Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Mar 5, 2015
3/3/15 URBANISASI MEL;AYU DAN PEMODENAN KUCHING SEHARUSNYA BANGAIMANA.......urbanizing the Sarawak Malays, what choice? (Draft)

3/3/15 URBANISASI MEL;AYU DAN PEMODENAN KUCHING SEHARUSNYA BANGAIMANA.......urbanizing the Sarawak Malays, what choice? (Draft)


Melayu Sarawak, dari mana asalnya mereka? Jawaban kepada persoalan ini sangat berbeda-beda, mengikut tujuan serta julat waktu ianya di nilai. Dalam tempoh mungkin sekitar ratusan tahun dahulu, Melayu Sarawak mungkin berasal dari Kalimantan dan juga Tanah Jawa. Tidak dinafikan jika disorot dari ribuan tahun dulu, Secara amnya Melayu mungkin berasal dari Champa yang menebar mungkin dari Utara China. Pembuktian kepada padangan sebegini, boleh saja dibuat dari sudut saintifik juga bukan saitifik. Dilihat dari sudut loghatnya mereka, terdapat empat kumpulan yang nyata. Pertama apa yang disebut sebagai Melayu Kuching, di mana loghat tersebut adalah sangat jelas dituturkan di kawasan persisir Kuching seperti Gobelt, Muara Tebas, Bako, Santubong dan sekitar Sg Bedil-Boyan-Tupong. Inilah Melayu Sik Gine-Gine, seperti sering saya istilahkan semasa anak-anaknya saya. Kemudian Melayu Persisir, kelompok Melayu yang menduduki daerah-daerah persisir seperti Samarahan, Asajaya, Sebangan-Sebuyau, Sri Aman, dan Kalaka-Saribas. Di tahun 1960an, kelompok ini sering dirujuk sebagai Orang Laut oleh Melayu Kuching. Kelompok ini saya namakan sebagai Melayu Piyo-Piyo. Kemudian di utara Sarawak, muncul pula Melayu Brunei yang disebut sebagai Kedayan. Inilah kelompok Melayu yang menduduki kawasan persisir Bintulu, Miri, Limbang dan Lawas. Di sebelah Selatan sekali, saya kira kebanyakan adalah Melayu Sambas, dan mereka menduduki persisiran Lundu, Bau, bahkan sehingga ke Simunjan dan Serian. Kelompok ini, mujngkin lebih senang disebut sebagai melayu Lundu kerana asalnya mereka memasuki Sarawak adalah dari Sematan di Lundu. Kelompok Melanau yang telah menjerap mesra dengan budaya Melayu, sering juga menamakan diri mereka sebagai Melayu. Ini adalah atas keperluan mereka untuk punya jati diri sebagai kelompok Melanau Muslim berbanding dengan kelompok Melanau bukan Muslim. Di Sibu, mereka lebih senang untuk memperkenalkan diri mereka sebagai Melayu Sibu. Sebetulnya, sebelum 1980an, kelompok Melanau Muslim ini, lebih senang untuk memperkenalkan diri mereka sebagai Melayu Melanau. Saya secara pribadi saya lebih gemar melihat kelompok ini sebagai asalnya serpehan bangsa Champa.  Namun biar Melayu atau Melayu, mereka berkongsi sifat umum iaitu gemar menduduki kawasan pantai juga tebingan sungai. Kedaan ini mengambarkan bahawa mereka suatu ketika dulu adalah bangsa meritim dan atau nelayan.

(2) Berapa ramaikah kaum Melayu di Sarawak? Perangkaan tidak rasmi Jabatan Statistik meletakkan kaum Melayu Sarawak sebagai kelompok kaum kedua terbesar di Sarawak selepas Iban sejak suku ke tiga 2014. Sebelumnya, kelompok Melayu Sarawak hanya menduduki di tempat ketiga selepas kaum Iban dan Cina. Dari segi urbanisasi, kaum Melayu merupakan kumpulan pribumi Sarawak yang paling urbanized. Sekitar 60 peratus iaitu sekitar 300,000 orang dari keseluruhan Melayu Sarawak tinggal di Bandaraya dan Pinggiran Bandaraya Kuching. Bandaraya Kuching Utara adalah dominan penempatan Melayu. ......berssambung In Shaa Allah
2/3/15 HOW AND HOW MUCH MUST SARAWAK GROW......sehebat mana harus Sarawak berjalan? (DRAFT)

