Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Jun 25, 2016
8/6/16 HIDAYAH I - nafsu monyetan

8/6/16 HIDAYAH I - nafsu monyetan

kakiku menghayun tidak pada bicara fikir
jejakku jejak binggung
lalu binggung menyerahkan aku ke rimba pekat ini

dan kutemukan sepohon hutan semarak kembangnya
anugerah indah Tuhan buat semua
dan seekor monyet betina sedang riang
di tangannya sejambak kembang
satu-satu dia robek dan campakkan
setangkai habis meranting
kemudian menjambak setangkai lain
berulang-ulang tiada henti
kembang gugur melayang-layang
menyembah bumi sebelum waktunya
rama-rama tidak sempat menyerikan
apa lagi para lebah hilang waktu mengumpul madu
banyak menjadi kempunan
hanya kerana monyet

ibarat aku yang kehausan
Tuhan teteskan butir-butir embun
lalu hujan yang kupinta
syukurku tak pernah puas


Tuhan, Ya Rabb
dalam Al-Araaf-66 Engkau jadikan manusia tiada syukur jadi monyet
namun biar sudah menjadi monyet tetap dia tidak syukur
maka kekallah ia hidup monyet-monyetan
melompat-lompat bergayutan
menyambar-nyambar tanpa puas
kekal tamak
menjadilah hina

aku, mengerti kini
monyet-monyet inilah yang menjadikan aku binggung
bersyukur tidak, merosak pasti
celaka sungguh

Kuching, Sarawak
24 June, 2016
Jun 21, 2016
7/6/16 MEMBANGUN MASYARAKAT ISLAM .... model pilihan Sarawak harus bagaimana? (draft)

7/6/16 MEMBANGUN MASYARAKAT ISLAM .... model pilihan Sarawak harus bagaimana? (draft)

Semasa Rahman Yaakub dan Taib Mahmud, halehwal Islam dan masyarakat Islam di Sarawak diurus oleh seorang bertaraf Menteri Muda di Jabatan Ketua Menteri. Namun di zaman Adenan, cara beliau agak berbeza dengan melantik seorang penjawat awam sebagai Yang DiPertua Majlis Islam (MAIS) dan jawatan tersebut diubah menjadi bertaraf Menteri. Sebelum ini, YDP MAIS sering dipegang oleh pesara dari penjawat awam. Dengan itu, Adenan telah meletakkan usaha membina masyarakat Islam pada kedudukan yang jauh lebih tinggi dari semua Ketua Menteri sebelumnya. Alhamdullillah Ya Baruk Denan!. Saya tabik dengan perubahan yang beliau lakukan itu. Mudah-mudahan usaha itu mengasak konsep transformasi dalam membina dan memperkukuh masyarakat Islam di Sarawak. Sekian waktu, masyarakat Islam Sarawak hanya membangun pada jalan lesu dan tanpa keberanian. Pada hemah saya, Muslimin di Sarawak sejak sekian lama dibangun dalam konsep petronage. Muslimin tidak terbangun pada asas yang mereka harus dibangun.

(2) Dalam masa yang sama juga Adenan telah mengangkat Douglas Uggah selain dari portfolio beliau sebagai Timbalan Ketua Menteri juga sebagai Menteri bertanggungjawap dalam halehwal bukan Islam. Dengan segala potforlio yang disandang Uggah, beliau kini menjadi Paramount Chief bagi kaum Pribumi Bukan Melayu di Sarawak. Dengan langkah-langkah ini, Adenan seperti melakukan suatu liberalisasi dalam membina semua kaum di Negeri ini. Di sini sekali lagi saya memberikan tabik Ya Baruk Denan!. Sebelum dan semasa PRN Adenan seolah-olah telah sangat memanjakan kaum Tionghua dengan pelbagai usaha. Adenan membantu dalam pengembangan Sekolah Kebangsaan Cina. Beliau kemudian mengiktiraf Sijil Perperiksaan Sekolah Cina. Kini setelah menang besar, Adenan ternyata berani membuat kejutan lanjut dengan menzahirkan konsep transformasi,; penjelmaan di dalam cara beliau hendak membina Sarawak. Sesungguhnya, dengan memanjakan kaum Tionghua dan Pribumi Bukan Melayu Adenan, seperti sedang meletakkan Menteri Halewal Islam dan masyarakat Islam Sarawak (MeHIS) ke dalam kandang sabung ayam. Menteri yang berkenaan apakah dia sekadar pengusaha judi sabung, penyabung, tukang sorak, atau pengembala ayam tambatan yang hebat dan atau keempat-empatnya sekali, pasti waktu akan menyaksikannya.

(2) Persoalanya, dengan berlatarbelakang Islam sebagai anutan agama minoriti, apakah jalan pilihan Sarawak ke arah memperkasa Muslimin dengan Islam. Pokok persoalan adalah Muslimin bukan Adeen Islam. Kepada saya, Islam itu telah sempurna, dan tidak memerlukan apa-apa pembaikan dan atau perubahan. Yang perlu diubah dan dibina adalah masyarakat Islam; Muslimin yang ternyata keIslaman mereka masih jauh corotnya. Soal Muslim sebagai golongan minoriti, mungkin juga bukan persoalan beratnya, Namun minoriti pasti harus menjadi penelitian cermat lantaran Muslim minoriti dalam hubungan Sarawak itu duduknya dalam lingkungan majoriti yang sedang lapar. Sesungguhnya, Muslimin Sarawak juga sedang lapar dan dahaga. Maka mengurus Sarawak kini adalah harus dengan kesedaran mengurus kegulatan dalam kelaparan semua kaum. Di alam sejadi Allah, sekelompok harimau lapar dalam lautan rusa pasti tidak menjadi persoalan, namun saat sekeluarga rusa berada dalam lautan singa, pasti itu harus memerlukan pemikiran dan langkah strategis untuk menyambung hidup dalam jalan paling menjaminkan.

(3) Sesungguhnya, Muslimin Sarawak tidak boleh berserah kepada kuasa Allah untuk memperkukuh diri mereka, kerana kuasa Allah itu saya perhatikan sangat tergantung kepada hukumNya yang  lebih kurang berbunyi Kamu yang menentukan untung nasib diri kamu. Hukum Allah itu memerlukan kita bingkas sendiri. Tangan Allah lumrahnya hanya turun menjamah menghulur rahmat jika dan hanya jika, JIKKA, umat Islam telah berusaha keras dan dengan penuh bijaksana untuk memperkukuhkan diri mereka dengan Islam. Maka sesungguhnya, usaha Adenan mengenengahkan transformasi dalam cara mengurus Muslimin harus mengetarkan kuat setiap jantung Muslimin apa lagi jantung dan otak Pak MeHISS berkenaan untuk memastikan Muslimin Sarawak adalah pada jalan Islam yang Islam; tidak kurang dan tidak lebih. Saya amati, sering di masa lalu juga masa terdekat kini, usaha membina Muslimin Sarawak sangat tergantung kepada mood yang memimpin. Saat mood bagus dan apa lagi jika dokongan Muslimin adalah sangat-sangat diperlukan maka lembutlah tulang dari lidah,
namun saat mood agak kendur maka keras sekali hukuman terhumban kepada Muslimin. Saya berani mengatakan ini dengan mengambil contoh sewaktu-waktu betapa Kampung Igan, Beladin, Simunjan, Kampung Seberang Kuching, Tabuan Setinggan dan banyak lagi sebagai contoh Muslimin pernah terhukum berat lantaran mood kepimpinan yang tidak menerima mereka. Sesungguhnya mood yang saya maksudkan sangat terkait dengan ego dan dendam. Kepimpinan ego dan dendam di atas penzahiran rasa hampa kecewa rakyat mengakibatkan hukuman meminggirkan mereka menjadi jalan pilihan masa lalu dan bahkan terdekat kini. Paling jelek, saya perhatikan, usaha-usaha membina Muslimin lebih bercorak patronizing yang jika ditafsir ke dalam Bahasa Melayu Lama Sarawak memboyok; mengambil hati. Saya kata memboyok kerana tujuan usaha membina itu tidak lain dan tidak bukan agar Muslimin terus jinak untuk dipergunakan. Jika di Malaya; Kelantan, Kedah, Trengganu dan Perak pernah terhukum hanya kerana mereka PAS dan tidak UMNO, dan kini Selangor dan Pulau Pinang juga sedang terhukum, maka sebilangan Muslimn Sarawak juga pernah melalui itu biarpun kita semua yang membina Sarawak dan Malaysia. Untuk pemimpin yang ego dan dendam berNegeri dan berNegara adalah pada kemestian mengikuti segala kehendaknya dan kepelbagaian dalam dunia Allah bukanlah contoh terbaik biar dari mulut mereka berhamburan seruan agar Islam harus dijadikan landasan teladan jalanan. Dada mereka penuh munafik dan fasik. Mereka tidak menerima kelainan Ummah sebagai cabaran untuk bekerja lebih kuat dan penuh hikmah.

(4) Maka cabaran paling besar bagi MeHISS adalah untuk jantung dan otaknya sangat terbuka kepada keluhuran Islam dalam membina Ummah. Muslimin lapar dan dahaga dalam lingkungan majoriti lapar Sarawak sangat-sangat memerlukan jalan pembelaan pada keluhuran sebenar Islam; tidak lebih dan tidak kurang. Prejudis kedaerahan harus dikikis. Apa lagi yang bertahta sebagai prejudis suku. Semua sikap prejudis harus dikikis habis. Islam adalah terbuka, mudah dan sejahtera. Jangan jalan sulit dan berahsia harus kita gunakan untuk membina Ummah. Sesungguhnya, model lurhur dalam membina Ummah itu sudah ada dan terbukti berjaya, cuma capaian manusia kini tidak pernah menyelongkar model itu sedalam dan seluasnya. Semua sangat asyik menyorot dari kacamata lain dari Islam luhur yang seharusnya.

(5) Saya pernah menulis, betapa Muhammad SAW itu wujud demi mengembali menyuburkan Islam yang telah wujud sebelumnya namun tercemar terpesong sesat lantaran ego, tamak dan dengki para penganut apa lagi pemimpin di kalangan mereka. Islam lahir ke bumi Allah di Mekah, dan saya terbaca, para malaikat pertama-tama mendirikan Kaabah di Mekah sebagai tempat panduan sujud semua mahluk Allah di bumiNya. Lantas, manusia juga pertama-tama turun ke bumi di Mekah dan bersatu kembang berkeluarga dari sana. Sesungguhnya, pembinaan Kaabah di Mekah gersang itu punya falsafah yang sangat luas dalam soal pengabdian diri manusia kepada Ilahi. Allah seperti tidak mahu manusia mendongak terngadah ke langit dalam memdapat restuNya. Allah mahu manusia sujud ke bumi pada satu arah iaitu Kaabah sebagai tanda betapa kita ini asalnya adalah dari tanah dan debu maka saya berfikir falsafahnya adalah agar kita terus sedar akan asal muasal kotrornya kejadian kita agar kita tidak ego, tamak dan dengki. Allah, Mahabijaksananya Dia, mendidik kita dalam banyak tidak sedar melainkan bagi mereka yang mahu berfikir. Sesungguhnya, Iblis sebelum kejadian manusia adalah ketua bagi segala mahluk ciptaan Allah. Namun saat tahta ketua Iblis Allah cabut dan diganti dengan manusia, maka sifat ego, tamak dan dengkinyapun menjelma dan menjadilah dia mahluk yang engkar dan menyesatkan. Maka lantaran kita semua adalah dari tanah dan debu maka bersujudlah kita ke arah itu untuk menundukkan rasa ego, tamak dan dengki dari menguasai diri kita. Saya yakin, jika itu kita sadari, maka segala perjuangan kita pasti di jalan luhur Islami; iaitu zuhud. Maka model asas dalam membina Ummah adalah agar pemimpin harus bersikap zuhud. Tunduklah kepada zuhud, dan sedarlah, rahmat Allah kepada para zuhudeen adalah jauh lebih luas dan nikmat dari yang menghambat duniawi.

(6) Keduanya, Muhammad SAW terlahir di Mekah. Beliau mendewasa di Mekah. Mekah itu adalah Kampung kepada Ibrahim AS bapa bagi umat-umat terbesar Ilahi. Islam tumbuh di bumi lewat Mekah. Namun Mekah itu gersang dan menyulitkan. Kenapa Mekah jadi pilihan Allah untuk melahirkan Islam dan bahkan menyempurnakan Islam sebagai Adeen Ummah? Paling anih biar Muhammad SAW itu adalah penyelamat Ummah namun, Mekah bukanlah paling bersahabat buat beliau. Mekah asalnya adalah paling menyeterui beliau. Beliau hampir-hampir saja terkorban di Mekah. Bahkan umat pimpinan Muhammad SAW hampir-hampir saja jadi korban dari kebejatan Mekah. Sepertinya, Allah yang menjadikan Muhammad SAW itu penyelamat tetapi Allah tidak memberikan dia jalan mudah. Kenapa? Maka wujudlah ketika itu suasana minoriti lapar dan dahaga dalam lingkungan majoriti yang ganas kelaparan biar konsep dan darjahnnya sangat berbeda dengan apa yang Muslimin Sarawak kini sedang lalui, namun falsafahnya tetap serupa. Kepada saya, itulah asas dan cabaran model jalan transformasi Muslimin Sarawak yang harus kita teliti. Kita harus sedar kita sedang berada di lautan lepas ganas untuk hidup dan kuat. Dengan Islam, Allah membuktikan kesejahteraan dan keperkasaan itu boleh tercapai. Islam menjamin itu selagi Islam adalah landasan kita. Maka model perjuangan kita harus luhur di jalan Islam, iaitu berbuat penuh jujur hanya kerana Allah. In Shaa Allah.

(7) Pasti faktor ketiga yang harus kita perhatikan berat dalam usaha kita membina Ummah adalah pandangan kita tentang Islam itu sendiri. Islam itu menurut Islam bukanlah sebuah agama pada tafsiran Barat. Islam harus dilihat dari sudut Islam dan tidak boleh dilihat dari sudut lain. Ini bukan soal tok tok; jumud tetapi itulah relativitinya. Islam tidak boleh disorot dari sudut lain, Ibarat jangan membandingkan epal dengan jambu batu. Jambu batu bandingannya hanyalah keluarga jambu tidak selain dari itu. Kura-kura harus dilihat dari sudut Crustacea lainnya dan tidak harus disorot dari sudut mamalia. Di dunia Barat, agama adalah urusan antara Tuhan dan individu. Maka di Barat, agama itu soal pribadi. Negara dan masyarakat tidak terikat dengan prihal agama. Agama dan dunia harus terpisah jelas. Itu logika mereka dan mereka punya sebab dan sejarah tersendiri untuk berbuat sebegitu. Dalam Islam; Islam itu adalah Adeen, beda dengan tafsiran agama oleh Barat. Adeen maksud ringkas dan mudahnya adalah budaya; ketemadunan yang kini boleh saja disebut sebagai lifestyle; gaya hidup atau kehidupan. Lantaran itu, Islam dengan individu, dengan masyarakat, dan dengan Negeri atau Negara harus diperlakukan bersepadu. Ianya tidak boleh terpisah. Biar Islam boleh berdiri sendiri, tetapi Ummah tidak berdiri tanpa Islam. Ummah tidak berdiri sendiri-sendiri. Ummah adalah individu, masyarakat dan Negara yangv terbina oleh Islam. Model bagi bentuk sebegini juga telah Allah tunjuki lewat Madinah Al Munawarah. Muhammad SAW telah Allah programkan lewat hijerah untuk membina model pembinaan Ummah yang harus menjadi sorotan umat kemudiannya. Jalan yang Allah tunjuki itu persis tepat sehingga kini lantaran itulah suasana dan cabaran perjuangan mendirikan Ummah waktu kini dan ke depan. SubhanaAllah.

