Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Aug 26, 2016
1/8/16 MASYARAKAT KITA .... apa rupa bentuk akhirnya? (DRAFT)

1/8/16 MASYARAKAT KITA .... apa rupa bentuk akhirnya? (DRAFT)

The New and Old Testament dan Al Quran memberikan gambaran masing-masing tentang Syurga. Saya tidak berani untuk mengatakan the Old and New Tastements itu sebagai Taurah dan Injil kerana Taurah dan Injil dan kedua dokumen yang saya sebutkan itu, dari sudut Islam adalah dua perkara berbeda. Namun apapun, pastinya the Old and New Testaments itu asalnya adalah dari Taurah dan Injil. Al Quran juga salur galurnya adalah dari Zabur, Taurah dan Injil dengan kembangan-kembangan yang muktahir menjadikan ianya Kitab Sempurna. Biar Zabur, Taurah, Injil, Al Quran, the Old and New Testaments semuanya ada menceritakan tentang Syurga. Bahkan dalam Majusi, Taoism, dan fahaman apapun, akhirnya semua menuding kepada satu kehidupan kekal abadi Syurga yang sangat indah akhirnya.

(2) Saya telah menulis sedikit waktu dulu, kenapa manusia berlumba-lumba membina kemewahan di dunia ini. Tangapan saya mudah. Kerana manusia iaitu Adam AS dan Hawa yang menjadi moyang manusia pernah tinggal di Syurga dan mereka pernah menikmati segala keindahan dan kemewahan di sana. Manusia secara azali, berpegang kepada tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat bermain. Syurga adalah kampong halaman asal manusia. Maka segala warisan Adam AS dan Hawa berpunya chip dalam diri mereka yang boleh membawa mereka ke alam nostalgia Syurga. Maka tidak heran, manusia siapapun, mahu menghambat segala bentuk kemewahan dan kesenangan semasa di dunia. Akibatnya, manusia kerana jumlah populasinya kian meningkat, maka terjadilah pelbagai rupabentuk kelompok masyarakatnya. Itu bukan persoalan saya, yang ingin saya jangkakan adalah seharusnya bagaimana rupabentuk masyarakat manusia yang harus kita tujui pembentukannya?

(3) Cuma lumrah hukum alam yang telah Allah tetapkan, di saat koloni sesuatu mahluknya sudah membiak meluas, maka akan berlaku self correction untuk memastikan kemandirian mahluk itu. Apa lagi jika berlaku pertembungan antara koloni besar mahluk-mahluk yang berbeza-beza maka arus correction akan menjadi lebih dahsat supaya segalanya menuju jalan mampan dan mantap. Dalam dunia Sains Hayat, itulah apa yang disebut sebagai the survival of the fittest. Namun dalam kloni manusia, cara Allah mengurus mahlukNya yang sangat istimewa ini adalah paling istimewa. Allah tidak membiarkan hukum alam untuk mengatur mereka. Kepada manusia Allah turunkan satu hukum khusus yang seharusnya menjadi budaya hidup Adeen mereka dan ianya dinamakan sebagai Islam. Islam adalah budaya, totokromo bagi kesejahteraan umat manusia. Ianya adalah hukum yang Allah sediakan sebagai panduan manusia untuk hidup sebagai khalifah kepada segala di sekelilingnya. Namun dalam tulisan ini, saya tidak akan melebarkan ke bidang tersebut. Saya ingin menulis dan mengutara apa yang ingin saya bicarakan untuk sekian lama iaitu apakah bentuk masyarakat kita ini akhirnya sebelum Khiamat?. What exactly the form of societies that we will be forming in the End of the Day?

