Latest Postings
Loading...

Development Economy

In Search of Excellence

Urban Development

Recent Post

Nov 26, 2014
no image

6/11/14 SAWIT DAN SAGU......kenapa membazir dan sukar faham? (DRAFT)

Sawit telah diperkenalkan secara komersil di Tanah Melayu sekitar 1950an. Kini sawit sudah memasuki generasi ke 3-4 di sana dan baru generasi 2-3 di Sabah dan Sarawak. Industri sawit, telah menyumbang secara berkesan kepada pertumbuhan dan kemampanan ekonomi Negara. Abdul Razak Husein di tahun-tahun 1960an dan 1970an telah menggunakan pembangunan industri perladangan sawit untuk menyusun semula struktur ekonomi Melayu di Tanah Melayu. Pelbagai agensi dan konsep pembangunan luar bandar telah beliau perkenal dan tekankan dalam usaha-usaha itu. Sebegitu juga langkah Haris Salleh di Sabah dan Taib Mahmud di Sarawak pada 1980an dan 1990an. Kini industri sawit sudah melebar ke industri asas lelemak yang sangat sudah jauh berbeza dan maju.

(2) Kalau sesiapa faham, tubuh manusia hanya perlukan lima unsur utama untuk terus tumbuh berkembang, pemulihan dan bertenaga. Pertama adalah unsur protein yang unit terkecilnya adalah asid amno. Asid amino datang salah satunya adalah dari lelemak. Lelemak dalam istilah Sains sering disebut sebagai Fat, atau Fatty Acid. Biar dalam haiwan juga tumbuhan, lelemak biasanya disimpan dalam badan sebagai stok makanan di waktu dharurat. Kedua adalah kanji, carbohydrate sebagai sumber tenaga. Pada tumbuh-tumbuhan kanji adalah stok simpanan manakan, tetapi adalah seumber bahan bakar pada haiwan. Unit asas Kanji adalah gula ringkas. Ketiga adalah vitamin sebagai asas perlalian. Keempat adalah galian, mineral sebagai asas segala enzim dan hormon serta bendalir-bendalir lainnya. Tulang adalah terbina dari galian Kalsium dalam jumlah yang sangat besar. Kelima, pastinya air sebagai agen pelarut dan pengangkutan yang amat penting. Di lihat pada tubuh manusia, jisim protein kelihatan paling besar. Seluruh tubuh manusia adalah protein termasuklah kuku dan rerambut. Peranan kabohidrat seperti tidak ketara, melainkan jika seseorang itu telah benar-benar keletihan, exhausted. Namun harus diingat, penjanaan tenaga tidak hanya terbatas kepada sumber kabohidrat sahaja, pencernaan protein juga boleh mendatangkan tenaga. Cuma darjah kecekapan pengeluaran tenaga sahaja menjadi sangat berbeza. Kuasa Allah, protein dan kabohidrat sebenarnya adalah interchangeable untuk menjadi sumber asid amino juga gula ringkas. Maka dengan sebab itu pelahap biasanya akan berbadan gemuk tidak terurus. Lebihan karbohidrat akan ditukar jadi fat lalu tersimpan di tisu-tisu tertentu badan. Inilah punca kegemukan.

(3) Beras, nasi bukanlah makanan ruji Nusantara dulunya. Padi hanya diperkenalkan ke rantau ini dari Champa. Mulanya masyarakat Melayu Nusantara makan sagu. Sebab itu sagu kedapatan di serata Nusantara, khususnya di wilayah-wilayah kepulauan. Sagu asalnya adalah dari rantau kepulauan Maluku dan Papua. Penebaran sagu, menunjukkan Melayu asal Nusantara adalah pelaut yang hebat. Mereka meneroka dari laut Sulu ke Selat Melaka lalu akhirnya Laut China Selatan. Sebegitu jugalah jalanan penebaran padi ke seluruh Nusantara akhirnya.Nusantara, seperti sejadinya, yang asli, tidak berkembang baik sedang yang diperkenalkan terus berjaya. Kelapa dikalahkan oleh sawit. sagu dikalahkan oleh padi. Jelutong dikalahkan oleh getah. Kopi dikalahkan oleh koko. Sebegitulah juga Melayu kalah oleh Cina, India, Arab, bahkan Barat. Cuma mungkin rempah akan terus bertahan, lantaran rempah hanya diperlukan sedikit dan menjadi penyedap, maka apa mungkin sebegitu jadinya Melayu: hanya diperlukan sedikit, penyedap, perisa khusus jika dilihat dari segi komersilnya. Namun saya tidak akan membicarakan itu di sini, apa yang ingin saya bangkitkan adalah kenapa Kerajaan Malaysia tidak melihat secara bersungguh-sungguh akan keupayaan sagu sebagai sumber bahan bakar masa depan Negara dari kita merompak sawit dalam peranannya sebagai sumber fatty acid, sumber makanan?

......bersambung In Shaa Allah
Nov 24, 2014
5/11/14 BILA SAINS DAN BUDAYA MELAYU TIDAK BERTEMU.....kita minggir dan Allahpun jadi terasing!

5/11/14 BILA SAINS DAN BUDAYA MELAYU TIDAK BERTEMU.....kita minggir dan Allahpun jadi terasing!

Saya tidak ingat kapan, saat saya masih anak-anakan dan bapa menatap akhbar yang kami tampal menjadi hiasan dinding, dia bertanya: "Macamana rupa TV? Macamana gambar boleh masuk ke dalam TV?" Bahkan sebelumnya banyak kali dia merunggut: "Kenapa banyak sangat orang Cina, sana sini ada saja siaran Cina!" saat saya masa itu terkial-kial cuba mencari frekuensi Siaran Berita Radio Melayu di tombol radio transistor Philip kami. Kedua-dua siaran TV juga Radio adalah berkenaan dengan gelombang video dan audio. Sehingga kinpun saya rasa kedua-dua istilah dan konsep ini adalah sangat asing dalam budaya Melayu. Gelombang dalam pengertian Melayu hanya wujud di permukaan air luas saat ada pukulan angin atau kocakan apa-apa. Maka jika gelombang cuba di kaitkan dengan gambar dan bunyi pasti itu menjadi terlalu mistik buat Melayu. Saat mistik, maka otak Melayu akan terus meraba-raba sukar mengerti. Akhirnya mereka mengambil sikap terima saja. Maka apa-apapun tentang Sains Melayu suka sekadar mengambil sikap terima saja.