(8) Saban tahun kita meraikan Sambutan Hijerah sebagai mengingati korban SAW dalam mendirikan kembali Islam. Acara Hijerah kita raikan lebih sebagai acara peringatan Ulang Tahun. Jarang sekali kita menyorot hijerah lebih dari itu. Biar hijereh itu telah berlalu 1,400 tahun dahulu, namun Mahabijaksana Allah, Dia terus mengiganti kita tentang survival,; mandiri hijerah lewat fenomena azali alam. Unggas, insekta, hidupan laut, hidupan daratan dsb terus-terus Allah paparkan berhijerah sebagai strategi kemandirian hidup mereka. Cuma, lantaran kita berfikir sempit, maka paparan hijerah azali Allah itu kita lihat sebagai fenomena kemandirian hidupan liar, dan bukan strategi perjuangan memperkukuh Ummah. Fikiran sempit kita menyempit rahmat Allah nan terbentang luas di hadapan kita. Kita tidak pernah arif dalam menilai rahmat Allah seluas-luasnya. Maka hakikatnya, hijerah SAW itu adalah strategi perjuangan. Sasaran SAW; KPI Allah buat dia, adalah pembersihan dan kembali mendaulatkan Islam di Mekah. Mekah ie Kaabah, Allah perintahkan SAW untuk kembali jadikan central pusat bagi penyuburan Islam. Itu suatu perjuangan besar, lantaran galangnya Quraish Jahilliah bukanlah bangsa yang kecil dan lemah melainkan bangsa yang sudah punya temaddun tersendiri dan gagah perkasa. Maka untuk merobah Jahilliah Quraish menjadi Muslimin bukanlah perkara mudah. Biar Abi Thalib, bapa saudara sedarah daging terhormat Muhammad sendiripun tidak menerima Islam dengan mudah. Apa lagi dari latar belakang asalnya Muhammad SAW hanyalah seorang miskin payah berbanding latarbelakang para pembesar Quraish yang kaya raya. Di sinilah juga Mahabesar Allah, asalnya sang kerdil, saat tulus jujur adalah strategi perjuangannya maka apapun usahanya kemudian pasti berhasil juga. Sebegitulah Allah menjadikan Muhammad SAW sebagai model asas perjuangan kita biar kapan dan keadaannyapun.

(9) Sesungguhnya Yathrib iaitu asalnya Madinah yang menerima Muhammad SAW dan pengikutnya, bukanlah Madinah yang mutlak bersahabat. Madinah yang menerima Muhammad adalah Madinah yang sangat-sangat memerlukan bantuan Muhammad SAW. Hakikatnya, Madinah menerima Muhammad SAW bukanlah asalnya untuk membantu Muhammad SAW tetapi Madinah yang berharap bantuan Muhammad SAW. Puak Kawarij dan Al Ansar di Madinah adalah puak-puak yang sangat terancam oleh puak-puak lain di Madinah. Puak Yahudi adalah di antara yang sangat mengancam mereka. Lantaran itu, ketulusan Muhammad SAW dalam apapun telah menjadi senjata paling ampuh untuk mereka bersekutu menantang musuh-musuh mereka. Muhammad SAW dan pengikutnya puak Kawarij dan Al Ansar terima sebagai keluarga mereka lantaran kejujuran perjuangan dan segala tindakan mereka. Sesungguhnya, hijerah Muhammad SAW adalah petanda Mahabijaksana Allah. Itulah strategi yang Dia aturkan untuk kita mengerti di dalam perjuangan kita membina Ummah waktu kini. Pembinaan Ummah di Madinah Al Munawarah Muhammad SAW telah tekankan melalui strategi membina manusia-manusia Insani. Sebelum saya menghurai mengenai itu, saya harus dulu kembali kepada konsep Islam itu adalah Adeen.

(10) Islam adalah Adeen iaitu sistem kehidupan yang lengkap dan sempurna. Islam adalah kehidupan dan peraturan kehidupan. Maka Islam adalah sebuah temaddun, bukan sekadar hubungan kerohanian antara manusia dan Tuhannya. Temaddun Islam adalah temaddun yang di asaskan dari panduan Ilahi. Ianya bukan temaddun dari buatan manusia semata-mata sepertinya temaddun Nile, Ganges, Tigris, Yangtze dsb. Lantaran Islam itu adalah sistem hidup iaitu kehidupan dan peraturan hidup, maka Islam melahirkan Ummah. Ummah tidak sama dengan nation Negara Bangsa. Negara Bangsa adalah kelahiran Barat. Ummah lahir mendahului Negara Bangsa ciptaan Barat. Ummah lahir dari sejak Adam AS. Negara Bangsa lahir dari keruntuhan Temaddun Islam Instanbul dan Kardoba sekitar 700-800 tahun dahulu. Islam tidak kenal Negara Bangsa, Islam adalah kelompok manusia sejagat. Ummah adalah bersaudara. Ummah tidak berpunya batas strata sosial, kaum atau kelompok dan negeri. Di mata Allah, Ummah itu semua setaraf dan cuma berbeda lantaran keImanan dan Taqwa mereka. Namun dalam perspektif pembangunan Ummah di Sarawak, cakupan bidang tanggungjawab MeHISS tidaklah seluas menyeluruh sepertinya tafsiran Adeen Islam. Padstinya tanggungjawab MeHISS terbatas kepada perkara-perkara tertentu sebuah Adeen Islam yang luas. Perkara ini tidak harus dipersoal dan tidak juga perlu dipolimik lantaran Ketua Menteri sudah ada untuk melihat dan mengurus hal-hal lain untuk melengkapi tanggungjawab MeHISS. Maka di sini timbullah persoalan, apakah bidang tumpuan seharusnya bagi MeHISS dan segala institusi di bawahnya?

(11) Untuk menjawab persoalan di atas, maka wajar kita kembali kepada Sejarah Ketemadunan Islam silam kita. Kita harus melihat Temaddun Islam Madinah berbanding Temaddun Islam Baghdad, Damshek, Mesir, Kardoba dan akhirnya Istanbul. Urutan sejarah ini, pasti bisa memberikan kita suatu pertunjuk jelas jalan mana harus kita pilih. Allah tidak menjadikan apapun sia-sia bagi mereka yang jelas mahu berfikir. Maka ayuh kita berfikir kritis tentang jalan perjuangan kita.

(12) Muhammad SAW membina Kerajaan Islam Madinah berteraskan strategi pembinaan Insaniah Islami.     ... In Shaa Allah bersambung

Kuching, Sarawak
 21 June, 2016
Jun 20, 2016
6/6/16 CERITA KECIL BUAT KAMU.... apapun sikap kamu (First Draft)

6/6/16 CERITA KECIL BUAT KAMU.... apapun sikap kamu (First Draft)

Fitrah Kejadian Kita: Merdeka


Tuhan itu jelas akan tujuanNya menciptakan aku. Dia menciptakan aku agar aku jadi saja seperti mahunya Dia. MahuNya itu bukan untuk Dia, tetapi untuk aku. Aku pernah hidup cukup segala di Jannah, dan Dia menghidupkanku di dunia fana ini agar aku kemudian harus kembali bersamaNya hidup kekal penuh nikmat di JannahNya. Dan untuk aku itu tidak bermaksud aku itu adalah aku melainkan aku itu adalah untuk aku, kamu dan mereka. Aku bagi Tuhan bukan sebagai cicin yang pernah kuhadiahkan buatmu. Juga bukan sebagai sepatu pembelianku yang kamu pakai enak ke mana saja. Bukan juga payung sutera berwarna yang kubelikan untuk menepis panas dari membakar kulit lembutmu. Aku kepada Tuhan adalah air hujan yang turun dari langit. Air dari langit, bukan air dalam botol yang kamu minum sendiri-sendiri. Bicaraku ini mungkin payah untuk kamu mengerti, maka aku ingin menulis di sini agar kamu bisa menelilti berulang-berulang dan berfikir. Aku malas berbicara panjang dan acap kali tentang siapa dan untuk apa aku ini. Sesungguhnya kamu harus sudah mengerti, aku ini ingin sekali kurang berbicara. Kamu pasti sudah mengerti, bicaraku sering keras-keras. Cara bicara keras-kerasku sering menjadikan jiwamu kecut. Maka agar kamu tidak tersinggung dan binggung, wajar saja aku lebih banyak diam dari berbicara. Cuma, saat aku diam, kamu kelihatan menjadi lebih binggung, malah tanpa sedar kamu malah kian memberontak. Lantaran itu, sengketa lahir dalam hubungan kita. Perang dingin yang parah. Bacalah coretanku ini demi cinta, kasih, sayang dan penghargaan ikhlasku untuk kamu, biar siapapun kamu akhirnya nanti. Aku berusaha menjelaskan sebaik mungkin siapa dan kenapa aku jadi sepertinya dan seharusnya aku.

(2) Biarlah aku berbicara kepad kamu lewat di hujung-hujung jari. Di jari-jari ini aku berusaha untuk berbicara sehalus, selembut malah paling santun. Itulah jalan pilihanku, kerana aku ini punya upaya berseni. Lantaran seninya aku, maka sukar untuk kamu mengerti aku pada saat waktunya aku berbicara di depan kamu. Seni itu sukar dimengerti, sepertinya Al Quran yang sangat seni sifatnya maka terlalu banyak yang payah menangkap maksud jelas kata-katanya. Erti dan maksud kata-kata yang kubicara, sering sangat lain dari maksud yang kamu tangkap. Payah untuk kamu mengerti bahasa bicaraku secara seimbas dengar dan atau baca. Maka biarlah kutulis saja apa yang ingin kuungkapkan. Hanya yang kuharap, kamu bisa melihat dan mengaraptulisanku ini dengan hati-hati terbuka luas. Lihatlah dari mata hati, dan rasakanlah di buah fikirmu. Mengertilah, betapa Muhammad SAW bicaranya juga tidak banyak. Dia paling banyak mengamati dan berfikir. Jalan fikirnyalah yang kemudian merobah bangsanya menjadi besar dan kental. Kita kini juga terobah kerana dia. Ceritaku cerita kecil, tidak sehebat cerita beliau, namun cerita kecil ini wajar kamu mengerti agar kita bisa sama-sama tumbuh mendewasa dan melewati akhir hidup dengan kuat. Juga, sesungguhnya, Tuhan itu tidak banyak omonganNya. Dia tidak terus-terus ingin berbicara. Lewat Al Quran, Tuhan hanya berbicara sebanyak 6,236 kali. Selepas itu, Dia hanya Diam dan menanti di waktuNya untuk semua berserah diri. Sudah 1,400 tahun dahulu Tuhan tidak berbicara lagi. Aku juga kepingin sebegitu, diam untuk menanti melihat apa kejadian dari diamku.

(3) Jangan hanya suka berbicara dan diomong, telunjuki. Banyaklah melihat, berfikir, membaca dan jika boleh menulis. Ibarat, jangan hanya suka memetik buah, haruslah kamu jadi petani menghijau bumi kerana itu lebih barakah. Merdekalah.

(4) Kita harus merdeka. Kemerdekaan itu tidak bermaksud bebas. Merdeka dan bebas tidak semestinya membawa maksud dan kesan yang sama, biar mereka serupa. Bedanya, merdeka itu kita berdiri dengan berkuasa sedang bebas itu sekadar free and easy. Banyak memerhati, banyak membaca atau mengkaji dan banyak berfikir bisa menjadikan kita merdeka. Jiwa merdeka adalah manusia yang paling aku hargai. Islam mahukan kita berjiwa merdeka. Muhammad SAW adalah teladan manusia palin merdeka. Dia tidak terikat kepada apapun. Kamu dan aku jangan mengikat dan terikat. Semua kita tidak terikat kepada siapapun, melainkan kepada dan oleh kuasa Tuhan. Untuk lebih jelas, tentang apa maksudku, pertama-tama, harus kamu perhatikan, betapa Tuhan itu menjadikan semua manusia mahu dan untuk bisa berjalan. Itulah seawal-awal sifat merdeka Tuhan kurniakan. Itulah fitrah seorang manusia, yang tidak ada pada tunggul dan batu hampar. Naluri berjalan itu tumbuh tabii pada seseorang manusia. Semua manusia punya keinginan dan asa untuk berjalan. Tiada manusia yang pintanya tidak mahu berjalan. Ibarat burung kepingin azalinya adalah terbang biar sekalipun seekor burung unta tidak berbulu sayapnya. Juga tiada ikan nan tidak mahu berenang biar sekadar belacak yang siripnya adalah evolusi lengan untuk merayap di selut lumpur. Lihat saja manusia, di saat bayinya, biar sebermula sekadar menguak di perutnya merayap bagai belut lalu memberangkang di atas dua tangan dan kaki bagai aligator dia akhirnya terus saja bertatih dan mulai belajar berjalan rebah bangun bagai sang gorila gendut. Juga harus kamu mengerti, saat si anak itu ketemu tangga, dia pasti ingin mendakinya, tanpa sedar apapun bahana yang bakal dia terima. Pokoknya, manusia, aku ini, bahkan kamu, kita harus berjalan dan mendaki. Saat berjalan dan mendaki berdiam adalah jalan paling baik untuk menghayati segala. Ingatlah, Muhammad SAW itu lain manusianya lantaran dia suka berjalan. Berjalan telah menjadikan Al Farasi, Ibnu Batutta, Ibnu Khaldun, Al Ghazali, Al Bukhari, Shafie, dsb manusia-manusia merdeka dan lain. Sesungguhnya, mengertilah juga kenapa separuh dari hari Tuhan siapkan untuk kita diam sedang separuh lagi buat kita berbuat apa saja. Siang dan malam sebegitulah fitrah kewujudannya. Maka janganlah kamu binggung jika separuh dari umurku aku ingin lebihkan diam. Janganlah kamu binggung dan terkesan tentang apapun, semailah jiwa merdeka pada diri kamu.

(5) Tuhan menciptakan kita berpunya kaki agar kita berjalan. Tuhan tidak mencipta kita berpunya akar, agar kita diam mencengkam bumi. Batu hampar, yang ada padanya hanyalah punggung yang lebar untuk duduk diam memasak bumi agar para gunung terus kekal pada duduk dan bentuknya. Sedang aku, kamu dan semua manusia, kita Tuhan ciptakan berpunya kaki. Dengan adanya kaki, maka Tuhan menumbuhkan tabii diri kita agar berjalan. Perlunya kita berjalan, apa lagi aku, yang tercipta duluan dari kamu adalah agar mata, telinga, lidah, hidung, hati dan kulit berguna penuh. Tanpa berjalan, pasti mata hanya melihat sedikit saja. Tanpa berjalan, pasti telingga tidak banyak yang dia tangkap. Tanpa berjalan, pasti lidah hanya berbicara soal-soal prejudis yang kebenarannya tidak pasti. Tanpa berjalan, hiduan kita pasti tersekat-sekat dan menjadi tumpul. Tanpa berjalan, kulit kita menjadi alah kepada banyak musibah. Berjalan menjadikan kulit kita rentan kuat. Tanpa berjalan, mata hati dan buah fikir kita pasti gelora dalam serba tidak tahu apa-apa. Mahabijaksana Tuhan, Dia menciptakan aku, kamu dan semua manusia berpunya kaki agar kita semua bisa melihat dan meraikan dunia ini. Dan harus kamu sudah mengerti, aku adalah pejalan yang suka diam. Mata hatiku yang banyak bicaranya sehingga lidahku banyak mengalah. Aku sedang berusaha keras agar lidahku lebih kaku dari mata hatiku. Aku ingin berbicara lewat jari-jariku lebih banyak dari getaran lidahku. Lantaran kamu, kurang mengerti itu, maka kita bagai gunung di daratan jauh kelihatan hijau indah, dan lautan biru segar nun di sana, lantas hanya ribut taufan yang akhirnya mengerakkan mereka bergelora. Maka bukalah mata hati kamu agar lebih mengerti.