(4) The Old and New Testaments dan Al Quran sememangnya ada membicarakan keadaan masyarakat manusia sekitar 100 tahun sebelumnya Kiamat. Itu saya kira adalah bentuk masyarakat di akhir zaman. Namun bukan itu maksud tulisan ini. Saya cuba mengutarakan bentuk masyarakat yang harus terbentuk jika semua patuh kepada Adeen Islam. Untuk itu, pasti banyak yang akan berkata, pasti manusia semua berIman, iaitu patuh kepada ajaran Al Quran. Apakah itu benar? Saya berkira itu hanyalah tanggapan kasar, namun secara khususnya bagaimanakah rupabentuknya? Apakah ianya akan menyerupai kehidupan murid-murid di pondok-pondok dan atau pesantren-pesantren? Mereka kelihatan cukup manut, taat dan redha. Apakah sebegitu kehendak Allah? Kerana jika itu rupabentuk masyarakat manusia yang Allah kehendaki, pastinya kehidpan pondok dan pesantren itu sudah menjadi budaya kehidupan, contohnya orang Melayu. Biar hanya di kalangan orang Melayu, kehidupan pondok dan pesantrenpun saya kira tidakpun sampai ke angka 30 peratus dari bilangan penduduknya, apa lagi bagi manusia sejagat.

(5) Pasti ada banyak juga akan berkata, "Apa kamu picek? Kenapa tidak kamu lihat ke Mekah dan Madinah?" Saya tidak menafi, dan saya juga tidak berani untuk membenarkan itu. Biarpun saya hanya bertandang ke Mekah dan Madinah cuma dalam tempoh seminggu di setiap satunya, saya tidak berani untuk mengatakan rupabentuk masyarakat di Madinah dan Mekah adalah rupabentuk hakiki masyarakat yang berIman dan berTaqwa kepada Allah. Sebahagian dari ciri-cirinya ada, tetapi saya tidak yakin semua ada di sana. Untuk itu, mungkin akan ada yang mengusul, "cuba lihat Madinah dan Mekah di zamanya SAW". Saya kira usul sebegitu juga tidak tepat, lantaran pada zamannya, Madinah dan Mekah tidaklah sempurna. Masih banyak kekacauan. Jadi bagaimana seharusnya bentuk masyarakat yang berIman dan berTaqwa kepada Allah?

(6) Biarpun terdahulu saya berkata, Allah tidak mengurus manusia sama dengan segala mahlukNya yang lain, namun saya yakin bahawa pada caranya Allah mengurus para mahlukNya yang lain ada tanda-tanda bagaimana manusia harus membentuk dan mengurus masyarakat mereka. Saya akan cuba menyorot di bidang ini kemudiannya. Saya juga tidak menafikan kehidupan di Mekah dan Madinah pada masa ini punya pertunjuk bagaimana rupabentuk dan cara umat manusia harus diurus. Jadi dalam menjangka bagaimana seharusnya rupabentuk umat manusia bermasyarakat dan bertemadun, saya akan cuba melihat ianya dari dua sudut di atas iaitu dari sudut Sains Hayat mahluk-mahluk Allah yang lain dan kemudiannya cuba menilai semua itu dari beberapa ciri dan budaya hidup yang sedang berjalan baik di Mekah dan Madinah. In Shaa Allah.

(7) Mahluk Allah yang wujud secara masyarakat atau kloni ada banyak. Saya mengira tidak ada satupun mahluk Allah yang tidak wujud secara kemasyarakatan atau kloni. Contohnya segala algae, segala tumbuhan daratan, segala virus, segala bakteria, segala haiwan daratan, malah para gunung, batu, pasir, tanah, air, bintang, dan bahkan planet segalanya wujud dalam kloni-kloni tersendiri....bersambung In Shaa Allah
Jul 25, 2016
3/7/16 JANGAN MELAYU TERUS MENANGGUNG MALU...bangsa kerbau tengala?(DRAFT)

3/7/16 JANGAN MELAYU TERUS MENANGGUNG MALU...bangsa kerbau tengala?(DRAFT)


