, maka kita tidak dapat melihat sholat berjemaah itu sebagai senjata demo Islam yang paling hebat. Umat Islam sebetulnya tidak perlu berdemo cara demokrasi Barat. Cukup jika bersholat da bersholat jemaah pada pengertian meluas. Kekuatan kita pasti terserlah dari situ.

(7) Di dalam ceramah-ceramah biasa para agamawan di Negara ini, penekanan kenapa harus sholat jemaah adalah lantaran ganjaran pahala 27 dan atau 40,000 kali. Orang Melayu sepertinya, bila bersholat berjemaah, tujuannya adalah untuk mendapat lebih pahala iaitu sholat untuk berdagang dengan Allah. Banyak juga yang bersholat sebagai peminta sedekah terutama di saat kesusahan. Banyak juga yang sholat kerana takut. Tidak banyak yang sholat kerana itulah kewajiban dan sebagai rasa taat syukur. Belum pernah saya mendengar kupasan yang jauh lebih hebat dari berdagang. Bagaimana dan kenapa sholat berjemaah boleh melipat gandakan pahala kita menjadi 27 dan atau 40,000 kali itu saya kira saya belum pernah mendengarnya. Apakah prasyaratnya untuk beroleh lipatan pahala 27 dan atau 40,000 kali itu? Benar itulah apa yang SAW perkatakan. Namun saya yakin, apapun yang diperkatakan dan diperbuat oleh SAW pasti ada asasnya. Ada waktunya SAW menjelaskan asas-asas tersebut. Ada waktunya, banyak asasnya yang perlu kita selidiki dan fikirkan sendiri. Dari zaman saya di sekolah, membawa ke Universiti malah kini, belum pernah saya mendengar kupasannya tentang sholat jemaah di luar dari kebiasaannya. Tekanan pendidikan Islam kita, seperti semua menjurus kepada terima saja dari kaji, fikir, faham dan semai hebat. Dalam erti kata lain, pendidikan Islam yang kita laksanakan kini lebih menjadikan Muslim untuk melihat Islam sebagai perkara yang perlu diterima kerana keterpaksaan. Lantaran itu, biar kita sholat, pribadi kita malah lebih buruk dari yang tidak pernah sholat. Juga sholat jemaah kita tidakpun mendatangkan apa-apa kekuatan kepada kita. Jalanan demo Islam kita bukan kekuatan kita.

(8) Untuk menjelaskan keindahan sholat berjemaah, biar saya gunakan beberapa kias perbandingan analogi seperti berikut. Sebuah bangunan adalah terbina dari susunan konkrit yang sangat teratur. Tanpa menggunakan secukup dan atau banyak konkrit, dan tersusun rapi, maka ketegapan sesuatu bangunan pasti tidak terjamin. Semua orang tahu hal itu. Cuma untuk berfikir jauh dari itu, saya yakin banyak yang malas malah ramai yang menambil sikap  lengai, indifferent. Dalam dunia Melayu lama, lidi-lidi diberkas barulah boleh menjadi penyapu. Berkas lidi-lidi yang bagus, dan diberkas bagus baru menjadi penyapu yang bagus. Namun kerana bahan ini sudah kian berkurangan, maka istilah lidipun Melayu kini sudah tidak tahu. Maka berkas penyapu lidipun sudah asing bagi mereka. Segala bentuk penyapu kini sudah tidak diberkas. Samalah sebuah kabel besi. Kabel besi yang kukuh adalah terdiri dari pintalan jaringan kabel-kabel yang tegap-tegap. Lagi banyak, lagi padat pintalannya, maka lagi kukuhlah kabel besi tersebut. Pintalan kabel besi selebar 3-6 inci garis pusat boleh dijadikan asas kepada pembinaan jambatan sehingga merentas beberapa puloh kilometer. Ilham pembikinan kabel besi ini sebetulnya, para pakar kejuruteraan perolehi tidak lain tetapi dengan melihat secara mendalam akan susunan anatomi tumbuh-tumbuhan seperti rotan, buluh, malah palma khasnya kelapa dan nibong. Keuletan rotan, buluh dan batang kelapa sebenarnya tidak lain dan tidak bukan adalah berdasarkan kepadatan  susunan gentian sklerenkima dan parenkima yang saat tuanya menjadi gentian-gentian kaitin. Serat-serat pada sabut dan tabuhan lainnya menjadikan manusia khususnya para pemikir kejuruteraan Barat dapat menghasilkan kabel-kabel besi yang kini menjadi asas kepada bidang pembinaan moden. Dari kabel besi maka banyak terbina jambatan untuk manusia menyeberangi sungai-sungai malah tasik-tasik yang sangat luas. Namun apa maksud itu dari sudut Islami yang kita mesti pandang?

