Latest Postings
Loading...
Apr 6, 2015

2/4/15 HOW AND HOW MUCH SARAWAK SHOULD GROW......sehebat mana harus Sarawak berjalan? (STRICTLY DRAFT)


In the early days, Mt Santubong, which is located to the far South-Western of Borneo, probably had played a very significant role in attracting sea going people to land to the coast of Kuching, which then was called Sarawak. Sailors as far as from Southern of Borneo, Java, Sumatra, Celebes and later followed by those from China, India, Arabs, Europe and Japan must had been guided by Mt Santubong to sail upriver into the much fertile inland Sarawak River Valley. The role of Mt Santubong, as the then Ligh House, I would visualize may equate Mt Table Cape of Good Hope in guiding the Spanish to discover the Dark and New World in the 13th centuries, except probably, Mt Santubong had took such role more than 74,000 years ago. It had been no doubt, the Malays from Sambas are the first inhabitants of Mt Santubong foothill and surrounding areas to this day. Kg Santubong sited to the Western Sarawak River Mouth, while Kg Bako on the Central Estuarine and Kg Gobelt and Muara Tebas to the Eastern Estuarine signified my notion. These groups of Malays to this day speak the so called Kuching Malays dialect together with those in Tupong-Surabaya areas in town. While Mt Table had attracted people to fluck and inhabited its vicinity, the mangrove of Sarawak River Estuarine had deterred massive settlement development in the area. Mt Santubong indeed command among the largest mangrove area in the State and Country. The mangrove environ of Mt Santubong indeed stretching from Tg Po to the farthest west to the Samarahan-Sadong-Saribas to the North-East enclave before the built up of the Rajang Mangrove River Basin. Out of those, the immediate Rampangi-Sampadi Mangrove area I would classified as the much scenic and of a very much Eco-tourism values. Sarawak was indeed the ever expansion of the present day Kuching due to the ethnics rival among the locals which the Sultanate of Brunei had lost control. Brooke took an open visa ride over the Sultanate of Brunei weaknesses in creating today greater Sarawak. I would believe, in settling the disputes, Brooke had put the Malays to the Coast, while the Land Dayak to the far interior of Sri Aman-Rajang, the Orang Ulu to the inland of Bintulu-Limbang and the Sea Dayak ie Bidayuh to the inland of Bau-Lundu and Sadong. I would believe, Brooke's strong alliance to the Native Customary Adat had kept all the ethnics under control.

Sorotan Sejarah

Gunung Santubong punya peranan yang sangat hebat kepada Sarawak. Inilah mercu tanda saya kira yang telah membawa masuk Melayu Sambas, Jawa, Bugis, pecahan etnik Champa, Brunei sehingga kemudiannya pelayar Tiong Hua, India, Arab, James Brooke dengan Syarikat Hindia Timurnya, lalu Jepun untuk mendarat mulanya ke Bumi Kenyalang, Sarawak kini. Peranan Gunung Santubung samalah dengan peranan Gunung Table di Tanduk Harapan dalam memandu Sepanyol untuk menguasai Dunia Gelap dan Baru di abad ke 13 dulu, cuma peranan Gunung Santubong saya kira sudah bermula sejak 74,000 tahun dahulu selepas ledakan Toba di Sumatera. Sarawak, asalnya adalah Pasar Gambir Kuching atau Pekan Kuching lama. Brooke, dengan kelicikannya di atas pergolakan puak di wilayah Kesultanan Brunei di sebelah Barat-Daya ini, mengembangkan wilayah kekuasaannnya menjadi Sarawak. Sekilas pandang, dari sudut sejarahnya, Melayu Brunei sepertinya tanpa sedar  telah menyerah Melayu Kuching pada mulanya menjadi wilayah lindungan Brooke sehingga kemudiannnya seluruh Melayu Sarawak menjadi rakyat di bawah lindungannya. Dari sudut geo-physicnya, Sarawak, suatu ketika dulu adalah sebahagian dari tanah daratan Asia. Lantaran perubahan cuaca dunia pulohan ribuan tahun dahulu, maka terbentuk Laut China Selatan dan lain-lainnya lalu memisahkan Sarawak bersama wilayah-wilayah lain membentuk kepulauan Borneo. Allah sebegitulah kekuassaanNya, dari sebuah komuniti besar lalu dijadikan Sarawak juga Borneo sebagai komuniti tersendiri. Apa maksudnya?

(2) Sejarah Nusantara sangatlah menarik. Allah sepertinya sengaja meledakkan Toba (dan Karakatoa?) di Sumatera untuk menenggelamkan sebahagian Asia Tengara menjadikan Nusantara wilayah kepulauan dan tanah daratan yang luas. Dari kacamata Barat, Nusantara hanya meliputi negara-negara kepulauan Asia Tengara. Namun hakikatnya, Nusantara adalah dunia Melayu Raya yang meliputi Selatan Vietnam (Champa Annam), Persisir Kemboja (Champa), selatan Thai-Burma, dan seluruh negera-negara kepulauan sehingga ke Papua dan Australia Utara. Nusantara adalah Perkampungan Melayu Raya yang sudah terpecah terpisah-pisah lantaran politik juga kelemahan Melayu untuk bersatu dalam gagasan Melayu Islam Sejagat. Sejarah Nusantara sebetulnya sangat panas bergelegak. Etnik-etnik Melayu di Sarawak, khususnya adalah sebahagian dari Melayu dari bahagian-bahagian Nusantara lain yang berkampung di tanah air di sebelah sini. Dari sudut sejarah dan juga geografinya, Sarawak dan Borneo amatlah unik dan tersendiri. Inilah wilayah yang kurang penting dari sudut perebutan kuasa dan kekayaan mana-mana pihak samada di zaman awal juga zaman bangkitnya Nusantara. Kedua-dua blok Melayu Asli biar atas nama Buddha, Hindu dan Islam yang berkuasa samada di Sulu, Sulawesi, Jawa, Sumatera dan bahkan Tanah Melayu, Sarawak dan Borneo agak kurang mendapat perhatian mereka. Saya yakin faktor geografi meletakan sejarah Sarawak dan Borneo agak lembab tetapi sangat menguntungkan. Ini juga mungkin cara Allah hendak membisikan kepada kita kini, bagaimana seharusnya tahap pembangunan di negeri ini harus kita usruskan.

