Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Dec 1, 2016
1/12/16 AKAN ADAKAH PERUBAHAN POLITIK NEGARA ..... alahai orang Kampung! (draft)

1/12/16 AKAN ADAKAH PERUBAHAN POLITIK NEGARA ..... alahai orang Kampung! (draft)

Ahad lepas, saya menghadiri sebuah majlis kenduri kahwin di Kampung tetangga. Sambil-sambil menjamu juadah, dan kebetulan saya duduk bersama mereka yang dalam umuran 30-40 tahunan, kami bersembang tentang banyak perkara-perkara semasa dari mulainya musim mengawan sehinggalah ke politik tempatan. Dalam soal politik semasa, mereka mengatakan bahawa mereka  sangat binggung dan tidak tahu siapa yang benar dan harus diikutkan. Mereka jati anak-anak Kampung, yang lahir dan dewasa di Kampung. Bahkan hidup mereka terus di Kampung. In Shaa Allah mereka akan kekal di Kampung, jasad dan roh. Maka lantaran itu pasti banyak yang akan mengatakan alahai orang Kampung. Orang Kampung apa ada. Banyak jika dikaitkan dengan Kampung, maka sifat rendah itu pasti tidak terasing. Yang sering dipandang rendah tentang orang Kampung adalah jalan fikiran mereka. Lantaran jalan fikir yang dikira mundur maka orang Kampung sering dipandang rendah. Diperleceh, sebetulnya.

(2) Kebetulan juga di minggu lepas, saya ada kesempatan untuk sedikit berkumpul secara maya dengan apa yang dinamakan "Kumpulan Harapan Pemikir" dari kalangan yang hendak merobah arus perdana politik Negara. Pada dasarnya, tujuan Kumpulan ini adalah untuk bercambah fikiran agar beberapa jalan bernas dapat diajukan kepada Golongan Atasan sebagai suatu pandangan bagaimana perubahan arus perdana politik Negara boleh dijayakan. Saya sebagai sifat biasa saya, iaitu sering suka berseloroh dalam kesungguhan, akhirnya saya ditendang keluar oleh siapa yang menjemput dan memasukkan saya ke dalam Kumpulan Pemikir Harapan tersebut. Sebetulnya, bukan ditendang keluar; istilah yang lebih tepat saya kira adalah diterajang keluar. H-hour kepada penyingkiran saya itu, adalah seloroh saya yang sangat-sangat disalah ertikan sebagai serangan pribadi ke atas pernyataan salah seorang yang ada dalam Kumpulan tersebut. Cuma anihnya, tidakpun saya sempat untuk menjelaskan seloroh saya, saya telah dibantai lalu terus diterajang tanpa peluang pembelaan. Saya terkedu dan terpingga-pingga, niat untuk to blow a cool air in the mid of the heat, it turns to be a wild fire by the cold wind.

(3) Biar seloroh sebagai sebabnya, namun saya yakin, itu bukan alasannya. Saya berkeyakinan sebab utamanya adalah teguran-tegursan saya tentang cara perjuangan yang hendak dibawa dan sedang dibawa untuk mengubah politk Negara adalah sebab utamanya. Saya kira, ada yang berperasangka saya mendokong keonaran politik yang ada

(4) Kali ini saya ingin menulis, betapa sesungguhnya orang Kampung itu hebat. Cuma kehebatan mereka sering dipandang rendah, maka ianya tidak pernah dihargai sewajarnya. Lantaran mereka dipandang rendah, maka mereka sering diperdagangkan. Tulisan saya ini, akan terkait dengan perbualan majlis kenduri Kampung serta sikap segelintir Kumpulan Pemikir Harapan yang saya kira sebiji (sama saja) dengan sikap mereka yang hendak mereka ubah. Mereka ini bagi saya adalah sama saja seperti kalangan yang tidak pernah mahu menghargai orang Kampung. Mereka dan orang Kampung ibarat minyak dan air. Minyak tidak pernah mahu bercampur baur dengan air. Minyak sentiasa berada di atas, air sentiasa berada di bawah. Biar juzuk minyak berpunya unsur -OH dalam formula kimianya, sama sepertinya -OH pada air, namun tetap keduanya saling memisah. Segelintir yang setara Kumpulan Pemikir Harapan biar mereka adalah juga manusia sepertinya orang Kampung, namun kemanusiaan mereka sangat berbeda. Tulisan saya ini, akan mengupas sedikit kehebatan orang Kampung dan bertapa silapnya mereka yang berjiwa seperti segelintir Kumpulan Harapan yang saya temukan khususnya dalam suasana politk semasa Negara kini.

(5) Kita sedar, masalah politik Negara kini adalah bilamana, pandangan umum sudah tidak dihargai, dan segelintir pemimpin seperti sudah terdesak untuk memaksakan fahaman mereka kepada Rakyat dan Negara. Pada tahun 2001 saya terlibat bersama pihak Universiti Kebangsaan Malaysia untuk membuat Kajian Sosialisasi Rakyat Sarawak  atas sebab kita merasakan ada perubahan cita rasa rakyat terhadap Kerajaan BN Sarawak pada masa itu. Yang jelas, perubahan cita rasa itu adalah berpunca dari pelbagai ketakserasian miss matched antara dasar, strategi dan projek Kerajaan dan keperluan dan cita-cita rakyat. Dalam bahasa mudah dapat saya katakan perubahan cita rasa tersebut bertitik tolak dari perubahan demografi rakyat. Kerajaan Sarawak pada masa itu tidak peka terhadap perubahan ini. Maka dalam kemelut politik sekarang, adalah suatu langkah yang sangat baik kini Kerajaan Malaysia sedang melakukan Kajian Khusus B40 dengan bantuan kepakaran Universiti Kebangsaan Malaysia. Biarpun kajian ini saya kira agak terlambat ie setidak-tidak 15-20 tahun terlambat, namun ianya masih akan sangat berguna. Golongan berpendidikan tinggi kini, sangat perlukan kajian-kajian seperti ini untuk menyakinkan cara kerja mereka. Namun bagi orang Kampung, tanpa kajian sebeginipun mereka jelas tentang masalah mereka dan tanggungjawab Kerajaan. Maka soalnya kini, bagaimana orang Kampung tahu masalah Negara dan bagaimana mengatasinya biarpun tanpa kajian ilmiah sedang seperti segelintir Kumpulan Pemikir Harapan ini mereka perlu segala-galanya harus ilmiah maka baru jelas akan hujah dan pandangan tersebut. Ibaratnya, dalam keadaan gelora, orang Kampung adalah jauhari mengenal manikam sedang para cerdik pandai terkapar-kapar tercari-cari dahan berpaut. Akibatnya, kita sedang mengundang keris sendiri menikan diri.