(6) Berjalanlah melihat segala dengan jiwa merdeka. Saksikan kuasa Tuhan pada semua. Saksikan betapa tiada apa yang tidak dalam kuasaNya. KuasaNya adalah bersifat Allahuakbar. Kita harus sedar itu, dan itulah dasar kepada kemerdekaan yang hakiki.

(7) Kedua, kamu harus sedar, betapa aku tercipta duluan dari kamu. Aku Tuhan ciptakan jauh mendahulukan kamu. Aku tercipta saat Tuhan telah usai mencipta segala. Segala yang Dia cipta sangat sujud sempurna kepadaNya. Tiada yang engkar, semua sujud  mutlak. Maksudku, tiada apa yang Dia cipta sebelumnya aku yang tidak tetap kepada tanggungjawab masing-masingnya. Air menyuburkan. Matahari mengikat cakrawala. Angin membawa dingin nafas. Gunung memaku bumi. Pohon-pohon rimbun menyegarkan. Burung terus bernyanyi menghiburkan. Kembang-kembang mekar mengindahkan. Ulat mengkumuh segala. Semua patuh kepada tanggungjawab masing-masing. Segalanya Tuhan pastikan berjalan dan berlaku paling harmonis. Segalanya aman dan harmonis. Saat aku akan tercipta, maka keperluan penciptaan itu dipersoalkan oleh hambaNya yang sangat taat. Rasa galau tumbuh di dada Jibrail di saat aku Tuhan khabarkan akan tercipta: Al Hijr 15:28. Apa lagi si sang bijaksana, Iblis, biar sebelumnya dialah ketua bagi segala penciptaanNya, namun terjelma engkar dan nafsu riaknya, di saat aku telah Tuhan hidupkan; Al Araaf 7:12. Sesungguhnya, dari saat aku masih berupa tanah dan debu sehingga aku sudah bernafas, diriku ini telah dizalimi dan dicurigai. Namun kuasa Tuhan, aku Dia ciptakan sebagai mahlukNya paling merdeka. Aku Tuhan kun faya kunkan sebagai mahlukNya paling merdeka dan aku harus tetap sebegitu. Aku hanya boleh sujud kepadaNya dan tidak yang lain. Yang lain harus sujud kepadaku, aku harus menguasai yang lain, bukan sebaliknya demi Dia. Aku mesti merdeka dari semua kecuali Tuhan.

(8) Jangan gadaikan kemerdekaan kita. Tuhan menjadikan kita penuh merdeka. Peganglah itu. Simpanlah itu. Cuma cara kita berfikir menjadikan kita terkurung tidak merdeka. Aku mengajak kamu kekal merdeka kerana itulah kita yang Tuhan mahukan.

(9) Sebermula, Tuhan menciptakan aku, bukanlah untuk aku tetapi untuk aku dan mereka. Mereka yang paling awalnya adalah sang iblis dan malaikat. Tuhan menciptakan aku untuk menguji Iman dua mahlukNya yang paling taat terdahulunya, sang malaikat dan iblis. Kedua-duanya kemudian terjelma sifat sebenarnya mereka lantaran adanya aku. Maka kamu harus kian mengerti betapa aku tercipta di atas tujuan kehendakNya dan bukan sekadar atas tujuan penciptaan aku untuk aku. Dia antara dua mahluk terbaikNya, jelas keberadaan aku menjadikan mereka berjalan di dua jalan bertentangan akhir tujuannya. Malaikat mengiring kita ke syurga sedang iblis nyata neraka tempat mereka. Tuhan, sebegitulah, saat nikmat Dia cabut, Dia ingin melihat ke mana arah akhirnya mahlukNya berjalan. Iblis, saat kekhalifahannya tercabut oleh keberadaanku, maka ego, tamak, dengki jadinya dia. Iblis menodai kemerdekaan pada diri mereka. Sikap ego, tamak dan dengki adalah sifat-sifat mereka yang tidak merdeka. Kepada iblis, tanpa menjadi kahlifah maka sifat istimewanya punah, sedang sifat Allahuakhbar Tuhan boleh saja mengangkat apapun pada kedudukan mulia jika ianya tidak mengikat dirinya kepada apapun. Tuhan itu merdeka. Segala ciptaanNya adalah merdeka. Dia mahu segalanya terus merdeka. Tiada khuathir harus ada pada apa dan siapa tentang Allahuakhbar sifatnya Tuhan. Iblis meihat dan mengikat dirinya pada kedudukannya. Iblis terikat. Dia mengikat dirinya. Iblis tidak berjiwa merdeka. Iblis terjajah oleh kedudukannya. Buatku, jiwa merdeka adalah asas kepada sifat yang Tuhan tuntutkan kepada kita iaitu bersyukur. Iblis menjadi mahluk zalim yang tidak bersyukur dengan keberadaanku. Bukalah mata hati kamu untuk bersyukur. Tanpa merdeka kita payangh untuk bersyukur. Tanpa merdeka dan syukur, kita payah untuk melihat sifat Allahuakhbar Tuhan. Tanpa syukur kamu tidak akan kenal aku dan tidak akan dapat melihat siapa dan untuk apa sebenarnya aku.

(10) Tanpa jiwa merdeka Iblis melihat kedudukan asal mereka sebagai ketentuan siapa dia. Lantaran tidak merdeka, maka Iblis menjadi ego, tamak dan dengki dalam ertikata singkat bongkak. Iblis terjajah oleh sifat prasangka diri. Jiwa merdeka menjadikan kita lebih bersyukur. Syukur menjadikan kita terus merdeka dan kita tetap merdeka di mata Tuhan yang Allahuakhbar. Bersifat merdeka menjadikan kita syukur, dan syukur mendekatkan kita kepada Tuhan Allahuakhbar.

(11) Namun aku juga tidak terlepas dari lanjutan ujian dariNya; Al Ankabut : 2. Kamu tahu bukan betapa, akhirnya aku terus-terus saja teruji sampai kapanpun. Biar masih di Jannah, saat aku teruji, aku sepi. Aku sendiri. Di Jannah, di saat aku dilingkari segala keberadaan, Tuhan mengujiku dengan segala sepi dan sunyi, Sesungguhnya, sepi dan sunyiku itu adalah ujian paling berat buatku. Dan sepi, sunyiku itu memaksa aku, akhirnya untuk berbicara kepada Tuhan agar kamu harus ada. Permintaanku itu ibarat betapa aku akhirnya tunduk kepada sifat kurang bersyukur. Aku seperti belum bersyukur puas dengan apa yang Tuhan telah ciptakan di Jannah buatku. Aku masih tergoda iblis yang telah bersumpah untuk khianat kepadaku agar aku tertus-terus bernafsu belum puas, kurang bersyukur. Mengertilah, sesungguhnya sendiri aku telah Mahapenciptaku uji dengan cukup berat. Rasa sepi dan sunyi itulah ujian yang paling berat ke atasku. Aku tewas di tangan sepi sunyi sendiri. Sunyi dan sepi di Jannah telah mencabut kemerdekaanku. Aku gagal mempertahankan kemerdekaanku di tangan sunyi dan sepi. Iblis menewaskanku saat aku sunyi dan sepi. Ketewasanku, menghadirkan aku di bumi fana ini untuk terus diuji. Lantaran itu aku perlu kuat menebus kembali ketewasanku itu. Keinginan diamku adalah jalan dan waktu untuk aku bermuhasabah dalam menebus segala khilaf dan menuntaskan segala amanah terpikul di bahuku. Sambutlah diamku dengan penuh redha dan syukur kerana biar diam aku tetap ada di sini. Kamu tidak sunyi sepi mutlak. Kamu tetap ada dalam diamku. Cuma kita harus kembali merdeka untuk kepulangan yang mudah.

(12) Maka mengertilah, sesungguhnya, demi waktu waktu kejadian kita adalah sangat berbeda. Lantaran perbedaan itu, maka aku, harus menempuhi perjalanan yang harus berbeda. Mengertilah, beda waktu kelahiran menuntut kita untuk berjalan pada jalan yang berbeda. Maka aku harus punya pribadi yang sangat berbeda dengan kamu. Beda yang tidak sedikit, pasti beda yang sangat jauh kerana sebegitulah tabii tuntutan pada penciptaan aku ini. Maka saat aku kurang berbicara, hargailah itu betapa aku sedang lebih mendahulukan mata hatiku dari lidahku. Aku sedang berkeras untuk menebus ketewasanku terdahulunya. Aku telah sebelumnya telah menggunakan lidahku untuk berbicara dan meminta dari lebih mensyukuri dengan mata hati sehingga kini kita terhukum untuk membela diri di bumi fana ini. Maka bersamalah aku untuk membuka mata hati kita untuk lebih bersyukur dari banyak berbicara. Ingat cerita Tuhan Al Baqarah-67, saat para Yahudi terlalu banyak soal dan bicara tentang sapi korban, akhirnya Tuhan perintahkan mereka berbuat sesuatu yang hampir-hampir sangat menyulitkan mereka. Jangan kita banyak bersoal tentang keharusan bersyukur. Bersyukurlah kita pada yang datang, dan berusahalah terus-terusan demi kebaikan dengan banyak diam. Bagiku, sesungguhnya itulah prilaku berbuat tanpa mengharap apapun. Jiwa merdeka tidak pernah mengharap apapun. Jiwa merdeka sifat menerimanya iaitu bersyukurnya sangat tinggi.

(13) Ketiga, kamu harus ingat dan sentiasa ingat, Tuhan menciptakan aku suci dalam debu. Aku tercipta dari tanah dan debu. Aku tercipta dari asas bumi. Fitrah sebegitu, menjadikan aku harus dan adalah lain dari semua dan bahkan kamu. Aku lain bahan ciptanya dari Malaikat dan Iblis, malah segala mahluk lainNya. Bahan penciptaan aku bebas dari yang lainnya. Aku dari asas bumi, mereka dari yang lainnya. Tanpa bumi, apalah api? Tanpa bumi, apalah angin? Tanpa bumi apalah air?  Semau tercipta kerana adanya bumi ini. Di bumi ini adanya aku, mahlukNya paling sempurna. Aku tercipta dari asasnya bumi. Maka aku adalah lain dan harus merdeka. Sedang kamu, asalnya adalah trercipta dari aku. Bahan dan jalan penciptaan kamu adalah sangat beda darinya aku. Maka, kita tidak mungkin serupa. Kita tidak mungkin sama. Kamu tercipta dari aku. Kamu tidak sekali-kali tercipta dari sumber sama seperti aku. Aku tercpita dari tanah dan debu, kamu dari aku. Kamu secara metamatikanya hanyalah subset dari aku. Maka kita tabiinya Tuhan jadikan sangat berbeda. Maka beda kita ini harus kamu sorot bukan dari tanggapan perjudis fikir kamu. Beda kita ini, harus kamu sorot dari tujuan azali penciptaan aku dan kamu. Sesungguhnya, aku ini Tuhan ciptkan suci dalam debu. Mengertilah, betapa tanah itu adalah wadah bagi tumbuh dan menetap segala. Biar tunggul, biar batu, biar air, biar apapun, selagi di bumi ini, semua harus tergantung kepada tanah untuk bertahan. Maka di atas fitrah tanah, sumber kejadiannya aku haruslah kamu mengerti betapa aku telah tercipta untuk kebergantungan banyak perkara; Hud : 16; Al Ana'am : 165. Itulah falsafah kekahlifahan yang Tuhan tetapkan kepadaku. Aku tidak boleh kurang sifatnya dari itu. Aku khalifah maka aku tidak boleh jadi hamba. Aku khalifah maka aku harus cekal dan luhur pada tanggungjawabku. Aku adalah khalifah buat banyak bukan sekadar untuk aku dan kamu. Jika aku hanya untuk aku dan kamu, itu bukan khalifah pada generenya melainkan sekadar pasangan suami-isteri. Tuhan tidak mentakrif tugasku hanya sebagai suami tetapi khalifah, bermaksud aku bertanggungjawab dalam soal-soal yang banyak. Aku juga tidak boleh lebih sifatnya dari ketetapan itu. Aku tidak boleh menjadi dewa. Aku tidak boleh mendewakan diri sehingga pimpinanku menjadi hamba. Aku tidak boleh memperhamba sesiapa. Aku tidak lebih apapun dari sesiapa. Yang melebihkan aku dari apapun hanyalah lantaran Imanku. Itu harus kamu mengerti jelas.
(14) Beda waktu penciptaan, beda asas kejadianku, apa lagi tanggungjawab khusus yang Tuhan telah tetapkan di pundakku serta cabaran yang harus aku tempuhi agar aku adalah aku, maka aku harus beda dari kamu. Bedanya, aku harus kekal merdeka. Kemerdekaan itu membebaskan aku untuk beramanah di atas siapa dan untuk apa aku ini.

(14) Kamu terbina dari susuk tubuhku. Dari tulang rusuk kiriku. Kerana itu, aku mengerti, betapa lantaran itu maka kamu sentiasa ingin memiliki aku. Memiliki aku itu tentu saja boleh, namun memiliki aku mutlak buat kamu, itu sudah salah. Aku tidak Tuhan jadikan untuk jadi milik mutlak kamu. Aku tidak boleh tunduk kepada kamu. Aku tidak boleh kamu dambakan sebagai hamba yang terjerut kuat. Aku tidak boleh jadi milik sesiapa. Aku adalah debu yang boleh saja terbang ke mana-mana atas tanggungjawab azaliku. Aku Tuhan jadikan sebagai mahlukNya yang merdeka untuk menguasai bukan di kuasai. Namun aku tahu, naluri untuk memiliki aku itu sememangnya tabii bagi kamu. Azalinya harus sebegitu. Kamu itu bagi aku tidak lain adalah tisu serasi tubuhku. Takdir Tuhan, saat kamu adalah isteri dan atau sebahagian darah dagingku, maka sifat anatomi dan fisiologi kamu adalah persisnya aku. Lantaran itu, secara biologis yang akhirnya menumbuhkan rasa saikologis, kamu terasa sentiasa harus melekap kepadaku. Aku sadar rasa terus ingin memiliki aku pada kamu, hanyalah natijah fenomena cedungan tisu, tissue transplant. Saat cedungan lengkap dan sempurna, maka melekap kekallah kamu di tubuhku. Sebegitulah Tuhan mengatur takdir jodoh kita. Selagi tisu serasi, maka sempurna kekallah cedungan. Selagi chemistry kita adalah serasi, maka kita ibarat sedarah sedaging, jodoh kita kekal sampai ke akhirnya. Maka naluri untuk memiliki aku yang kuat pada kamu, tidak lain adalah rasa saikologi untuk keselamatan darah daging kita. Itu aku bisa terima dan mengerti. Tetapi harus kamu sedar, jangan sekali-kali sifat serasi chemistry kita kamu tukar menjadi sifat rasa tidak selamat; insecure diri kamu sehingga aku harus kamu miliki mutlak.  Jangan rasa tidak selamat diri, insecure kamu, maka kamu menjadi cemberut cemburu tidak karuan. Sifat itu akhirnya menumbuhkan curiga dan prejudis yang bisa menjadi rantai yang terlalu mengikat dan akhirnya aku menjadilah bukannya aku. Itu pasti menjadikan aku yang terjajah, aku yang tidak merdeka. Juga, rasa tidak selamatnya kamu, maka kamu hilang rasa merdeka berdaulat; ingin tergantung hidup selain dari kepada Tuhan. Jika itu terjadi, maka Syahadah kamu untuk apa?