Orang Melayu suka makan sup. Sup itu pedas dan panas, hot and spicy. Lidah Melayu lidah panas, hangat sebetulnya. Melayu suka yang hangat-hangat, spicy. Sebab itu lebih banyak Melayu kahwin dengan orang India dan Arab. Tidak banyak orang Melayu yang kahwin dengan orang Cina. Rata-rata Melayu suka sesama Melayu. Sebabnya adalah siapa lebih hangat, spicy. Dalam pembikinan sup, Melayu sangat bijak dalam memilih rempah ratus yang harus digunakan. Halia, bawang putih, lengkuas, cengkeh, bunga lawang, jintan putih, jintan hitam, ketumbar, lada, cili padi, limau kasturi, daun limau purut, dsb pasti menjadi ramuan mesti. Sesungguhnya segala rempah-ratus yang digunakan adalah untuk mencipta rasa hangat, panas agar ada terasa sedikit high kepada pemakan. Pun sebegitu, biar sup itu sudah hangat, panas tetap perlu ditambah sambal pula. Sambal biasanya adalah sambal kicap yang pedas-pedas. Tanpa sambal kicap pedas ibarat berbini tetapi tidak ditiduri atau biar berbini tetapi tidur bergalas lengan sendiri saja; ada yang tidak lengkap. Dalam membuat sup, Melayu sangat berdayacipta. Jika diambil contoh seekor ayam, sup boleh dibuat dari kakinya. Sup kaki ayam cukup lemak dan enak. Lalu boleh saja usus ayam juga dijadikan sup. Campuran sup usus ayam dan kulit ayam juga sangat enak. Kemudian, kepak ayam juga tidak kurang enak untuk dijadikan sup. Lalu kepala ayam paling Melayu suka dibuat sup. Kepala ayam cukup lemak dan enak bila dibuat sup. Tulang-tulang ayam yang mengandungi sedikit sisa-sisa daging juga sangat enak dibuat sup. Apa lagi kini sudah ada pressure cooker tulang ayam boleh jadi sangat rapuh untuk dibuat sup. Pokoknya dengan adanya rempah di dunia Melayu, Melayu cukup berdayacipta dalam pembikinan makanan dari seluruhnya haiwan. Pergilah ke Sumatera, Melayu di sana sangat berdayacipta dalam membikin sup dari telur, kontol, urat, ekor, rawan, lidah, bibir, malah telinga sapi. Kenapa?

(2) Sesungguhnya rempah ratus Tuhan Allahuakhbar adakan di dunia Melayu adalah sesuai dengan iklim khatulistiwa dunia Melayu. Di situlah jelas Mahabijaksana Tuhan Allahuakbar. Dia menjadikan segalanya cukup dan berpasangan. Cuaca hangat dan lembab Khatulistiwa biasanya menjadikan Melayu mudah lesu, malas, mengantuk. Agar sering segar, Melayu melawan tabii malas Khatulistiwa dengan penciptaan sup. Sup menjadikan darah Melayu kencang mengalir. Lantaran itu, Melayu boleh melawan malas dengan banyak makan sup dan setaranya seperti kari, rendang, gulai, asam pedas, masak lemak, dsb. Cuma yang Melayu tidak teliti wajar adalah, bila ramuan rempah-ratus yang digunakan adalah terlalu pelbagai dan banyak, maka sup kian bertukar menjadi makanan making you feel high. Sup yang pedas, hangat sering menimbulkan rasa high pada otak Melayu. Rasa high bukan kerana apa, lantaran jantung berdegup kencang, maka banyak darah mengalir ke otak. Bila terlalu banyak darah mengalir ke otak, maka otak hilang keseimbangan berfikir. Secara saintifiknya, saya menebak, sistem saraf Melayu jadi terganggu bila makan makanan yang hangat dan pedas lantaran campuran rempah-ratus yang terlalu banyak dan pelbagai.

(3) Cuba perhatikan bila Melayu sedang asyik melahap sup, biar berkeringat, biar terketar-ketar lantasan pedas dan hangat, namun tetap sup dia seruput dengan penuh nikmat. Dia seperti sedang high mengisap ganja, terus-terusan gelojoh menikmati sup yang pedas, hangat.

(4) Perhatikan juga cara bilamana Melayu makan sup, mereka melahap menyeruput sup dengan banyak sekali. Semangkuk pasti habis dia kikis. Namun cuba perhatikan bangsa-bangsa lain bila mereka makan sup, cara mereka cukup teliti, teratur dan sangat hemah. Perhatikan pada budaya Jepun, Cina, Barat, malah Korea. Cuba perhatikan bangsa-bangsa yang bila menyeruput sup sampai bermangkuk-mangkuk, sepertinya Arab, India, Pakistan, Farsi, malah Turki, bangaimana rupa budaya dan pembawaan martabat bangsa mereka? Secara perbandingan dengan bangsa Cina, Jepun, Korea, dan Barat, rata-rata bangsa-bangsa yang gemar menyeruput sup jauh lebih jelek. Kenapa?