(6) Kalangan cerdik pandai di Negara ini, saya kira lantaran mereka merasakan orang Kampung adalah Kampung, maka mereka dipandang rendah. Biarpun sehingga kini, di kalangan yang ingin merobah arus perdana politik Negara, masih terus bersikap sebegitu. Paling dhaif saya nampak bairpun di kalangan Golongan Atasan mereka ini, juga bersikap sinis terhadap orang Kampung. Saya yakin mereka tahu kehebatan orang kampung, cuma mereka buta, tuli dan pekak untuk mengakuinya. Apakah mereka sombong-riak? Atau ataukah mereka bodoh sombong?

(7) Cuba fikir dan amati. Contohnya Mahathir telah melemparkan BR1M sebagai dedak. Pembaca harus ingat, saya pernah menulis tentang silapnya pemberian BR1M, namun saya tidak menangapi BR1M sebagai dedak. Dedak dalam bahasa sebenarnya, adalah sesuatu yang baik. Dedak adalah makanan haiwan. Dengan dedak haiwan-haiwan berkenaan boleh jadi gemuk dan menguntungkan. Namun bila dedak dikaitkan dengan manusia, ianya sangat menghina. Mahathir punya sebab tersendiri untuk mengatakan BR1M sebagai dedak. Kepada saya, Mahathir berbuat sebegitu adalah sebagai sifat strategis beliau. Keadaan yang memaksa Mahathir berkata sebegitu adalah sama dengan keadaan dulu-dulu di mana guru Al Quran sering menyebut murid-murid yang lembap tengkapan pelajarannya sebagai bebal dan atau bodoh. Dia hanya hendak mencabar, bukan menghina. Namun, bila sebutan dedak Mahathir terus dilaungkan oleh semua yang lain, maka itulah saya kira sebagai kesilapan besar. Apa lagi bila takrifan dedak BR1M telah berkembang ke segala macam batuan lain Kerajaan. Orang Kampung jika dilemparkan sebagai penerima dedak dengan sebab mereka menrima BR1M dan segala bantuan lainnya termasuk duit raya adalah suatu penghinaan. Bila orang yang harus kita menangi untuk menyokong kita, kita hina, pastinya mereka berjauh hati terhadap kita. BR1M bukan dedak. BR1M bagi orang Kampung adalah keperluan dan adalah hak mereka. Cuma Kerajaan membantu kehidupan terhimpit rakyat secara BR1M dan lain-lain bantuan yang ada adalah silap, tidak sama sekali bijak.

(8) Keduanya, Mahathir telah mengelompokan rasuah sebagai dedak. Dalam hubungan ini, betullah betapa rasuah itu dedak. Sebabnya dengan rasuah, dengan dedak, segelintir pemimpin yang ada, tidak kira di peringkat mana, kian mengendut mengeledut. Rasuah memang mengemukkan. Membuncitkan sebetulnya. Orang gendut kerana rasuah sikap mereka lain. Sikap mereka adalah terus rakus. Mereka tidak akan pernah puas. Samalah dengan masalah obesity. Kegemukan sangat terkait dengan himpuan lemak dalam badan. Lagi gemuk, lagi banyak lemak. Lagi banyak lemak, maka nafsu untuk makan dan minum tidak pernah puas lantaran tuntutan kepeluan bendalir lelemak yang terkumpul. Gendut kerana rasuah juga sama sifatnya. Sangat jarang yang suka meminta dan mengambil rasuah akan berpuas hati dengan apa yang telah mereka terima. Penerima rasuah dan hawa nafsu makan kalangan gendut adalah sama. Maka dalam prihal menerima rasuah sebagai pengambil dan pemakan dedak adalah sama dan saya akui benar, jika Mahathir hendak berkata sebegitu. Cuma silap besarnya, bila tanpa berfikir pengikut Mahathir mengelompokkan bantyuan-bantuan penting Kerajaan dan rasuah sebagai dedak adalah sangat-sangat silap. Politically a wrong terminology.

(9) Banyak lagi jika hendak saya kupas, betapa telah khilaf besarnya golongan yang hendak merubah Kerajaan jika mereka tidak mengenali kehebatan orang Kampung dan mereka terus berfikir dan bertindak mengikut nafsu untuk terus memandang rendah kepada orang Kampung. BR1M bukan dedak. Orang kampung tahau masalah mereka dan hak mereka. Dengan sebab itu BR1M mereka mesti terima dan ambil. Samalah bagi bantuan-bantuan lainya, sepertinya juga segelintir Kumpulan Pemikir Harapan terus-terus membeli minyak kenderaan secara bersubsidi. Jika mereka mendedakkan BR1M, dan sesiapa meneriam BR1M sebagai pemakan dedak, maka mereka yang membayar harga minyak, gula, tepung, beras dsb dengan harga subsidi adalah juga penerima dedak. Sesungguhnya, hujah golongan yang ingin merobah politik Negara kian dimainkan sebagai keris makan tuan. Sungguh sayang.

(10) Bagi saya BR1M, GST, 1MDB, B1M, KR1M, FGV, dan segala kelemahan dan salah silap yang sedang berlaku boleh diserang secara lebih bijaksana dan dengan lebih berkesan dengan cara lain. Saya yakin, kita menyerang bukan sekadar untuk serang dan menang serangan, namun kita serang untuk menang dan seterusnya berpunya akal yang jauh lebih hebat untuk melakukan yang benar dan betul. The Art of War, malah Samurai, apa lagi strategi SAW yang Allah wahyu dan ilhamkan kepadanya, adalah sangat strategik dan mengesankan. Semua itu saya perhati adalah berteraskan pemikiran yang halus dan mendalam. Pada waktu ini, pada saat ini, saya kira perperangan politik Negara sedang dibauri hebat oleh rasa dendam dan ingin membalas dendam, biar di pihak manapun. Hitung-hitung semua phak sedang terasak oleh kelam kelibut nafsu.  Akibatnya, tidak ada pihak yang sedang berfikir hebat mencari jalan segera dan jangka panjang untuk melepaskan Negara ke jalan yang lebih selamat dan bergaya. MasyaAllah. Nafsu dendam saya kira telah mengabui jiwa dan fikiran kita untuk mengikuti jalan hikmah. Apa lagi jika dibendung oleh nafsu oppotunist dan hasad.