(15) Mengertilah, saat aku menjadinya bukannya aku pada mata Tuhan, maka tidak mungkin kita bisa kembali akhirnya ke JannahNya. Apa kamu mahu bahagia sebahagianya di dunia fana, sedang di akhirnya nanti kita menjadi unggun api membakar segala kekhilafan diri? Mengertilah, kurangi menikmati hidup di dunia fana ini. Biar bisa saja kita berlebih malah sepuasnya menikmati dunia fana ini, namun itu pasti menjurus kita kepada Neraka yang menyakitkan. Ibarat, jika kita tertawa berlebih-lebih, pasti akhirnya kita menangis. Sedang, sekuat mana kita sekadar senyum saat seharusnya kita tertawa, pasti segala dalam penguasaan kita. Khabarkan kepada naluri kamu, jangan aku cuba kamu miliki. Serahkan segala kepada rasa redha dan kesyukuran bahawa aku dan kamu, biar kita dekat dan atau berjauhan, kita tidak perlu dimiliki dan memeiliki. Biarlah kita menjadi milik Tuhan kerana Dia yang menciptakan kita. Cukuplah Tuhan memiliki dan jadi milik kita. Ingat, betapa Muhammad SAW dan kebanyakan para nabi dan rasul, mereka semua adalah Maharaja, namun tetap mereka memilih zuhud tentang nikmat dunia. Mereka memilih tidak memiliki dan dimiliki. Mereka mengabdi penuh dengan jiwa bebas debu-debu berterbangan membajai apa saja yang ianya hinggapi. Mereka memilih Jannah dari syurga dunia. Mereka memilih kebahagian Jannah dari riak ceria dunia. Kita juga harus sebegitu jika safaat mereka harus kita nikmati nanti.

(16) Syahadah kita adalah sumpah taat setia kita harus berpegang kepada kemerdekaan. Aku Tuhan jadikan dari juzuk merdeka, mahluk merdeka dan tujuan merdeka. Kamu dari aku. Kamu subset aku. Maka kamu harus menjadi subset kepada sifat merdekanya aku. Pegang dengan jelas Syahadah kemerdekaan kita. Kita harus merdeka mutlak di mata Tuhan. Itulah fitrah kejadian kita.

Tentang Cinta: Wajahnya Tetap Merdeka.

Cinta itu murni. Cinta melahir rasa suci, lantaran cinta itu lahir dari kesucian. Azalinya, cinta itu suci selagi nafsu belum terbaur bersamanya. Cinta Tuhan lahirkan lewat aruhan hormon di saat tertunainya keadaan bagi kelahiran cinta. Tuhan telah menjadikan sistem tubuh kita terkawal oleh otak yang mengawal segala ransangan hormon. Tuhan menjadikan otak sebagai pusat kawalan segalanya diri kita. Otak ibarat CPU Central Processing Unit bagi tubuh kita. Dalam otak penuh dengan sensor-sensor yang berupa chip-chip. Otak sebetulnya adalah jaringan sensor-sensor chip-chip dengan fungsian pelbagai dan khusus. Sensor-sensor ini saat mengesan keadaan-keadaan sekitaran iaitu maklumat, maka tidakbalas reaction akan terjana. Kulit, mata, telinga, hidung dan lidah adalah radar-radar bagi menangkap apa juga keadaan sekitaran yang ada. Radar-radar ini adalah satu hujung dari sensor yang bersambungan ke CPU, otak. Contohnya, di saat kulit mengesan hawa sekitaran dingin, maka dengan cepat maklumat dingin itu di sampaikan oleh rangakian sensor ke otak. Otak kemudian memproses maklumat dingin ini, lalu mengeluarkan arahan agar tindakan harus dibuat bagi menstabilkan hawa dingin. Arahan otak biasanya terjadi lewat aruhan rembesan hormon. Melalui aruhan rembesan hormon, otak akhirnya akan mengarahkan organ-organ tubuh seperti kaki, tangan dsb untuk bertindak.

(2) Rasa cinta pada manusia juga sama jalan fisologinya. Pada saat deria kulit, mata, telinga, hidung dan lidah kita menyukai apapun, maka fikiran akan melahir rasa suka alias cinta. Kita cinta pada sesuatu haruman, lantaran otak suka pada haruman itu. Kita cinta pada keindahan, di saat otak menghargai keindahan. Cinta kita kembang di saat kita saling menyukai. Otak kita meransang rembesan hormon cinta lalu hati kita bergetar dan bibir kita mengungkapkan kata-kata manis cinta untuk telinga dan mata hati kita tangkap indah.

(3) Maka, kamu, jika kamu mahu berfikir merdeka, seharusnya yang dinamakan Chip lalu Komputer itu harus telah diciptakan oleh kita yang bersyahadah kepada Tuhan. Namun, kerana kita tidak merdeka jalan fikirnya, maka sistem otak, sistem saraf, dan sistem organ tubuh kita biar kita yang dahulu mengenalnya lewat Ibnu Sina dan Al Biruni tetapi bukan kita yang menafaatkannya. Jiwa tidak merdeka kita dalam mempertahan Syahadah kita, maka kita terus terjerat. Kamu, aku buktikan betapa sifat untuk kekal merdeka itu adalah sumpah taat setia kita di atas Allahuakbarnya Tuhan kita. Merdeka menjadikan kita boleh berfikir luas.

(4) Dalam soal cinta, kamu harus sadar betapa cinta adalah genere rasa. Cinta itu sesuatu yang tumbuh. Cinta itu hidup. Lantaran ianya tumbuh dan hidup, maka pasti ianya mendewasa pada tahap-tahap peringkat-peringkatnya. Jalan fikir dan jiwa kita harus terus merdeka dalam mentakrif cinta untuk kita menikmanti cinta. Cinta itu harus kita nikmati. Cinta jangan sekali-kali memenjara apa lagi membunuh kita. Maka cinta harus kita kuasai bukan menguasai. Cinta boleh kita kuasai jika merdeka terus jadi pegangan kita. Ayuh kita lihat di mana kita harus meraikan kemerdekaan dalam bercinta. Bagai insekta, dari telur ke larvae, dari larvae ke kepompong dan dari kepompong ke insekta terbang meliar. Ia kemudian terbang merdeka. Cinta juga sebegitu. Cinta nan matang adalah cinta yang merdeka. Kamu jangan sinis dengan pandanganku ini. Fikirkan. Saat cinta itu hidup, semua terasa bahagia; segar. Saat cinta itu mati, maka biasanya hancur luluhlah segala; layu terkulai. Maka, jika cinta berpunya hidup dan mati maka pasti cinta itu ada pasang surutnya. Biarku jelaskan sebegini tentang kronologi cinta. Cinta bermula dari rasa suka. Saat mata dan telinga jadi suka maka terjalinlah keakraban. Keakraban lalu menumbuhkan keserasian. Rasa keserasian itulah akhirnya menumbuhkan rasa ingin terus kebersamaan. Sebegitulah bibit cinta tersemai. Suka dan akrab itu adalah tahap pra-cinta. Cinta yang telah tumbuh ada titik membaranya. Cinta yang membara disebut asmara. Dalam waktu berasmara segala adalah fantasia. Segalanya indah. Segalanya mendokong. Segalanya segar. Segalanya harum. Segalanya molek. Asmara menjadikan deria kita peka kepada segala keindahan. Asmara membara menjadikan deria kita melihat segala-gala pada tubuh fizik dan saikoilogi yang kita cintai sebagai tersangat indah, sempurna. Tuhan, sebegitulah Dia menumbuhkan chemistry. Chemistry itulah yang membakar cinta. Asmara meluap-luap saat chemistry sudah serasi. Galang apapun tidak dipedulikan demi cinta asmara dana. Lautan api hanyalah ibarat padang geluncur salji, dingin tidak membakar. Chemistry itu akhirnya memesongkan deria kita kepada kegelapan asmara. Mata jadi buta. Telinga jadi pekak. Lidah jadi kelu. Fikir jadi kabur. Jantung jadi tidak merasa. Maka menjadilah cinta itu buta. Cinta itu buta sebetulnya lantaran nafsu sudah berbaur ke dalamnya. Cinta itu buta lantaran merdeka sudah luntur sebagai sifatnya. Saat ge;ora cinta, inilah apa yang aku sebutkan sebagai tahap asmara cinta. Saat segalanya indah belaka.

(5) Mahabijaksana Tuhan. Kita tidak pernah sedar. Rasa asmara itu adalah bukti betapa Tuhan telah menanamkan chip atau dalam biologinya gene merdeka dalam diri kita. Jangan sinis kamu pada pandanganku ini. Cuba lihat, saat asmara dana sedang bergelora, siapa yang menguasai kamu? Bukankah kamu adalah sepenuhnya kamu di saat berasmara dana? Bukankah kamu patuh penuh oleh fikir otak dan rasa hati kamu? Tuhan, sebegitlah Dia mengadakan apa saja yang cukup buat kita, tetapi kita payah sekali untuk melihatnya. Sesungguhnya, kataNya "Kamu yang menentukan siapa kamu" adalah mutlak benar. Merdekalah untuk kenal semua ini.

(6) Tahap asmara cinta adalah tahap berkasih bagai kegilaan Cleopatra dan Mark Anthony; Romeo dan Juliet; Philip dan Magdelena; Tun Teja dan Hang Tuah. Inilah tahap segala segar mewangi membuta segala. Tahap nyawa dan badan terpisah jangan. Tahap lagu dan irama pincang tiada. Inilah tahap dunia milik kita. Tahap tiada apa selain kita. Tahap rasa penuh merdeka. Sesungguhnya berasmara dana itu indah. Berasmara dana itru adalah kemerdekaan. Maka kemerdekaan itu adalah indah. Tuhan Allahuakhbar. Namun secara saintifiknya, inilah tahap sepertinya fenomea sebuah tissue transplant. Sesungguhnya saat tisu penderma sudah serasi dengan tisu penerima maka satu proses assamilation pensebatian tisu sedang berlaku. Bagi aku, inilah tahap kepompong cinta. Bagi sebuah kepompong tiada apapun yang penting buatnya, melainkan proses penjelmaan dirinya, transformation. Pada tahap kepompong, itulah tahap ianya merdeka. Dia tidak bergantung kepada apapun. Kepompong hidup dari kekuatan dalaman. Faktor luaran tidak memberi kesan kepadanya. Dia merdeka. Hanya kuasa Tuhan kemudian yang menentukan dia hidup atau mati. Jika asmara itu terus menyala, keserasian akan mulai timbul. Saat asmara melahirkan segala keserasian cinta kasih, maka akhirnya kepompong asmara itu menjelma menjadi rama-rama bernama sayang. Rasa sayang inilah  titik puncak rembesan hormon cinta yang akhirnya membuah penghasilan hormon nafsu sek. Sayang adalah tahap cinta bagi pelahiran pelampiasan cinta. Pelampiasan cinta tahap ini adalah kelahiran nafsu sek. Inilah matlamat mutlak sebuah cinta; sek. Tanpa sek, lazimnya tiada kelangsungan hidupnya manusia. Sesungguhnya, Allahuakhbar Tuhan, tenaga sek adalah sebuah tenaga yang sangat hebat dan terkurung. Tuhan menjelmakan cinta sebagai jalan untuk memerdekakan tenaga sek. Kemerdekaan tenaga sek akhirnya melengkapkan fungsian aku dan kamu iaitu memeriahkan Ummah Tuhan. Hanya, lewat waktu penciptaan Adam AS dan kelahiran Isa AS telah terjadi tanpa sek. Fenomena ini, buat yang berfikiran merdeka, telah merobah pemikiran biologi kini betapa in vitro, in vivo, dan stem cell juga boleh menjadi pilihan kelahiran manusia.

(7) Maka sayang akhirnya menuntut korban dan pengorbanan. Sang pria menuntut korban kewanitaan sang dara. Sedang sang dara menuntut lindungan keselamatan sang pria. Dagang timbalbalas sek adalah lumrah buah hasil rasa sayang. Tahap ini, aku sebutkan sebagai tahap cinta-kasih. Bercinta berkasih. Saling memberi. Kasih-kasihan. Ibarat sekuntum kembang. Saat sang lebah hinggap, mahukan madunya, maka kelopaknya harus mekar. Mekar kelopak membuka kembang kepada pendedahan sarinya agar lebah bisa menghulur probosisnya untuk menhisap sari lalu memekat menjadi madu. Sedang, tanpa sedar, sang kumbang mengigil bergetaran tubuhnya lantaran nikmat asyik menghisap sari sehingga debunga kembang gugur ke stigma lalu bersenyawalah kembang menjadi buah dan biji. Kumbang mendapat madu, kembang melestari benihnya. Alam sebegitulah simbiosis terjadi untuk menuntas hukum kelestarian Tuhan. Sesungguhnya pria dan wanita sama saja. Kelopak-kelopak kewanitaan akan terbuka bagi probosis pria mengisi sari cinta ke rahimnya. Sesungguhnya, kembang jadi berseri, lantaran adanya kumbang menyeri. Juga kumbang menjadi girang lantaran kembang memekar mewangi. Sebegitu jugalah betapa perempuan, menjadi wanita lantaran sang peria menjadikannya terpetik. Pria menjadi lelaki saat jantannya terserlah dari terjelmanya seorang wanita pada sang perempuan. Sesungguhnya, cita itu memerdekakan seksualiti pada pasangan kekasih. Tabii seksualiti yang mulanya terkurung tertekan jadi merdeka kerana cinta.

