Latest Postings
Loading...
Nov 5, 2014

2/11/14 AL KAHFI.... kenapa anjing ada bersama mereka?

Surah Al Kahfi adalah di antara surah-surah yang sangat afdal. Pada pengertian saya, afdal di sini bermaksud penting. Bagi sebahagian besar Umat Islam, ianya kian dimengertikan sebagai sangat menguntungkan. Jika diamalkan iaitu dibaca, maka ianya akan memberikan sesuatu keberuntungan yang sangat besar. Sangat dianjurkan betapa membaca 10 ayat pertama dan terakhir dari Surah itu saban hari Jumaat (riwayat Abu Darba dan Abu Said Al-Khudri) pasti akan mendatangkan keuntungan yang sangat besar. Abu Darba berbicara prihal terlindung dari Dajal, sedang Abu Said Al Kudri berbicara tentang nur penerang. Saya ingin lari dari pengertian umum  masyarakat kebanyakan Melayu tersebut, dan cuba melihat Surah tersebut lebih kepada kepentingannya atau dalam istilah kini sebagai the relevance or significancenya dalam keadaan kini. Biarlah saya menulis, apakah maksudnya sehingga Surah ini menjadi sebegitu tinggi darjatnya dari sudut mudah sosio-politiknya. In Shaa Allah.

(2) Surah Al Kahfi, adalah Surah ke-18 dan mengandungi 110 Ayat. Secara kasar Surah ini memperingatkan kita Umat Allah tentang empat perkara. Perkara pertama adalah pesanan Allah kepada Muhammad SAW tentang kelalaian kehidupan duniawi sehingga kerananya manusia akan ingkar dan sombong dalam banyak perkara. Manusia lantaran mengejar segala kemewahan dunia, mereka lupa akan tugas dan tanggungjawab mereka sebagai khalifah. Dari berbuat baik sesama Ummah, membantu sekuatnya golongan lemah kurang berada, manusia kian menjadi buas membantai dan merosakkan. Dengki, khianat, tamak, dan haloba menjadi mainnan utama dan budaya yang kian menular. Itulah sifat-sifat Dajjal yang mungkin apa Abu Darba maksudkan. Inilah apa yang terjadi kepada bangsanya Quraish dahulu kala. Para pembesar Quraish tidak mahu ditegur. Mereka merasakan diri mereka jauh lebih berkuasa dari segalanya, sehingga Tuhan merekapun mereka bikin sendiri. Tuhanpun tunduk kepada mereka. Di kalangan rakyat biasa Quraish pula, sikap mereka adalah dayus, pengecut. Mereka tunduk tanpa soal kepada para pembesar mereka. Mereka menerima nasib untuk diperhamba dan dihina. Pembesar dan rakyat Quraish, pada hakikatnya, sedang menuju gaung kemusnahan yang sangat dalam. Apakah ini tidak sedang berlaku kini? Lantaran itu, Muhammad SAW diperingatkan agar sekali-kali jangan merasa kecewa di atas keingkaran mereka, juga segala ancaman mereka, kerana segalanya adalah didatangkan dari Allah. Untuk membuktikan itu, Muhammad SAW sendiri sebetulnya Allah ujikan sebegitu bilamana baginda tidak dapat memberikan jawaban tentang roh dan pemuda Al Kahfi yang pembesar Quraish persoalankan, tempelakkkan kepada baginda. Hanya selepas Allah membantunya iaitu dengan menurunkan Surah Al Kahfi barulah Muhammad SAW dapat memberikan jawaban kepada tempelak Quraish tersebut. Di atas peristiwa itu maka kemudiannya Muhammad SAW dipesankan agar sentiasa mengucapkan In Shaa Allah di atas segala perbuatan baginda bagi memperteguhkan Iman baginda betapa Allah berkuasa di atas segalanya. Itulah titik mulanya ungkapan In Shaa Allah harus umat Islam amalkan kuat. Pemula Surah Al Kahfi, adalah penguat kepada para pejuang yang hendak menegakkan kebenaran. Allah akan sentiasa melindungi mereka yang benar dan jujur. Itulah asas bagi perlindungan dari Dajjal dan suluhan nur Allah yang saya mengertikan sebagai tersanggat menguntungkan dalam sepuloh Ayat Al kahfi yang pertama. Ianya adalah Ayat-Ayat yang menyuruh keteguhan dalam Iman dan perjuangan ke jalan kebenaran. In Shaa Allah.