(11) Selamat Tinggal 2016. Sila masuk 2017. Namun siang tetap siang, malam tetap malam selagi manusia tidak menjadi manusia sekehendakNya. Anih, Melayu kian hanyut dalam cara perjuangan berkiblatkan nafsu, dan Melayu juga terus hanya melihat Islam sekadar wajahnya sahaja, at face value. Sesungguhnya, contohnya keberadaan empat sahabat besar di sisi SAW bagi Melayu adalah sekadar biografi tanpa mahu mengerti mereka itu bukan sahabat SAW sekadar sahabat, tetapi adalah contoh strategis yang Allah berikan kepada SAW untuk berjaya dan jadi panduan ummah. Kelompok yang hendak merobah suasana politik Negara tidak beriktibarkan segala strategi yang Allah berikan kepada SAW untuk berjaya. SubhanaAllah.

Kuching, Sarawak
2 Disembar, 2016
Nov 11, 2016
1/11/16 KEBANGKITAN SISTEM DUA PARTI .....Mahathir pengerak kematangan berpolitik Negara? (DRAFT)

1/11/16 KEBANGKITAN SISTEM DUA PARTI .....Mahathir pengerak kematangan berpolitik Negara? (DRAFT)

Jika kita masih ingat, salah satu dari sembilan matlamat utama W2020 adalah untuk mewujudkan sistem politik yang matang bagi Negara ini. Biarpun matlamat ini tidak dibicarakan secara meluas, berakibatkan ditengelami oleh matlamat-matalamat ekonomi dan sosial lainnya, namun dari rentetan kegawatan kewangan serantau pada 1997, keadaan tersebut sebetulnya telah mencetuskan kepada keperluan untuk rakyat Negara ini mengamalkan politik secara matang. Kita hakikatnya sedang menjalani proses kematangan berpolitik. Cuma anih, dari 1957 sehingga kini, tetap politik Melayu belum bersifat matang. Namun, apakah KPI bagi kematangan berpolitik? Jawaban paling mudah, adalah untuk apa tujuan khususnya Melayu berpolitik? Pasti di era sebelum kemerdekaan, politik Melayu adalah untuk kemerdekaan dan kedaulatan. Selepas merdeka, khususnya sehingga 1990, Melayu berpolitik agar sekurang-kurang 30 perastus kekayaan Negara adalah di tangan Melayu. Dari 1990-2020, politik Melayu menjurus kepada sembilan matlamat sebagaimana yang digariskan di dalam W2020. Namun jika kita renung ke belakang, kita akan dapati bahawa teras kepada matlamat politik Melayu belum tercapai. Biar pelbagai usaha telah diasakkan, namun tujuan politik Melayu belum tercapai. Kenapa?

(2) Saya melihat, kegagalan khususnya Melayu untuk mencapai gagasan politik luhur mereka iaitu menguasai sekurang-kurang 30 peratus kekayaan Negara belum dan sukar untuk dicapai lantaran cara kita berpolitik. Dalam usaha melaksanakan segala usaha untuk memartabatkan kecapaian kemerdekaan dan kedaulatan ekonomi Melayu, kita terlalu banyak berpolitik. Kenapa sebegitu sikap kita, semuanya adalah kerana kita tidak matang dalam berpolitik. Contohnya, untuk boleh berdagang menjual nasi lemakpun, tetap dipolitikkan. Apa lagi dalam penyediaan kemudahan peningkatan kemahiran dan jatidiri masyarakat Melayu, semuanya dipolitikkan. Pokoknya, kedhaifan politik Melayu adalah bila segalanya mereka politikkan. Inilah kedayusan, kedhaifan serta keburukan cara berpolitk Melayu.

(3) Ibaratnya, dalam sistem politik Melayu, samalah dengan tabiat pemakanan mereka. Selagi mereka belum makan nasi dan atau tidak makan nasi, maka mereka tidak akan pernah berasa kenyang dan atau puas makan.  Makanan ruji Melayu adalah nasi. Melayu mesti makan nasi. Biar nasi diubah menjadi nasi goreng, bubur, pulut, tapai atau apa saja, tetap nasi asli iaitu nasi putih juga akhirnya yang mereka cari. Melayu akan tetap mencari nasi putih lantaran nasi putihlah yang pertama-tama masuk ke mulut Melayu. Politik adalah nasi bagi Melayu. Malangnya, dalam berpolitik Melayu hanya kenal UMNO. Ruji politik Melayu adalah UMNO. Nasi politik Melayu adalah UMNO.  Dalam berpolitik, politik Melayu bermula dengan UMNO dan akhirnya tetap Melayu mencari UMNO kerana UMNO yang telah mengenyangkan mereka. UMNO bagi Melayu adalah segala-galanya. UMNO telah memerdekakan mereka. UMNO mengembalikan kedaulatan raja-raja mereka. UMNO merubah kehidupan mereka. Terlalu banyak jasa UMNO kepada Melayu. Itu, benar dan tepat. Cuma keadaannya sudah berbeza. UMNO kini kian berjasa tidak di jalan untuk memartabatkan tujuan politik Melayu, tetapi perjuangan UMNO sekarang adalah untuk memartabatkan segelintir Melayu.

(4) Selain UMNO, semuanya ibarat nasi goreng, nasi lemak, bubur, tapai yang kurang mengenyang dan memuaskan pemakanan Melayu. Nasi asli Melayu adalah UMNO. Melayu cukup taat kepada nasi. UMNO adalah nasi Melayu. Ketaatan Melayu kepada UMNO adalah ibarat setia mereka kepada nasi. Sayang, sifat ini, kini memakan diri sendiri. Segelintir pemimpin Melayu, menangguk sepuas peluang dari sifat setia Melayu kepada UMNO. Taat setia Melayu kepada UMNO telah sebahagian pemimpin mereka pergunakan sepenuhnya untuk berlaku onar kepada perjuangan politik Melayu. Melayu berpolitik untuk menikmati kehidupan sejahtera dan makmur. Kini, kesejahteraan dan kemakmuran kian menjauh dari Melayu lantaran sifat onar segelintir pemimpin mereka. Segelintir pemimpin UMNO telah memesongkan cara dan matlamat perjuangan UMNO. Politik UMNO pula  telah menular ke dalam Barisan Nasional. Kelompok-kelompok dalam BN telah terpesong dari tujuan asal mereka berkelompok. Sistem politik UMNO yang terpesong kian jauh menyimpang.