(2) Sebetulnya Sains adalah asing, terlalu asing biar mulanya kepada dunia Barat. Biar Sains sebetulnya telah wujud dan diperguna luas di temaddun-temaddun besar Timur, namun mulanya ianya tidak disebut sebagai Sains sehingga Kebangkitan Barat selepas Keruntuhan Islam. Sains dulu-dulu hanyalah suatu kejadian. Mengensel anak kayu kering di batu kering sehingga mengeluarkan api, hanyalah suatu kejadian. Mula-mula sebagai keajaiban, namun lama-lama menjadi kejadian kebiasaan. Begitu juga tentang bungkah-bungkah logam keras, secara tidak sengaja dipanaskan menjadi cair lalu membentuk kepingan-kepingan yang mudah dibentuk. Otak manusia-manusia dulu, mereka tidak banyak menyoal lebih dari apa yang mereka dapat lihat dan fikir. Jikapun mereka berfikir dan berbincang tentangnya, mereka sekadar berbincang dan tiada usaha-usaha penyelidikan lanjut. Sebegitulah saya berkira apa yang terjadi di zaman temaddun-temaddun besar dulu-dulu; Mesir, Mesopotamia, China dan Indus. Cuma di masa itu, teknologi sepertinya terbangun lantaran ada usaha-usaha untuk lebih memperbaiki kegunaan segala. Contohnya pada roda kereta sorong adalah dari bungkah kayu atau batu bulat, perlahan-lahan menjadi roda yang jauh lebih ringan serta agak maju cara pembikinannya.

(3) Budaya Jepun dan China, mereka punya sikap apa yang disebut sebagai Continuous Improvement: Kaizen. Setiap perkara mereka teliti secara halus dan perbaiki secara perlahan-lahan. Ini kerana budaya kedua bangsa ini adalah sangat artistic. Segala sesuatu buat mereka harus punya seni. Confucius China dan Shinto Jepun mengajar mereka tentang kewajiban bersikap tekun, teliti dan kental yang sangat mendalam. Setiap sesuatu yang tercipta dan diubah harus memiliki roh yang pada hakikatnya adalah agar ianya lebih dan terus dimengertikan dan terpelihara turun temurun. Maka seni, arts menjadi sesuatu yang mesti di dalam Sistem Pendidikan China dan Jepun. Di Negara ini, selagi rahsia ini tidak Muhyiddin Yasin mengerti, maka biar sampai kiamatpun Sistem Pendidikan Negara tidak akan masyarakat Cina hormati. Sistem Pendidikan Vernacular hakikatnya adalah untuk memelihara jati diri bangsa, yang Melayu kian pupuskan dan taksub berkiblat ke Barat. Biar segala penciptaan China-Jepun dulu-dulu tidak disebut sebagai Sains, namun kerana sifat-sifat suka memperbaiki menjadikan mereka mudah menerima Sains.

(4) Sains pada hakikatnya adalah rasional dan perkiraan di sebalik segala kejadian. Perkara ini tidaklah sukar bagi Umat Islam untuk mengertikannya jika mereka faham apa yang Allah sebutkan betapa segala sesuatu itu ada Hisabnya. Cuma Umat Islam memikirkan betapa perbuatan mereka sahaja yang punya Hisab serta konsep Hisab pula kian dibatas kepada Catatan Amal semata-mata. Hisab dalam Islam sebetulnya adalah jauh lebih luas. Ianya meliputi antara lain perkiraan dan rasional di sebalik segala kejadian. Maka dengan sebab itu para ilmuan besar Islam seperti Bukhari, Shafiee, Hanbali, Ghzali serta apa lagi Ibnu Sina, AlJabar, Ibnu Kahldun, dsb mereka sangat mendalami Hisab dan Sains Alam; Natural Sciences. Mereka cuba menjelaskan kebesaran Allah lewat suatu rasional hisab yang kemudiannnya agar manusia dapat manafaatkan untuk beroleh rahmat nikmat yang tidak terbatas. Hakikatnya, mereka tidak hanya sekadar menerima usul Allah "betapa nikmat rahmat dariNya adalah terhampar luas". Mereka berfikir keras. Mereka cuba mengerti apa maksud hakiki di atas pernyataan Allah itu. Kenapa mereka punya sifat-sifat sebegitu? Jawabanya mudah. Mereka sudah tidak punya pakar rujuk hebat; Muhammad SAW telah tiada. Juga saya berkira, ada pesan Muhammad SAW yang Umat Islam juga Melayu kini sudah lupa, baginda ada berkata: "Umat terkemudian akan jauh lebih mengetahui darinya tentang urusan dunia (?)"

(5) Bila Empayar Islam Othmaniah Turki menebar dari Constantinople (Istanbul) dan semarak menuju Balkan dan berkembang ke Eropah Timur dan dan menghampiri Roman Barat (Itali) dan Russia, kekayaan ilmuan Islam yang terkandung pada Empayar itu mulai terjerap ke dalam budaya Barat. Apa lagi Kesultanan Islam Kardoba yang hebat dengan gedung ilmu yang dibawa lari dari runtuhnya Damshek, Baghdad dan Kaherah, sangat mendekatkan lagi ilmu Islam kepada dunia Barat. Di saat semaraknya Islam di Sepanyol dan Eropah Timur, Barat sebetulnya sedang membuat self-correction. Runtuhnya Roman membangkitkan kewujudan Negara Kota-Negara Kota di seluruh Eropah. Gereja kian mulai dipersoalkan. Agama Nasrani dicabar hebat. Bila berlaku Black Death maka Gereja benar-benar seperti berada di hujung tanduk. Di Eropah Barat akhirnya wujud gerakan Pembaharuan di mana Ilmu Akal mulai mempersoal segala. Pada waktu itulah lahirnya para Rennaisance Men di mana salah seorang darinya adalah Leonardo Da Vinci. Unsur-unsur Mental Rationalization yang akhirnya menumbuhkan Sains mulai terjelma. Segala Ilmu Islam kemudiannya disorot secara mendalam lalu menerbitkan ilmu-ilmu yang lebih jelas dan itulah mulainya Barat namakan sebagai Sains. Cendikiawan Islam tidak menamakan ilmu-ilmu hasil pemikiran mereka sebagai Sains lantaran bijak pandai Islam berpegang kepada konsep semua ilmu adalah milik dan dari Allah. Mereka tidak mahu personalise biar sehebat mana ilmu yang mereka temui.