(3) Kebijaksanaan awal Brooke dalam mengurus rakyat Sarawak adalah melalui honoring the Customary Adat setiap kelompok suku kaum di sini. Melayu cara Melayunya. Iban cara Ibannya. Orang Ulu cara Orang Ulunya. Bidayuh cara Bidayuhnya. Mereka dikekalkan dalam alam adat budaya masing-masing. Brooke meraikan kepelbagaian itu. Penyatuan antara pribumi saya menghitung Brooke perlakukan lewat ceremonial. Regatta dan pesta menuai adalah di antaranya. Big Birth Day Party pasti menjadi lumrah untuk dia menjamu rakyat dan menobatkan darjah kebesaran suku-suku kaum. Keraian menjadi lambang kemurahan dan jalan keprihatinan Brooke terhadap rakyat jelata. Rakyat menjadi terhibur dan leka pada jalan sebegitu. Lantaran itu pesta Regatta menjadi budaya yang tidak pupus di Kuching dan sudah kembang ke seluruh Sarawak. Kekuatan dan perpaduan rakyat Brooke peradukan di arena lumba, sport bukan pada jalan pembinaan kekuatan Negara. Kaum pribumi, Brooke pecah pisahkan dalam alam kehidupan masing-masing sekadar sara diri. Keharmonian tercapai lewat meletakkan dan menetapkan pribumi pada alam mereka. Mereka digalak bertani, berburu, serta kekal menangkap ikan agar terus kekal tidak perlu kenal pada urusan luar. Masyarakat Cina dan India dibawa masuk dan digunakan sebagai entrepreneurial forcesuntuk mengaut laba buat mereka bawa pulang untuk Queen di London. Masyarakat Cina dan India menumpu pada bidang yang asing lagi kelihatan keras bagi kaum pribumi, sebagai tenaga pengusaha. Pemisahan sistem ekonomi budaya dan agama menjadi alatan paling ampuh untuk Brooke terus memerintah tanpa pemberontakan. Secara ringkasnya, Brooke mengamalkan keeping the natives to their way of lives with clear neighborhood boundaries adalah pilihan terbaik untuk Sarawak sekitar 50 tahun dahulu.

(4) Di zaman Brooke, bahkan Kesultanan Brunai, dan pendudukan Jepun, Sarawak sebetulnya bukan sebuah wilayah perekonomian kukuh. Rempah ratus tidak banyak terdapat di sini sepertinya di kepulauan Maluku dan Jawa. Yang ada, yang terbangun agak baik waktu itu adalah sagu, gambir, antimoni, dan sedikit emas. Lain-lainnya sekadar hutan penuh malaria yang mengerikan Brooke dan Barat. Maka tidak heran jika Syarikat Brooke kemudiannya bangkrut dan terpaksa cucunya menyerahkan Sarawak kepada Kerajaan British. Sifat mundur, liar, tandus Sarawak itu sebetulnya adalah kekuatan yang Allah sengajakan untuk menyelamatkan Negeri ini lalu menyatukannya untuk bergabung membentuk Malaysia, sebuah Negara yang jauh lebih luas bersama Sabah dan Tanah Melayu.

(5) Kini, 50 tahun kemudian dan seterusnya, bagaimana harus Sarawak bergerak, apakah harus merangkak, berjalan, atau belari pecut? Di era Tawi Seli, Kalong Ningkan dan bahkan Rahman Yaakub, Sarawak sangat berkemelut dengan soal keselamatan. Perpaduan antara kaum, menjadi perkara pokok. Dari sebelumnya bersuku-suku, dalam daerah kesukuan masing-masing, kemudian tergabung longgar oleh Kesultanan Brunai, lalu menjadi suatu wilayah tersendiri di bawah James Brooke yang mentadbir secara koprat, dan akhirnya merdeka, di mana mereka bebas untuk menentukan nasib sendiri dalam sebuah gagasan bernegeri dan bernegara, tidak lagi sebagai wilayah-wilayah suku sebelumnya, Sarawak terus berjalan berlajar meniti zaman. Bermula dengan era pasca Kemerdekaan di mana Negara masih dalam kancah percaturan imperialisma dan pelbagai ideologi antarabangsa, saikologi bernegeri dan bernegara menjadi terlalu baru bagi seluruh puak pribumi dan apa lagi dengan adanya masyarakat asing yang mesti diterima sebagai sebahagian dari mereka. Cabaran saikologi terhadap rakyat menjadi sangat lain, biar keperluan harian rakyat masih secara setempat,localized. Pelbagai rasa tidak selamat mulai muncul di kalangan kaum juga suku-suku. Rakyat saling curiga antara satu sama lain. Rakyat pada masa itu biar telah politically independent namun secara ekonominya perlu berjalan sendiri-sendiri, masih berburu, ngayau. Masyarakat asing Cina lantaran temadun serta agak lama dipaksa dalam bidang-bidang formal sudah jauh ke depan, sedang masyarakat pribumi sedang meraba-raba tidak ketentuan. Bantuan Kerajaan masih terlalu kurang. Kuasa menyatukan Kerajaan masih terlalu lemah. Cuma bila ekonomi dan keselamatan serantau mulai stabil, Jepun, Korea dan bahkan China sudah mulai bangun, apa lagi Eropah, maka hasil bumi Sarawak mulai dapat masuk mengalirkan pendapatan untuk keperluan Negeri. Percaturan politik bijak Abdul Razak Huesin akhirnya membuka jalan untuk Sarawak boleh bertapak di arena antarabangsa secara sendiri-sendiri tanpa terlalu bergantung kepada Kuala Lumpur. Maka, balak menjadi icon Sarawak di tahun-tahun 1970an. Jutawan-jutawan Balak Sarawak mulai terdengar megah di Tanah Melayu dan bahkan London dan Hong Kong. Kerja pembalakan menjadi tonggak ekonomi Negeri pada lewat 1960an sehingga 1980an. Suku-suku kaum, mula beralih pandang dari berebut wilayah bertani-perburuan kini sudah mulai menguasai bidang lumber jack yang sangat berhasil. Kapak, beliong, parang dan gergaji buaya sudah tidak menjadi alat untuk saling berbunuh tetapi tetap meruntuh dan menombangkan. Pohon-pohon warisan tropika harus tombang demi anak Negeri ini. Di tahun 1960an ke 1970an, hutan-hutan di Bahagian Kuching (Lundu ke Sadong) dan Simanggang (Lingga ke Kalaka) ranap habis. Mungkin tidak keterlaluan jika saya membuat hipotisis betapa pada masa ini, kemasukan kaum Iban dari Kalimantan Barat sangat berluasa akibat pembukaan sempadan di antara Simanggang-Sangau-Sadong. Begitu juga mungkinnya bagi kaum Bidayuh di Penrissen, Lundu dan Bau. Kemudian di tahun 1980an, penebangan hutan mengila di Bahagian Sibu (Sarikei-Sibu) dan juga di Bintulu. Kaum Iban yang mulanya memasuki wilayah Simanngang-Lubok Antu, kemudiannya mengekori pembalakan menjalar ke Sibu, Bintulu dan Miri. Di tahun-tahun 1980an, Sarawak menyaksikan kebangkitan suku Foo Chow dari lembah Rajang dalam menguasai ekonomi Sarawak sedang kaum pribumi adalah sekadar kuli-kuli berurat tembaga berotot besi. Puak-puak Melanau dan Melayu persisir khususnya sudah mulai kenal daratan dengan perkembangan industri pembalakan, biar mereka tiada usaha utuh mengarapnya. Pembalakan juga menjadikan puak Iban mengenali laut dan persisirnya. Persisir Sibu-Sarikei, mula menyaksikan penghijrahan kaum Iban ke sana. Industri pembalakan sebetulnya telah menjadi asas pembauran kaum-kaum dan suku-suku di Sarawak di pentas ekonomi sebagai satu masyarakat bernegeri dan bernegara.