(5) Alhamdullillah. Allah mahapenyayang. Dia sayangkan Melayu. Melayu sedang binggung di atas kegagalan mereka. Namun perhitungan Allah saya kira lain. Melayu tidak boleh menerima kekalahan di atas kegagalan yang mereka sedang lalui. Buat saya, hakikatnya, Melayu sedang Allah guncangi. Ibarat Melayu sedang kelemasan, maka Melayu sedang Allah guncangi agar mereka kembali bernafas dan celik. Ketidak matangan berpolitik Melayu telah menyebabkan kita terhempap badai tsunami kewangan serantau pada 1997. Namun, kegawatan kewangan serantau 1997, telah Mahathir pergunakan sepenuhnya untuk mengarap seluruh pemikiran rakyat, kelompok-kelompok politik, dan para professional untuk bersatu mempertahankan segala usaha dalam membina kemakmuran Negara. Allah buktikan dengan kebulatan tekad, Melayu tetap kental menuju kemenangan. Namun, dari kejayaan itu, perhitungan politik kita juga terus belum matang. Saya berkira, dengan kejayaan kita mengekang kegawatan kewangan 1997-1999, kita mulai riak berfahaman bahawa kejayaan itu adalah kejayaan UMNO-BN ie kejayaan hasil perjuangan Melayu. Melayu mengalih kejayaan perjuangan kepada diri mereka sedang yang menjayakan kejayaan itu adalah Negara. Allah menjayakan kita, untuk semua bukan sekadar untuk Melayu dan diraikan oleh Melayu. Saya yakin berakibatkan kekhilafan itu, maka Allah terus menguji kita. Ujian Allah bertali arus, lantaran saya berkira telah ada agenda besar Allah di depan sana untuk Melayu garap. Cuma akibat dari kegelinciran kita dalam berpolitik terutama dengan pemecatan Anwar Ibrahim pada 1998 sebagai TPM dan TP UMNO, akhirnya membawa kepada perletakkan jawatan Mahathir pada 2003 yang sehingga kini terus memberikan kesan yang tidak baik kepada pembinaan Negara. Banyak pihak pasti telah dan akan terus berkata, jikalah setelah Mahathir berhenti, dia terus bersara dan tidak campur tangan dalam urusan politik Negara, pasti kemelut kini tidak akan terjadi dan berterusan. Saya dalam apa juga keadaan tidak bersetuju dengan pendapat sebegini. Paling mudah, cuba lihat ke dalam UMNO sendiri, contohnya, Husein Onn selepas bersara, dia mengasingkan diri dari UMNO, namun tetap pergolakan politik UMNO terjadi dan terus berlaku dengan hadirnya dua sosok Rezaligh Hamzah dan Musa Hitam. Bahkan UMNO telah bergolak sejak di zaman Onn Jaafar lagi. Maksudnya, pergolakan politik tidak akan pernah terhenti dalam keadaan apapun. Bagi saya, politik telah menjadi darah daging Mahathir, mustahil dia dapat membebaskan dirinya dari politik. Politik juga adalah darah daging dan nasi Melayu, cuma ianya tidak pada jalan matang.

(6) Maka benarlah matlamat kematangan berpolitik telah menjadi sasaran W2020, ianya belum tercapai, dan ianya harus mendapat perhatian berat dan bersungguh-sungguh rakyat dan Negara ini lantaran politik tidak matang boleh menghacurkan segala. Di Asia Barat, kehancuran rantau itu lantaran selama merdeka, rakyatnya tidak pernah menikmati proses kematangan berpolitik, mereka menyerah hidup dan kehidupan mereka pada jalan politik patronization. Ibarat anak yang terus dari lahir sehingga dewasa kekal dimanja, anak itu tidak akan pernah matang untuk berdikari. Alam Melayu juga sedang mengalami keadaan yang sama, sejak merdeka sehingga kini. Politik UMNO, politik BN adalah politk patronism, politik memanjakan Melayu. UMNO dan BN tidak memperkasakan Melayu, tetapi memanjakan Melayu.  Juga, sifat hasad sangat berleluasa dalam politik Melayu. Lantaran hasad, dendam Melayu sesama Melayu sukar luput, maka selain patronism politik Melayu penuh dengan peminggiran-penindasan. Patronism dan victimization adalah mainan politik Melayu. Kedua-duanya adalah pertanda ketidak matangan politik Melayu dan semua itu pasti membawa Melayu ke jalan kemusnahan.

(7) Kini, akibat desakan untuk memanjakan Melayu, Negara sedang berdepan dengan masalah 1MBD, FGV dan kemungkinan kerana keduanya itu, boleh mengheret Tabung Haji juga ke kancah permasalahan kewangan. Allah mahabijaksana, sebelum keadaan menjadi parah, segalanya terbongkar agar Melayu sadar betapa mereka harus beralih kepada kematangan berpolitik. Kehadiran Najib dan Mahathir, kedua-duanya berpunya cara tersendiri dalam membela Melayu dan membina Negara, harus dijadikan bahan kajian dan penelitian segera dalam proses Melayu untuk matang dalam berpolitik. Pepatah Melayu mengalas biawak hidup harus jangan Melayu jadikan sandaran dalam berpolitik. Begitu juga, jangan sekali-kali kita membenarkan dan menyuburkan keadaan pucuk dicinta ulam mendatang dan apa lagi alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan yang akhirnya Melayu berputih mata menjadi keadaan yang boleh merosakkkan Melayu.