(8) Saat pelampiasan cinta berlaku; sek tertunai, maka cinta terevolusi lagi. Cinta kini menuntut kasih sayang sejati. Ini terlahir dalam bentuk sebenar nilai sebuah cinta. Jika dilihat pada sepasang burung, saat bercinta mereka cukup riang bercicipan dan terbang menukik-nukik indah. Saat cinta digiring pelampiasaan sek, maka ributlah keduannya mencari dahan malah lubang apapun untuk pembuatan sarang. Di sinilah Tuhan mengajar manusia tentang nilai sebuah cinta sebenar. Cinta itu akhirnya menuntut sebuah tanggungjawab. Di saat waktu tanggungjawab harus tertunai maka di situlah, lazimnya cinta bertukar hambar. Tuhan, MahabijaksanaNya dalam mengatur fisiologi manusia, pada saat inilah hormon cinta dan hormon sek mulai kurang bergelora. Lazimnya, hormon adrenalin akan mencurah-curah mengimbangi keduanya. Adrenalin adalah hormon yang boleh dikatakan sebagai master hormon yang mempengaruhi rembesan segala hormon lain. Salah satu fungsi hormon adrenalin adalah untuk meransang sistem penghadaman tubuh agar lebih tenaga terjana. Tenaga inilah yang akhirnya menjadikan manusia bingkas bangun untuk aktif berbuat apa saja. Di saat ini, tenaga cinta kian berubah menjadi tenaga kerja dan fikir untuk hidup. Di saat ini, menerus dan menghambat kehidupan membara kuat. Pusingan ini, akhirnya perlahan-lahan membunuh api cinta. Akibatnya kedua-dua pria dan wanitanya akan bertembung dalam saling menakrif semula erti cinta mereka. Bagai kumbang dan kembang, saat sang kumbang sudah mendapat madu, setianya bukan kepada kembang tetapi kepada tugasnya sebagai pekerja. Hidupnya bukan dikawal oleh kembang tetapi maharani yang dia diperhambakan. Sedang sang kembang terus saja kepingin kumbang datang menyerinya. Kembang berfirasat, kumbang mendapat madu, maka harus saja taat menyerinya. Sang pria, saat perempuannya sudah dia wanitakan, maka kerjayanya menjadi lebih utama dari perempuannya. Cintanya berubah dari tubuh dan nyawa; body and soul perempuannya kepada kejayaan hidupnya. Sedang sang perempuan, saat dia menjadi wanita the woman, maka ikatan saikologi cintanya terus membara, malah mungkin jauh lebih membara. Cuma bedanya, lazimnya dan sayangnya, api cintanya lebih membara bukan dengan keyakinan meninggi, malah rasa tidak selamat yang kian meninggi. Rasa curiga, mudah tersentuh, akhirnya hilang yakin menghantui sang perempuan. Sedang sang pria, tanpa sedar, dalam penat dalam lelah, dia jadi alpa. Rusah rusuh kegelisahan perempuannya dia pinggirkan. Bagi dia kemewahan hidup, keselesaan hidup itulah buah cintanya buat sang perempuan. Sedang hakikatnya, itu tidak cukup! Kenapa?

(9) Saat kembang diseri kumbang, kembang pasti sudah di puncak serinya. Saban detik selepas itu, kembang bukan kian berseri malah melayu longlai akhirnya, biar sekadar kibasan sayap-sayap kecil kumbang lewat sementara, pasti kelopaknya akan berguguran satu-satu dan kembang hilang menjadi putik untuk tujuan lainnya. Kembang dan perempuan, dalam budaya apapun, keduanya sering dipadan sinonimkan. Pasti saikologinya, sebegitulah. Perempuan, saat kewanitaannya sudah terhasil, maka saikologi hilang serinya tumbuh kuat. Dia ibarat kembang yang kian layu di makan waktu. Saikologi inilah, lazimnya menjadikan perempuan itu dihujani sifat tidak selamat, insecure yang terjelma menjadi mahu memiliki segala kurang bersyukur.  Juga lihat pada sejarah manusia, apa yang tidak ada di syurga? Janji Al Quran, asal kepingin saja, saat di syurga semua sudah tersedia. Maka, ingatlah akan Adam AS dan Hawa, kenapa harus kuldi mereka petik dan makan? Apakah tidak cukup untuk kepingin maka sudah terasa akan kuldi itu? Soalnya, memang tersurat bahawa Adam AS dan Hawa adalah untuk ke dunia, itu soal lain. Soalnya, nafsu perempuan tidak akan pernah puas. Nafsu perempuan sukar untuk puas. Memiliki satu, pasti itu menjadi jalan untuknya memiliki lebih. Nafsu menjadikan manusia tidak merdeka; Yusuf : 53. Maka Tuhan telah memperingat para lelaki betapa yang merosak mereka adalah perempuan, anak dan harta; Ali Imaran : 14. Sesungguhnya, perempuan adalah dugaan paling berat buat lelaki. Lihat bagaimana Yusuf AS terfitnah bersama isteri Firaun. Lihat juga betapa Noh AS harus melepaskan isterinya. Sebegitu juga prihal Lut dan isterinya. Apa lagi jika dilihat Ibrahim AS dan isterinya Hajar yang memisahkan dia dengan Ismail AS. Maka aku bersangka, saat perempuan diserikan oleh prianya, sifat tidak yakin diri di atas layu kewanitaannya menjadikan dia hilang rasa selamat lantas membuah rasa tamak yang terjelma menjadi riak, cemberut, malah dengki.

(10) Dari sudut saintifiknya, aku bersangka, saat tisu cedungna, transplant sudah sebati, maka tisu itu pasti sudah melekap penuh menjadi sebahagian dari tubuh penerima. Saat ini terjadi, maka sukarlah tisu penderma itu untuk terpisah dari tisu penerima. Aku berkira, dari fenomena ini, maka kamu yang adalah dari  tulang rusukku, saat qada dan qadar Tuhan telah terlaku kepada kita, maka itulah sebabnya kamu hanya mahu terus menepel bersama aku. Cuma itu kini kian dimengerti sebagai kamu mengikat aku.

(11) Aku tidak bisa membuktikan atas sangkaku ini, tioriku ini. "Lelaki, menikah kerana dia sudah bosan akan tiga perkara. Pertama-tama, dia sudah bosan pada kamar tidurnya yang sering umbrak ambrik. Kedua dia sudah bosan dan pusing cari makan di luar. Ketiga dia sudah puas dan bosan sama cewek-ceweknya. Maka mengertikah perempuan yang kewanitaannya sudah dipetik merdeka? Sesungguhnya, lelaki yang telah mengikat kamu menjadi sang isterinya, maka sedarlah kamu, kamu adalah perempuannya yang terbaik. Maka yakinlah; buangkan rasa curiga dan tamak akibat rasa tidak yakin diri. Juga sang pria, di saat perempouan itu adalah perempuan kamu, maka baginya kamu adalah tisu cedungan pada bolong tulang rusuk kamu. Dia mengikat kamu lantaran tisu itu sudah sebati dengan tubuh kamu, maka jagalah dia.

(12) Asmara, kasih dan sayang adalah tahap-tahap cinta atas satu tujuan dan sifat iaitu penzahiran fungsian chip; gene merdeka yang Tuhan tanamkan dalam diri kita.  Cinta memerdekakan tenaga sek yang terpendam. Lewat kemerdekaan tenaga sek aku menjadi aku dan kamu menjadi kamu. Kita menjadinya kita lewat kemerdekaan tenaga sek. Paling aku percaya, kemerdekaan tenaga sek adalah sebab kita sedang merdeka di alam dunia fana ini sebagai jalan pulang kita ke Jannah Tuhan Allahuakhbar.

Perjalanan Cinta Silamku: Merdeka?

Lebih kurang tiga dekad lalu, cinta pertamaku tumbuh. Aku masa itu baru 24 tahun mengenal dunia ini. Cintaku tumbuh dari kemesraan. Tumbuh dari keabraban. Cinta fasa asmara. Indah sekali. Berdua ke mana saja. Ke kuliah juga lepas kuliah. Sering saja bersama. Asmaraku kembang semerbak  Namun, biar darahku masih muda, aku lalui cinta itu penuh suci. Aku pelihara kesucian cinta. Aku patuh pada kedua-dua tuntutan Islam dan budaya. Cinta kami direstui kedua ibubapanya malah embahnya. Namun, cintaku berkubur belumpun sesuku jalan. Sebabnya jurang jarak dan harta. Laut China Selatan yang menghampar luas, Tuhan sediakan jadi galang. Tanpa gelora apapun, dalam tenang kapal asmara pecah dan tengelam. Juga aku sedar, saat itu aku masih dalam payah, tersangat payah. Miskin sebetulnya. Dia juga dalam payah. Kami sama-sama miskin. Kemiskinan sepertinya menuntut manusia untuk tidak memilih pada yang setara. Kemiskinan boleh saja mengorban yang miskin. Itulah nasib kemiskinan. Namun, dalam kemiskinan aku menjadi lupa untuk kecewa. Dan aku sadar tanpa harta cinta berubah hati. Bahtera asmara yang pecah di Laut China Selatan terkubur  tertimbus kemiskinan. Itu cabaran yang aku pegang.  Aku tidak dendam. Aku kembali menghadap Tuhan, bertanya untuk siapa dan apa aku ini?. Aku diam untuk sekian lama untuk menebus harga diri. Aku merdekakan diriku dari beban cinta asmara. Aku temukan kemerdekaan dalam kegagalan itu.

(2) Dari 1984-1992 aku menjalani hidup merdeka. Aku memperbetul segala kekuranganku. Aku belajar membina keuletan diri. Aku sedar tanpa sifat ulet kemerdekaanku pasti mudah dirampas pergi. Aku berjalan sendiri-sendiri dalam membina keuletan miliku. Aku memusat menabur khidmat di atas sifat merdeka. Aku menjadi Pegawai Negeri yang bangkit membina keuletan dalam berfikir dan berbakti untuk menhambat kemiskinan menjauh pergi. Aku membina kental sifat-sifat merdekaku di sepanjang waktu itu. Aku belajar mengenal kuasa Allahuakhbar Tuhan. Aku belajar mengapai sebanyak mungkin hidayah Tuhan lewat perjalanan panjang itu. Di sepanjang jalan setapak berliku-liku itu aku tidak peduli apapun melainkan menerjah ke jalan berbakti kepada Tuhan lewat UmmahNya yang payah dan miskin. Aku akhirnya menemukan jalan kemerdekaan luas dari kegagalan cinta pertamaku.

(3) Fitrah Tuhan. Jantungku tidak mati. Cintaku tidak membusuk dan kering. Aku kembali bercinta. Untuk kedua kali. Kali ini, sebetulnya aku tidak menjalani cinta asmara. Aku terjun saja ke cinta-sayang. Aku terus saja menumpahkan sayangku kepada yang aku sukai. Aku suka kepadanya. Cinta asmara kusingkir ke tepi. Aku suka, aku menjadi sayang tanpa melalui proses berasmara. Aku tidak punya waktu untuk bergelora dalam asmara dana. Cinta-sayangku tidak panjang. Aku segera menerjah kepada kasih. Aku menikah tanpa sempat membina rasa asmara dan cinta-sayang yang mendalam. Aku segera saja terjun ke dunia cinta-kasih. Namun di sepanjang cinta-kasih kami, tubuh perempuanku bukan padang permainanku. Jiwanya bukan selongkaranku. Bibir kami sangat kurang tertawa berceria. Lidahku hanya bergetar kepada yang paling perlu. Telinganya pasti mendengar paling sedikit bicara kasih sayang dari aku. Cintaku tumpah pada wajah-wajah miskin. Cintaku kembang subur menabur di serata tanah. Kemiskinan pernah menghina aku. Kemiskinan juga pernah membungkamkan aku. Aku kepingin tidak lagi melihat miskin. Tidak pada diriku. Tidak pada tanah-tanah ini. Aku keras menghambat menghapus kemiskinan. Aku sepertinya sedang hanyut dalam jiwa merdekaku. Aku terus bersifat merdeka tanpa sedar aku sebetulnya sedang belayar deras dalam bahtera pelarian. Saat itu aku belum kenal falsafah dan profil cinta. Banyak untungnya sebegitu. Aku tidak alpa dan lalai kerana tengelam dalam gelora cinta. Aku tidak punya waktu untuk itu. Namun sebegitu, aku sebetulnya, tanpa sedar biar merdeka tetapi tetap aku terjajah oleh kepahitan akibat tengelamnya cinta pertama di Laut China Selatan.

(4) Tubuh perempuanku bukan padang permainanku. Jiwanya bukan selongkaranku. Aku memilih bercinta dengan perempuanku sebagai tongkat untuk aku berjalan memburu membunuh kemiskinan. Jika Muhammad menerima cinta Khadijah untuk tegak berjalan membina kebenaran, aku mencintai perempuanku untuk membela kemiskinan. Aku menjadi pemburu keras kepada kemiskinan. Perburuanku akhirnya menjadi dinding paling tebal antara aku dan perempuanku. Maka lantaran tubuh dan nafas perempuanku bukan keutamaanku, maka akhirnya cintaku harus kukorban sepertinya Ismail AS dalam nasihat Ibrahim AS. Kasih sayang kami, ku korbankan tanpa banyak bicara dan pertimbangan. Aku membuat executive decission dengan tangkas dan ringkas. Langit Tuhan bergetar dengan lafaz paling perempuan takutkan. Tahun 2002 adalah titik mulanya perjalanan sepi panjang yang kedua dan ganasku. Korban cinta keduaku bukan sekadar perempuanku, tetapi benih dari apa yang kami merdekakan dari rasa cinta kasih sayang. Aku melepaskan dua butir permata yang inginku gilap bercahaya. Inginku pada mereka, agar malam menjadi bintang, agar siang menjadi air jernih obat kehausan. Aku kepingin mereka akan terus menyambung pesan Tuhan dalam Adhuha; menyayangi yang miskin, membela yang tidak upaya, dan terus kekal sebegitu untuk ke Jannah. Sedari bayi sehingga mereka sudah sedikit kenal alam, aku mendedahkan kepada mereka betapa bangsa mereka sedang masih dhaif dan perlu dibela sekuatnya. Semoga mereka mejadi pembela Ummah yang jauh lebih kental dari aku. Mereka jadi korban di atas korbanku. Cuma aku berharap, korban itu adalah kemerdekaan buat mereka untuk mencari diri sepertinya aku di sepanjang hidupnya aku. In Shaa Allah. Amin.

(5) Kini aku melihat, korban cinta kasihku yang kedua, tanpa sedar di alam maya otakku, dalam memori pendamku, betapa hatiku masih luka akibat terkorban dari leburnya cinta pertama. Aku mungkin masih dendam pendam betapa perempuan itu tidak menghargai kesetiaan dan pengorbanan. Aku belum memerdekakan perempuan dari dendam tak sedar pengorbanan cintaku.

(6) Pada 2002-2013 aku lalu diam panjang. Aku sepi panjang. Syukur Tuhan masih sayang kepadaku. Dia tumbuhkan cinta meluasku dari sepi dan diam yang terjadi. Aku terus berjalan menghenyak bumi. Aku menerjah tanah dan debu. Aku sepertinya mengkhianati diriku demi maruah sebuah kemiskinan. Aku melupakan bahawa aku ini juga adalah untuk aku. Sekian waktu, aku diam tentang diriku yang sepi. Aku menangis demi wajah-wajah miskin yang kulewati dan kulalui. Kemiskinan dan payah telah meregut jiwa ibuku. Aku hilang kasih sayang lembut ibu lantaran kemiskinan. Ayahku menyusul juga lantaran kemiskinan. Korban kemiskinan kepadaku terlalu dalam dan jauh. Bejat sekali apa yang di namakan miskin. Maka biar aku jadi korban kemiskinan, tetapi aku tidak mahu kalah oleh kemiskinan. Jiwa ulet ku tantang demi yang miskin. Tanpa takut, aku bersama mereka dan berkorban demi mereka. Aku kepingin agar mereka tidak akan pernah terhina seperti jalan nan pernah kulalui.  Biar aku belum kenal nasihat Adhuha Tuhan Allahuakhbar, aku bersyukur selama itu, Tuhan Allahuakhbar memandu aku dan aku telah merdeka dalam menzahirkan cinta kasihku di atas kejadian aku ini. Mungkin sebegitu kehendak Tuhan ke atas aku. Aku terima penuh syukur.