(5) Saya menulis ini ada kaitan dengan apa yang sedang Negara kita hadapi. Di Hong Kong, Luxembourg, Amerika, Singapura, Switzerland, United Arab Emirates, Seychelless, United Kingdom, dsb kecurigaan tentang keterlibatan 1MDB dalam Perdagangan Duit Haram sedang giat diselidiki. Malah Jabatan Kehakiman (DoJ) USpun sudah melakukan beberapa tindakan undang-undang terhadap apa yang mereka sangkakan sebagai penyelewengan dana 1MDB. Singapura adalah antara Negara yang terawal mengambil tindakan ke atas apa yang disangka pemesongan dalam dana 1MDB. Dari lapuran yang dipaparkan di akhbar-akhbar Barat dan Media Sosial, jelas tuduhan penyelewengan ini saya kira ada kaitan dengan cara rakyat Malaysia makan sup. Di Malaysia, adat makan sup biar di kalangan orang Cina sudah berubah kepada lebih menyeruput dari menikmati sup secara adat yang tertib. Jika di Barat, satu dua rempah digunakan untuk membuat sup, di Negara ini, sup harus benar-benar pedas dan panas. Sudahlah sup itu pedas dan panas harus pula ada sambal kicap yang juga pedas. Sudah pedas harus terus ditambah pedas. Juga saat makan sup, cara paling enak makannya adalah secara diseruput bukan secara berhemah seperti masyarakat Jepun. Natijahnya, 1MDB seharusnya adalah dana untuk menjana pendapatan untuk Negara namun dari lapuran-lapuran ini, jelas yang bertanggungjawap telah mengambil kesempatan dari segala kelongaran di dalam 1MDB untuk kepentingan seluasnya diri mereka. Contohnya, filem Wolf of the Wall Street yang dikatakan dari hasil pembiayaan 1MDB namun, bila untung mencecah ratusan juta dollar, tidak pula 1MDB mendapat bahagiannya. Samalah dengan segala harta, lukisan dan bahkan perjudian seperti yang disebutkan. Seharusnya, lantaran segala itu diperolehi dari biaya dana 1MDB maka 1MDB seharusnya memperolehi bahagian dari keuntungan yang diperolehi. Namun ini tidak. Sup diseruput habis 1MDB terkapai-kapai menanggung hutang. Negara dan akhirnya rakyat perlu diperah keringat untuk membayar hutang.

(6) 1MDB bukanlah suatu isu yang terlalu besar. Jika atas sebab perdagangan yang betul-betul profesional dan bertanggungjawab dan ianya mengalami kerugian, itu bolehlah dianggap sebagai permainan perdagangan. Namun cara urusniaga 1MDB bukan hanya tidak professional malah seperti sengaja dikelirukan agar segala tidak jelas dan sukar difahami. Saat segala tidak jelas, maka terpakailah peribahasa Melayu: Mudah menangguk di air keruh. Paling anih lantaran 1MDB sudah menjadi isu hangat di Negara ini, dan sepertinya tiada penjelasan rapi telah diketengahkan, maka hanya kerana masalah 1MDB ini dibangkitkan oleh seteru Melayu, maka biar salahpun Melayu seperti ingin membuta mata, mentulikan telingga dan memekak bicara ke atas keonaran yag diperlakukan ke atas 1MDB. Lantaran sentimen, Melayu akhirnya terperangkap untuk terus berselindung dari kebenaran. Ibarat seperti sedang mengenakan sari, kini satu persatu lapisan sari telah terlerai dan si pemakai seperti kian tertelanjang. Panau, kurap dan kudis pada tubuh pemakai kian terdedah. Sebegitulah ibaratnya, Melayu terus-terus dimalukan kerana tidak berani untuk melihat kebenaran. Haruskah Melayu dipersenda sebagai bangsa tanpa kemaluan sehingga yang memalukan Melayu tidak dapat digarap dengan baik?