2/3/15 HOW AND HOW MUCH MUST SARAWAK GROW......sehebat mana harus Sarawak berjalan? (DRAFT)


Gunung Santubong punya peranan yang sangat hebat kepada sarawak. Inilah mercu tanda saya kira yang telah membawa masuk Melayu Sambas, Jawa, Bugis, pecahan etnik Champa, Brunei sehingga kemudiannya pelayar Tiong Hua, James Brooke dengan Syarikat Hidia Timurnya, lalu Jepun untuk mendarat mulanya ke Bumi Kenyalang, Sarawak ini. Sarawak, asalnya adalah Pasar Gambir Kuching atau Pekan Kuching lama. Brooke, dengan kelicikannya di atas pergolakan puak di wilayah Kesultanan Brunei di sebelah Barat-Daya ini, mengembangkan wilayah kekuasaannnya menjadi Sarawak. Sekilas pandang, dari sudut sejarahnya, Melayu Brunei sepertinya tanpa sedar  telah menyerah Melayu Kuching pada mulanya menjadi wilayah lindungan Brooke sehingga kemudiannnya seluruh Melayu Sarawak menjadi rakyat di bawah lindungannya. Dari sudut geo-physicnya, Sarawak, suatu ketika dulu adalah sebahagian dari tanah daratan Asia. Lantaran perubahan cuaca dunia pulohan ribuan tahun dahulu, maka terbentuk Laut China Selatan dan lain-lainnya lalu memisahkan Sarawak bersama wilayah-wilayah lain membentuk kepulauan Borneo. Allah sebegitulah kekuassaanNya, dari sebuah komuniti besar lalu dijadikan Sarawak juga Borneo sebagai komuniti tersendiri. Apa maksudnya?.......bersambung In Shaa Allah.
Mar 4, 2015
1/3/15 PROGRAM TV DAN RADIO KITA.....masyarakat apa yang ingin mereka bentuk? (DRAFT)

1/3/15 PROGRAM TV DAN RADIO KITA.....masyarakat apa yang ingin mereka bentuk? (DRAFT)

Tiga tahun lepas, saya punya peluang agak luas untuk mengikuti Program TV dan Radio Awam kita. Bilamana sudah tidak lagi menjawat jawatan awam, saya punya waktu untuk tidak perlu menghabis waktu untuk mengkaji dan berfikir bagi melangsai segala bebanan tugas demi Negara. Tanggungan keNegaraan saya sudah amat ringan. Lantaran itu, saya banyak menghabis masa cuba berfikir, lalu menulis apakah yang seharusnya kita lakukan jika Negara ini, dan khususnya untuk menjadikan bangsa Melayu suatu bangsa besar terhormat. Salah satu bidang yang saya cuba perhati adalah tentang peranan, khusus RTM yang seharus menjadi Jambatan Perpaduan dan Sebaran Saksama Maklumat Nasional.Lihatlah pada asas strategik RTM seperti sya turunkan berikut: Vision: To be the country's prime and dynamic organization with a world class broadcast standard in upholding The “1 Malaysia” Concept”;Mission: To transmit radio and television information and entertainment programmes of a competitive standard that caters to the varied needs of the audience using the latest echnics while fulfilling the nation's vision; Objective: Becoming a pioneering nation builder through broadcasting service in upholding the "1Malaysia Concept. Benefiting information technology and new media ideas for the public maximum viewers; Usage of Bahasa Melayu as a national Builder. Namun, apa yang saya dapati, dan saya yakin Radio Nasional, sudah tengelam oleh siaran pelbagai FM, khususnya Hot FM dan yang serupa. Cuma Program TV Awam kita masih agak bertahan, khususnya di kawasan luar bandar, bukan kerana apa tetapi atas faktor kewangan. Jika di kota-kota khusus di kalangan Kumpulan Menengah, saya yakin Program RTM khasnya sudah kurang ditonton. Jika ditontonpun atas keoperluan sedikit sahaja, contohnya Berita Perdana. Selain dari itu, saya yakin kalangan menengah sudah beralih kepada siaran Saluaran Berbayar.

.......to be continue .... In Shaa Allah
Back To Top