(6) Jika di teliti, Sains sangat hebat berkembang di awal kebangkitan Islam, lantaran puak-puak Arab adalah pengembara hebat. Mereka mencari panduan untuk menentukan perjalanan mereka di gelap malam di padang pasir. Lantaran itu ilmu astronomi yang akhirnya menumbuhkan Aljibra dan Geometri menjadi tersangat hebat di zaman itu. Allah memberikan mereka ilham di atas segala pengamatan dan pencarian mereka. Perkara ini adalah tidak sukar untuk difahami lantaran dunia Arab terletak di antara perkembangan temadun besar dunia seperti Mesir, Mesopotamia, Yunani, Latin dan juga Farsi. Ilmu-ilmu yang Allah berikan dari temadun-temadun ini menjadi ilham buat mereka untuyk terus perbaiki. Sebegitu juga akhirnya terjadi di kalangan Barat. Mereka kuat mencari. Sifat Allah, Dia memberi kepada yang mencari. Maka Barat juga beroleh ilmu sebagaimana Arab Islam turut beroleh ilmu. Cuma beda, saat berilmu, Arab Islam berhenti di saat kemewahan sudah mereka kecapi, sedang hambatan ilmu Barat tidak pernah terhenti. Mereka ingin memiliki dunia, sedang Umat Islam cukup sekadar boleh hidup yang akhirnya menjadikan diri mereka ketinggalan dan tertindas.

(7) Di dalam dunia Melayu senusantara, Islam mulanya berdepan hebat dengan budaya tahyul mistik dari animisma juga Buddha dan Hindu pegangan asal Melayu. Islam berusaha keras membebaskan Melayu dari dunia mistik tahyul, namun itu belum tercapai penuh lantaran luas dan terpisah-pisahnya Nusantara. Saya yakin pada masa itu ilmuan Islam juga belum mahir tentang banyak perkara. Sifat percaya mistik Melayu mudah untuk difahami lantaran dunia sebelah sini banyak genjala-genjala alami yang meresahkan manusia: gunung berapi, banjir besar, tanah runtuh, ribut taufan, guruh-petir, hutan, binatang buas, segala penyakit membunuh, dsb. Dalam adat Melayu, pertkara-perkara mistik ini tidak boleh dipersoalkan. Ketulahan pasti terjadi. Sehingga pelangipun anak-anak Melayu tidak boleh tunjuk takut kudung. Melayu telah terdidik dengan budaya jangan soal, terima saja. Apa lagi Islam Nusantara terbentuk sebagai Negara Pelabuhan dan tidak sempat kembang sebagai Empayar lalu kemudian digempur Barat. Islam pula pada masa itu mungkin juga diajar sebagai terima dulu, jangan banyak soal.

(8) Negara-Negara Kota Pelabuhan Melayu satu persatu jatuh ke tangan Barat dan kekal sebegitu sehingga adanya gerakan berNegara Wilayah,; National State timbul akibat WWII. Sekitar 500-600 tahun Melayu dipecah belah, barulah tertubuh National States namun bukan Empayar Nusantara. Lantaran Negara-Negara Melayu adalah Negara-Negara Kota Perlabuhan lalu kemudian Negara Suku (bukan bangsa sebetulnya), maka biarpun ada perubahan ilmu pada kelompok Melayu tertentu, ilmu itu tidak tertebar sepertinya di Negara-Negara Empayar di dunia Arab, India dan China. Melayu dikongkong untuk hanya wujud pada lingkaran kelompok kaum iaitu Negara-Negara Kota Perlabuhan dan atau Negara-Negara Suku Kaum sahaja. Di waktu penjajahan Melayu hanya boleh mengurus prihal Melayu, sedang dunia luaran adalah urusan penjajah. Melayu seperti kembali kepada katak di bawah tempurung di zaman sebelum kedatangan Islam. Namun selepas merdeka, Melayu terus-terusan terikat dengan cara Barat. Inilah yang terus-terus mengikat Melayu sebagai Melayu not to question. Melayu tok-tok bencikan Barat, lalu membenci Sains. Melayu liberal cintakan Barat, sukakan Sains tetapi tidak mendalami Islam. Sains dan Islam terus terpisah. Budaya Melayu terus-terus memisahkan Sains dari pemikiran dan kehidupan rationalization mereka. Sebabnya, biar Melayu tok-tok juga liberal kedua-duanya tidak membenarkan budaya menyoal maka Melayu terus-terus mengamal budaya menerima tanpa soal. Inilah sistem yang semua pemimpin Melayu mahu kekalkan agar Melayu terus-terus jadi kerbau cucuk hidung. Kegilaan kuasa menjadikan Melayu hamba kepada diri sendiri.