(7) Saya berani berkata Melayu di Negara ini sedang sangat dimalukan. Pertama, Islam Melayu sendiri sedang persendakan. Melayu biar pecah gegak gempita langit ke tujuh bercakap tentang Islam, namun Islam Melayu hanyalah Islam untuk hidup senang. Sslam pelarian, escapism. Islam pada Melayu bukan atas dasar benar-benar Iman dan Taqwa. Melayu memalukan bangsanya dengan mempermainkan Islam di depan Tuhan Allahuakhbar. Melayu memelayukan Islam dan tidak mengIslamkan Melayu. Kedua, rakyat bukan Melayu sudah kian tidak menghormati Melayu. Rakyat bukan Melayu sudah mulai melihat Melayu dengan sebelah mata, malah dalam keadaan tertentu tidak melihat Melayu sama sekali. Apa buktinya? Terlalu banyak. Perhatikan berapa banyak sudah prihal remeh temeh yang mencabar jati diri Melayu dan Islam sedang berlaku di Negara ini? Bukan Melayu sudah tidak segan silu memperlekehkan Melayu. Apakah itu kesalahan mereka atau Melayu yang mengundang sebegitu? Sesungguhnya, Melayu tidak akan dipandang hina jika bukan kerana Melayu itu sendiri.
(8) Ada satu perkara yang saya kira menjadikan Melayu kini sangat tidak berkemaluan. Dalam prihal ini, Melayu tahu betapa mereka sedang sangat dimalukan, namun mereka mengambil sikap tetap buta, tuli dan pekak mengenai perkara itu. Perihal yang akan saya perkatakan bukanlah baru, ianya sudah berkurun ada dalam budaya Melayu. Cuma dulu-dulu ianya berlaku lantaran Melayu bodoh-bodoh belaka. Namun kini, biar Melayu sudah bertebaran ke serata bumi Tuhan Allahuakhbar dalam menghambat ilmu untuk lebih bijak, namun Melayu tetap bodoh, tidak berfikir dan pengecut. Paling ketara saya kira Syahadah Melayu tidaklah jujur dan tulin. Saya berani mengatakan, Melayu kini sudah dilihat sebagai bangsa bodoh, tidak boleh berfikir, pengecut. Lantaran bodoh tidak boleh berfikir, pengecut ibarat kerbau, maka wajar Melayu harus terus dijadikan kerbau tengala. Melayu the son of soil harus diperah. Keringat, susu, darah, nanah malah air mani Melayu juga kian diperah. Melayu adalah kerbau, maka Melayu harus ditunggangi hebat. Bagaimana? Apa kesudahannya?

(9) Melayu hakikatnya adalah bangsa Pengguna, Consumer. Melayu bukan bangsa Production. Bangsa lain adalah bangsa Production. Kerana Melayu adalah bangsa pengguna, maka mereka sangat terdedah untuk diperah. Bagaimana? Mudah jawabannya, cuba lihat di hari menjelang Lebaran, bagaimana Melayu mudah diperah hebat. Cuba ke Gedung-Gedung Besar di Kuala Lumpur pada waktu itu, pasti banyak Grand Sale. Sale pula bukan kepalang, boleh mencecah sehingga 60-80 peratus discount. Cuba fikirkan, jika sale boleh cecah 60-80 persen, apa ada untung untuk berniaga? Dalam dunia perdagangan biasa, keuntungan cuma dalam lingkungan 15-30 persen, maka jika sale adalah 60-80 persen, pasti itu mengundahng kerungian kepada peniaga. Namun itu tidak kerana, jika diperhatikan 3-4 bulan sebelum sale harga yang ditawarkan pasti hanyalah 30-40 persen dari harga di waktu sale. Hakikatnya di waktu sale sebegitu, harga jualan ntelah dinaikkan sehingga 200 peratus, maka jika di berikan 60-80 persen discount, sale tersebut adalah 15-30 persen lebih mahal dari harga jualan 3-4 bulan terdahulu. Semua ini adalah untuk mengelirukan Melayu bangsa pengguna yang sangat mudah dimassage ego cita rasanya. Apakah ini salah? Salah tidak salah, cuma tepuk dada cuba tanya siapa harus malu diperbodohkan