(8) Jika kita mengambil iktibar dari kehadiran para nabi dan rasul, setakat yang saya baca dan dengar, biasanya tidak wujud dua nabi dan atau rasul pada sesuatu masa dan tempat secara serentak. Nabi dan atau rasul baru akan hanya muncul setelah nabi dan atau rasul yang ada mati. Memang ada cerita Musa ada bersama Hidir pada suatu tempat pada ketika yang sama. Cuma keperluan bersama itu adalah untuk saling memperkuatkan dan tidak pada tugas yang berbeda-beda. Apakah maksud Allah berbuat sebegitu? Kepada saya, nabi dan atau rasul Allah membawa satu pengajaran iaitu Adeen Allah. Kehadiran setiap seorang darinya adalah sebagai penyambung kepada yang terdahulu. Di dalam Al Quran jelas diperkatakan bahawa nabi dan atau rasul terkemudian membenarkan apa yang nabi dan atau rasul terdahulu lakukan dan mengembangkan ke segala perkara-perkara yang sudah ada dan baharu. Allah Mahabijaksana, sangat jarang menghadirkan nabi dan atau rasul dalam tempat dan masa yang sama, adalah untuk mengelakkan kemungkinan pertelingkahan antara mereka dan jika perlu mereka bersama, ianya adalah sebagai pedoman bahawa mereka hadir untuk saling memperkuatkan pada perjuangan yang sama. Nabi dan atau rasul, jika wujud bersama, mereka tidak untuk bertelingkah tetapi untuk saling membenarkan.

(9) Maka jika disorot dari hubungan politik Negara masa kini, kehadiran Mahathir serta sikap tidak mengundur dia dengan perjuangannya yang belum selesai harus sudah dapat difahami. Siapapun nabi dan atau rasul terdahulu, pembawaannya adalah Adeen Islam. Siapapun nabi dan atau rasul sesudahnya, juga pembawaannya adalah Adeen Islam. Cuma bedanya, Adeen Islam bawaan para nabi dan rasul datangnya dari Allah, sedang politik manusia adalah ciptaan manusia. Selagi penciptanya hidup, maka pastinya dia ingin menyaksikan ideologi poltik yang dia asas dan ciptakan terus terlaksana sebagaimana ianya telah dipersetujui. Kedudukan fahaman dan peranan politik Mahathir juga serupa. Apa lagi Abdullah Badawi dan Najib Razak, kedua-duanya adalah sezaman dan hadir semasa W2020 dibentang dan dipaksakan sebagai agenda politik Negara. Maka kemungkiran Abdullah dan Najib untuk tidak melaksanakan apa yang mereka telah sama-sama persetujui dan perjuangkan saya kira buat Mahathir, itu adalah berupa suatu pengkhianatan di atas kerja berpasukan yang sama-sama telah mereka persetujui. Mahathir terus giat dalam arena politik Negara kerana dia ingin terus menyumbang kepada pencapaian cita-cita dan matlamat W2020. W2020 bukan digubal dan dipaksakan untuk Mahathir, tetapi untuk Negara, Bangsa dan Agama. Kecapaian W2020 adalah terlalu penting bagi Mahathir sebagai sumbangan besar dia dalam membina Negara, Bangsa dan Agama ini bertaraf dunia. Saat W2020 mulai dia lihat dipinggirkan, maka di situlah mulanya dia mengambil sikap cuba mengheret Abdullah dan Najib untuk kembali ke W2020. Cuma malang bila sebegitu sikap Mahathir, maka Abdullah dan Najib mengambil sikap please release me, let me go. Maka kini kita sedang berpilih-pilih dan ada yang bingung untuk menikmati nyanyian My Way dan atau Please Release Me. Bagi saya, keadaan kini adalah kerana Allah sedang menguji kita, apakah kita mahu menggunakan mukjizat akal fikiran untuk menerpa berjaya ke depan?

(10)  Politik Melayu, khususnya saya kira mengalami keadaan mantap bagi tempoh selepas dari perletakkan jawatan Onn Jaafar sehinggalah kepada era pemeritahan Mahathir. Kemenangan untuk mengatasi kecelaruan Mei 13, 1969 adalah bukti kukuh keutuhan politik Melayu di era itu. Jika kita lihat, dari sejak kegawatan perletakkan jawatan Onn Jaafar, kemudian Tunku Abdul Rahman, lalu Husein Onn, tidak banyak keributan yang terlalu mengugat usaha-usaha pembinaan Negara berlaku. Presiden dan Perdana Menteri yang ada terus dapat menjalankan tugas mereka secara baik dan dengan sokongan yang mantap. Keadaan ini berlangsung sehingga ke Mahathir. Kenapa? Kalau kita ingat, Onn Jaafar selepas meletakaan jawatan, dia terus memberontak. Tetapi UMNO tetap padu. Bila Tunku letak jawatan, UMNO juga terus padu. Samalah bila Husien Onn letak jawatan, UMNO terus padu. Biar pergolakkan terus ada, namun semua dapat di atasi oleh Presiden dan Perdana Menteri. Kenapa? Kepada saya, apapun isu dan pergolakkan masa itu, ianya lebih menjurus kepada masalah dalaman UMNO. Bila ianya adalah berkaitan dengan masalah dalaman UMNO, maka UMNO biasanya mudah mengatasi permasalahannya. Tetapi berbeda selepas Mahathir meletak jawatan. Sepertinya selagi Mahathir belum mati, politik Melayu Malaya khususnya terus bergolak. Kenapa? Adakah Mahathir puncanya, atau apa?

(11) Di dalam pemilihan Presiden Amerika 2016, sehingga beberapa hari sebelum pilihanraya, Hillary Clinton telah diduga akan menang besar. Namun, di saat undian diumumkan pada 9 Nov., 2016, Donald Trump memberikan keputusan yang sangat mengejutkan. Banyak pihak tertanya-tanya kenapa? Di US sendiri, ramai kian meneliti kajian-kajian yang telah dibuat, yang selama ini sangat boleh dipercayai, tetapi terbukti kini sudah jadi lain. Kepada saya, hakikatnya,  inilah pentingnya sikap politik matang. US adalah Negara demokrasi pertama dan tertua dunia. Demokrasi modern dipelopori dan terus dikembang dan dipertahankan oleh Amerika. Biarpun British, penjajah Amerika, perlu tunduk kepada sistem demokrasi Amerika. Sebegitulah hebatnya Negara itu, kebijaksanaan dan kematangan berpolitik khususnya puak Anglo dan Yahudi, menjadikan Amerika kekal sebagai Police of the World di bidang politik demokrasi. Semuanya kerana kepentingan ekonomi kapitalis tulin dua bangsa utama ini.