(9) Bata-bata itu dari mana? Tidakkah dari pasir, simen malah batu-batuan dan debu yang datang dari pelbagai sumber? Saat tidak disatukan, apakah akan terbina bata dan bangunan darinya? Samalah lidi. Tidakkah lidi datang dari pelbagai seludang frond kelapa dan pelbagai pokok kelapa dari perkebunan yang berbeda-beda? Jika lidi-lidi itu tidak dikumpul dan diberkas apakah akan adanya penyapu? Samalah juga dengan gentian-gentian besi dalam kabel besi itu, asalnya dari mana? Tidakkah semuanya berasal dari segala macam sumber besi, tulin, tidak tulin malah besi burukpun ada. Tanpa itu semua dihimpun dan diolah secara piawai, apa boleh terhasil kabel-kabel kukuh? Pakupun mungkin tidak akan terhasil. Maka sholat berjemaah ibaratkan bangunan, penyapu malah kabel besi menghimpun seluruh khariah yang tua, muda, kaya, miskin malah papa berhimpun bersama secara harmonis untuk berdepan dengan Allah. Saat itu adalah sebegitu, apakah itu tidak manis, dan Ar Rahman dan Ar Rahim Allah tidak terpancar dan sampai kepada jemaah dengan hebat. Apa lagi jika bangunan, penyapu, dan jambatan yang terbaik itu adalah jemaah sholat yang terbaik, apa tidak mungkin Ar Rahman dan Ar Rahim Allah tidak melimpahi kita menjadi 27 dan atau 40,000 kali lipat?

(10) Itu analogi pertama. Saya yakin ada analogi lain yang lebih baik, yang belum terfikir oleh saya. maka sesiapapun boleh kemukakan agar kefahaman kita menjadi lebih hebat dan mendalam. Fikirkan analogi seterusnya. Cuba bayangkan saat kita telah membina rumah-rumah yang indah-indah, dan rumah-rumah itu kita biarkan kosong tidak berguna. Agak-agak apa tanggapan umum di atas perbuatan kita itu? Pasti jika kita tidak dicap bahalol, paling tidak membazir atau riak, menunjuk-nunjuk. Dan rumah itu pasti menjadi istana para jin. Maka samalah dengan Masjid dan atau Surau, jika tidak diguna penuh maka, sedar atau tidak, bahalol dan riaklah tujuan kita membinanya. Masjid dan Surau, kita bina sebagai rumah Allah. Maka wajarkah rumah Allah tidak kita raikan sebaik mungkin? Maka benarlah bahawa Masjid dan Surau adalah tempat rasmi untuk kita berhimpun dan lebih dekat kepada Allah.  Jika itu sebegitu, apa mustahil untuk Allah tidak Ar Rahman dan Ar Rahim kepada kita dengan penganugerahan 27 dan atau 40,000 kali lipat ganjaran rahmat? Malah jika kita dapat membangun rumah-rumah sendiri yang hebat-hebat dan di dalamnya kita tidak menysukuri nikmat Allah, apa tidak mungkin Allah akan melupakan kita? Maka apapun yang kita boleh bina berasaskan dari rahmat Allah, maka adalah dituntut ke atas kita untuk terlebih dahulu berterima kasih kepada Allah dan sentiasa ingat kepadaNya di atas nikmat dariNya.

(11) Di sisi keluarga, dalam budaya Cina malah Barat, mereka punya konsep family dinning. Sesebuah keluarga yang mengamalkan sentiasa makan bersama, pasti kerukunannya sangat berbeza dari keluarga yang sering makan berpisah-pisah. Bagi keluarga Muslim kini, makan malam bersama adalah terbaik. Seisi keluarga harus makan malam bersama. Cuma dalam tradisi Islam, sekadar berkumpul untuk makan sama, pasti rahmatnya tidak besar. Bayangkan, jika kita ke kedai, kita ambil apa juga barangan, dan kita tidak mahu membayar, pastinya sikap kita itu adalah sikap pencopet, pencuri dan atau perompak.  Seseorang Muslim yang hanya mengambil rezeki Allah sedang lalai atau tidak sholat, dia saya yakin adalah pencuri. Adakah patut kita hanya mengambil rezeki Allah dan kita tidak mahu berterima kasih kepadaNya. Lagi anih, yang dapat rahmat semua, sedang yang mengucap terima kasih mungkin hanya seorang dua. Maka selain makan malam bersama, umat Islam wajar sholat jemaah bersama di rumah-rumah masing-masing. Seluruh isi keluarga harus bersama-sama secara berkumpulan mengucap terima kasih kepada Allah di atas segala nikmat hidup yang telah dan sedang mereka nikmati. Sholat bersama akan memberikan kekuatan ketenangan hebat, sedang makan bersama-sama santai akan memberikan buah fikiran dan kemesraan yang lebih utuh. Gabungan keduanya, pasti adalah wadah pembinaan adap-susila yang paling berkesan. Jika itu adalah sebegitu, maka tidakkah Allah cukup senang dan kerana Ar Rahman dan Ar RahimNya, maka 27 ganjaran pahala pasti Dia anugerahkan?