(9) Paling pedih dan terus belum diperbaiki hebat sehingga kini, Sains dan Matematik sangat jarang diajari oleh guru Melayu kepada anak-anak Melayu. Tenaga pendidik Sains dan Matematik masih dikuasai oleh bukan Melayu. Sindrom itik mengajar ayam ini adalah galang paling besar untuk anak-anak Melayu menguasai sepenuhnya semua bidang profesional dalam dunia Melayu. Ini bukan soal pendidik bukan Melayu tidak dedikasi atau apa, soalnya mereka tidak dapat relate sepenuhnya Sains dan Matematik dengan budaya Melayu apa lagi Islam. Ambil contoh jika seorang guru Cina bukan Islam mengajar katakan mata pelajaran Sains kepada anak-anak Melayu. Dia pasti akan mengajar seratus peratus berasaskan buku teks. Buku-buku teks pula banyak dikarang oleh kalangan bukan Melayu. Mereka ini pasti tidak akan mampu menghubung Sains itu dengan budaya Melayu apa lagi nilai-nilai Islam. Jika contohnya fermentasi adalah suatu proses hirolisis maka dia akan menjelaskan ianya sebegitu, biar fermentasi dan hidrolisis itu sendiri anak-anak Melayu tidak fahami. Maka jika yang mengajar itu cerdik pandai Melayu, maka konsep fermentasi pasti akan dia jelaskan sebagai penapaian dan hidrolisis sebagai urai air atau pengurairan pemahaman pelajar Melayu akan menjadi lebih mudah lantaran bahasa dan contoh dekat kepada mereka dapat digunakan. Dari istilah fermentasi guru Melayu akan menggunakan perkataan penapaian dan hidrolisis menjadi pengurairan melainkan dia adalah Melayu murtab tidak mengerti bahasa ibunda sendiri. Hidrolisis terlebih dahulu akan di perkenalkan sebagai hydro bermaksud air dan lysis sebagai penguraian. Begitu juga penapaian kata dasarnya adalah tapai. Tapai itu asalnya adalah nasi, ubi kayu, dan segala macam sumber kanji, bila digaul dengan ragi, kulat, agen dan diletak pada suhu hangat, maka proses penapaian iaitu pemecahan kanji beras, ubi dsb menjadi gula akan berlaku. Kanji adalah ikatan panjang molikul-molikul berupa iktan kuat CHO yang berupa molikul-moliku asas gula. Kanji tak ada rasa, tawar. Gula rasanya manis. Sebab itu tapai itu jadi manis. Sebab kanji pada nasi sudah dipecah-pecahkan jadi gula. Proses pemecahan kanji menjadi gula itulah yang disebut sebagai hidrolisis serta peranan ragi adalah sebagai pengeluar enzim hidrolisis, agen hirolisis untuk memutuskan rantaian molikul-molikul kanji komplek menjadi gual-gula ringkas. Penapaian banyak digunakan dalam kehidupan Melayu. Budu, kicap, tempoyak, cincalu, belacan, sira, pekasam, dsb adalah bentuk-bentuk penapaian. Juga air liur basi semasa tidur kerana tidak gosok gigi adalah juga penapaianan. Penapaian mula merubah kanji menjadi gula, dan proses ini jika tidak dihentikan akan berterusan menukar gula jadi alkohol dan seterusnya asid. Sebegitulah arak dan cuka terhasil dari segala macam perahan buah-buahan yang berupa gula. Sebagai akhirnya, jika guru berkenaan mengerti segala ilmu dan kejadian adalah dari Allah, pasti dia akan mengakhiri kuliahnya dengan ungkapan SubhannaAllah. Segala-galanya dari Allah, ilmu Allah itu maha luas, tiada akhirnya dan kita harus terus dan sekadar memperlajari dan mempergunakan segalanya untuk kebaikan Ummah. Jika sebegitulah cara kita mendidik Sains dan Metamatik kepada anak-anak Melayu, saya yakin Sains akan menjadi sebahagian Budaya Melayu dan professional Melayu pasti akan jadi lain. Inilah apa yang saya katakan sebagai ilmu orang Melayu pasti ada rohnya dan Al Quran lantaran ada ungkapan "dari air Aku jadikan segalanya" pasti air akan dilihat bukan lagi sekadar air malah air akan umat Islam terus kaji sebagai suatu sistem. Al Quran pasti Melayu dan dunia Islam akan hargai melebihi sekadar sebuah kitab yang bila membacanya kita mendapat pahala. Membaca Al Quran adalah sebagai usaha menrungkai sebagai sumber ilmu untuk kepentingan sejagat. Pahala besarnya terletak di situ, pada pemahaman sebegitu. In Shaa Allah.

(10) Sesungguhnya saya yakin, jika Muhyiddin Yasin faham akan perkara ini, pengetahuan (saya tekankan perkataan pengetahuan) Islam Melayu akan menjadi dinamis hebat. Masyarakat Melayu pasti akan bergerak ke alam Islam sebenar dan Melayu akan dapat membentuk Empayar Nusantara yang mampu menyumbang kepada ketemaddunan Islam dan manusia. Pokonya apakah Mohd Najib, sebagai penghulu yang menganggap dirinya sebagai moderate and inclusive benar-benar bersifat sebegitu pada benchmark yang betul dan tidak pada tafsiran sendirinya. Saya sangsi lantaran melihat gelagat Mohd Najib yang suka kepada rhetoric tanpa follow through jitu. Mohd Najib bagi saya is a leader with weak followers dia bukan a leader who steer leaders.

(11) Melayu tok-tok tidak faham Sains, sedang Melayu liberal janggal ilmu Islam biar mereka mengerti Sains, menjadikan keduanya saling tidak dapat berhubungan jelas. Satu adalah akibat kiblat kepimpinan dan kedua adalah akibat para professional Melayu sudah jauh dari Islam dan budaya Melayu. Melayu sedang dibunuh kuat oleh sifat kebutaan, ketulian dan kebisuan ini. MasyaAllah.

Kuching, Sarawak
24 Nov., 2014

Nota: Tulisan ini adalah sebagai tanda hit ke 250,000 pertama pada Blog saya. Diucapkan syukur dan terima kasih kepada sdra Omarali yang tidak jemu-jemu memperbaiki layout Blog ini serta Sdra Busrah Bujang yang telah memperkenalkan saya kepada dunia media sosial ini sekitar lima tahun dulu. Kepada semua pembaca, saya doakan semoga kita terus dilimpahi taufik dan hidayahNya untuk sama-sama kita kongsikan demi Islam dan Melayu ini. In Shaa Allah
Nov 18, 2014
4/11/14 DULU MELAYU MISKIN SEKARANG MELAYU RESAH.....bila kota kita bina, desa kian kita lupa, sebegitulah jadinya!