(10) Lantaran Melayu adalah bangsa pengguna, bukan bangsa perdagangan biar itulah Sunnah, maka Melayu mudah diexploit. Melayu mudah ditekan. Kekayaan Melayu mudah dirampas. Melayu hakikinya adalah bangsa kaya. Jika tidak, apa mungkin perdagangan di Negara ini akan berjaya? Sebut saja apa yang terjual di pasaran, siapa pelanggan utama? Pastinya Melayu. Melayu sebetulnya kaya. Cuma nafsu Melayu lebih menjurus kepada sendiri-sendiri, maka sifat itu mudah pasaran exploitkan sehingga kekayaan Melayu menjadi cair dan tidak bermanafaat secara strategik bagi kepentingan jauh ke depan mereka sendiri.

(11) Ambil contoh bagaimana Melayu rugi dan kian dirompak dengan perlaksanaan GST. Sebelum perlaksanaan GST, keuntungan perniaga katakan harus 15 persen. Namun selepas GST, keuntungan tidak harus kekal pada 15 persen lantaran berlaku susutan. Maka untuk kekal bersih untung 15 persen, maka nilai untung baru harus ditingkatkan menjadi 16 persen iaitu satu persen dari nilai sebelumnya. Ini jika untung terdahulu adalah 15 persen, jika 20,30,40,50 dsb persen, pasti kenaikannya terus berganda dengan multiplier 6 presen. Siapa menanggung beban ini, pastinya Melayu yang rata-rata adalah pengguna. Apa lagi akibat pergenseran kaum akibat perbedaan politik sekarang ini, kebetulan pula masih jelas beza professionnya antara kaum di Negara ini, maka kebodohan Melayu dalam terus mendokong sistem yang ada, telah dipergunakan dengan bijak oleh kalangan peniaga untuk terus menekan kuasa pengguna Melayu. Melayu sedang dirompak secara besar-besaran dan mereka seperti kian rela. Ini adalah ibarat, dalam kata mudah bersebab kamu bodoh menyokong sistem yang bodoh, maka biarlah kebodohan kamu itu menguntungkan kami. Biar ini tidak jelas diperkatakan sedemikian, namun tindak tanduk di pasaran Negara sebegitulah maksudnya. Sesungguhnya saya melihat keadaan yang ada kini sangat meletakkan Melayu dalam keadaan mudah diperbodoh dan terus dimalukan akibat bodoh. Bangsa Melayu tidak akan bisa bangkit hebat jika genjala memperbodoh, memalukan malah merompak secara besara-besaran ini Melayu tidak berani tentang secara bijaksana dan berani. Saya hiaran kenapa TH, Felda, Sime Darby, Boustead, malah KWAP dll yang rata-rata dikuasai Melayu tidak digembelengkan untuk bersatu memperbetulkan ekonomi Melayu secara menyeluruh. 1MDB bukan jalan utama yang harus kita pilih. Kita harus lebih menumpu dalam mengembeling sumber yang ada secara jujur dan ikhlas dan terhormat demi perjuangan sebenar Melayu.

(12) Malangnya, kerana sentimen, kita tidak dapat melihat kerugian besar sedang bangsa Melayu alami, hanya kerana kita takut selain dari kuasa Allah. Kita takut berubah, hanya kerana kita takut kepada ketakpastian yang hakikikatnya kebanyakan hanyalah momokan semata-mata. Sayang sentimen ini, membelenggu fikiran dan jiwa Melayu untuk kekal bebas merdeka berdaulat. MasyaAllah.