(12) Namun sholat berjemaah, saya yakin tujuannya adalah jauh lebih mendalam dari itu. Kita bersholat bukan sekadar untuk mengejar ganjaran pahala. Kita harus ingat, apapun perlakuan kita di dunia ini, Allah telah tetapkan ianya wajib berunsur khalifah. Maka apapun yang kita lakukan, maka unsur-unsur kepentingan umah dan mahluk Allah yang lain harus menjadi sesuatu yang kita perlu perhatikan hebat. Itulah fitrah dan itulah asal tujuan kejadian kita. Namun yang paling utama, kerana kita adalah nyata, iaitu kehadiran manusia itu adalah nyata berkembang hebat dan sedang bergelut dalam dunia yang terbatas, fixed maka perhatian kita kepada masyarakat manusia menjadi sangat utama. Tanpa itu menjadi asas tanggungjawab kita, maka pastinya dunia ini akan kacau. Mengikut logik pemikiran saya, Allah tidak menurunkan Nabi dan Rasul kepada batu, hutan, lembu, cicak, virus dll selain kepada manusia. Nabi dan Rasul Allah hanya diturunkan kepada manusia. Maka dengan itu, kita harus boleh mengerti, memberikan pertanggungjawaban kepada manusia, masyarakat manusia adalah keutamaan Allah kepada kita. Bagaimana sholat jalan demo Allah terkait dengan ini?

(13) Dari sudut kemasyarakatan, sosial, jika dilihat pada zaman SAW, sebelum dan sesudah sholat jemaah adalah waktu-waktu untuk membicarakan banyak hal. Prihal akidah dan pengurusan Negara Ummah dilakukan di Masjid. Pre dan pasca sholat jemaah adalah majlis bagi mengadakan apa-apa kegiatan yang boleh menjurus kepada usaha-usaha membina ummah. Jika ini dapat kita kembangkan kepada kehidupan moden kini, pastinya kita akan mahu melihat Masjid malah Surau-Surau kita perlu dijadikan tempat kemasyarakatan. Masjid dan surau harus menjadi tempat himpunan dan kegiatan bagi anak-anak sampailah kepada yang tua-tua. Di zaman SAW, Masjid adalah asas sebuah Kampung dan atau permukiman. Masjid SAW jadikan sebagai central place kependudukan beliau. Nabawi adalah markas pusat pentadbiran beliau. SAW menjadikan Nabawi sebagai institusi pendidikan. Beliau membina insan di sana. SAW juga  menjadikan Nabawi sebagai Dewan Rakyat atau City Hallnya. Di situlah tempat untuk rakyat berhimpun.  Malah Nabawi adalah pusat dagangan, bazzar kira-kira trade center. Di sekeliling Nabawi rakyat mencari rezeki berdagang dan malah tempat untuk mencari bekalan kehidupan harian mereka. Di Nabawi juga masyarakat boleh mendapatkan perkara-perkara asas mereka seperti bekalan air dari zam-zam. Nabawi di sisi SAW adalah suci dan central. Nabawi bersifat multi-dimensional dan multi-functional. Ianya adalah one stop facility untuk rakyat. Lantaran itu, maka Nabawi sangat dekat kepada rakyat dan rakyat menjadikan Nabawi kekuatan mereka.Nabawi adalah teras kepada fardhu Ain dan Fardhu Kifayah. Cuma lantaran peredaran waktu, Nabawi telah menjadi terlalu besar untuk keperluan sholat, maka konsep asal micro Nabawi sudah berkembang menjadi Madinah-Nabawi yang lebih luas.