4/11/14 DULU MELAYU MISKIN SEKARANG MELAYU RESAH.....bila kota kita bina, desa kian kita lupa, sebegitulah jadinya!

Muhammad SAW sering mengingatkan kita sayangilah kalangan miskin. Jika ingin mencintai dia, maka sayangilah kalangan miskin, yatim dan susah. Muhammad SAW menyuarakan agar kecintaan kita kepada Allah dan orang-orang miskin susah harus terus subur. Sepertinya, kemiskinan dan manusia itu akan terus berada berdampingan sampai kiamat mungkinnya. Kenapa? Sesungguhnya kemiskinan adalah fitrah kehidupan baginda. Sehingga baginda telah menjadi Rasul sekalipun, tetap kemiskinan terus menjadi kehidupan pilihan baginda. Natijah ini adalah jelas dari periwayatan, biar semasa peperanganpun bala tentera baginda tidak cukup makan. Pernah baginda terpaksa berkongsi sepotong roti dengan bala tentera yang banyak. Begitu juga saat cucu-cucu baginda Hasan dan Husein sudah anak-anakpun, tetap kemiskinan tidak pernah undur dari kehidupan baginda bila dengan tegas permintaan puteri kesayangan ditolak dan ganti dengan tiga Qul: Al Ahad, Al Falaq, Al Ikhlas. Sekitar 25 tahun pemerintahan baginda kemiskinan belum pudar. Kemiskinan terus saja tersangat dekat dengan Muhammad SAW. Namun, mengetahui akan semua ini, kita Umat Islam, Melayu, mengertikah kita apa maksud sebenarnya? Kenapa kemiskinan Muhammad SAW gandingkan menjadi terlalu dekat dengan perintah-perintah Allah yang lainnya?

(2) Selepas Muhammad SAW, Abu Bakar tetap menghadapi perkara serupa. Dari seorang bergelar billionaire baginda menjadi punya sekadar cukup lantaran semua harta perlu dikorbankan demi Islam. Ada riwayat menyatakan betapa jauh-jauh malam baginda merayau-rayau membantu si mikin payah. Kisah paling dekat kepada baginda adalah perebutan melakukan bakti di antara baginda dan Umar Al Khataab, iaitu pembantunya. Umar sering berebut ke rumah si tua di hujung desa, namun Abu Bakar jauh sentiasa lebih duluan membantu si tua fakir sendiri itu. Syukur, sepertinya kemiskinan sudah menjauh ke hujung Kampung di zaman Abu Bakar Ass-Siddique. Dirinya, adalah miskin bikinan. Suatu pengorbanan keabadian pada seruan Muhammad SAW. Abu Bakar Ass-Siddique, seperti sujud mutlak kepada Al Quran yang mulai dia susunkan betapa Allah menghendaki Umatnya mengikut kuat teladan Muhammad SAW. Cinta Allah buat Abu Bakar adalah berpaksi kepada cinta dan taat baginda kepada Muhammad SAW. Namun, pembacaan dan pengertian kita cinta rasul, cinta Allah Umat Islam, Melayu kini bagaimana?

(3) Umar Al Khataab di saat memegang tampuk khalifah, konsep zuhud baginda terjelas kuat. Dia juga adalah billionaire, namun dia korbankan segalanya sehingga pakaiannya bertampal sebelas, bikinan dari kain kasar. Makanannya adalah gandum bermutu rendah. Dia tidak menjamah apa-apa yang jauh lebih baik dari milik dan mampu rakyat kebanyakan. Sepertinya, Umar Al Khataab mendekati dirinya kepada kemiskinan. Dia sendiri menjadikan dirinya miskin. Sikap baginda pernah ditegur oleh Ali Abi Thalib "Amirrul Mukminin meletakkan tanda aras yang pasti sukar orang lain ikuti kemudiannya". Serta keprihatinan baginda lebih kepada menjaga kemiskinan pada jalan Iman. Umar Al Khataab, paling keras dalam Work Process Islam. Baginda, sering digambarkan sebagai khalifah sentiasa ada anak kayu di tangannya. Baginda sering merotan pesalah di kalangan umum. Paling indah dan nostalgik bagi Umar Al Khataab, adalah tentang dua perempuan. Satu, saat baginda merayau-rayau lalu lelah, maka tumpang bersandar pada dinding sebuah rumah, di mana berlaku sembang dagang di antara anak gadis dan siibu penjual susu. Si ibu mahu mencampurkan susu dengan air, agar menjadi lebih banyak. Sedang si anak gadis melarang. Kata si ibu "Usah khuathir, Umar tidak akan tahu!" sedang jawab si anak "Bukan Umar yang harus kita takut, Allah ada di mana-mana!". Takdir, gadis itu kemudiannya menjadi menantu Umar Al Khataab, lalu melahirkan seorang cucu hebat juga khalifah besar bernama Umar Abdul Aziz. Kemiskinan dan kepayahan rakyat seperti hilang di zaman Umar Abdul Aziz. Perempuan kedua adalah, pada saat berkeliling di kota Madinah, Umar Al Khataab sudah tidak mendengar lagi keluh kesah kemiskinan, namun dia terlihat api berkelip-kelip jauh di padang pasir di luar kota. Baginda ke sana. Perit hati baginda mendengar rintih seorang ibu bersama anak-anak yang sedang kelaparan; "Kenapa Umar tidak ke sini, membantu kita ini?" Umar dalam sebak kembali ke Baitumal memikul sendiri gandum dan raisin untuk diberikan kepada perempuan itu. Di situ ungkapan keramat Umar Al Khataab, mungkin tidak banyak tahu apa lagi hafal dan mengerti; "Jangan aku kamu bantu, di akhirat nanti, bukan kamu dipersoal atas penderitaan rakyatku, tetapi aku!" Itulah penegasan Umar saat pembantunya menghulur bahu ingin membantu. Kita kini, mungkin sekadar berkata SubhannaAllah, semoga Allah selamatkan roh Umar, namun selepasnya, apa?