(7) Maka sewaktu-waktu, aku tidak pernah lelah. Waktu yang panjang. Bukan sehari. Bukan seminggu. Bukan sebulan. Bukan setahun. Bertahun-tahun aku terus berjalan meniti perjuangan dalam sendiri. 2002-2015. Tiga belas tahun, aku meniti cabaran dan kejayaan demi kejayaan dengan without a woman behind me. Tembok tebal dinding jadi temanku. Kamar yang diam pengap jadi penyejuk lirihku. Kertas-kertas berberkas-berkas jadi wadah tempat aku menangis dan berbicara. Jangan lagi dikatakan makalah, di mana-mana mereka pasti ada menjadi teman aku mencari rindu. Semuanya adalah pembisu-pembisu setia menjadi pendamping akrabku. Bukan riak untuk aku berkata, banyak kali juga jantungku berdetak. Berdegup dengan terpaan hormon cinta. Tidak asing limpahan hormon sek. Yang kutemui banyak yang mansis-manis. Sangat manis. Bagai rebung buluh madu. Lembut dan nyaman. Namun hormon adrenalinku jauh lebih deras mengalir, semua hormon-hormon pemesong itu aku tolak keras. Aku jadi penolak rezeki kata banyak orang. Kuasa Tuhan yang tidak aku mengerti jelas, ada juga yang menolak lamaran cintaku. Aku juga pernah tertolak. Tuhan seperti belum redha untuk aku bercinta dan dipenjarakan cinta. Kini aku bersyukur kerana itu. Kemiskinan tidak menganjak aku untuk bercinta dan bermain cinta. Mungkin inilah, pada sangkaku, mereka bukan dari tulang rusukku. Tuhan menagguh penutupan bolong di rusuk kiriku. Dia mahu aku terus merdeka. Merdekalah aku sewaktu-waktu yang panjang.

(8) Namun Tuhan itu Mahapengasih. Al Rahim. Lewat waktu, kamu  hadir di depanku. Sekelip mata aku bungkam. Mata, bibir, dan dadaku tertegun menerima arah dari fikiranku inilah perempuan yang harus aku cintai; iaitu kamu. Dan kamu kemudian, juga berfenomena serupa. Kita jatuh cinta pada pandang pertama; suatu fenomena sebetulnya. Nostalgia, kukira. Jarang dua insan saling jatuh cinta pada pandang pertama. Banyak melihat menjadi suka pertama kalinya, sangat jarang terdetak menjadi cinta yang terus membara. Kita, Tuhan pertemukan sebegitu. SubhanaAllah. Hatiku adalah hati keras. Saat fikiranku sudah berkata, pasti hatiku yang mengambilalih tugas kemudiannya. Kaki kulangkah deras. Tubuh kuseret tangkas. Tangan kuhayun. Kamu aku dapati. Aku mendapati kamu tidak di tempat biasa-biasa. Di hutan. Di padang penuh belukar. Cinta kita tumbuh di kehijauan subur segar hamparan Alllahuakbar Tuhan. Itu yang aku kira. Kerana hati yang membaca, bukan jalan fikir yang berkira, ternyata isyarat Tuhan lain jadinya. Cintaku penuh duri dan ranjau. Namun aku yang tidak serik apa lagi dendam, cinta kuburu keras. Pada Februari 2009 kita mulai memutik asmara. Api asamaraku membakar. Bernyala-nyala. Tubuhku jadi panas bernyala-nyala. Tenaga cintaku kuat memberikan aku tenaga. Hormon cinta dan adrenalin mengalir deras dalam tubuhku. Aku jadi tidak kenal lelah. Aku paling bersemangat untuk terus menerjah. Kuburu cintaku kepada kemiskinan lantaran aku yakin Tuhan sedang membalas benih cintaku dengan adanya kamu. Kamu jadi pembakar perjuanganku. Aku sudah tidak sendiri. Aku sudah berteman kamu yang hidup. Kamu yang bisa mendengar. Kamu yang bisa berkata-kata. Apa lagi kamu yang bisa senyum dan tertawa. Kita benar-benar menjadi merpati sejoli. Terbang ke mana-mana. Kita mencari waktu untuk terus bersama dalam sela-sela waktu perjalanan beratku. Kita menjadikan dunia ini milik kita. Kita merdeka?. Namun jiwa merdekaku membawa aku riak akan kuasa Tuhan. Aku jadi terlalu yakin. Keyakinanku menjadikan aku menumpah-numpah asmara gelora kepada kamu. Asmara menjadikan aku buta. Aku tidak menyadari gelora asmara kamu adalah rindu kamu kepada yang lain. Aku jadi pelampias. Aku terkeliru alias tertipu. Maka di saat aku kira aku mahu memeluk kamu kamu berlalu pergi. 6 Jun 2009, kamu hilang dari radar hidup aku. Lalu aku menjalani hidup mahu mengucap selamat tinggal kepada semua. Aku hilang kemerdekaan saat kamu melangkah pergi. Innallilah wainnaihirajiun. MasyaAllah.

(9) Cinta ketigaku cinta yang cukup singkat namun padat. Padat lantaran asmara yang membakar tidak hanya bernyala di mataku, tetapi mengelegak kuat darah merahku. Aku dilamun asmara kedana paling hangat. Cukup membakar. Asmara itu menjadikan kamu mahu kumiliki. Aku mahu memiliki kamu. Tetapi aku gagal. Bukan sahaja gagal, aku hiba terasa terbuang. Kamu tepis cintaku. Aku dan cintaku jadi terlalu murah, tiada nilainya. Sekali lagi aku jadi terhina. Aku terasa sangat terhina.

(10) Kehinaan ini menjadikan fikiranku goyah. Keuletanku melebur. Aku kembali menjadi manusia lemah dan menyerah kalah. Tiba-tiba segala tenagaku hilang. Aku jadi lesu. Suram. Pada 6 Jun 2009, aku mulai mempertimbang keras untuk berundur dari segala. Aku kepingin menjadi aku dan hanya untuk aku. Aku berkira Tuhan sudah puas tentang aku bukan sekadar untuk aku. Aku sudah berkira mulai 6 Jun 2009, Tuhan sudah memerdekakan aku dari perlu memikir dan berbuat bukan hanya untuk aku. Aku ingin memberikan titik noktah muktamad dalam segala hambatanku. Nafsu pelit kedekut mahu berputik dalam sanubariku. Pada 6 Jun 2009 aku terbang menongkah waktu. Aku ke Timur jauh. Aku menyonsong perjalannan sang mentari. Aku ingin menandai betapa waktuku sudah kian gelita. Aku menyonsong terbang ke Timur jauh agar malam lebih dekat dan cepat buatku. Aku benar-benar sudah mengalah. Lalu saat pulang dari perjalanan gelapku aku mengadap tangan besar yang telah mengangkat aku sewatu-waktu itu. Sepanjang 1999-2009 adalah benar-benar tempoh waktu paling hebat dalam kerjayaku. Aku bagai layang-layang di angin yang sempurna, naik dan terus naik pada pegangan tangan besar.   "Sir, with regret, I wish to retire". Sebegitulah pintaku semasa mengadap "beliau" secara pribadi dan singkat. Dia tidak mendengar. Dia tidak mahu mendengar. Hanya jawabnya "Wait. I still need you". Dengan kata ringkas itu, dia berlalu pergi dan aku diam keluar dalam remuk yang harus kutelan dalam. Namun, biar jiwaku parah, di wajahku tiada apa terjadi. Aku terus saja berbakti. Aku tahu dan aku sedar sewaktu-waktu itu, tangan besar memang sangat perlukan aku. Waktu itu tanda-tanda angin ribut akan berlaku. Taufan sebetulnya sudah mahu melanda. Deru angin Sarawak Report dan Radio Free Sarawak sudah mulai berpuput menderu dari kota penjajah London. Maka, mulai saat 6 Jun , 2009, cara aku berbakti benar-benar mahu membunuh diri. Aku menjadi tidak peduli tentang diriku lagi. Jika sebelumnya, aku berkira betapa Tuhan itu telah memerdekakan aku kini aku sudah bertanggap betapa Tuhan sudah berpaling dari aku. Aku kini harus saja bukannya aku tetapi aku harus jadi korban buat mereka. Maka aku sudah tidak lagi memberikan diriku waktu. Segala waktuku hanya untuk mereka. Aku sudah jadi benar-benar si mabuk bekerja; workaholic. Nyata, aku benar-benar sedang membunuh diri dalam diam. Kesihatanku mulai terganggu. Tidurku tidak pernah lena. Fikiranku sudah tidak mantap dan tajam. Focusku kian memudar. Aku menjadi terlalu resah di dalam. Mungkin kerana tanda-tanda kacau akibat kegilaan kerjaku itu maka pada sekitaran pertengahan 2010, aku mendapat pesan dari tangan besar bahawa aku perlu libur dan istirehat. Message itu ingin kutangkap biar jelas. Aku sekali lagi mengadap. Sekali lagi pintaku "Sir, let me retire to rest. I'll then be there if you need me later.". Dia tidak menjawab pantas. Kami bercerita panjang. Dari pertemuan hanya 3-5 minit yang kupinta, kami ngobrol, sebetulnya aku sekadar mendengar cerita cukup pribadinya selama hampir sejaman. Akhirnya, sikap kebapaan sang tangan besar terserlah bila dia berkata "You better get married. I can feel you had been lonely for too long. I'll help if you want. But please stay till after the State Election. Dengan itu, aku menyahut "I will sir" dan berpamit segera pergi.

(11) Aku melangkah pergi dari kantor tangan besar dalam lapang namun resah. Resah bukan lagi tentang aku atau kamu. Aku berlapang lantaran aku akan bebas dari rasa bersalah kerana sudah tidak focus dalam tanggungjawabku. Resahku, lantaran aku sedar betapa pada 2011 ribut kencang pasti melanda tanah ini. Aku perlu segera membina benteng pada bidang kuasaku untuk terus bertahan. Itulah sumpah khidmat baktiku, aku harus kekal sebegitu sejujurnya. Benar, gelora badai melanda bumi ini pada April 2011. Biar kemusnahan akibatnya itu masih kecil, namun segalanya sudah berubah. Api-api panas kian membibit di mana-mana. Aku sadar, aku sudah tidak ampuh untuk jadi benteng lagi. Aku harus kekal pada niatku untuk berundur. Bukan soal aku bacul. Bukan soal aku tidak menghargai tangan besar. Soalnya, aku sudah tidak focus. "I can't stay on if I can't give my very best". Itulah prinsip hidupku dalam apapun. Jun 2011, sekali lagi aku mengadap tangan besar. Bicaraku mudah. Bicaraku pasti. "Sir, I need to have a very long rest. Probably forever. I must retire.". Dia memandangku tepat. "What are you going to do?" soalnya tajam biar lembut. "Going back to my Kampong to rest." Dia diam sejenak. "OK. But don't rest too long", jawab beliau. "Yes! Kun Faya Kun!' gejolak dalam hatiku. Akhirnya, aku kembali merdeka. Maka sekitar Septembar 2011, aku mengutus surat rasmi menyatakan bahawa aku mahu berundur dari segala dan dengan itu aku kemudian kabur menjelajah ke asalnya yang dinamakan Melayu. Aku mencari roh baru dalam perjalanan panjang di Ramadhan 2011 mencari diri dari jati Melayu Indochina.

(12) Dari Pattani, Siam aku menyaksikan si Melayu susah dan miskin diobrak abrik.  Masjid tempat tamu berkumpul untuk perlindungan Tuhan punah dan bersimbah darah. Mereka menuntut merdeka hanya kerana mereka sudah lemah. Tangan Tuhan sepertinya tidak bisa membela mereka. Kenapa? Benar-benar Melayu jadi keparat di tanah asal yang mereka tidak boleh pertahankan. Pattani adalah bumi Melayu yang tergadai. Lalu aku ke Vientien, Laos. Di sana kutemukan sebuah Musola didirikan oleh sekitar 35 keluarga Melayu. Inilah sisa Melayu asli Champa. Mereka juga dibendung susah. Susah ibarat melukut di tepi gantang. Lebih tepat hidup mereka bagai telur di hujung tanduk. Mungkin sampai kucing bertandukpun mereka tidak akan bangkit. Mereka mewarisi susah bersama sejarah betapa Melayu mereka adalah musuh yang harus tidak diberi muka. Namun biar susah, di sana masih kutemukan gadis-gadis yang cukup Melayu melayu mereka. Sangat genit. Genit bukan lantaran genit, genit lantaran makan tidak puas. Ayu-ayu. Lembut-lembut. Paling mengiurkan. Bibit Melayu terakhir sepertinya. Hatiku jadi terhibur sebentar saat aku mereka undang untuk bertandang Lebaran. Kuraikan Aidil Fitri 2011 di Vientien bersama Melayu-Melayu terpinggir. Aku kemudian terus ke Phnom Pehn. Di sana, di tebing Mekong, kutemukan sang anak bernama Jasmine. Ibu, Salimah dan neneknya, Zaharah memanggilnya Mine sesuai dengan cara masyarakat Kemboja menyebut singkatan nama yang enak didengar. Mine, Yamine, Jasmine sebegitulah akhirnya nama anak itu aku senandungkan, agar dia cepat mesra kepadaku. Anak itu kurus. Sering saja sakit-sakit. Kulitnya tidak berseri. Kering. Selera makannya tiada. Dari situ aku tahu anak itu sangat kurang zat Vitamin. Kubekalkan dia kemudian dengan Multi-Vitamin untuk tempoh yang panjang. Mine, Yamine, Jasmine yang kurang Vitamin. Kasihan. Inilah sebuah keluarga, bukan saja miskin benda tetapi  juga miskin ilmu. Mereka menjadi miskin semangat. Pol Pot telah mencabut segala dari Melayu-Melayu ini. Kenapa? Keluarga ini akhirnya adalah keluargaku untuk sepekan waktu. Ke mana aku pergi, mereka akan ada bersamaku. Apa aku makan, itulah yang mereka makan. Aku berbelanja besar untuk membahagiakan mereka biar hanya sepekan waktu. Paling aku lirih, kepada ibunya Jasmine, kerana miskin, suatu tanda apapun tidak ada pada penikahannya. Biar hanya cincin rotan atau kalung nylon rapia tidak ada. Itulah cerita nenek Jasmine; Zaharah. Aku cukup terkesima atas kemusnahan yang Pol Pot telah paksakan ke atas mereka. Cerita nenek Jasmine adalah cerita derita panjang. Cerita hati hitam dan mata merah Pol Pot sesungguhnya telah memusnahkan Melayu yang membina Champa menjadi Kemboja. Seorang perempuan bernama isteri, saat paling bahagia dan romantis baginya adalah pada saat cincin penikahan tersarung di jarinya. Itulah moment hidupnya. Maka kerana itu, aku memaksa suaminya untuk memilih sebentuk cincin untuk hadiah buat isterinya. Sebegitu juga si isteri kupaksa untuk memilih sebuah jam tangan buat sang suami. Moment ini adalah detik cukup bahagia bagi aku saat kulihat mereka semua berpelukan dan senyum dalam air mata saat saling menyarungkan. Tuhan, kepada aku Dia adakan dan kepada mereka aku pulangkan.