(12) Kewujudan demokrasi di Amerika adalah atas kehendak Allah. Di dalam perjalanan pembentukan demokrasi, Amerika terpaksa menjalani jalan getir. Pertama-tama, mereka adalah pendurhaka di negara asal mereka di Eropah. Mereka adalah penentang feudalisma dan Khatolik. Mereka hidup mulanya sebagai perampok dan Protestant. Kaum pribumi Red Indian mereka rayah parah. Mereka kemudian mendirikan budaya hidup yang sangat lain dari budaya hidup di tanah tumpah darah mereka di Sepanyol, Portugis, Belanda, Peranchis, Itali dan British. Mereka ingin hidup bebas dari pengaruh tanah tumpah darah mereka. Mereka memilih politik sistem demokrasi berbanding feudal. Mereka memilih jalan keagamaan Protestant dari Khatolik. Pokoknya, manusia seperti George Washington, menggunakan akal fikiran untuk mengkaji jalan dan nilai-nilai terbaik buat kelompok yang menduduki Dunia Baru yang berupa para pengungsi dari benua kolot Eropah.

(13) Dalam dunia politik Melayu Malaya, perkiraan banyak masih menumpu prihal dalaman. Kegawatan ekonomi semasa yang Negara sedang hadapi, hanya dilihat sebagai permasalahan yang UMNO-BN boleh tangani. Melayu Malaya, saya kira masih di tahap precedence. Jika dulu kita pernah ada masalah, dan kita boleh atasi, maka kini sebesar manapun masalah itu, pasti juga kita boleh atasi. Hujah sebegini ada benar dan ada bohongannya. Memang benar, jika kita bekerja keras, In Shaa Allah apapun boleh kita selesaikan. Soal pokoknya kini, adalah tangan-tangan yang menyelesaikannya. Untuk itu cuba kita lihat dua senario yang telah Allah sediakan. Pertama-tama bagaimana Yahudi Allah layani melalui Yusuf berbanding melalui Musa, Daud dan Sulaiman. Keduanya, juga cuba lihat, bagaimana Islam berkembang. Dari Adam sehingga Muhammad SAW, penurunan Islam seperti berputus-putus sehingga Adeen Allah menjadi beberapa bentuk iaitu Animisma, Agama Budaya, Yahudi, Nasrani dan akhirnya Islam yang Allah muktamadkan.

(13) Semasa Yusuf, Yahudi adalah keluarga pelarian miskin kelaparan. Yusuf tidak menangi masalah keluarganya khusus secara dalaman. Yusuf dengan kebijaksanaannya membantu Firaun mengurus Negara. Bila Negara terurus baik, maka rakyat termasuk keluarganya sendiri terjaga baik. Maka di zaman Yusuf, keluarganya terus kembang menjadi bangsa Yahudi yang besar di bumi Mesir yang makmur. Namun entah berapa ratus tahun kemudian, bila di tangan Musa, Daud dan Sulaiman, atas mahabijaksana Allah untuk pedoman kita kini, para nabi dan rasul Yahudi sekepas Yusuf membela bangsa Yahudi secara dalaman. Yahudi dengan segala mukjizat yang ada pada Musa, Daud dan Sulaiman menjadi bangsa yang ditatang bagai minyak yang penuh. Akhirnya mereka menjadi bangsa bangsat selepas kematian Sulaiman. Inilah dua bentuk politik kaum dan bangsa Yahudi yang Allah ingin kita lihat dan ambil iktibar.

(14) Islam telah ada biar sebelum wujudnya Adam. Islam telah mengatur para setan dan malaikan dalam urusan-urusan mereka. Sebelum penciptaan manusia, kedua-dua setan dan malaikat sangat patuh kepada Allah. Namun saat manusia tercipta, biar malaikat sekalipun agak curiga tentang keperluan akan penciptaan manusia. Namun setan, sikapnya 180 darjah berbeda. Setan sangat menentang kehadiran manusia. Biar setan paling benci kepada manusia, namun setan paling hebat boleh membujuk manusia untuk memilih jalan kiri. Sedang malaikat, sikapnya hanyalah patuh pada jalan yang Allah mahukan dia perbuat. Tidak lebih, tidak kurang. Pokoknya, sebegitulah cara Allah. Dia sering mengadakan pasangan bagi apapun yang Dia ciptakan. Api akan padam kerana air. Gunung pasti akan ada bersama lembah dengan sungai berliku-liku. Namun manusia, bukanlah pasangannya setan atau malaikat. Manusia, Allah jadikan paling istimewa lantaran mereka berpunya otak untuk berfikir serta hati untuk bernafsu. Namun martabat ulung manusia adalah pada jalan fikirnya. Kini dalam politik Melayu, kita ada Najib dan Mahathir.

(15) Hebatnya Najib, biar telah diserang hebat, namun dia tetap dapat berpegang teguh ke kuasaannya bersama UMNO dan seluruh rakan BNnya. Bahkan Najib juga akan dapat membawa PAS untuk bersamanya. Sebegitu juga Mahathir. Kebosanannya mendokong Najib, membawa dia untuk menyatukan semua musuhnya, kecuali PAS. Kini politik Negara jelas terbahagi dua. Kedua-dua dipimpin oleh pemimpin besar. Maka hakikatnya, terpulang kepada kebijaksanaan akal fikiran Melayu untuk menganalisa kekuatan mereka berdua lalu mengambil sikap ke manakah mereka harus berhimpun. Allah sebegitulah Dia menjadikan segala, ada hitam maka ada putih. Syukur, keberadaan Mahathir terus mewarnai politik Negara sebagai suatu proses untuk kita matang berfikir jalan politik yang harus kita tujangi.

(16) Melayu harus hijrah dari taksub pada jalan politik kesetiaan malar, kepada jalan politik berteraskan penganalisaan teliti. Masa depan Melayu dan Negara harus dijadikan keutamaan dari kepenting sendiri apa lagi kelompok kecil.