(4) Othman Affan jauh lebih kaya dari Umar Al Khataab. Namun Bench Mark Umar Al Khataab menjadikan baginda ikut zuhud, sehingga suatu hari, baginda terlewat Jumaatan ke Masjid lantaran perlu menunggu sehingga baju hanya sehelai baginda kering dan mendapat kemarahan Umar Al Khataab. Kisah ini adalah semasa baginda baru menjadi pembantu akrab Umar Al Khataab. Namun, semasa baginda memerintah, di atas perluasan Negara Islam, kemakmuran kian mencurah-curah datang ke Madinah. Khabar kemiskinan kian kurang, namun perebutan kekayaan dan pilih kasih kian memuncak sehingga timbul fitnah yang menumpahkan darah Othman Affan sendiri. Ali Abi Thalib, mengambilalih tampuk khalifah dalam penuh kecelaruan dan perebutan. Kisah-kisah kemiskinan kian hilang, namun kepayahan lain akibat penindasan dan kerakusan menular menjauh sehingga Islam sudah bertukar jadi lain. Pasti ada yang mengungkap SuhannaAllah, MasyaAllah, Astafirullah semua dalam nada sebak dan kesal dan mati di situ. Selanjutnya bagaimana?

(5) Sesungguhnya Al Quran itu penuh dengan cerita. Perjalanan Islam itu adalah cerita-cerita panjang. Zabur, Taurah, dan Injil sebahagiannya mengandungi cerita-cerita seperti juga di dalam Al Quran, Melayu membacanya penuh khusyuk sebahagiannya, sedang sebahagian lain membaca dengan penuh harap, namun mengertinya sangat sedikit. Kenapa kita tidak berusaha keras untuk mengerti semua ini, menyorot segala ke dalam permasalahan kini, lalu meneroka jalan penyelesaian bagi segala kemelut kini yang Allah pasti akan senyum dengannya? Sesungguhnya, saya berkira, kita tidak mengerti akan maksud Allah bila menyeru "Bacalah Al Quran, di dalamnya adalah ilmu. Membacanya akan mendapat seribu rahmat dan keberkatan". Kita membaca untuk membaca, tidak untuk mengerti sebagai landasan untuk bertindak. Kita taksub pada membaca, tidak gigih pada mengerti mengamal. Apakah rahmat Allah akan datang besar kepada kita selagi sebegitu sikap kita?

(6) Sebelum kedatangan Penjajah, Melayu tidak miskin. Melayu adalah bangsa besar. Satu Nusantara adalah Kampung Melayu. Penjajah menjadikan Nusantara kepada Pattani, Cham, Malaya, Indonesia, Sulu, Borneo dan Brunei. Dulu kita adalah anak-anak pelaut Nusantara bebas berkeluarga besar. Kita membentuk Kesatuan Bangsa Besar sebelum Barat. China, India dan Arab adalah tetangga keluarga besar kita. Barat memporak perandakan semua, biar India, biar China dan pasti Arab dan Melayu telah lumpuh terus-terusan. Saya telah banyak kali menulis tentang itu, dan tidak hendak mengulang semua itu di sini. Apa yang hendak saya bicarakan adalah kecelaruan ekonomi Melayu, cara kita memahami Islam dan menangani kemelut kita tidak bercerminkan diri tetapi terkepeleset di telunjuk Barat. Kemiskinan dan kepayahan rakyat, saya lihat sedang Mohd Najib heret pada jalan kerakusan Kapitalis dan Demokrasi. Selagi Melayu tidak menari pada irama sendiri, selagi itu tarian kita tetap canggung. Itulah kias Muhammad SAW bila baginda mengasuh kita agar berbeda dan Al Quran jelas mengarah kita jangan patuh pada telunjuk bukan dari tangan kita.

(7) Kepayahan Melayu kini adalah bikinan Barat. Di Negara ini, sedari tahun 1511 Melayu terus-terusan tunduk kepada Barat. Melayu dulu-dulu tidak miskin juga tidak payah. Di mana-mana Melayu tetap mudah mencari rezeki untuk hidup pada batas Melayu. Saat bench mark kemakmuran sudah berkiblat ke Barat, Melayu menjadi sangat terperosok ke gaung undeveloped pariah. Adakah ini bermaksud kita harus undur keMelayuan di tahun 1500? Janganlah jadi bodoh dan dunggu. Kita harus bedakan tempelakan politik rakus berbanding kesungguhan untuk menyorot cara kini berbanding cara Islam. Allah menghulur Islam buat Melayu. Namun Melayu kian lari dari Islam. Tidakkah sebetulnya Melayu sedang memurtabkan diri? Kenapa Melayu sebok orang lain sedang gigih memurtabkan segelintir Melayu, serta segala ajaran sesat sedang melanda Melayu, namun Melayu secara massa sedang memurtadkan diri tidak Melayu sadarai malah berseronok elok?