(3) Al Quran, sifat-sifat Surah-Surah dan Ayat-Ayatnya adalah saling mendokong samada yang terdahulu juga kemudiannya. Bahagian kedua Surah ini mengisahkan betapa pada suatu ketika dulu ada sebuah Negara yang ditadbir oleh seorang raja, para kerabat dan pembesarnya yang sangat menyanggahi jalan Allah. Terlalu banyak kecelaruan dan kemungkaran berleluasa. Keadaan Negara itu, samalah dengan keadaan kaum Quraish di zaman Muhammad SAW sebelum kembali bangkitnya Islam. Namun di Negara itu, ada tujuh pemuda alim dan taat kepada Allah, berusaha menyakinkan rakyat dan malahan para raja untuk kembali ke jalan Allah agar mereka semua terselamat kerosakan melarat. Nasihat dan teguran para pemuda ini tidak diindahkan. Raja dan pembesar Negeri terus bermaharajalela sedang rakyat terus tunduk menerima segala terjahan. Pastinya sebagai manusia, tujuh pemuda itu punya rasa kecewa. Ini tidak mustahil. Nabi Yunus AS biar 900 tahun bertahan untuk mengajak manusia menuju kebaikan, tetap tidak ada yang mengindahkan, akhirnya baginda juga kecewa dan melarikan diri dari tugas asal baginda, yang menimbulkan kemurkaan Allah. Al Kahfi ini, kemudian lari ke gua, melarikan diri dari segala kemungkaran dan memohon agar Allah melindungi mereka dari segala kejahilan itu. Allah tidurkan mereka selama 309 tahun, dan bila mereka bangkit, tetap kemungkaran masih wujud dan hanya sedikit perubahan kebaikan telah ada. Selepas sekejap bangkit, lalu Allah matikan mereka.

(4) Banyak tafsiran mengenai kisah ini. Saya ingin menyoal, kenapa Allah tidurkan mereka selama 309 tahun iaitu 12 generasi manusia lamanya? Kenapa tidak 25-50 tahun sahaja? Saat mereka bangkit, kenapa pula Allah hanya bangkitkan mereka sekejap sekadar untuk tahu apa yang telah terjadi di luar sana, lalu kemudian mematikan mereka? Juga paling saya persoalkan, kenapa seekor anjing menjadi teman mereka semasa tidurnya mereka? Kenapa tidak kucing atau merpati yang di dalam Islam sangat-sangat dihargai? Sememangnya banyak orang mengambil ringkas akan Al Kahfi ini sebagai betapa orang-orang berIman sangat Allah pelihara akan mereka. Dalam prihal ini, Allah pelihara keImanan Al Kahfi lewat tidur panjang. Namun bagi saya, dan tidak orang kebanyakan fikirkan betapa jika keburukan tidak kita berani depani terang-terangan pasti sampai kapan juga ianya tidak akan hilang. Selama 309 tahun tidur, lari kekufuran tidak akan hilang. Sesungguhnya, itulah apa yang harus kita mengerti. Maka dengan sebab itu bila Ali Abi Thalib, Bilal bin Rabah, Umar Al Khatab dan Salman Al Farasi masuk Islam, mereka tidak gentar untuk segera secara terang-terangan memperjuankan Islam. Al Kahfi mereka ambil iktibar sebagai diam, lari, sembunyi biar berniat baik sekalipun tidak mendatangkan apa-apa perubahan. Sedang, anjing yang menemani adalah kias jelas bagi perkara ini. Anjing lapar, jika dia lari dan diam, tidak berusaha mencari makan dia juga akan mati. Cuma bedanya anjing Al Kahfi mungkin dia lari dan pergi menyelamatkan diri dari keserahan masyarakat Al Kahfi yang sudah tidak kenal binatang haram dan halal, semua mereka hendak sapu makan, maka anjing ini bertindak lari di tempat yang betul iaitu gua bersama pemuda Al Kahfi yang berIman kenal haram halal. Bagi saya, Allah jadikan anjing sebagai kias, betapa jikapun kita berIman, tanpa kita berusaha keras, keadaan tidak akan berubah. Al Kahfi dan anjing itu adalah perlambangan betapa Allah tetap memelihara mereka yang berIman biarpun mereka sekadar mahu menyelamatkan diri dari berkeras sanggup berkorban apa saja demi keselamatan Ummah dan sikap sebegitu tidak akan merobah keadaan. Tetap kemungkaran berleluasa tanpa ada yang berani biar mati sekalipun untuk menantangnya.Tidakkah sekarang di kalangan masyarakat Melayu, yang cerdik pandai sudah bosan dengan segala gejala buruk di keliling mereka, dan mereka kian tidak prihatin dan bersikap lengai berharap akan ada tangan lain memperbetul keadaan. Sikap sebegini sebetulnya mereka tidak faham akan falsafah di balik cerita Al Kahfi tersebut biarpun mereka saban Jumaat menghafal dan membacanya. Mereka sekadar mermbaca, Mereka tidak membaca pada jalan saran Abu Said Al Kudri.