(6) Pada 1960an-1990an, Batang Sadong, Btg Lupar, Batang Rajang, Btg Baram dan bahkan Btg Limbang, kapal-kapal tunda kemudian tongkang-tongkang pengangkut balak adalah kemeriahan sangat indah di sungai-sungai tersebut. Di akhir 1980an-1990an dengan pengenalan jentolak dan chain saw, hutan-hutan di Kapit dan Miri sudah mulai diserang hebat. Tahun 1960an-1980an adalah era kebangkitan industri kayu dan asas kayu di Sarawak. Sehingga 1990an, Sarawak masih yakin bahawa industri perkayuan adalah tonggak ekonomi Negeri. Taib Mahmud dengan penuh yakin membangunkan Kemena Industrial Estate sebagai medan asas ekonomi perkayuan Sarawak Atas muslihat tersendiri banyak juga kilang-kilang papan dan papan lapis terbina di sepanjang Hilir Rajang. Kilang-kilang papan juga banyak bertaburan dibina di tebing-tebing sungai utama di seluruh Sarawak. Sesungguhnya, proese pengawitan papan secara kuno mengunakan racun serangga akhirnya menyebabkan pencemaran tidak tampak sungai-sungai lalu membunuh udang, terubuk, labang, pelanto, dsb di banyak sungai-sungai di seluruh Sarawak. Kedaan ini telah benar-benar memaksa banyak pribumi yang bergantng hidup atas rezeki sungai beralih menerima kudrat tanpa suara-suara pembelaan. Saya juga mengira, banyak kebocoran laba balak berlaku di kilang-kilang yang terasing ini. Cuma nan pasti, lewat belajar dari Brooke juga atas manipulasi perdagangan antarabangsa yang sangat asing bagi kaum pribumi, di dalam pengurusan dunia dagang kaum Cina, biar ekonomi Sarawak sudah bergerak baik, tetap perekonomian pribumi masih di tahap penghambaan. Jika dulu kaum Cina adalah kuli di kongsi-kongsi, kini taraf itu sudah terlepaskan dan kian menjadi sebati kepada kaum pribumi. Keloni-keloni kongsi-kongsi Cina kian berubah menjadi perbandaran sedang keloni-keloni pribumi menjadi kongsi-kongsi. Pembaikan perekonomian kaum Cina terjadi sangat mendadak, sedang perekonomian kaum pribumi terus saja di tahap kuli. Kongsi-kongsi pribumi tumbuh melata di pinggiran sungai-sungai di mana kilang-kilang papan banyak kedapatan. Contohnya di Ithmus Kuching (dulu dipanggil Seberang Pangkalan Ekpress Pending) di mana letaknya BCCK asalnya adalah tapak setinggan yang menyumbang tenaga kerja kuli ke kilang-kilang papan di sekitar Pending dan Bintawa. Struktur penempatan itu menjadi sebegitu rupa lantaran keperluan pengangkutan pada masa itu dan juga atas kesulitan hidup para penghuninya juga. Kaum pribumi yang agak mobile dan sangat mesra air menjadikan jalan air sebagai jalan mudah ke tempat-tempat kerja serta ke kawasan perkebunan, pemburuan juga penangkapan ikan. Ikatan kuat antara budaya temurun serta keperluan permodenan menjadikan kaum pribumi pada mulanya memilih tebing-tebing sungai sebagai penempatan mereka. Sedang, bagi keloni-keloni Cina lewat industri pembalakan dan perkilangan, mereka akhirnya menemukan bahan-bahan binaan murah dan mudah untuk membina gedung-gedung industri dan perumahan lebih baik. Kaum Cina kemudian bangkit menjadi masyarakat perdaganagn yang terbuka. Maka, bangunnya bandar-bandar seperti Kuching, Sibu, Sarikei, Bintangtor dan bahkan Miri dan Limbang adalah kerana balak. Kilang-kilang papan berkembang luas yang menjadi sumber pekerjaan utama rakyat selain pembalakan. Pekerjaan di kilang-kilang papan menjadi daya tarik dan tolak rural-urban migration. Keloni-keloni setinggan mula terbentuk di Bintawa dan Pending di Kuching, Sarikei, Bintangor, Lanang-Datu di Sibu, Kg Dagang di Miri dan Kampung Brunei di Limbang.

