Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Dec 15, 2014
no image

1/12/14 JIKA RAZAK-MAHATHIR TIDAK PERNAH ADA.........di mana kita? (DRAFT)

Sejak tiga ke empat bulan lepas saya berkeliling ke seluruh pelusuk Negara. Tujuan lawatan saya, adalah untuk menyakinkan diri saya, tentang kemungkinan status Majunya Negara. Apa mungkin Berpendapatan Tinggikah Melayu? Lawatan muktakhirnya saya adalah ke seluruh persisir Sarawak, Sabah dan Pulau Pinang. Alhamdullilah saya mendapat gambaran jelas tentang keadaan Negara dan Melayu berbanding 198Oan, 2000an, dan kini. Pada 1980an, saya hanyalah seorang pelajar yang ikut-ikutan rakan-rakan ke kampung-kampung di Pantai Timur juga Negeri Sembilan dan Johor. Pada masa itu, tidak perlu dicerita, kepayahan kehidupan Melayu sememangnya di mana-mana. Rakan-rakan memang banyak yang sengkek-sengkek. Pada tahun 2000an saya adalah penjawat awam yang berkeliling cuba mencari model pembangunan yang boleh diterima pakai dalam memajukan terutama kawasan luar bandar di Sarawak. Model yang paling saya minat adalah IADP dan Pembangunan Wilayah. Kini saya berkeliling lantaran saya ingin mencari ruang untuk kembali berfikir dan berusaha aktif demi Melayu. Apa yang saya dapati adalah keresahan melonjak kepada Melayu kota juga anak-anak muda. Lantaran itu, saat terlihat akan keadaan Melayu kini, maka banyak soal timbul di kepala saya. Salah satunya adalah Jikalah Razak-Mahathir itu tidak pernah wujud, agaknya Melayu bagaimana jadinya?

(2) Pada tahun 1970an, saya berkesempatan menggunakan Jalan Bentong-Kota Bharu. Bayangkan, pada masa itu, jalannya sempit, bengkang bengkok melewati juram-juram yang mengerikan. Seringnya bas-bas akan melewati kawasan ini di senja hari atau awal malam. Maka rasa takut agak terpadam dalam kegelapan malam. Namun LebuhRaya Setengah Timur-Barat merobah banyak, khususnya di kawasan jajaran Bt Cave-Kuala Lumpur. Minggu sudah saya pergi ke kawasan Bentong, khusus di Kampung Janda Baik. Nuansanya sememangnya amat indah. Scenic dan segar. Namun, melihat keadaan masyarakat Melayu di situ, biar mereka hanyalah sekangkang kera dari Kuala Lumpur bahkan Batu Cave atau Selayang, mereka tetap sepi seolah-olah Menteri Besar Pahang dulu-dulu dan kini masih enak tidur tidak berupaya membangkitkan semangat membina pada mereka. Saat singgah makan di warung pinggir jalan, di situlah saya terfikir, jikalah Mahathir tidak pernah ada, agaknya Melayu bagaimana? Saya juga ada melalui jalan lama di Persisir Trengganu-Pahang. Di situ, saya melihat lautan sawit, juga melewati kampung-kampung tradisi Melayu yang masih scenic tetapi payah. Di sana saya menyoal, jikalah Abdul Razak Husein tidak pernah ada, agaknya semua itu siapa yang punya?.

(3) Di saat berkeliling di Pulau Pinang, kebetulan saya singgah makan di Restoran milik seorang rakan lama. Tempatnya disebut sebagai Seberang Jaya. Dalam perjalanan ke Yan-Kuala Muda, saya sempat berkeliling di kawasan bernama Permatang Pauh. Di situ hati saya benar-benar sebak melihat akan nasib Melayu. Mereka kian berasak bagai koloni bakteria dalam pateri percubaan di makmal. Dulu mereka punya pemimpin yang gagah berkuasa, apa mereka dapat? Kini mereka punya pemimpin Melayu yang sama, tidak berkuasa, mereka kian menuju jalan payah tidak dipedulikan. Saya berkira, pemimpin Melayu Pulau Pinang biar siappun mereka, Melayu ke atau separuh Melayu ke, minat mereka adalah pada Boria. Yang setengah Melayu boria mere4ka hanya untuk menjaga kepentinmgan perniagaan di kalangan mereka. Mereka tidak peduli akan Melayu-Melayu petani. Inilah Melayu berkempimpinan Boria. Di kawasan Yan-Kuala Muda Melayu di sanapun Melayu sedang terus enak dibuai angin laut dan bendang sawah. Berapa banyak Pegawai Daerah dan Menteri Besar Melayu harus terus terlahir, maka barulah Yan-Kuala Muda mulai bangkit mengeliat? Bila bersembang bersama kawan-kawan lama apa yang saya dapati pembesar-pembesar Melayu Kedah depa suka sembang deras dan paling suka cas keting sesama sendiri? Kenapa? Apa yang tidak ada pada kempimpinan Melayu Kedah sehingga rakyat susah untuk bersama mereka? Umumnya saya melihat pemimpin juga pembesar Melayu Utara Tamah Melayu kaki sembang kelentong banyak dari ketegak buat kerja.