(14) Sesungguhnya, konsep pembinaan dan pengurusan Nabawi, Muhammad SAW ilhamkan dari asalnya Kaabah. Maka pada keduanya, ciri-cirinya tetap sama kerana yang membangkitkan kedua-duanya adalah sosok tubuh yang sama iaitu Muhammad SAW. Cuma beda, Kaabah telah berkembangan menjadi Mekah yang jauh lebih hebat dan megah. Al Haram dan Nabawi adalah bersifat multi-dimensional dan multi-functional dalam menerap Fardhu Ain dan Fardhu Kifayah kepada umat Islam secara menyeluruh. Bertandang dan sholat di Al Haram dan Nabawi saya kira punya tujuan untuk membawa roh sebegitu pulang, lalu menjadi asas kepada pembinaan Ummah. Lantaran itu, jika itu dapat difahami, saya berkira maka di situlah ganjarannya 40,000 lipat paha akan kita perolehi. Bagi saya, Al haram dan Nabawi adalah open university bagi umat Islam. Keduanya adalah show piece bagi ketemadunan umat Islam di seluruh dunia.

(15) Cuma silap dan salahnya, bila Melayu melihat kesucian Masjid dan Surau itu dari sudut yang sangat sempit, maka budaya sholat jemaah di Masjid dan Surau menjadi sangat payah untuk diterapkan dalam sistem hidup Melayu. Masjid dan Surau menjadi tempat suci yang terasing dari menjadi central place. Kira-kira kesemua Masjid dan Surau di Negara ini adalah an isolated place. Masjid Sultan Muhammad Kota Bharu Kelantan mungkin sedikit berbeza. Masjid dan Surau tidak menjadi pusat kemasyarakatan. Masyarakat asing, Masjid dan Surau mengasing. Biar tampak bersama tetap terasing. Pembinaan Masjid dan Surau bukan integral kepada pembinaan kejiranan Melayu. Rantaian hubungan fizikal dan sosial physical and social connectivity Masjid dan masyarakat tidak terbentuk kukuh. Masjid dan Surau terbangun untuk kesuciannya. Pembinaan Masjid dan Surau meminggirkan sifat multi-dimensional dan multi-functionalnya. Melayu faham tentang roh pembinaan Nabawi, namun saat mahu mengamalkannya, Melayu sering terlupa atau meninggalkannya. Inilah kepincangan asas dalam pembinaan Masjid dan Surau di Malaysia. Sebagai contoh, saya belum menemukan sebuah binaan Surau yang cukup selesa dan indah di Mall-Mall di Malaysia, sangat berbeza dengan di Indonesia. Malah di Kuala Lumpur Sentral, KLIA, semua lapangan terbang, dan stesyen-stesyen Komuter dsb Surau pasti perkara terakhir yang difikirkan. Maka sholat jemaah di Negara ini, tidak memberikan nikmat keselesaan santai dan khusyuk seperti sepatutnya. Kebanyakan sholat berjemaah dibuat secara buru-buru usai salam terus ramai yang bubar. Sesungguhnya lantaran ketiadaan sifat central Masjid dan Surau di Negara ini, maka semua itu hanya menjadi menjadi tempat untuk sholat dan hanya berkait dengan sholat. Masjid dan Surau tidak menjadi pusat kekuatan Melayu. Lantaran itu, saya yakin, biar Melayu tetap ada yang sholat berjemaah di Masjid dan Surau, ganjaran 27 kali lipat pahala saya tidak yakin Melayu perolehi as that simple. Sebabnya, berlandaskan cara di zaman SAW, saya yakin sholat berjemaah di Masjid dan Surau di Negara ini tidak memenuhi syarat (wajib dan sunatnya) pre dan pasca jemaah di zaman SAW. Kita tidak menjadikan sholat berjemaah sebagai asas bagi pembinaan kekuatan ummah. Masjid dan Surau di Negara ini tidak menjadi wadah hebat bagi menyatukan Fardhu Ain dan Fardhu Kifayah Umat.

(16) Itu jika dilihat dari sudut pembinaan Masjid dan Surau. Di rumah-rumah juga kita tidak memikirkan persoalan membina Kamar Mushola Khas. Bagi golongan tidak mampu, itu tidak perlu difikirkan sangat. Namun tetap di mana-mana di dalam rumah kita harus kita utamakan ruang bagi sholat berjemaah. Kebiasaan ruang tamu di jadikan ruang sholat jemaah. Namun kerana kemodenan hidup, ruang tamu sudah sesak dipenuhi dengan perkara-perkara yang boleh mencuri tumpuan sholat kita. Maka sholat jemaah di Negara ini, amat terbatas kesemarakanya lantaran kita tidak pernah memikirkan physical requirement dan layout bagi keperluan tersebut. Lantaran itu, untuk membentuk sholat berjemaah di Negara ini tidaklah semudah membentuk budaya berkumpul bersantai seperti di McDonald, Starbuck, malah di kedai-kedai Mamak dan Warung-Warung kopi............. bersambung, In Shaa Allah


Back To Top