(7) Saya mengira, kelangsungan ketemadunan China yang masih kekal dalam darah dan fikiran masyarakat Cina yang dibawa masuk ke Sarawak (malah Nusantara) oleh Barat meletakkan bangsa ini terkedepan berbanding masyarakat pribumi setempat. Apa lagi di saat kedatangan mereka, kaum pribumi sudah lama berada dalam kegelapan yang lungu sehingga menjadikan masyarakat ini pasrah hanyut bersama keadaan. Balak, memberikan masyarakat Cina ini new hopes and new advantages berbanding di zaman lalunya mereka juga berbanding kaum pribumi. Saya melihat, atas advantages tersebut industri balak sebetulnya memukul pribumi di daratan juga di lautan (sungai-sungai). Namun itulah harga sebuah hambatan kapitalis untuk membangun. Kita harus tersungkur untuk bangun.

(8) Dalam masa penerokaan hutan yang deras, industri petroleum juga melonjak hebat di tahun-tahun 1980an.  Di akhir tahun 1980an sehingga ke akhir 1990an, ekonomi Sarawak sangat dipacu hebat oleh industri perkayuan dan petro-kimia. Miri dan Bintulu terlahir gagah oleh perkembangan industri petro-kimia di tahun-tahun 1980an sehingga ke awal 2000an, bila mana selepas itu, Mahathir Muhammed sudah tidak mampu untuk mengawal politik dan pengurusan ekonomi kenegerian bila mana industri petro-kimia terpaksa ditabur ke seluruh Negara. Namun Kidurong Industrial Estate melangkah hebat dalam menerokai dan memperluaskan industri petro-kimia Negara. Sesunguhnya, perkembangan industri perkayuan dan petroleum di Bintulu merobah hebat Kampung Nelayan Dagang menjadi sebuah Bandar Industri Utama bagi Sarawak. Dari sumber perkayuan dan petroleum, Sarawak khususnya di tahun-tahun 1990an-2000an membangun asas-asas prasarana yang jauh lebih pesat. Layanan Mahathir yang agak baik atas taat setia Sarawak sangat melonjak kepesatan pembangunan di Sarawak.

Natijah Kepincangan Ekonomi Negeri 2010an:

Jika Brooke selama pemerintahan keluarganya meminggirkan pribumi kekal dalam alam budaya dan agama mereka di wilayah-wilayah tersendiri, industri perkayuan dan petroleum seperti memanggil khususnya puak-puak Melanau, Melayu dan Iban keluar dari wilayah-wilayah tersebut untuk berbaur ke pinggir-pinggir kota dan tebingan-tebingan sungai. Melanau dan Melayu atas dasar ikatan kuat mereka kepada air dan ikan tidak melihat tanah daratan sebagai asas kehidupan masa depan mereka, berbanding dengan puak Iban yang melihat bercucuk tanam adalah kehidupan abadi mereka. Lantaran itu pandangan kaum Melayu, Melanau dan Iban khususnya terhadap tanah dan air adalah sangat berbeza. Masyarakat Iban seperti mengasak masyarakat Melayu kekal bersama laut lantaran gelaran Melayu bagi Iban adalah laut. Biar apapun, sekilas pandang, balak dan petroleum telah merombak hebat sikap suku kedaerahan masyarakat pribumi Sarawak. Seluruh puak-puak berkenaan mula bersatu tekad menghambat ringgit di kilang-kilang papan dan industri petroleum. Kegilaan kapitalisma ini sedikit sebanyak merobah cara dan taraf kehidupan rakyat pribumi Sarawak. Sedang, masyarakat Cina terus ke depan membuka segala macam lowongan di sektor-sektor perekonomian lainnya. Lewat sumber kekayaan balak tadinya, mereka kian melangkah jauh lebih luas berbanding masyarakat pribumi. Tidak sekadar jaguh dalam bidang industri perkayuan, masyarakat Cina mulai mencebur hebat bidang perdagangan, hartanah, dan pembuatan lainnya. Sektor perkapalan umpamanya dikuasai penuh oleh masyarakat Cina mengakibatkan mereka menjadi the king of trades. Akibatnya, sektor perdagangan di Sarawak dikuasai penuh oleh sistem cartel. Sedang masyarakat pribumi terus-terus terkebil-kebil di sektor perkulian dan pertanian kecil-kecilan. Cuma baiknya, sektor perkhidmatan awam agak memberi nafas kepada sebilangan masyarakat pribumi. Biarpun sebegitu, penjawat awam pribumi, rata-rata punya sikap sekadar bekerja makan gaji. Saya kurang nampak social entrepreneurship leadership pada mereka sehingga limpahan sosial segala usaha sangat sedikit disadari. Maka berlakulah fenomena Negeri membangun, pribumi tetap bertatih tercorot. Akibatnya, jurang ekonomi antara kaum di Sarawak, biar tidak banyak yang pernah menulisnya, sebetulnya kian melebar luas dan dalam. Di kalangan masyarakat pribumi pula, perbezaan ketara juga turut berlaku di antara suku-sukunya. Melayu persisir jauh lebih ketinggalan dari Melayu di bandar-bandar. Begitu juga Melayu di pinggir-pinggir bandar, jauh bedanya dengan Melayu di kawasan-kawasan penempatan utama bandar-bandar. Masyarakat India yang hanya sedikit bilangannya hanyut di alam mereka sendiri lantaran sektor perladangan tidak berkembang sebaik berlakuknya pendudukan Jepun dulu.