(8) Mekah itu kota kaya saat Muhammad SAW memulai kebangkitkan Islam. Ianya adalah kota dagang serta kota suci. Maka, sukar bagi Muhammad SAW untuk meyakinkan agar mereka termasuklah datuk dan bapa saudara dekatnya beralih dari Budaya-Agama Quraish kembali ke jalan Islam. Manakala Madinah pula adalah sekadar bandar persinggahan dalam perjalanan dagang dari Mekah ke Sham (Syria, Palestin, Jordan, Lubnan dan Iraq). Puak-puak Ansar dan Kawarij di sana boleh terbilang sebagai kalangan miskin. Muhammad SAW dalam perjuangan baginda mengembalikan Islam, sebetulnya didokong oleh kalangan miskin. Hanya segelintir sahaja yang kaya raya berkedudukan mengikuti baginda. Namun, biar baginda adalah miskin asalnya, saat menikah dengan Khadijah, beliau bertukar menjadi hartawan, pedagang berjaya. Namun saat terangkat menjadi Rasul, baginda memilih jalan zuhud demi Islam. Baginda terlahir miskin, bergelumang di waktu remaja dengan perit miskin, namun punya kesempatan untuk mewah dan melupakan segala, tetapi kemewahan baginda gadaikan untuk kemanusiaan. Quraish jika tidak kembali kepada Islam, kaum itu pasti akan musnah. Muhammad SAW faham akan prihal itu dan baginda berjuang memperbetulkan apa saja yang boleh menjerumus Quraish ke jalan kehancuran. Namun Allah rencanaNya lain, seluruh Arab sebetulnya sedang menuju jalan kehancuran, maka Dia mengalih Muhammad SAW ke Madinah agar bukan hanya Quraish menjadi tanggungjawab baginda tetapi seluruh Arab dan manusia sejagat akhirnya. Sesungguhnya dengan adanya Abu Bakar, Umar Al Khataab, Othman Affan, panglima-panglima perang seperti Khalid Al Walid dsb di lingkungan Muhammad SAW di masa pemerintahan baginda di Madinah, baginda boleh menjadi MahaRaja serba mewah. Yaman, Mesir, serta Iraq dan Syria sudah mulai tunduk kepada baginda. Segala bentuk kekayaan sudah kian mencurah masuk ke Madinah. Namun tetap baginda memilih zuhud sebagai jalan hidup. Kekayaan terus baginda perguna untuk Ummah dan Islam.  Sebegitulah khalifah-khalifah selepas baginda. Ummah dan Islam gagah melangkah ke depan. Ini kita tahu, tetapi apa sikap kita? Peringatan Allah dalam Adhuha baginda pegang kuat: di saat kemenangan dan kemewahan melimpah ruah, itu sekadar ujian agar kemungkaran, kemiskinan, kepayahan dan kemelaratan terus baginda perjuang hapuskan.

(9) Islam pernah gah di Nusantara. Melayu juga pernah gah. Tetapi kenapa punah? Sejarah Melayu samalah dengan Sejarah Arab-Islam selepas Ali Abi Thalib. Gah dan saling memusnahkan. Ummayah, Abbasiah, Fatimah, Ayubi, Timur, Othmaniah, Kordova dsb semuanya saling meruntuhkan. Bukankah sebegitu Melayu-Islam Majapahit, Melaka, Pasai, Demak, Palembang, Melaka, Pahang, Trengganu, Pattani, Cham, Sulu, Brunei, Sambas, Pontianak dsb. Islam hadir untuk membebaskan Melayu dari perhambaan Buddha dan Hindu, namun Islam sekadar kembang sebagai Kerajaan-Kerajaan Kota, City States buat Melayu yang akhirnya dipergunakan ampuh oleh Barat sebagai alatan penjajahan baik buat menghambat Kapitalisma. Hakikatnya, kini di Negara ini, pentadbiran kita juga terus berpaksi Negara Kota. Kita membangun kota-kota dari membangun Negara. Kota lebih utama dari Negara. Kuala Lumpur lebih penting dari Kelantan sebagai sebuah Negeri. Begitu juga Petaling Jaya, Shah Alam lebih utama dari Serlangor seluruhnya. Apa lagi Pahang, Trengganu dsb. Akibatnya, kemiskinan dan ketidak seimbangan terus berleluasa biar Kuala Lumpur sudah mencapai ke langit. Bahkan di Kuala Lumpur itu sendiri penuh dengan rayapan kepayahan dan kemiskinan yang jauh lebih parah.

(10) Sesungguhnya di zaman Muhammad SAW dan khalifah-khalifah besar, cara mereka amat berbeza. Mereka menitik beratkan Negara dari Kota. Mereka tidak membangunkan Madinah melebihi tanah-tanah taklukan lainnya. Pembahagian harta dan segala tidak pernah diabaikan di segala pelusuk tanah taklukan. Bahkan pemimpin-pemimpin yang tinggi ilmu dan akhlak dihantar buat mentadbir secara saksama segala tanah taklukan. Sesungguhnya, di zaman Ummayah, Baghdad telah dijadikan Negara Kota yang sangat hebat. Baghdad terbangun kuat sedang Negara kurang diperdulikan, hanya bila Umar Abdul Aziz memerintah baru keadaan baginda robah sehingga Negara berdiri saksama lalu kemiskinan menjadi sesuatu yang sangat asing. Yunani dulu adalah Negara Kota. Sebegitulah Rom dan Byzantium. Keruntuhan Yunani dan Rom kemudian menumbuhkan Negara Kota-Negara Kota di seluruh Eropah. Bila empayar Islam bersemarak, ianya tidak berfungsi sebagai sebuah empayar melainkan tetap Negara Kota. Paksinya di Ibu Kota Ibu Kota Besar (Baghdad, Damshek, Kaherah, Kardoba, Istanbul, dsb) bukan pembangunan saksama keseluruhannya. Maka bila Kota-Kota Besar di serang musnah, "Negara" runtuh mudah. Barat belajar dari kesilapan mereka. Barat juga sadar Empayar itu penting. Maka akibat keruntuhan Islam, Barat membina Empayar lari dari konsep Negara Kota. Dunia Islam mereka asak menjadi Negara Kota lantaran itulah kelemahan segala. Mereka bergerak cepat membina Negara. Mereka menyatukan Negara Kota-Negara Kota. Maka di waktu penjajahan hebat Barat ke serata dunia, mereka mengujudkan Negara-Negara Kota, kota-kota dagang sebetulnya sebagai suatu cara melemahkan perpaduan sejagat anak-anak jajahan. Kota-kota dibangun sedang luar bandar terus terabai. Rakyat jajahan dikotakan urbanized lalu mereka terperangkap dalam dunia asing menyulitkan. Sebegitulah kita selanjutnya tanpa sedar itulah perangkap yang telah menjerat kita sekitar 600 tahun dahulu dengan runtuhnya "Empayar Islam".