Sg. Petani, Kedah
11 Nov., 2016 
Oct 25, 2016
2/10/16 JANGAN URUS MELAYU CARA SULAIMAN URUS YAHUDI..... ikut cara saja Yusuf

2/10/16 JANGAN URUS MELAYU CARA SULAIMAN URUS YAHUDI..... ikut cara saja Yusuf

Kalau kita teliti membaca Al Quran, akan kita dapati tidak banyak para nabi dan rasul yang menjadi Raja apa lagi Maharaja bagi kaumnya. Daud, Sulaiman dan SAW adalah di antara yang jelas Allah angkat bukan sekadar seorang nabi dan rasul, tetapi juga adalah pemimpin iaitu kira-kira Raja, Maharaja bahkan Presiden jika disorot mengikut penilaian kini. Kebanyakan nabi dan rasul adalah sekadar nabi dan rasul di negara-negara dan atau wiliyah yang telah ada pemerintahnya. Mereka sekadar pendakwah seperti Isa AS.

(2) Nabi Daud atau lebih dikenali sebagai King David dalam Injil juga di kalangan masyarakat Yahudi adalah seorang yang sangat hebat. Dia Allah angkat jadi hebat lantaran Yahudi adalah kaum lemah di kalangan masyarakat semasa yang agak ganas. Kaum Canaan umpamanya amat suka memerangi Yahudi di zamannya. Persenjataan perang berbentuk besi adalah ilmu Allah turunkan kepada beliau. Begitu juga Negara Yahudi pada masa itu adalah miskin. Tanpa pertolongan hebat dari Allah, bangsa Yahudi pasti akan dirayah oleh kabilah-kabilah di sekeliling mereka. Allah mendatangkan seorang Nabi, Rasul dan Raja yang sangat kuat bagi memimpin kaum Yahudi untuk dapat menghadapi segala kesulitan yang mereka terpaksa harungi. Sebegitulah Allah menjaga Ummahnya selagi mereka mahu berIman. Yahudi di masa Daud adalah kaum yang bertuhankan Ellah iaitu Allah.

(3) Daud sedar, di saat tuanya, betapa kaum Yahudi akan terus terancam. Maka dia berdoa kepada Allah agar raja yang memerintah Yahiudi selepasnya harus jauh lebih hebat dari beliau. Allah makbulkan kehendaknya, lalu Sulaiman iaitu anaknya sendiri juga menjadi nabi, rasul dan akhirnya Allah jadikan raja bagi kaum Yahudi. Sulaiman dalam Injil juga di kalangan Yahudi lebih dikenali sebagai King Solomon. Sulaiman adalah nabi, rasul dan raja yang sangat hebat. Api, angin, air, jin, binatang dsb tunduk kepada beliau. Dia seolah-olah boleh menggunakan seisi alam untuk memenuhi tugas kempimpinan beliau. Beliau benar-benar seorang raja yang berkuasa. Magical sebenarnya. Paling hebat dalam penceritaan tentang Sulaiman adalah kemampuan dia memerintahkan jin untuk memindahkan Istana Balqis ke Palestin demi menundukkan raja Balqis Yaman yang gah tidak mahu tunduk kepada kudrat Allah swt. Lantaran kuasa serta kehebatan mukjizat milik Sulaiman, dia mampu mengadakan apa saja buat kaum Yahudi. Segala-gala keperluan Yahudi dia boleh adakan tanpa sebarang kesulitan. Allah benar-benar menunaikan permintaan Daud dan Sulaiman demi mempertahankan Iman Yahudi.

(4) Sesungguhnya Yahudi di zaman Daud dan Sulaiman, bukanlah susah sangat. Para kaum di sekeliling merekapun berada dalam keadaan yang sama. Negara Palestin pada masa itu tetap wilayah gersang yang tidak bersahabat dengan sesiapapun. Cuma, bedanya, Yahudi adalah kaum pemalas dan degil. Yahudi sifat mereka adalah suka berjual beli tentang Iman. Mereka menuntut, jika Allah mahukan mereka berIman kepadaNya, maka mereka harus Allah pelihara secukupnya. Sifat mereka hakikatnya adalah pemalas. Kerana pemalas mereka juga jadi penakut. Mereka takut berperang dengan puak Canaan contohnya. Mereka suka menjadikan Iman sebagai bahan dagangan. Mereka bersikap berdagang dengan Allah untuk berIman. Maka atas urusan jual beli Iman itulah, mereka berpunya Musa, Daud dan Sulaiman yang sangat memanjakan mereka.  Demi agar berIman kepada Allah, Yahudi perlu ditatang bagai minyak yang penuh.

(5) Kaum Yahudi adalah dari keturunan nabi Yaakub. Yaakub adalah anak kepada Ishak AS. Yaakub punya empat isteri, dua berupa adik beradik dan dua lagi adalah pembantu kepada isteri-isteri adik-beradik tersebut. Isteri pertama beliau melahirkan enam anak lelaki dan seorang anak perempuan. Dari para isteri dari pembantu, Yakub memperolehi empat lagi anak lelaki. Isteri Yakub ke tiga iaitu adik kepada isteri pertama melahirkan Yusuf dan Boyamin. Yakub dalam sejarah Yahudi kemudian dinamakan Israel. Dari 12 anak-anak lelaki beliau, maka lahirlah 12 kabilah Yahudi. Keluarga ini asalnya adalah penduduk wilayah Canaan, Palestin. Seperti sejarah kebiasaan manusia dulu-dulu yang penuh hasad dengki, Yusuf akhirnya dihumban oleh para adik beradik tuannya ke perigi mati, namun dengan pertolongan Allah beliau kemudian ditemui oleh pedagang lalu kemudian dijual sebagai hamba di Mesir. Takdir menjadikan Yusuf terjual kepada Ketua Pengawal Firaun. Dari situ kemudian darjat Yusuf meningkat sehingga menjadi Wazir kepada Firaun. Yusuf dalam Injil dikenali sebagai Joseph. Sebagai wazir, Yusuf akhirnya dapat mempengaruhi Firaun tentang cara mengurus Negara terutama dalam menjangka dan mempersiapkan Mesir tentang kemungkinan musibah tujuh tahun kegersangan. Dari nasihat Yusuf, Mesir Firaun tukar menjadi Negara yang aman makmur serta rakyat yang terarah tujuan hidup mereka. Keluarga Yusuf iaitu mereka 13 bersaudara kemudian mendapat nikmat dari kebijaksanaan Yusuf dan keluarga ini terus berkembang menjadi kabilah-kabilah tersendiri yang ramai penduduknya. Yahudi selepas Yusuf adalah masyarakat terhormat di Mesir dan mereka menjadi pedagang yang hebat. Namun khilafnya, mereka kemudian menjadi penduduk yang kendiri serta mulai menunjukkan sikap lintah darat. Apa lagi pada masa itu Mesir sudah terlalu gah, dan Firuan yang terkini sudah mulai menganggap dirinya sebagai Tuhan. Amalan Yahudi pada masa itu sangat bertentangan dari rakyat Mesir asal iaitu mereka bertuhankan Ellah yang Tunggal sedang rakyat Mesir lain mulai menyembah Firaun. Pertentangan ini akhirnya menyebabkan Firaun mengambil pendirian untuk memusnahkan bangsa Yahudi.