(2) Sesungguhnya, industri balak melibatkan pasaran luar yang ganas. Kaum pribumi tidak mampu bersaing dalam bentuk pasaran sebegitu. Apa lagi, bahasa perdagangan antarabangsa juga sangat lain dari apa yang masyarakat pribumi ketahui. Bagi umat Melayu Islam yang jujur, pasti cara dagangan antrabangsa yang harus dilalui juga sukar diterima. Lantaran itu, pembalakan hanya menjadikan pribumi sebagai kuli. Bukan sebagai pengusaha dan pedagang. Jika adapun, mereka lebih bersifat Ali Baba. Begitu juga industri petroleum. Ianya adalah sebuah industri intensive capital and technology. Industri ini juga sangat bersifat regulated sebagai satu cara Barat khususnya untuk memastikan mereka punya kawalan terbaik ke atas industri tersebut.  Sekali lagi kaum pribumi terpukul di sisi itu, cuma, sektor tersebut mampu memaksa untuk melahirkan tenaga kerja kaum pribumi berkemahiran tinggi berbanding industri perkayuan. Maka tidak heran, biarpun Sarawak terkedepan dalam dua sektor ini, namun kedua-duanya tidak dapat membantu dalam merapatkan jurang ekonomi antara kaum di Negeri ini. Apa lagi, boroh murahan dari Indonesia sudah dijadikan penampan ampuh dalam perang harga hasil kayu di tahun-tahun 1990an dan 2000an. Masyarakat pribumi sekali lagi terpukul di Negeri sendiri. Selagi ini adalah mainan kapitalis, maka selagi itu masyarakat pribumi terus-terus kekal pada julat kuli.

(3) Pembalakan menyebabkan hutan di Sarawak kian kuncup. Kekuncupan pertama adalah akibat pembalakan. Kekuncupan kedua dan sukar untuk dipulihkan adalah lewat pengujudan Tanah Adat Bumiputera, NCR secara tidak mengikut hukum dan Kanun Tanah Negeri sebetulnya. Akibatnya, sumber dana dari balak dan hasil balak juga kian susut. Sumber dana dari petroleum juga samaada malar dan atau kuncup. Malar lantaran sumber gas dan minyak kian sukar dan atau bertahan. Kuncup lantaran harga komoditi tersebut sering terpengaruh harga di pasaran. Di tahun 2000an, Sarawak mulai menyaksikan kekuncupan dana Negeri. Ditokok oleh pelbagai jenis pelaburan Negeri yang kurang dan atau tidak menjadi menyebabkan Belanjawan Negeri menjadi agak tumpul dalam mengerakkan kekuatan ekonomi untuk melonjak lebih cepat dan pelbagai. Sektor pertanian dan perikanan umpamanya tidak menampakkan perkembangan sihat. Begitu juga di dalam beberapa jangkaan pelaburan strategik tidak memberikan kesan sebagai diduga. Sepertinya, konsep strategik Negeri dan industri adalah dua perkara berbeda. Di peringkat Negeri ianya diharap akan memberikan manafaat terbaik, namun di pihak industri ianya adalah alat manipulasi harapan. Yang beruntung adalah pemainnya sedang Negeri menangung kuncupan dananya. Maka, di pertengahan tahun 1990an membawa ke 2010an, Sarawak mula menumpu kepada pembukaan perladangan kelapa sawit secara meluas sebagai alternatif sumber pendapatan mampan. Biarpun usaha-usaha ini telah bermula sejak pertengahan 1970an, namun lantaran industri pembalakan adalah jauh lebih lucrative maka usaha perladangan menjadi agak tidak menarik. Akibat ledakan harga sawit serta kekurangan hutan di 1990an-2000an maka sektor perladangan baru mendapat tempat. Pembangunan sektor sawit di Sarawak punya sejarah pahit dan panjang yang sangat menarik. Bermula dengan konsep ala Felcra dan Felda di zaman Abdul Rahman Yakub, kedua-duanya tetap gagal akibat customary affinity khususnya kaum Iban terhadap tanah dan hutan. Ledakan perladangan hanya berlaku bilamana tanah gambut mulai diketahui sebagai Gold Mines Sawit di akhir 1990an. Biarpun di tahun-tahun 1990an ke 2010an Taib Mahmud cuba mengasak konsep pembangunan sawit secara private-people partnership, namun kecelaruan politik menjadikan usaha-usaha ini sebagai duri dalam daging bagi Kerajaan beliau. Kehadiran tokey-tokey gergasi balak yang telah dimohor sebagai pemusnah hutan dalam membangun tanah-tanah NCR dengan sawit, dengan mudah dijadikan sitting ducks oleh pelbagai pihak. Suasana perebutan tanah antara Negeri dan masyarakat pribumi menjadikan Sarawak sebagai hot subject di arena antarabangsa. Kekalutan Kuala Lumpur dengan Washington dan London mengheret Sarawak ke dalam kancah yang lebih luas. Sarawak, Barat jadikan kambing hitam dalam membungkam Kuala Lumpur. Akibatnya, sektor perladangan mulai menemukan jalan buntu di tahun 2010an. Barat tahu, Kuching adalah Gateway bagi kehancuran Kuala Lumpur, maka jika Kuala Lumpur adalah kebal, Kuching harus dirobohkan dulu. Suatu permainan cukup licik. Sebilangan kaum pribumi terpengaruh oleh segala macam dakyah.  Pertembungan ladang swasta dan NCR mengundang banyak pihak samada di dalam dan luar Negara untuk merencat pertumbuhan sektor sawit Sarawak. Orang Utan, Hak Kaum Minoriti, Global Warming, dsb dijadikan kambing hitam dalam peperangan antara kacang soya dan sawit sebetulnya. Barat mahukan industri sawit dikekang demi industri kacang soya mereka. Sesungguhnya tidak banyak dari kita mengenali secara terperinci betapa pentingnya industri kacang soya kepada Barat. Bagi mereka, kacang soya adalah lembu, ayam, itik, turkey dan segala sumber makan dan bahan api yang murah. Kacang soya tidak sekadar kacang soya namun adalah rantaian industri yang terlalu penting bagi Barat. Sawit boleh membunuh perladangan soya. Itulah sebetulnya asas perang sawit Barat dan Kuala Lumpur. Cita-cita Taib Mahmud untuk melihat Sarawak sebagai salah sebuah pemain utama industri oleo-kimia terbantut. Paling dukacita, saya melihat PORIM dan kini MPOB belum dapat mengerakkan industri sawit sebagaimana industri soya dikembangkan. MPOB seperti hanyut dalam tuntutan politik dari professionalisma industri oleo-sellulos. Sesungguhnya, saya melihat Negara dan Negeri ini terlalu banyak dipimpin oleh pentadbir sekadar makan gaji dan gila kuasa tanpa banyak mengerti entrepreneur leadership apa lagi tentang social entrepreneurship leadership. Kini, perladangan sawit di Sarawak berjalan bagai free ranching terutama di kawasan-kawasan NCR lewat unregulated mini private-people partnership. Sawit di Sarawak sekadar untuk mengeluarkan CPO untuk fit orang lain. Untuk berjalan jauh sehingga boleh menjadi soya bean of the East rasanya, tidak banyak yang mahu berfikir dan berusaha.