(11) Model Pembangunan berasaskan Urbanization adalah senjata paling kuat dalam melumpuhkan Melayu. Kekayaan Melayu yang luas di luar bandar tidak terbangun hebat, malah kian tergadai lantaran tiada nilai ekonominya lalu mereka menyerah diri terjerat di kota-kota. Anak-anak Melayu kian tumbuh dalam suasana terjerat hebat. Jiwa merdeka desa hilang deras dari darah daging Melayu. Melayu hilang harta, hilang nilai-nilai diri. Melayu bagai ayam mati di kepuk, itik kehausan di kolam. Melayu kian ditelan Kapitalisma. Kemiskinan kian menghambat Melayu. Mohd Najib dan sesiapa bangga Melayu kian mendadak ke kota, namun tanpa sedar Melayu sedang secara massa menuju ke abatoir untuk disembelih satu-satu cepat deras. Mula-mula Melyu hadir sebagai setinggan berselerakan di kota-kota. Kuala Lumpur dulu-dulu penuh dengtan setinggan. Juga Pulau Pinang dan Johor Baharu. Kini para setinggan telah dipindah ke appartmen-appartmen, namun suatu penyakit baru timbul, home extension. Kehidupan mereka kembali berasak-asak, kembali ke persekitaran setingan lepas-lepas. Masalah sosial yag dulu terkait dengan setingan kini berulang kembali, bahykan lebih parah. Kenapa ini terjadi?

(12) Di peringkat Negara, urbanization menghenyak Melayu. Di peringkat petadbiran, sifat sendiri-sendiri biar pada pemimpin juga pentadbir Melayu kian berleluasa. Anak-anak Melayu lebih enak duduk-duduk di kerusi malas berhawa dingin di kantor-kantor dari berkeliling menjadi Abu Bakar juga Umar Al Khataab. Mereka lebih gemar menjadi Maharaja perut buncit bersenang menerima gaji di hujung bulan. Para pemimpin Melayu pula, mereka tiada lain, hanya kelihatan berjuang bertekak di Parlimen dan atau DUN. Apakah mereka benar-benar bersinsing lengan ke lapangan. Kus semangat, jauh Pak Awi kata Melayu Sarawak.

(13) Pengamatan saya, Mohd Najib sebetulnya tidak faham kenapa Abdul Razak Husein membina DARA, KEJORA, KETENGAH, MUDA, KADA, dsb lalu diikuti segala macam IADP (kini IADA). Bandar Jengka, Bandar Muazam, Bandar Tun Razak dsb adalah peninggalan Abdul Razak Husein. Kias strategi Abdul Razak Husein, apa lagi Mahathir tidak Moihd Najib mengerti tepat. Juga penasihat Islam Mohd Najib juga tidak mengerti kenapa Allah mentakdirkan Muhammad SAW harus keluar ke Madinah sebelum dapat menawan Mekah. Apa lagi tidak banyak mengerti kenapa Muhammad harus disusui Badwi di padang pasir, sebelum kembali kepada datuknya Muthalib. Paling dhaif saya kira, para penasihat Mohd Najib tidak faham iktibar dari konsep khariah dalam mendirikan sholat Jumaat. Juga tidak banyak mahu faham bagaimana dalam sholat itu ada ilmu bagaimana penyusunan strategi pembangunan ekonomi Ummah harus diuruskan. Sesungguhnya, saya kian melihat synergy antara kebangkitan Melayu dan perbandaran Mohd Najib tidak dapat garap dengan baik. Kedah, Kelantan, Trengganu, Perlis dan Pahang adalah negeri-negeri di Tanah Merlayu yang dapat mengurangkan keresahan Melayu, namun beliau tidak beri perhatian sebaiknya. Kelantan malah disisih. Lantas Kuala Lumpur terus menjadi beban yang mahal untuk dibangunkan sedang belanja sebenar jika diguna untuk membangun Kelantan, Kedah, Perlis, Trengganu dan Pahang akan jauh lebih murah dan lebih berkesan dari menumpu segala sumber ke Kuala Lumpur. Membangun Kuala Lumpur, meresahkan Melayu, sedang membangun Kelantan, Trengganu, Pahang, Perlis, Kedah, Sarawak dan Sabah pasti memperkasa Melayu bahkan terus menjulang Kuala Lumpur. Kealpaan untuk memberi perhatian ke sektor luar bandar, bukan sekadar mengundang Melayu ke Kuala Lumpur dan menambah segala macam keresahan, malah di Sabah dan nantinya di Sarawak, akan menimbulkan masalah keselamatan dan perpaduan yang parah. Bagi saya, telahan kehancuran UMNO akan berlaku di N adalah semakin nyata. Mohd Najib kian di kelilingi mereka yang tidak boleh berfikir, apa lagi bekerja demi Negara. Di keliling beliau adalah para badot perut buncit baik semasa Christmas muncul.

(14) Paling sedih saya berkira Kementerian Pembangunan  Luar Bandar dan Wilayah (KKLW) sudah over stretched sehingga soal pokok sudah mereka abaikan. Saya tidak melihat KKLW berusaha keras dalam meningkatkan kecekapan segala agensi di bawahnya untuk memajukan ekonomi Melayu di luar bandar. Shafie Afdal harus di keluarkan dari Kementerian tersebut, cukup sudah apa yang mampu beliau buat. Saya berkira Shafie Apdal has come to his limit. Sama bagi Kementerian Pertanian. Sedang Kementerian Pelajaran yang seharus menjulang Malays' Human Capital sedang hebat membangun Malays' Capitalist yang kian lupa bangsa, lupa jati diri. TV dan Radio Awam pula, sudah ketandusan fikir dan cara untuk menjadikan Melayu sadar betapa time is up buat mereka. TV dan Radio Awam kian menjadikan Melayu lalai lantaran Menterinya bukan profesional berorientasikan research. Negara ini kian menjurus kepada Welfare State di mana Kementerian-Kementerian dan agensi-agensi bercorak membelanja dari membangun kian menjadi lebih penting. Suatu hari bukan Negara menjaga rakyat, namun rakyat menyuap Negara. Kemiskinan dan keresahan akan terus membantai Melayu. Sebabnya, Mohd Najib gemar memilih jalan popular. Kepal reput, ekorpun ikut sama.


Kuching, Sarawak
18 Nov., 2014
Back To Top