(5) Ketiganya, di dalam Surah Al Kahfi, juga diceritakan tentang dua pemuda. Kedua-duanya Allah berikan rahmat punya dusun yang baik. Mereka sama-sama berkerja keras membangun dusun masing-masing sehingga menghasilkan hasil yang banyak lumayan. Salah seorang biar bertimbun hasilnya, dia menggunkan segalanya untuk berbuat bakti kepada Ummah di atas nikmat melimpah Allah kepadanya. Sedang yang seorang lagi, hanyut dengan kekayaannya, menjadi sombong, takbur, melupakan Ummah apa lagi kian luntur Imannya kepada Allah. Kertjanya tidak lain, terus-terus membangun dusunya agar bterus bertyimbun melimpah ruah kekayaannya. Dia akhirnya ditimpa musibah lalu kemudian baru sadar. Sesungguhnya cerita dua pemuda ini, adalah jalan Allah hendak memperkukuhkan betapa duniawi boleh melalaikan manusia dari jalan sifat tujuan hidup mereka sebagai khalifah iaitu mengurus segala nikmat dunia buat kebaikan Ummah ke jalan Allah. Allah mahukan nimatNya diurus untuk UmmahNya, bukan dibolot sendiri-sendiri. Kekayaan dan kuasa yang Allah berikan adalah pinjaman sebagai jalan Dia menguji akan tahap kejujuran kekahlifahan sesiapapun. Itulah pesan Allah kepada Muhammad SAW agar kita sadar, tetap terus berIman dan menjalankan tugas dan tanggungjawab sebagai Persuruh Allah. Juga, betapa Allah tetap akan menjaga manusia-manusia berIman, khususnya di dalam prihal salah seorang pemuda ini, betapa kesyukurannya terhadap nikmat Allah di mana melaluinya dia cekal berbakti dengannya, maka Allah tidak putuskan rezeki baginya. Kisah ini juga adalah seiringan dengan zaman ini. Kita melihat banyak orang punya kekayaan bahkan kuasa, mereka leka, dari menggunakan kekayaan dan kekuasaan untuik kebaikan Ummah, mereka bermewah sendiri-sendiri, lantas perhatikan saja berapa ramai yang sudah runtuh hancur dan juga kian terhakis segalanyan dari mereka. Inilah peringatan lanjut kepada Umat Melayu yang telah berjaya, serta yang bertanggungjawab, sekali-kali harus jangan lupa usaha keras membela memartabat bangsa dan Islam.