Kuching, Sarawak
25 Julai, 2106
Jul 20, 2016
2/7/16 HIDUP NAFSU-NAFSI ...dan mati yang redha!(DRAFT)

2/7/16 HIDUP NAFSU-NAFSI ...dan mati yang redha!(DRAFT)


Di malam Tujuh Likuran 5 Julai, 2016 Lebaran lepas, saya duduk entah secara spontan menemukan teman-teman ngobrol di sebuah Warung di Sg. Petani, Kedah. Ini mungkin atas sikap sesaudara Muslim. Siapapun harus dilayani sebagai teman. "Teman-teman" ini baru habis Terawihan di Masjid berhampiran yang kebetulan saya juga turut sertai sebagai musafir. Banyak perkara diobroli. Semua menyentuh tentang hidup dan kehidupan. Segala susahnya hidup dan kehidupan dibicarakan. Dari soal kecil-kecil seperti mengurus anak sehingga ke soal-soal besar mengurus Negara. Kebetulan kerana saya orang luar tetapi bisa ngobrol dalam loghat Kedah juga tahu serba sedikit tentang Negeri ini, maka mudah bagi saya untuk mencelah bahkan menghangatkan segala.

(2) Saat berjalan pulang ke Hotel di mana saya menginap, maka sayapun berfikir tentang apa yang dibicarakan. Di sini saya perturunkan mainan otak kanan saya tentang prihal hidup dan mati. Bagi yang mahu berfikir kerananya Alhamdullilah, buat yang sekadar ingin berlipur lara, juga syukur setidak-tidak ada yang terhibur. Kepada yang tidak mahu membaca, juga Alhamdullilah setidak-tidak masanya tidak tersia-sia. Pokoknya terpulang kepada masing-masing.

(i) Hidup ini dimulai dengan payah. Di malam pertama penikahan dan atau perkahwinan juga payah. Mulanya pedih untuk keduanya.  Namun kemudian-kemudiannya tetap enak dan nikmat. Saat dikandung rahim ibu juga payah. Payah buat sang janin menendang-nendang bebas. Payah juga buat sang ibu saat janin jadi usil. Payah juga buat sang bapa saat perut ibu kian membesar. Bapa pasti harus banyak sabar untuk tidak ganas-ganas bersama ibu diranjang. Namun akan ada saat gembiranya, saat bayi lahir dan meneriak "KepadaMu aku datang" biar sebagai tangis terkuak-kuak.  Tangis terkuak-kuak saat berlanjutan juga menjadikan kedua ibu-bapa payah. Payah lantaran tiduran mereka terganggu malah sengama antara keduanya juga kian tidak nyaman. Saat bayi kembang sebagai anak pinter juga payah. Apa lagi jika menjadi anak dunggu. Kalau pinter, pasti biaya untuk pendidikan anak itu jauh lebih mahal dan panjang. Anak piter mana mungkin hanya sekolahan sehingga SPM. Setidak-tidak PhD. Kalau sang anak itu bodoh, bikin ibu-bapa lagi payah. Payah lantaran ibu-bapa juga jadi bodoh untuk tidak dapat menjadikan anak bodoh jadi pinter.

(ii) Saat anak sudah mendewasa juga tetap payah. Mahunya tidak pernah sudah-sudah. Punya kereta kancil, kepinginnya MyVi. Punya MyVi kepinginnya Proton Saga. Punya Proton Saga, kepinginnya Proton Waja. Berpunya Proton Waja, inginnya Proton Perdana. Berpunya Proton Perdana, mahunya Volvo. Sudah punya Volvo mahunya Jaguar. Sesudah berpunya Jaguar, tetap kepinginnya berubah mahukan Mercedes malah BMW dan Jet pribadi. Biar sudah punya Jet pribadipun tetap dia mahukan kapal selam dan pastinya kemudian kapal perang. Ada hentinya? Selagi kudrat fizik dan mentalnya ada pada sang manusia, tidak mungkin ada hentinya. Nafsu manusia tidak pernah padam. Nafsu-nafsi manusia itu terus hidup!