(4) Namun, Taib Mahmud, atas minatnya dalam mencontohi pengurusan Negeri secara koprat terus tidak berputus asa. Kekayaan sebahagian masyarakat Cina serta beberapa keistimewaan yang beliau berikan kepada segelintir pribumi, dipergunakan penuh untuk pembangunan hartanah. Reverse Investment seperti Taib Mahmud paksakan di kalangan mereka ini. Kuching, Sibu, Miri dan Bintulu mengalami ledakan pembangunan harta tanah khusus di sekitar 2000an dan sepertinya memuncak di tahun 2010an. Cuma untungnya, pelaburan strategik Negeri khususnya dalam membangun sektor tenaga manusia sangat membuahkan hasil bila di sekitar 1990an sehingga 2010an, sektor pembuatan, perkhidmatan dan hartanah telah dapat digerakkan dengan baik dan dapat menjerap hasil pembangunan tenaga manusia tersebut. Sepertinya, Taib Mahmud agak ke depan dalam usaha memajukan sektor tenaga manusia di Sarawak. Biar sebegitu, saya melihat Fasa I dari strategi pembangunan tenaga manusia Taib adalah lebih menekankan kemahiran asas dan pertengahan. Memanglah benar kita harus duduk dulu sebelum berlunjur, namun kita juga boleh memilih untuk tidak perlu berlunjur, maka kita juga tidak perlu untuk duduk dahulu. Sepertinya, lowongan usaha pembangunan modal insan kita masih memantapkan sektor perkulian. Pribumi Sarawak sepertinya terus-terusan harus kekal dalam sektor perkulian. Pembangunan keusahawanan, apa lagi yang disebut Social Entrepreneur di kalangan pribumi secara luar biasa saya tidak nampak sedang diasak di kalangan pribumi. Namun, dengan bermodalkan modal insan yang agak dinamik, Taib Mahmud kemudian dengan berani mengasak SCORE sebagai asas baru pembangunan Sarawak. SCORE adalah suatu gagasan pembangunan wilayah yang menumpukan kepada bidang-bidang Intensive Energy, Capital and Technology sesuai dengan Geo-morphological, Human Capital Constraint but Flexible, and Natural Resources and Globalization advantages Sarawak. SCORE sangat menekankan FDI. Rakyat setempat seperti akan terus kekal sebagai kuli kolar biru. Cuma, saya perhatikan dalam tempoh 1990an ke 2010an, dalam mempercepatkan pertumbuhan ekonomi Sarawak, Taib Mahmud seperti sangat bersifat kronisma. Tangan Kronisma Taib tampak jelas bersebabkan beliau seperti terlalu percaya dan yakin kepada kelompok kecil tertentu yang sama dalam mengurus  pembangunan Sarawak. Cara pengurusan beliau sebegitu telah banyak dipolitikan, tanpa ada pihak sejujurnya cuba mencerakin dan mendedahkan kenapa beliau memilih cara itu. Bagi saya, Taib Mahmud berbuat sebegitu adalah atas sebab keperluan strategik semasa. Di atas kekhilafan lampau di mana entrepreneurship meluas tidak diberi perhatian, maka Sarawak menjadi ketandusan pengusaha terutama di kalnagn pribumi. Yang ada adalah para pengusaha-pengusaha ikan bilis yang punya segala macam ketakupayaan. Atas sebab keperluan keadaan dan masa, cara kronisma adalah pilihan terbaik yang beliau yakini harus dipergunakan. Soal beliau betul atau salah, waktu sahaja yang boleh menentukan. Namun, dalam banyak perkara dan keadaan, saya perhatikan cara beliau ada kewenangannya. Tidak kurang juga, saya perhatikan cara beliau ada batas ketakwajarannya. Cuma akibat cara domestic, national and international politicking, saya juga yakin, Taib Mahmud akhirnya terpukul lalu undur sepertinya Mahathir Mohammed. Undur dalam batas kerja belum usai

Sejarah Kemelut Dan Jalan Lurus Pilihan Kita:

Taib Mahmud kembali menerajui kepimpinan Sarawak pada tahun 1981. Beliau meletak jawatan sebagai Ketua Menteri Sarawak pada 1 Mac, 2014. Lebih kurang 33 tahun dia di puncak kepimpinan politik Negeri. Perletakkan jawatan beliau adalah bersebabkan kemelut yang menuntut beliau perlu berkorban, bukan demi diri tetapi menyuburkan apa yang telah beliau capai. Taib Mahmud, sebetulnya telah berjaya meletakkan Sarawak sebaris negeri-negeri lain di Negara ini. Taib Mahmud telah berjaya untuk membolehkan anak-anak Sarawak mendongak dan memandang tepat ke bola mata rakan-rakan senegara ini. Namun, cara dan keadaan kepimpinan beliau telah menimbulkan kemelut sasau yang menuntut beliau harus meletakkan jawatan. Seperti saya katakan terdahulu gaya kepimpinan seperti kronismanya adalah yang paling membunuh kerjaya Taib Mahmud. Gejala yang menimpa beliau adalah sama dengan bahana yang mengasak Mahathir Mohammed untuk bersedih kecewa berundur. Segelintir kalangan yang terus-terusan yang mendapat layanan istimewa Taib Mahmud telah dijadikan peluru emas untuk membunuh beliau. Namun itu adalah lumrah. Allah menguji sesiapapun. Biar Muslim juga bukan Muslim, semua manusia adalah mahlukNya dan mereka semua tetap teruji. Hanya yang sadar cepat lalu berjalan lurus pasti jalannya tetap tegak dan kesampaian ke titik puncak yang diredhakan. Namun ramai tidak mahu berpulang maka banyak terus nyasarlah terlongok-longok kesendiri.