(6) Lalu bahagian ke empat Surah tersebut adalah berkenaan Khidir dan Musa AS. Khidir AS digambar sebagai seorang tua yang sangat berhikmah, Musa AS pula adalah seorang pemuda laparkan ilmu. Sekali lagi di sini, Allah menegaskan kekuasaannya. Dia menekankan betapa Dia tahu apa saja yang manusia tidak mengerti. Lewat Khidir, seorang yang sangat penyabar dan hemah, Allah mendidik Musa AS betapa Dia menguasai segalanya. Musa AS harus yakin tentang itu lantaran dugaan kepimpinan di depannya adalah sangat besar. Musa AS yang memimpin kaum yang suka menepelak keesaan Allah, perlu diyakini betapa Allah itu MahaBerkuasa dan MahaMengetahui. Keyakinan Musa AS itu hanya terbentuk lewat ilmu pengetahuan yang sangat luas dan mendalam. Allah sekali lagi berkias pada perjalanan pencarian ilmu dan kesabaran pada Musa AS untuk kita mengerti tentang Al Quran adalah gedung Ilmu maka dongkellah darinya. Allah mendidik kita kini, betapa ilmu adalah penting. Mengembara berfikir mendongkel ilmu dari alam luas ciptaanNya adalah penting. Berfikir untuk lebih memahami adalah penting dari hanya membaca secara face value. Itulah saya kira, sekadar berIman namun berIman sekadar ikut-ikutan pastinya kurang mantap berbanding berIman lantaran kita benar-benar mengerti. Apakah ini janggal? Sesungguhnya, Melayu kin sanagt manis rupa Islam mereka. Luaran mereka sangat sopan dan manis, namun isinya pasti mudah untuk dipersoalkan. Lihat saja betapa mudah goyahnya keIman Melayu saat berdepan dengan kuasa dan kekayaan. Juga betapa goyahnya Melayu saat digempur segala kekacuan ideologi dan fahaman yang Allah tidak izinkan. Semuanya lantaran bila kita membaca Al Quran, kita tidak berjalan ke serata dunia melihat memerhati dan memahaminya.

(7) Sesungguhnya bila Abu Said Al Kudri berkata, bacalah Surah Al Kahfi dengan mata hati, agar terpecar nur penyuluh hidup darinya, namun Melayu membacanya di bibir dan di hati untuk doa kesenangan hidup bukan untuk nur rahmat perjuangan. Sebegitulah juga bila Abu Darba berkata, bacalah Al Kahfi agar tersisih dari pengatuh Dajjal, maka faham Melayu Al Kahfi akan menjadi azimat pelindung kejahatan sihir di Masyar, sedang duniawi adalah Dajjal yang sedang menghancurkan mereka. Riwayat anjuran Abu Said dan Abu Darba agar membaca Al Kahfi pada saban Jumaat adalah peringatan berulang-ulang agar kita sadar kekayaan dan kekuasaan harus kita manafaat sepenuhnya untuk kebaikan Ummah ke jalan Allah. Kita tidak boleh lari dari perjuangan benar biar perit mana akibatnya kepada kita. Kita tidak boleh sekali-kali gentar akan kepayahan dan takut akan kesusahan kerana segalanya adalah In Shaa Allah, di tangan Allah. Melayu sudah banyak salah mengerti falsafah Al Kahfi lantaran Melayu sudah kian hanya ingin menjaga diri sendiri bukan Ummah. Melayu sudah menjadikan Al Kahfi sebagai doa untuk kesenangan diri dan pelindung diri dari nur ilmu sebuah perjuangan. Juga Melayu sudah mempermainkan ungkapan In Shaa Allah sebagai alasan untuk tidak terbuat dan atau berbuat sedang ianya adalah suatu perjanjian bersaksikan Allah.

Kuching, Sarawak
5-15 Nov., 2014

0 comments :

Back To Top