(iii) Sesungguhnya selagi hidup, tiada apa akan terhenti. Tuhan Allahuakhbar menjadikan segalanya sebegitu. Selagi universe hidup, alam terus saja berputar. Angin terus saja menghembus. Air terus saja mengalir. Suhu terus saja berubah-ubah. Maka apa yang harus dibinggungkan? Sebetulnya tiada apa harus dibinggungkan tentang nafsu-nafsi manusia. Cuma jangan sampai nafsu-nafsi itu membawa kepada kematian yang payah. Ibarat makan. Kita enak makan apa saja. Tiada batas kita mahu makan apa. Biar yang terlarang sekalipun jika kita ingin makan, maka makanlah. Namun, Tuhan Allahuakhbar, MahabijaksanaNya sangat halus dan licik. Makanlah apa saja semahunya. Akan ada waktunya, bila nafsu-nafsi makan sudah keterlaluan, pasti ke kamar kecil sang manusia kebirit-birit. Sesungguhnya nafsu-nafsi makan hanyalah sebagai jalan untuk memuaskan melepas di kamar kecil. Bayangkan kita melahap yang enak-enak, tetapi akhirnya kebanyakan dari makanan itu jadi najis terbuang ke lubang najis. Tangan penat menyuap, mulut penat mengunyah, perut sarat mengandung makanan, tetapi akhirnya kebanyakan jadi najis. Tidakkah itu sis-sia yang paling sia-sia. Tidakkah itu kerja bodoh paling bodoh? Maka sebegitulah Tuhan Allahuakhbar cuba mengambarkan kesia-siaan hidup penuh nafsu-nafsi, jika kita mahu berfikir.

(a) Mati itu mudah. Siapa bilang mati itu susah? Mati itu cukup mudah. Yang susah itu adalah kematian. Saat mahu kematian, banyak menemukan jalan payah. Ada yang bergantungan di ICU Hospital. Ada yang menyimbah darah di jalanan. Ada yang tercunggap-cunggap bertahun-tahun dsb. Penemuan jalan kematian yang payah adalah lantaran nafsu-nafsi yang tidak pernah tahu di mana titik hentinya. Di saat titik henti nafsu-nafsi adalah bersifat lumpuhnya kudrat fizik dan mental maka pasti di situlah jalan payah kematian akan dilalui. Sesungguhnya antidot ubat paling ampuh kepada kematian yang payah itu adalah apa yang disebut sebagai syukur dan redha. Syukur dan redha akan sentiasa menemukan kita dengan rasa puas. Sentiasa syukur dan redha akan menjadikan kita sentiasa puas. Saat jalan itu kita lalui, maka tiada apa yang harus kita binggung. Jika syukur dan redha bukan amalan kita, pasti tidak pernah puas akan menjadinya kita dan kitapun terus mahu bergelora di sepanjang hidup sehingga kudrat fizik dan mental menjadi lumpuh!

(b) Mati itu mudah. Pejam mata. Henti nafas. Berhentilah segala. Dimandi tidak dimandikan, itu bukan soal si mati. Disholat tidak disholat itu juga bukan soal si mati. Malah dikubur tidak dikubur, itu juga bukan soal si mati. Si mati dibuang ke longkang, dicampak ke laut, dibakar dan atau dibiarkan dimakan serigala juga bukan urusan si mati. Apakah anak cucu dan atau keluarga mendoakan si mati, itu juga bukan ursuan si mati. Pokoknya saat sudah mati, segalanya mudah bagi dia. Dia terima redha tentang kudrat dia sudah mati. Kuburnya ditengelami airpun dia tidak akan meraung minta pindahkan. Bahkan jika kuburnya dijadikan buangan najispun dia tidak marah-marah bising mengadu jijik. Pokoknya di saat sudah mati, sang mati akan redha, mahu tidak mahu mesti redha. Redhanya, betapa nafsu-nafsinya tidak membawa apa-apa erti lantaran kegalauannya semasa hidup demi nafsu-nasfi kian sudah terpampang jelas di kaca flat screen TV di alam barzah. Dia sedang asyik menyaksikan kebodohan hidupnya demi nafsu-nafsi. Dia kian redha betapa sial kematian akan datang menghumbannya ke tempat yang dia layak di akhirnya. Dia redha kerana nafsu-nafsinya telah dia tunaikan dan tiada apa tersisa dari hidupnya. Allahuwaalam Bisawab.


Kuching, Sarawak
20 July, 2016
Back To Top