(2) Saya tidak bermaksud membantai Taib Mahmud. Saya bermaksud untuk mengutarakan kekhilafan lepas. Kekhilafan paling khilaf Taib adalah bila jalan pilihannya adalah berwatak seperti sebuah kronisma. Biar asas jalan sebegitu pilihan beliau mulanya adalah demi Negeri, namun saat yang disukai sudah bagai ulat naik daun maka ianya pasti akhirnya mulai dilihat sebagai sesuatu demi kepentingan ulat-ulat ini. Layanan Taib Mahmud kepada mereka ini ibarat terlalu memanjakan kucing; makan disuap, sehingga kapanpun kucing ini terus bergantung harus disuapi. Kucing manjaan sudah menjadi kucing garong yang tamak. Lantaran itu, dalam setiap langkahnya semua mulai dilihat sebagai punya kepentingan pribadi. Terutama di sekitar 2000an, setiap langkah Taib Mahmud sudah dimohor sebagai jalan berkepentingan diri. Pentadbiran Taib Mahmud di tahun-tahun 1990an sering diserang sebagai sebuah Negeri, namun di tahun-tahun 2000an dan memuncak pada 2010an sudah beralih kepada serangan pribadi. Di situlah sebetulnya Taib mahmud semakin kesendiri lantaran mekanisma untuk membela beliau sudah menjadi was-was di atas pentas layar yang mereka saksikan biarpun tidak mengerti hakikat sebetulnya. Inilah saya kira batas hakiki yang pentadbiran kini harus sadari dan perbetulkan. Untuk ini, saya mengucapkan syabas kepada Adenan Satem, Tan Sri Datuk Patinggi, sebagai Ketua Pentadbir Sarawak kini, bila sepertinya beliau mahu melepaskan diri dari gambaran kronisma. Saya berdoa, beliau akan terus cekal dan kental sebegitu.

(3) Bersifat tiada berkepentingan pribadi melainkan untuk Negeri dan Negara adalah suatu asas pribadi pentadbir, khalifah Ummah. Muhammad SAW bila sampai ke Madinah, baginda pertama-tama membina Masjid. Banyak orang menilai itu hanya dari sudut fekah tetapi itulah akidah sebenar dan suci baginda. Baginda pentingkan dulu Islam dan Ummah. Baginda mesti membina dulu tonggak pendirian Islam dan kesatuan Ummah. Kebutuhan rumah kediaman untuk diri, keluarga dan kaum kerabat baginda ketepikan jauh. Muhammad SAW sepanjang hiudp baginda terus zuhud dan kental membina ummah. Muhammad SAW kekal terhormat sehingga kini, bukan sekadar baginda adalah manusia pilihan Allah tetapi pribadi baginda adalah hanya untuk berdirinya Islam dan kesejahteraan Ummah. Adenan Satem telah memilih tema kepimpinan betul bila dia secara tegas dan berani mengasak agar semua lapisan kepimpinan di Negeri ini menuju ke arah bersih, bebas rasuah dan salah guna kuasa. Telah tiba masanya dalam dunia penuh kemelut, samaada swasta atau awam di Negeri ini harus bersih. Tanpa bersih segala macam kekotoran dan penyakit pasti akan kita telan penuh enak seketika tetapi pasti mengorban kesihatan abadi.

(4) Keduanya,  saya teringat semasa saya menjadi seorang pegawai rendah di UPEN Sarawak, saya berkeras agar sektor luar bandar jangan ditinggalkan kuat. Mahathir Mohammed atas pertimbangan Nasional, melihat itu suatu keperluan, tetapi bukan Sarawak saya berkira. Maka, saranan Adenan Satem agar Pembangunan Luar Bandar harus dikembali dirancakkan adalah tepat. Kurang penekanan Taib Mahmud kepada sektor luar bandar di akhir-akhir waktu beliau bukan lantaran dia tidak berminat, saya lebih melihat dia sudah keletihan. Keperluan pembangunan luar bandar tidak boleh dihenti atau dikurangkan selagi keupayaan keusahawanan pribumi belum muncul kuat. Saya tidak perlu mengulangi segala sebabnya. Cukup jika saya katakan, telaga tidak penuh berair jika kelilingnya kering kontang. Bagi saya sesungguhnya, kemeriahan di Kota Sentosa, Bt Niah, Bau, Kota Samarahan, Serian dsb adalah lantaran lingkungannya penuh berair maka kebanjiran rahmat sedang melanda kota-kota kecil ini. Inilah yang Tiori Urbanisasi perkatakan sepagai the lattice of development. Cuma Adenan Satem harus sedar, Taib Mahmud dan semua yang lain juga pernah menekan pembangunan luar bandar. Namun cara mereka waktu itu sepertinya, kurang berkesan. Dari tahun 1960an sehingga 1990an, asas pembangunan ekonomi luar bandar kita sering di rasuah dengan subsidi. Apa lagi yang dinamakan politik. Ianya tidak berjaya dan tidak mampan. Saya yakin, hanya cara perladangan koprat akan dapat mengubah kuat perekonomian luar bandar. Cuma, bagaimana Model Perladangan tersebut harus dilakukan harus kita kaji semula. Kita sudah terlalu lama leka dengan model ala-Felcra juga ala-SALCRA (samalah ala-MPOB, ala-LGM, ala-LKIM dsb) apa lagi ala-DOA. Model-model ini saya lihat lebih kepada Political Development Model. Maka, model-model ini seperti lebih mengenyangkan pengurusan dan kontraktor berkaitan dari kumpulan sasar. Model people-public-private partnership NCR Taib Mahmud boleh diperbaiki. Ianya mungkin terbaik, kerana Umar Al Khataab dan Umar Abdul Aziz mengamalkan konsep serupa itu dan mereka berjaya, cuma kita tidak pernah mengkaji mendalam akan cara mereka. Dalam konsep terkini, saya melihat cara Umar Al Khataab dan Umar Abdul Aziz adalah secara Social Entrepreneurship. Taib Mahmud tidak punya kefahaman dan kesempatan untuk berbuat sebegitu, tetapi kini kita sudah punya asas untuk berbuat sebegitu berasaskan asas-asas yang telah dia bina.