(4) Di Sabah, khusus saya ke Pulau Gaya. Menghabis masa berborak-borak dan berkeliling menggunakan bot di perkampungan di situ, saya juga berfikir Jikalah Haris Salleh tidak bermusuhan dengan Mustapha, apa akan jadinya Gaya? Memang Shafie Afdal ada, namun adanya adalah tiada. Sepertinya, biar hanya sepotong jalan untuk berjalan kakipun Shafie tidak mampu hadiahkan buat anak-anak berulang alik dari sekolah ke kampung-kampung persekitaran. Saya pernah ke Gaya pada 1990 dan ianya tetap berGaya sekadar pada nama. Saya mulanya menghitung sebegitulah Gaya, namun saat ke Tuaran, Kota Belud, Kota Merudu, dan Kudat, sangat banyak tiada perubahan ketara. Perekonomian masyarakat di sana saya yakin tidak banyak berubah dari dulunya iaitu sekitar 1990an yang saya lawati. Sawah padi kian menghilang, seperti hilangnya Mt Kianablu diselubungi awan tidak mahu beranjak. Susah sangat ke untuk Shafie menggerakkan masyrakat di sana untuk berubah, atau Shafie sudah tumpul akal......bersambung In Shaa Allah
no image

1/12/14 JIKA RAZAK-MAHATHIR TIDAK PERNAH ADA.........di mana kita? (DRAFT)

Sejak tiga ke empat bulan lepas saya berkeliling ke seluruh pelusuk Negara. Tujuan lawatan saya, adalah untuk menyakinkan diri saya, tentang kemungkinan status Majunya Negara. Apa mungkin Berpendapatan Tinggikah Melayu? Lawatan muktakhirnya saya adalah ke seluruh persisir Sarawak, Sabah dan Pulau Pinang. Alhamdullilah saya mendapat gambaran jelas tentang keadaan Negara dan Melayu berbanding 198Oan, 2000an, dan kini. Pada 1980an, saya hanyalah seorang pelajar yang ikut-ikutan rakan-rakan ke kampung-kampung di Pantai Timur juga Negeri Sembilan dan Johor. Pada masa itu, tidak perlu dicerita, kepayahan kehidupan Melayu sememangnya di mana-mana. Rakan-rakan memang banyak yang sengkek-sengkek. Pada tahun 2000an saya adalah penjawat awam yang berkeliling cuba mencari model pembangunan yang boleh diterima pakai dalam memajukan terutama kawasan luar bandar di Sarawak. Model yang paling saya minat adalah IADP dan Pembangunan Wilayah. Kini saya berkeliling lantaran saya ingin mencari ruang untuk kembali berfikir dan berusaha aktif demi Melayu. Apa yang saya dapati adalah keresahan melonjak kepada Melayu kota juga anak-anak muda. Lantaran itu, saat terlihat akan keadaan Melayu kini, maka banyak soal timbul di kepala saya. Salah satunya adalah Jikalah Razak-Mahathir itu tidak pernah wujud, agaknya Melayu bagaimana jadinya?