(6) Sesungguhnya, jika kita melihat dua watak rasul besar Yahudi iaitu Yusuf dan Sulaiman, sesungguhnya Allah Mahabijaksana meletakkan keduanya dalam kelopmpok masyarakat yang sama punya muslihat atau hikmah yang sangat luas untuk kita fahami. Allah punya tujuan jangka panjang berbuat sedemikian. Jika dilihat dari methodology kini, iaitu Allah sengaja mejadikan contoh dua corak kepimpinan yang berbeda pada satu masyarakat yang sama. Two experiments in one control conditions. Dari sudut methodology ujikaji sosial, Allah seperti menjadikan bangsa Yahudi sebagai control environment sedang yang berubah adalah cara kepimpinan. Dari Yusuf kita lihat kempimpinannya adalah berasaskan mukjizat akal. Yusuf memperkuatkan keImanqan serta kemakmuran Yahudi lewat jalan akal yang sihat. Yusuf menjadikan bangsa Yahudi mandiri. Sedang pada Musa, Daud dan Sulaiman, kempimpinan adalah berteraskan mukjizat magical. Dengan kuasa magical pada Musa, Daud dan Sulaiman, Iman dan kemakmuran Yahudi dipertahankan. Allah saya menduga seperti mahu menunjukkan bagaimana Iman harus dipertahankan iatu lewat akal dan atau kebendaan magical. Ternyata, Yusuf lewat akal dapat menjadikan Yahudi dari asalnya hanya berjumlah 18 orang iaitu dari lima orang-orang tuanya serta 13 adik beradiknya, mampu berkembang sehingga boleh mengoyahkan bangsa Mesir. Sedang ratusan ribu Yahudi selepas Yusuf, dengan mukjizat magical Musa, Daud dan Sulaiman hanya menjadikan bangsa Yahudi hancur dan hilang keImanan mereka. Kuasa magical Musa, Daud dan Sulaiman menjadikan Yahudi jadi bangsa malas dan pengecut.

(7) Pengecualian, caveat Allah juga harus kita sadari dalam sejarah Mesir, Yusuf dan Yahudi. Mesir lewat nasihat Yusuf bangkit gagah. Firaun menafaat baik akal waras Yusuf. Mesir dan Yahudi bangkit gagah bersama akal waras Yusuf. Dalam prihal selanjutnya, Allah menjadikan Yahudi berIman kepadanya, dan mereka Dia pelihara sehingga ke zaman Sulaiman. Sedang Firaun, dan Mesir, biar mereka bangkit gagah, Allah jadikan mereka tidak berIman. Pada padangan saya, Allah telah menunjukkan dua keputusan jelas dalam dua ujikajiNya, pertama Yahudi, kedua Mesir. Mesir gagah bila menggunakan akal. Namun akal tanpa Iman, juga meruntuhkan Mesir akhirnya. Di pihak Yahudi pula, Allah terang-terang menunjukkan akal yang waras dengan Iman yang kental, pasti Dia sentiasa membantu. Inilah apa yang Yahudi alami di zaman Yusuf, Musa, Daud dan Sulaiman. Namun selepas Sulaiman, Yahudi lantaran tidak mahu menjadikan nikmat Allah kepada mereka untuk menjadi bangsa rajin dan berani, sebaliknya mereka jadi pengecut dan pemalas, maka Iman dan kemakmuran mereka kemudiannya musnah juga. Pada bangsa Yahudi, selepas Sulaiman, Allah sudah tidak betah untuk melayani sikap memperdagangankan Iman. Pada hari ini, bangkit Yahudi Zionis untuk menjaga Yahudi kolot yang lahir sebagai rabi-rabi agung mereka. Inilah teladan mereka yang berIman tetapi pemalas dan pengecut. Bagi saya, para rabi Yahudi adalah living proof yang Allah ingin Umat Melayu Islam perhati betul-betul tentang khilaf dan salahnya bila suka memperdagangkan Iman dan ketaatan.

(8) Cuba lihat dalam-dalam, jauh-jauh, tidakkah bangsa Melayu sekarang sedang menjadi pemalas dan pengecut lantaran limpahan magical kebendaan?

(9) Allah SubhannaAllah mahakebijaksaanNya melampaui zaman dan keadaan meletakkan perjalanan sejarah Yahudi dan Mesir sebagai pedoman untuk penilainan kita. Kita di Malaysia ini, khususnya orang-orang Melayu Kerajaan tatang bagai minyak yang penuh sejak sekian lama (1957 dan 1963), manun sehingga kini kita belum boleh mandiri bahkan Iman kita mudah goyah. Melayu telah memilih jalan Sulaiman dalam mengurus kebajikan bangsa ini, dan akhirnya kita kian melihat Melayu tercorot dalam segala bidang, apa lagi Iman. Iman Melayu kian goyah, dan ini terbukti dari segala gejala sosial yang Melayu sedang hadapi. Paling memalukan Melayu paling banyak terlibat dalam rasuah serta perkara-perkara yang merosakkan bangsa. Melayu saya lihat kian jadi pengecut untuk berdiri di landasan yang betul dan benar berteraskan Islam. Melayu kian menjadi Mesir di zaman Firaun. Rezeki kian Melayu lihat bukan datang dari Allah tetapi yang mengurus Melayu. Iman dan kesetiaan Melayu kian jadi bahan dagangan.

(9) Bilakah agaknya Melayu boleh membaca dan menilai isi Al Quran sepertinya maksud dan kehendak sebenar Allah swt? Melayu membaca Al Quran bukan untuk mendapat akal yang bersih menyuburkan ilmu kekhalifahan, tetapi Melayu membaca Al Quran sekadar untuk memuaskan nafsu kendiri masing-masing.

Kuching, Sarawak
25 Oct., 2016
Back To Top