(5)  Bagi Umat Islam, akal kita seperti terleka tentang Zakat dan Fitrah itu adalah fardhu ain. Tidak banyak yang cuba menyorot betapa zakat juga adalah juga farhu kifayah. Zakat dan Fitrah adalah penegasan Allah betapa growth must come with distribution. Fitrah khususnya adalah petanda yang tidak pernah kita baca sebagai betapa Allah tidak mahu UmatNya ada yang papa. Semua, biar sekadar Fitrahpun mesti menyumbang. Apa lagi Zakat. Zakat tidak pernah kita baca sebagai betapa Allah mahu UmatNya berebut-rebut menyumbang untuk kesejahteraan Ummah dan Islam. Allah tidak mahu melihat harta kekayaan kita beku. Zakat menghukum pemilik harta beku. Juga Allah tidak suka melihat harta kekayaan kita sekadar digunakan untuk diri kita. Laba mesti diperkongsi bersama yang berhak. Zakat dalam konsep mensuci dan menyuburkan harta Umat Islam seperti sudah selewengkan sebagai sekadar pelindung dari api Neraka. Saya yakin ianya tidak sekadar itu. Zakat dan Fitrah adalah alat yang saya yakin Umar Al Khataab dan Umar Abdul Aiz lihat sebagai instrument untuk membina Social Entrepreneurs, dalam bahasa ringkasnya, sebagai ransangan buat para karyawan yang mencari kekayaan demi berlumba-lumba menyumbang untuk kesejahteraan Ummah. Hakikatnya, 1,400 tahun dahulu Model PNB dan Perladangan Koprat sudah Allah pertunjukkan lewat Umar Al Khataab dan Umar Abdul Aziz. Kita keliru, terpidana ke Barat, maka Sejarah Islam tidak kita hiraukan. Maka, konsep melabur bersama, dan berkongsi rahmat bersama kian kita tukar menjadi pure capitalism. Taib Mahmud tanpa sedar telah mengasaskan perkara ini lewat Model ala-Abdul Razak Husein dan Husein Onn. Tetapi, lantaran model tersebut tidak disosialisasikan maka ianya sudah kena kidnap oleh para korupsi nafsu dan kuasa. Saya yakin, jika ketiga-tiga Model Razak, Husein dan Mahathir dapat Adenan Satem digembelengkan, Sarawak akan jauh lebih memecut ke depan dari negeri-negeri lain di Malaysia. Saya percaya, Sarawak boleh menjadi a leader by herself di Borneo. Pokoknya, dalam siasah Umar Al Khataab, akidah, rakyat dan Negara beliau tidak pernah pinggirkan. Sumber asli (ie Tanah), rakyat, dan keprofessionalisma harus digarap demi kesejahteraan dan kepentingan Negeri dan Negara. Ini menuntut agar, pengusaha, pemimpin, dan pentadbir harus berupa golongan professional ikhlas jujur. Rakyat mendapat ketelusan dan kesaksamaan. Kepentingan bernegara dan bernegeri mesti semua utamakan.

(6) Saat kebersihan (dan kecekapan) pengurusan dan pembangunan luar bandar mahu Adenan Satem tekankan, saya tidak nampak bahawa beliau harus melupakan sebentar sektor bandar. Jika itu terjadi, pasti akan berlaku kepincangan ekonomi Sarawak. Pembangunan sektor bandar harus diteruskan, cuma tekanan subsektornya harus disemak kuat. Saya melihat, penduduk bandar Sarawak juga sedang resah. Resah lantaran keperluan asas di bandar kian melambung harganya. Ini harus Adenan Satem perbaiki. Sebetulnya akibat kekangan lampau, banyak dasar pembangunan bandar kita belum bergitu teratur. Contoh jelas, bila dulu-dulu kawasan perumahan rakyat, di samakan dengan konsep perumahan burung acang maka kini ianya sudah menjadi punya penyakit sosial yang kronik. Ini harus diperbetulkan segera dan tidak boleh ditinggalkan. Apa lagi, kita harus sadar, masyarakat pribumi Melayu hampir-hampir 60 peratus menghuni bandar dan pinggir bandar di Negeri ini, dan saya yakin kebanyakan dari mereka tercunggap-cunggap bagai ikan baung kena kail. Pun begitu, akibat pembaikan sistem pendidikan kita, serta perubahan cita rasa hidup rakyat, proses rural-urban migration amat sukar dibendung melainkan satu rumusan rural development yang lebih revolutionary kita perbuat. In Shaa Allah saya akan menulis satu rencana khas mengenai ini sedikit waktu lagi.

(7) Cukup strategis bila Adenan Satem menyatakan For the Chinese, it is simple. They care for their education. They are also concern just to be able to do business. Saya melihat itu cukup tepat. Khilafnya Taib Mahmud, mungkin juga Mahathir Mohammed dalam hal ini adalah bila gambaran kronisma dijadikan senjata buat sedikit terus meminta-minta tanpa henti. Masyarakat Cina juga bersuku-suku. Ada suku yang terus-terus gah, sedang banyak yang juga turut tercorot. Taib Mahmud, saya kira sedar dan tidak sedar tentang ini. Kini yang tercorot ini adalah kelompok majoriti Cina, mereka berpelajaran, mereka sangat strategis, mereka pandai memukul balik. Mungkin tidak ramai teliti mendengar gurau Adenan Satem yang berkata lebih kurang maksudnya bagi-bagi juaklah. Saya mengucapkan syabas kepada Adenan Satem betapa dia sangat sedar Growth with Distribution adalah sangat penting. Itulah natijah seruan berzakat dan berfitrah, yang kita tidak tahu atau mungkin pinggirkan. Cuma saya berharap, Adenan Satem dalam cuba memenangi hati kaum Cina, beliau tidak kembali terus-terus memberi makan merpati di tangan. Semua mensia di Sarawak, kaban kitai magang. Masyarakt pribumi juga jauh lebih banyak tercorot dalam hambatan pembangunan Negeri. Saya berharap, Adenan Satem dengan segera membina kuat sistem pentadbiran yang bersih, cekap dan kental dalam memperbetulkan segala ketakseimbangan yang dasar-dasar terdahulu telah kesankan. In Shaa Allah mudah-mudahan.

KLIA-Terasi, Sarawak
6-19 April, 2015

0 comments :

Back To Top