(13) Dari Phnom Pehn aku ke Tonle Sap di Tengah Vietnam. Di sana, hatiku jauh lebih sebak dari apa yang kutemukan. Melayu hanyut di Tonle Sap. Mereka cukup keparat. Cukup hina. Cukup susah. Mereka adalah Gypsi Ton Le Sap. Biar sebegitu, maruah mereka tidak setaraf Badui Arabia. Ton Le Sap ada pasang surutnya. Kehidupan mereka terus saja tak ketentuan, terus surut tiada benak pasangnya. Annam yang suatu waktu gah; Annam yang merobah industri pesawahan di Indochina; Annam yang dibina Melayu Champa. Annam kini musnah menjadikan Melayu bangsa melarat hanyut di seluruh Mekong. Sesungguhnya, dari penceritaan dan kemudian pembacaanku, Melayu Champa hilang Indochina kerana Tuhan mereka ada dua. Allahuakhbar memang mereka sebut, namun Allahuakhbar tidak Allahuakhbar dalam jiwa mereka. Islam menjamah mereka pada kurun ke 7M. Muhammad SAW sempat mengutus sudara dekatnya untuk melimpahi Nur Islam kepada mereka. Inilah bangsa yang paling awal mendapat Nur Islam di Timur jauh. Namun Tuhan sebenar mereka adalah kebendaan. Mereka hanyut dalam menghambat kebendaan. Akhirnya, lantaran kekayaan, akhirnya mereka menjadi musuh kepada yang miskin-miskin di antara mereka. Mereka menjadi musuh kaum Viet, Laos malah Kemboja. Mereka jatuh miskin papa melarat adalah lantaran mereka dimiskinkan oleh juga yang miskin-miskin. Ibarat anjing gonggong hyena memakan sesama mereka. Sesungguhnya kemelaratan kepada Melayu Champa adalah kerana di saat Tuhan memberikan mereka kuasa dan kemakmuran, mereka lupa tentang kebajikan para miskin biar bukan sebangsa. Inilah bila pesan Tuhan dalam Al Ma'un manusia lupakan, dan apa lagi di saat pesanan Al Humazah sudah disingkirkan. Itulah yang kutemukan dan kuperhatikan.

(14) Tuhan Allahuakhbar bagiku terkadang anih. Mungkin lucu. Lucu dan paling suka bercanda. Ujian terus saja Dia lemparkan kepadaku. Sepertinya belum puas Dia mahu terus bercanda dengan aku dengan segala ujianNya. Mungkin juga aku berkira Dia sedang membikin aku agar benar-benar matang untuk perjalanan selanjutnyaku. Ke manakah jalananku selepas ini, hanya waktu bisa menyatakannya kemudian. Aku pasrah. Dalam keresahan yang belum pudar, aku terjerumus ke alam cinta sekali lagi. Bercinta untuk kali keempatnya. Gadis bernama Shaniz diperkenalkan kepada aku oleh sebuah keluarga terhormat. Dari latarbelakang keluarganya lalu kemudian wajah lembutnya, aku terima tanpa perlu banyak bicara. Sikapku pada waktu itu rezeki jangan ditepis, bala jangan dijemput. Anih bukan. Aku seperti paling mudah jatuh hati. Mungkin bolong di rusukku sudah terlalu lama terbuka; ianya harus segera ditampalkan. Sebetulnya tidak anih. Psycho-analyst berkata: Itu tandanya aku masih hidup. Hidupku masih segar. I still want to be kicking around. Shaniz tanpa serik aku hambat. Aku menghambat cinta biar cinta itu sering saja menepis aku terjungkel tertiarap. Namun cinta aku dan Shaniz tidak pernah kembang. Kami lebih banyak bertikam lidah dari saling membuka dan mengenal diri. Aku ada sakit hatiku tentang cinta. Dia juga berpunya sakitnya. Akhirnya pelbagai alasan dilontarkan kepada aku untuk tidak memburu dia. Paling aku terkesan adalah tempelaknya, betapa aku akan sukar untuk terus hidup lantaran aku akan mengundur diri dari kemewahan yang jawatan aku sedang berikan. Untuk memperkukuh tempelakan dia, faktor beda usia juga menjadi masalah besar. Walau apapun tanggapan dia, aku tidak agak kurang pusing lantaran aku sudah mulai sedar cinta itu tidak buta. Buih cinta antara aku dan Shaniz, jika ada buihnya, hanya menjelma sekitar enam bulan. Perhubungan kami selanjutnya menjadi biasa-biasa dan atas sesama manusia yang harus terus bersahabat.

(15) Sekitar jam 17.30 pada Jumaat 30 Disembar, 2011 adalah hari terakhir aku undur dari kerusi putar enak kantorku. Aku pergi tanpa menoleh. Kutinggalkan semua. Semua kulepaskan. Lalu pada  31 Disembar, 2011 aku berangkat mencari Tuhan. Ke Gunung Halu, Badung. Di desa Cijinjing aku berbaur dengan para miskin pesawah dan pemungut daun teh. Sebulanan aku di sana. Memerhati dan bersama para santri di Pesantren Cijinjing. Saban hari juga aku berkelana sendiri-sendiri ke bukit dan gunung-gunung menyusuri denai-denai jalan setapak menikmati keindahan dalam segala kekurangan. Kemiskinan adalah nyata di sini. Segala serba kurang. Sekali lagi aku bergulat dalam kemiskinan. Jika di Indochina, Melayu Champa adalah minoriti miskin tertindas; di sini di bumi bertuah dalam laungan Allahuakhbar tidak terbatas, kemiskinan juga sedang memuncak. Cuma aku menumpang bahagia dapat berkongsi rezeki bersama dua wajah anak tetangga Pak Kia Jajang bernama Nanik dan Sandra. Saban hari aku pasti pergi jajan di atas senangku pada wajah mulus sangat jujur mereka. Di Cijinjing, aku sekadarnya aku, dalam tempoh singkat aku berusaha memberi bahagia kepada beberapa. Aku sebetulnya kepingin memberi isyarat, saat berada ingatlah kepada yang tiada. Jangan sampai, kita yang berada menjadi doa dalam sumpah seranah mereka yang tidak upaya di atas riak dan sombong kita.

(16) Sekembali dari Bandung, sekitar dua minggu kemudian aku tanpa apa-apa rencana terbang lagi. Kali ini aku mahu lebih dekat kepada Tuhan. Ke Mekah aku membawa diri. Di sana aku membawa hati. Di sana aku menangis tentang diriku. Kepada Tuhan aku serahkan diriku. Aku meminta kekuatan dan hidayah siapa and untuk apa aku selanjutnya?. Tuhan, tanganNya tidak selalu jelas. Kakiku membawa aku ke kedai-kedai buku. Bukan di Kaabah banyak waktuku terhambur, melainkan di kedai-kedai buku. Di sanalah akhirnya aku mulai menemukan Tuhan dan keTuhanan. Akhirnya aku pulang dengan tiada lain melainkan buku-buku yang sangat banyak. Dari buku-buku itu, aku mulai kenal jalan pulang yang harus aku langkahi. Sesungguhnya Jasmine, Anik dan Sandra bukanlah kebetulan Tuhan pertemukan kepadaku. Sebetulnya Jasmine, Anik dan Sandra ada dekat kepadaku. Juga begitu, Champa dan Pattani itu juga sangat dekat kepadaku. Kampungku, yang nanti ku sebutkan sebagai NegeriKecilku adalah Pattani, Champa malah Sulu yang sedang bergelora dalam diam. Lantaran itu, jalan pulangku adalah kembali ke Kampongku. Aku menemukan tujaun sebenar hidupku adalah di Kampongku. Tuhan, aku Dia paksakan perlu melewati jalan panjang penuh gengsi,  lunak malah ranjau sehingga akhirnya aku jadi mengerti bahawa aku harus pulang.

(17) Kamu kini pasti sudah mengerti, betapa aku pulang dengan jiwa merdeka. Aku tidak ada kamu. Shaniz juga sudah tidak kulihat sebagai buruan cintaku. Aku sudah lupa akan kamu dan dia. Aku sedang melupakan hambatan cintaku kepada sesiapa. Kamu sudah tidak ada. Dada dan kepalalu sudah merdeka dari beban kecewa cinta. Bukan aku kepingin lari dari rasa cinta. Kubiarkan cinta itu bukan jadi milikku. Kubiarkan saja cinta terbang ke mana mahunyna biar terus merdeka sesuka hatinya. Cinta hanya akan kusambut saat dia melencok sendiri di dada hatiku. Untuk selama itu, sehingga sebegitu, aku ingin meraikan saja kemerdekaanku. Maka aku pulang dengan tangan merdeka. Merdeka kerana aku boleh berbuat sesuka hatiku ke jalan Tuhan. Di Phnom Pehn aku ada Mine, Yamine, Jasmine. Di Bandung aku ada Nanik dan Sandra. Di kepulanganku, kamu tahu aku ada Asip, Nabil, Zahid, Akmal, Arif, Hakim, Ani, Umi, Jannah, Hawa, Ain dan banyak lagi. Inilah anak-anak bangsa yang terlahir dari nikmat kemiskinan. Mereka terjajah kemiskinan. Aku harus bersama mereka untuk merdeka di mata Tuhan.

Aku Pulang: Demi Merdeka?

Kampung adalah sebuah Negeri kecil. Kunamakan NegeriKecilku. Di sana sudah ada sistemnya. Sistemnya kelihat mudah namun tidak kurang rumitnya. Sebetulnya ringkas tetapi rumit. Sistem di Kampung itu paling rumit, lantaran itu aku berkira, Kampung menjadi terlalu sulit untuk dikendalikan. Lantaran sulit untuk dirobah, maka Kampung masih terus kekal Kampung. Kampung melahirjkan tradisi, dan tradisi sukar terbongkar. Di Kampung aku memerhati. Di Kampung aku berfikir. Di Kampung aku tetap aku yang dulunya di kantor enak dingin. Di Kampung biar panas hanyir, tuntutan atas pundakku tetap sama. Bedanya, di kantor kuasaku jelas. Kuasaku mutlak. Kuasaku tertulis dengan pasti. Di Kampung, kuasaku, kamu tahu datangnya dari mana? Tangan besar bukan sumber kuasa di Kampung. Tuhan, Mahabijaksana. Gengsi dan ranjau yang aku lalui di jalan panjangku, menemukan aku kepada kuasa di Kampung. Kuasa di Kampung datang dari showing your shuttle way to success. Pesantren Cijinjing mengajar aku tentang hemah. Buku-buku dari Mekah menyedarkan aku untuk jangan kalah. Sesungguhnya, biar terlambat, kini aku sudah mengerti kenapa Yunus AS terkenal dengan tasbihnya. Tasbih Yunus AS bukanlah doa bagi orang-orang teraniaya, tetapi tabih Yusnus AS adalah perakuan orang-orang yang menzalimi diri kerana lari dari tanggungjawab. Aku memang berbeda dengan mereka yang lainnya dalam mengerti akan tasbih Yunus AS, namun itulah apa yang aku mengerti. Yunus AS saat dia sedar apa tanggungjawabnya, tetapi undur lantaran ujian yang terlalu berat baginya, saat dia kembali maju, maka Tuhan Allahuakhbar sentiasa ada bersamanya. Maka yakin dan terus kekal pada jalan benar adalah tuntuan Tuhan Allahuakhbar. Itulah namanya Iman dan sabar. Juga aku mulai mengerti, betapa Al Kahfi adalah diam khalwat yang tidak menyelesaikan apa-apa. Benar keImanan memungkinkan Tuhan Akllahuakhbar akan melingdungfi kita, namun berpaling berlalu pergi di atas keonaran pasti itu tidak menguntungkan Ummah. Aku juga mulai faham betapa Musa AS biar gagah, namun perlu berjalan mencari kebijaksanaan Hidir adalah wajib. Siapapun harus jangan sombong tentang ilmunya. Juga aku kian mengerti, harta kekayaan dan kebajikan melampau yang ditabur belum pasti membawa kepada keImanan yang jelas ditunjukkan oleh Daud AS dan anaknya Sulaiman AS. Aku yakin, khilaf Melayu di mana-mana adalah lewat cara kebajikan telah dihamburkan. Aku sudah jelas, betapa kebajikan berhamburan tetap akan mengembalikan jalan salah yang Tuhan sengaja tunjukkan lewat Daud AS dan Sulaiman AS kepada umat mereka. Di Negara besar kita ini, itulah yang sedang berjalan ganas. Adakah kamu tengah sedar betapa Melayu jika cara Sulaiman AS diikuti, maka tidakkah akhirnya menjadi monyet derhaka sumpahan kita jadinya nanti?

(2) Sesungguhnya, Cijinjing tidak mengajar aku untuk petah mensenandungkan Al Quran. Alhamdullillah, Allahuakhbar, Cijinjing mengajar aku untuk lebih mengerti Al Quran. Kini aku berpulang untuk menghidupkan Adeen Tuhan pada NegeriKecilku bernama Kampung. Muhammad SAW membina Negara Kerajaan dari Kampung yang asalnya bernama Yathrib. Teladan Muhammad SAW ingin kuikuti. Biar hanya berupa langkah-langkah kecil aku pasti safaatnya akan dapat juga aku nikmati. Kamu; jangan sesekali kamu bersangka, hanya yang dinamakan Bapak Menteri paling layak menduduki Jannah. Sesungguhnya sang tukang sapu kotor cumpang camping yang membersihkan najis-najis hamburan Bapak Menteri bisa saja ke Jannah mengatasi dia. Sesungguhnya Jannah itu terbuka untuk semua yang benar-benar di jalan Tuhan.

(3) Di Pattani aku menyaksikan betapa Melayu di sana sedang payah untuk mengenal apa lagi berjalan berpegang Al Quran. Di Kemboja, Laos dan Vietnam, Melayu sudah kufur. Adeen Islam sedang terhapus deras. Anak-anak muda sudah tidak kenal Al Quran apa lagi mensenandung lagu Al Quran. Inilah pesan Muhammad SAW, fakir itu pasti menjemput kekufuran. Tetapi tidak ada bedanya di NegeriKecilku ini. Tidaklah NegeriKecilku ini miskin mutlak. Rakyatnya sekadar sedikit payah untuk makmur. Namun kufur mengakar kuat dan tidak kelihatan goyahnya. Melihat kisah umat Noh AS, melihat kisah umat Lut AS, mengikuti kisah umat Yakub AS, saat kufur berleluasa, maka laknat Tuhan datang kepada mereka. Aku jadi takut tentang nasib anak NegeriKecilku. Apa tidak Tuhan nantinya akan membalas kufur mereka dengan fakir yang sangt menghina. Biar mereka tidak fakir, hanya sedikit payah untuk makmur, namun lantaran mereka tidak jelas bersyukur kepada Tuhan apa tidak mungkin rezeki sedikit yang sedang mereka nikmati tidak Tuhan cabutkan. Aku harus menampan tangan Tuhan dari berlaku sebegitu. Ingatlah, betapa Iblis pasti akan bersama manusia dalam menantang Tuhan di saat manusia sedang Dia uji.