(2) Pada tahun 1970an, saya berkesempatan menggunakan Jalan Bentong-Kota Bharu. Bayangkan, pada masa itu, jalannya sempit, bengkang bengkok melewati juram-juram yang mengerikan. Seringnya bas-bas akan melewati kawasan ini di senja hari atau awal malam. Maka rasa takut agak terpadam dalam kegelapan malam. Namun LebuhRaya Setengah Timur-Barat merobah banyak, khususnya di kawasan jajaran Bt Cave-Kuala Lumpur. Minggu sudah saya pergi ke kawasan Bentong, khusus di Kampung Janda Baik. Nuansanya sememangnya amat indah. Scenic dan segar. Namun, melihat keadaan masyarakat Melayu di situ, biar mereka hanyalah sekangkang kera dari Kuala Lumpur bahkan Batu Cave atau Selayang, mereka tetap sepi seolah-olah Menteri Besar Pahang dulu-dulu dan kini masih enak tidur tidak berupaya membangkitkan semangat membina pada mereka. Saat singgah makan di warung pinggir jalan, di situlah saya terfikir, jikalah Mahathir tidak pernah ada, agaknya Melayu bagaimana? Saya juga ada melalui jalan lama di Persisir Trengganu-Pahang. Di situ, saya melihat lautan sawit, juga melewati kampung-kampung tradisi Melayu yang masih scenic tetapi payah. Di sana saya menyoal, jikalah Abdul Razak Husein tidak pernah ada, agaknya semua itu siapa yang punya?.

(3) Di saat berkeliling di Pulau Pinang, kebetulan saya singgah makan di Restoran milik seorang rakan lama. Tempatnya disebut sebagai Seberang Jaya. Dalam perjalanan ke Yan-Kuala Muda, saya sempat berkeliling di kawasan bernama Permatang Pauh. Di situ hati saya benar-benar sebak melihat akan nasib Melayu. Mereka kian berasak bagai koloni bakteria dalam pateri percubaan di makmal. Dulu mereka punya pemimpin yang gagah berkuasa, apa mereka dapat? Kini mereka punya pemimpin Melayu yang sama, tidak berkuasa, mereka kian menuju jalan payah tidak dipedulikan. Saya berkira, pemimpin Melayu Pulau Pinang biar siappun mereka, Melayu ke atau separuh Melayu ke, minat mereka adalah pada Boria. Yang setengah Melayu boria mere4ka hanya untuk menjaga kepentinmgan perniagaan di kalangan mereka. Mereka tidak peduli akan Melayu-Melayu petani. Inilah Melayu berkempimpinan Boria. Di kawasan Yan-Kuala Muda Melayu di sanapun Melayu sedang terus enak dibuai angin laut dan bendang sawah. Berapa banyak Pegawai Daerah dan Menteri Besar Melayu harus terus terlahir, maka barulah Yan-Kuala Muda mulai bangkit mengeliat? Bila bersembang bersama kawan-kawan lama apa yang saya dapati pembesar-pembesar Melayu Kedah depa suka sembang deras dan paling suka cas keting sesama sendiri? Kenapa? Apa yang tidak ada pada kempimpinan Melayu Kedah sehingga rakyat susah untuk bersama mereka? Umumnya saya melihat pemimpin juga pembesar Melayu Utara Tamah Melayu kaki sembang kelentong banyak dari ketegak buat kerja.

(4) Di Sabah, khusus saya ke Pulau Gaya. Menghabis masa berborak-borak dan berkeliling menggunakan bot di perkampungan di situ, saya juga berfikir Jikalah Haris Salleh tidak bermusuhan dengan Mustapha, apa akan jadinya Gaya? Memang Shafie Afdal ada, namun adanya adalah tiada. Sepertinya, biar hanya sepotong jalan untuk berjalan kakipun Shafie tidak mampu hadiahkan buat anak-anak berulang alik dari sekolah ke kampung-kampung persekitaran. Saya pernah ke Gaya pada 1990 dan ianya tetap berGaya sekadar pada nama. Saya mulanya menghitung sebegitulah Gaya, namun saat ke Tuaran, Kota Belud, Kota Merudu, dan Kudat, sangat banyak tiada perubahan ketara. Perekonomian masyarakat di sana saya yakin tidak banyak berubah dari dulunya iaitu sekitar 1990an yang saya lawati. Sawah padi kian menghilang, seperti hilangnya Mt Kianablu diselubungi awan tidak mahu beranjak. Susah sangat ke untuk Shafie menggerakkan masyrakat di sana untuk berubah, atau Shafie sudah tumpul akal......bersambung In Shaa Allah
Nov 26, 2014
no image

6/11/14 SAWIT DAN SAGU......kenapa membazir dan sukar faham? (DRAFT)

Sawit telah diperkenalkan secara komersil di Tanah Melayu sekitar 1950an. Kini sawit sudah memasuki generasi ke 3-4 di sana dan baru generasi 2-3 di Sabah dan Sarawak. Industri sawit, telah menyumbang secara berkesan kepada pertumbuhan dan kemampanan ekonomi Negara. Abdul Razak Husein di tahun-tahun 1960an dan 1970an telah menggunakan pembangunan industri perladangan sawit untuk menyusun semula struktur ekonomi Melayu di Tanah Melayu. Pelbagai agensi dan konsep pembangunan luar bandar telah beliau perkenal dan tekankan dalam usaha-usaha itu. Sebegitu juga langkah Haris Salleh di Sabah dan Taib Mahmud di Sarawak pada 1980an dan 1990an. Kini industri sawit sudah melebar ke industri asas lelemak yang sangat sudah jauh berbeza dan maju.