(4) Kampung, di Kampung, keonaran tidaklah berat-berat seperti di kota-kota. Mereka tidak menipu. Jika menipu, mereka menipu tentang hal-hal kecil. Mereka tidak menipu lantaran haloba. Mereka jarang mangkir. Jika mereka mangkir, mereka mangkir di atas tidak kecukupan. Mereka tidak mangkir di atas tamak. Mereka sangat jarang merampas yang bukan hak mereka. Mereka cukup takut mengambil yang bukan hak mereka. Rasuah sangat mereka hindarkan. Mereka tahu akan erti tiada barakah. Mereka paling tidak suka berebut kuasa. Kuasa tidak bermakna buat mereka. Mereka kepingin hidup rukun bersama. Mereka tidak mahu hidup sendiri-sendiri; individualistic. Keonaran yang berat seperti zina, ada memang ada. Sedikit saja, itupun antara anak-anak yang belum kenal dunia. Namun akhirnya zina mereka terikat dengan hukum adat; menikah. Beda dengan di kota. Zina di kota, itu acara suka-suka, kian jadi budaya biasa-biasa. Anak NegeriKecilku sederhana dalam semua. Cuma, kerana sederhana, soal mensyukuri nikmat Tuhan mereka kurang tampak. BerAdeenpun mereka paling sederhana. Sayang, kerajinan, beramah dan jujur yang ada pada mereka, ibarat kembang tanpa warna dan wanginya. Sifat mulia pada mereka tidak digiring amalan keImanan yang meluas. Islam buat mereka terlalu simple and narrow. Maka aku jadi khuatir di atas kelemahan mereka. Sayang sebetulnya. Khuatirku mudah. Tangan Tuhan saat Dia berlabuh, pasti besar musibahnya. Maka, aku bertekad untuk memerdekakan anak-anak NegeriKecilku dari tangan musibah Tuhan. Aku kepingin sekali agar Tuhan Allahuakhbar sentiasa memberkati hidup mereka.

(5) Dari NegriKecilku yang dulu sepi, aku menunjuk cara bagaimana mereka harus membanting tulang tetapi bersama fikir. Sekian lama mereka telah berkerja cukup keras, namun payah juga untuk merdeka. Hidup mereka tetap terjajah oleh kesempitan kais pagi makan pagi. NegeriKecilku ini bukanlah tanah yang siapapun punya rasa bangga diam di sana. Semua diam kerana tiada pilihan lainnya. Bahkan banyak yang kabur berpetualang malu untuk pulang. Aku mahu mengajak mereka pulang. Di sini, inilah NegeriKecil yang semua harus bangun membina sebuah bangsa merdeka.

(6) Di NegeriKecilku, kemiskinan banyak wajahnya. Bertopeng wang ringgit itu pasti. Sebermula miskin wang ringgit, maka menjalarlah faktor-faktor penguat kemisikanan mereka. Persekolahan jadi alasannya. Yatim piatu jadi sandarannya. Kematian bred winner jadi puncanya. Perceraian sering dimarahi sebagai satu darinya. Apa lagi sakit dan cacat. Banyaklah faktor-faktor yang bisa melahir suburkan kemiskinan. Namun, bagi aku, itu semua itu bukan yang mengakibatkan anak-anak NegeriKecilku miskin, Mereka miskin lantaran fikiran mereka jadi miskin. Tuhan Allahuakhbar memberikan mereka otak. Otak mereka sama saja binaannya dengan siapapun. Cuma beda mungkin sensori mereka kurang menangkap. Mereka kurang menangkap lantaran mereka malas. Ya, dulu aku cukup marah saat anak bangsaku dikatakan malas. Kini aku harus mengakui, mereka malas maka mereka lemah. Kemalasan paling malas yang melemahkan anak bangsa kita adalah malas berfikir. Sesungguhnya, jika anak bangsa kita rajin, kuat dan bisa berfikir, apapun persoalan hidup mereka pasti selesai dan terurai. Cobafikirkan itu sedalam-dalmanya  itu jika kamu tidak percaya. Saat malas berfikir, mahunya hanya tidur bermalas-malas. Untuk merubah anak-anak NegeriKecilku bangkit berfikir bukanlah perkara mudah. Jika mudah, aku tidak perlu lagi bersama mereka. Sudah terlalu banyak  yang ingin merobah mereka, namun segala berjalan bagai kura-kura.

(7) Bila berfikir kita malas, maka lemahlah bangsa ini dan sesiapapun. Cuba perhatikan, di saat tidak bermakanan, jika kita tidak mahu berfikir tentang jalan untuk mencari makanan, jika kita mengambil sikap menanti rezeki datang bergolek, pasti kita menjadi lemah dan mati kelaparan. Di dunia ini, berapa ramai yang tidak berilmu tetapi sangat kuat berfikir mencari kejayaan maka mereka jadi berjaya? Namun juga cuba perhatikan, berapa ramai yang sudah tinggi kedudukannya saat berfikir mereka jadi malas, maka hancurlah mereka. Sesungguhnya fitrah Tuhan Allahuakhbar adalah untuk kita sentiasa berfikir. Maka bagi aku, untuk merobah taraf kehidupan anak NegeriKecilku adalah dengan cara menunjukkan kepada mereka keberhasilan jika dalam apapun kita harus berfikir

(8) Aku pulang untuk kepulangan bererti. Aku tidak pulang sekadar menikmati keindahan NegeriKecilku. Aku tidak pulang untuk otak membeku seperti sangka si tangan besar. Aku pulang untuk menganding tangan-tangan anak-anak NegeriKecilku. Tanpa kamu aku memutuskan untuk turun kerdil. Aku ingin kerdil bersama anak-anak NegeriKecilku. Aku harus kembali kerdil lalu tumbuh membesar bersama mereka. Aku harus bersama mereka untuk bangun. Kami akan bangkit merdeka sepertinya kehendak asal nenek moyang kami. Mereka mendirikan NegeriKecilku ini atas rasa ingin terus merdeka. Kualat aku dan kami jika jiwa merdeka tidak kami suburkan. Aku yakin, dengan menghilangnya kamu dan sekali lagi terpukul kuat oleh Shaniz, aku menemukan jalan pulang dan untuk apa aku pulang. Kuucapkan selamat jalan buat kamu dan Shaniz  dan selamat kembali pulang buat aku. Kita terus saja berjalan.

Kamu Muncul Kembali:Pertemuan Goyah:

Aku sudah punya kehidupan baru. Aku sudah sibuk-sibuk. Kamu sudah tidak pernah ada dalam fikiran dan hatiku. Aku sudah sangat bersih dari kamu. Kudrat Tuhan Allahuakbar. Saat aku kepingin tiduran pada suatu malam pada March 2014, suatu nombor yang sudah tidak aku ingat berdering di telepon genggamku. Nombor itu sudah lama aku buangkan. Suara kamu yang masih aku kenal mengucap Assalamualikum di hujung sana. "Sedang buat apa?". Sebegitu sering kamu memulakan bicara. "Siap untuk tidur" jawablku mudah ringkas. Sekilas aku menduga, pasti kamu sedang perlukan aku. Benar sangkaku. Kamu adalah burung bebas yang sudah patah sayapnya dan sedang bercicipan mahu melencok, hinggap di dahan pedu. Kamu kepingin menjadikan aku pepohon singgahmu. "Boleh minta tolong tak?" Itulah kata pembuka kepada permasalahan yang kamu akan terlontarkan kepadaku. Kunukilkan itu, bukan untuk mengungkit. Aku sedang mengingatkan. Kita mudah lupa kata Mahathir, sang idola kamu. Itu benar. Diapun banyak pihak sedang usaha untuk lupakan. Maka menangis menjadi Melayu mudah luplah dia. Kamu, aku, kita, Mahathir, semua sama: mudah lupa.

(2) Sejenak aku terdiam. Apa harus aku membalas dendam. Dulu aku benar-benar ingin memiliki kamu. Aku kamu terlantarkan terkapar hanyut. Hampir-hampir gaung Gunung Halu Cijinjing meregut nyawaku. Hanya kerana aku khuatir si Nanik dan Sandra pasti tercari-cari jika aku tidak pulang, maka dengan sebel nyawaku aku simpan kekal di tubuh kian kurusku. Di penghujung ladang teh Cijinjing di sebuah tebing curam, sebetulnya ingin kulayangkan tubuhku. Aku kepingin terbang bebas bersama dua cinta yang sudah melepas. Tuhan Allahuakhbar, wajah Nanik dan Sandra Dia kirimkan ke benak fikirkku agar aku kembali waras, agar aku sedar membunuh diri itu adalah kufur, dan pasti menyusahkan, meribetkan penduduk Cijinjing akhirnya. Aku kembali pulang dalam remang-remang sore yang cukup mengusarkan Kia Janjang dan Kepala Desa.

(3) Sesungguhnya, kini aku sadar, niat mahu memiliki itu adalah salah. Salah sekali. Aku harus tidak ada keinginan untuk memiliki apa-apapun. Aku harus syukur saja tentang apa yang datang kepadaku secara azalinya. Aku harus terima apa yang ada dengan penuh syukur yang paling sederhana. Aku harus tidak mencari untuk memiliki. Aku hanya harus mencari sekadar iktiar, usaha. Berusaha secara jujur saja. Keberhasilan usahaku, harus saja aku serahkan kepada Tuhan yang Allahuakhbar. Seharusnya sebegitulah untuk apapun. Aku harus hanya menerima. Aku harus jangan sesekali terkesan pada apa yang aku lihat dan dengar. Kelumrahan nature harus tidak mempengaruhi aku. Being cool belum menjadi sifatku. Syukur dan sabar bukan sifatku. Tuhan itu benar-benar Allhuakhbar. Aku kini menjadi sadar akan keperluan itu. Terpukul berat betalu-talu menjadikan aku sedar akan banyak perkara. Bodoh aku terpaksa berlajar dari jalan-jalan kecundang kerana aku mungkin juga telah malas dan atau kurang berfikir.

(4) Dahan teguh pinta kamu dari aku. Kuhidangkan dahan itu. Berteduhlah kamu di situ sementara sayap kamu akan kembali pulih. Aku bersyukur setidak-tidak aku masih berguna buat kamu. Aku besryukur bila Tuhan Allahuakhbar memberi kepadaku, aku tanpa menghitung dan berharap apa-apa, dari pemberianNya aku bisa membantu yang memerlukannya. Aku bersyukur, kamu masih bisa menemukan aku. Cuma tanpa kamu sedar, aku sudah bukan aku yang kamu temui pada March-Jun 2009. Itu sudah lima tahun berlalu. Ranjau-ranjau sepanjang jalan yang aku lalui sudah banyak merobah jalan fikir dan sifat-sifatnya aku. Aku lebih banyak diam untuk lebih berfikir. Aku perlu berfikir untuk merobah. Lantaran itu, kini aku sendiri yang harus berubah. Perjalanan Muhammad menjadi SAW sebegitulah. Aku sedang menjejaki jalan itu. Aku sudah berubah. Aku bukan aku Mac-Jun., 2009. Aku ingin miskin pada tidak payah.

(5) Akhirnya dengan kudrat Tuhan Allahuakhbar, 31 Ogos, 2014 kita menikah paling sederhana. Sifatku dari dulu-dulu, aku paling gemes resah saat acara penikahan menjadi terlalu grand and trendy. Bukan aku tidak menghargai menikah itu hanya sekali, tetapi aku punya rasa bahawa untuk apa itu semua? Aku adalah aku. Kemahuanku adalah aku. Aku memutuskan segala kemahuanku. Tiada siapa yang bisa merobah apa kemahuanku. Pada 31 Ogos, 2014, Tuhan Allahuakhbar membedah rusukku. Kamu Dia tanam untuk menempel bolong yang sudah 12 tahun terkopak. Kamu Tuhan Allahuakhbar jadikan penutup bolong itu. Sesungguhnya tanggal 31 Ogos sengaja aku pilih. Pilihanku itu adalah isyarat betapa aku yang sudah merdeka kepingin terus merdeka untuk memerdekakan. Kamu juga aku merdekakan. Biar kamu adalah penutup bolong rusukku, namun aku tidak gemar kamu harus terlalu melekap kepadaku. Selama 12 tahun aku sudah biasa merdeka sendiri, dalam payah, dalam senang, maka itu sudah menjadi tabiiku. Kamu aku merdekakan dari menjadi isteri yang tradisinya isteri. Aku nperlukan kamu. Aku mahukan kamu. Namun aku gemes jika kamu terus-terus menempel padaku. I need you. I want you. But I keep my space. Laut China Selatan kujadikan jurang untuk mensenggangkan kita. I need my space. I give you your space. Tahu kenapa? Maka berfikirlah. Tidak benua Amerika itu melekap ke Asia. Tidak Afrika itu melekap ke Eropah. Antartika itu melekap kepada Artik. Di antara semua ini ada space bernama laut dan lautan. Lantaran ada space maka menjadilah mereka sempurna. Cuba lihat, apa lembah menjadi lembah tanpa terpisah oleh sungai-sungai? Apa gunung menjadi gunung tanpa terpisah oleh lembah? Apa pepohon tumbuh rendang jika di antarnya tiada ruang? Menegrtilah, apa Tuhan itu Allahuakhbar jika Dia bermemayam di bumi ini? Maka space bagi aku adalah agar aku menjdainya aku dan kamu mudah-mudahan bisa bertahan menjadinya kamu pada jalan kehendakNya.

(6) Namun malang, banyak perkara kamu tidak mengerti. Kamu tidak mengerti lantaran kamu tidak mahu berfikir kuat. Kamu hanya sekadar berfikir-fikir. Sikap kamu mudah. Kamu bersikap mudah. Kepada kamu segalanya mudah. Aku melihat, kamu jadinya sebegitu lantaran kamu tidak pernah melalui hidup sebagai yatim piatu. Aku memulakan hidup sebegitu. Kamu berpunya kedua orang tua kamu sehingga kini. Kedua orang tuaku telah tiada di saat aku paling rapuh. Biarpun hidup kamu asalnya sedikit payah namun kepayahan kamu ada sandaranya. Kamu sering ada tempat bergantung. Hidup kamu hidup penuh kemanjaan. Tidak bagi aku. Hidup aku hidup yang keras yang harus kulalui dengan keras. Aku menerjah jalan hidupku benar-benar atas kudrat betapa aku harus memperolehi segala sendiri-sendiri. Tidak ada tangan menngandeng aku. Beda kita yang paling membedakan adalah perjalanan hidup kita. Kerana aku pernah payah dan susah aku berpegang janganlah susah dan payah yang pernah aku lalui maka aku harus pelit, apa lagi tamak. Aku harus memudahkan orang-orang lain. Aku harus mudahkan segala buat orang lain. Aku tidak ingin menikmati nikmat senang sendiri-sendiri. Aku ingin meraikan kesenangan bersama semua.

(7) Kamu adalah sebaliknya aku. Kita berbeda pada sudut perjalan dan pandangan hidup. Beda kita di situ. Kamu ingin meraikan kehidupan ini. Kamu ingin menikmati sepuasnya kehidupan ini. Ini lantaran kamu ingin membalas dendam atas sedikit payahnya kamu dulu. Itu kamu. Bagi aku itu pelit kedekut namanya. Itulah jiwa Individualistic Capitalist. Maka ke atas aku kamu ingin miliki. Jangan aku kamu gototy rengkuh keras. Aku tidak mahu itu. Aku bukan milik kamu. Biar aku ini bernama suamimu, aku bukan milik kamu. Aku harus tetap aku pada jalan ketentuan aku. Tuhan Allahuakhbar menjadikan aku yatim piatu sebermulanya, bukan agar aku adalah aku. Aku yakin aku adalah milik Tuhan Allahuakhbar untuk semua. Aku untuk aku, kamu dan mereka khususnya anak-anak bangsa NegeriKecilku......   Bersambung......... In Shaa Allah.

Kuala Lumpur, Malaysia
17 June, 2016
Back To Top