(2) Kalau sesiapa faham, tubuh manusia hanya perlukan lima unsur utama untuk terus tumbuh berkembang, pemulihan dan bertenaga. Pertama adalah unsur protein yang unit terkecilnya adalah asid amno. Asid amino datang salah satunya adalah dari lelemak. Lelemak dalam istilah Sains sering disebut sebagai Fat, atau Fatty Acid. Biar dalam haiwan juga tumbuhan, lelemak biasanya disimpan dalam badan sebagai stok makanan di waktu dharurat. Kedua adalah kanji, carbohydrate sebagai sumber tenaga. Pada tumbuh-tumbuhan kanji adalah stok simpanan manakan, tetapi adalah seumber bahan bakar pada haiwan. Unit asas Kanji adalah gula ringkas. Ketiga adalah vitamin sebagai asas perlalian. Keempat adalah galian, mineral sebagai asas segala enzim dan hormon serta bendalir-bendalir lainnya. Tulang adalah terbina dari galian Kalsium dalam jumlah yang sangat besar. Kelima, pastinya air sebagai agen pelarut dan pengangkutan yang amat penting. Di lihat pada tubuh manusia, jisim protein kelihatan paling besar. Seluruh tubuh manusia adalah protein termasuklah kuku dan rerambut. Peranan kabohidrat seperti tidak ketara, melainkan jika seseorang itu telah benar-benar keletihan, exhausted. Namun harus diingat, penjanaan tenaga tidak hanya terbatas kepada sumber kabohidrat sahaja, pencernaan protein juga boleh mendatangkan tenaga. Cuma darjah kecekapan pengeluaran tenaga sahaja menjadi sangat berbeza. Kuasa Allah, protein dan kabohidrat sebenarnya adalah interchangeable untuk menjadi sumber asid amino juga gula ringkas. Maka dengan sebab itu pelahap biasanya akan berbadan gemuk tidak terurus. Lebihan karbohidrat akan ditukar jadi fat lalu tersimpan di tisu-tisu tertentu badan. Inilah punca kegemukan.

(3) Beras, nasi bukanlah makanan ruji Nusantara dulunya. Padi hanya diperkenalkan ke rantau ini dari Champa. Mulanya masyarakat Melayu Nusantara makan sagu. Sebab itu sagu kedapatan di serata Nusantara, khususnya di wilayah-wilayah kepulauan. Sagu asalnya adalah dari rantau kepulauan Maluku dan Papua. Penebaran sagu, menunjukkan Melayu asal Nusantara adalah pelaut yang hebat. Mereka meneroka dari laut Sulu ke Selat Melaka lalu akhirnya Laut China Selatan. Sebegitu jugalah jalanan penebaran padi ke seluruh Nusantara akhirnya.Nusantara, seperti sejadinya, yang asli, tidak berkembang baik sedang yang diperkenalkan terus berjaya. Kelapa dikalahkan oleh sawit. sagu dikalahkan oleh padi. Jelutong dikalahkan oleh getah. Kopi dikalahkan oleh koko. Sebegitulah juga Melayu kalah oleh Cina, India, Arab, bahkan Barat. Cuma mungkin rempah akan terus bertahan, lantaran rempah hanya diperlukan sedikit dan menjadi penyedap, maka apa mungkin sebegitu jadinya Melayu: hanya diperlukan sedikit, penyedap, perisa khusus jika dilihat dari segi komersilnya. Namun saya tidak akan membicarakan itu di sini, apa yang ingin saya bangkitkan adalah kenapa Kerajaan Malaysia tidak melihat secara bersungguh-sungguh akan keupayaan sagu sebagai sumber bahan bakar masa depan Negara dari kita merompak sawit dalam peranannya sebagai sumber fatty acid, sumber makanan?

......bersambung In Shaa Allah
Back To Top