Latest Postings
Loading...
Oct 26, 2014

6/10/14 I am Malala.....kebenaran atau sekadar satu wayang kulit? (draft)


Di sepanjang penerbangan dari KLIA ke Kuching, jam 1920 malam pada 26 Okt., 2014, saya menghabiskan masa 100 minit untuk membaca sebuah International Bestseller berjudul I am Malala tulisan Christina Lamb, terbitan Back Bay Books, London, 2014. Lantaran buku ini berupa sebuah pengkisahan sebuah perjalanan perjuangan yang hebat, saya memberi perhatian agak berat dengan membaca dengan agak teliti buku tersebut. Sekitar separuh dari buku tersebut sempat saya baca sebelum lampu pesawat dipadamkan. Sebelumnya, saya agak tersinggung oleh Pelayan AirAsia, bila saya bertanya kenapa Check-in Kiosk di KLIA2 hanya ada dua buah mesin di sudut tersorok lapangan terbang tersebut? Jawab beliau dalam selamba sambil terus memberi perhatian pada handphonenya: "MAB kedekut kerana untuk memasang lebih banyak mesin, kena bayar!" Dalam fikiran saya timbul persoalan, "Siapa kedekut, yang minta bayar atau yang tidak mahu membayar?"  Untuk membina KLIA2, dapat secara percuma ke? Bila melihat kepada penulis buku tersebut, prihal pelayan AirAsia tersebut menjadikan saya senyum bertiori. Sesungguhnya, di alam ini sudah jelas betapa manusia suka memutar kata, tanpa melihat kesaksamaannya apa lagi yang disebut keadilan.

(2) Tiori saya mengenai buku ini, Malala melalui perit, Chritina menulis, siapa beruntung? Saya yakin, semasa membayar harga buku tersebut, biar sebelum mengimbas isi kandungannya saya menduga-duga, pasti Taliban dibantai hebat, pasti budaya Barat akan tertonjol mulia, pasti Pakistan selamanya adalah pariah, baghral tunggangan. Apakah itu benar, saya akan menulis selanjutnya selepas saya membaca seluruhnya buku tersebut. Juga sebelumnya saya melalui package telegram di handphone cuba mengimbas-ngimbas wajah gadis-gadis Pasthun, suatu kaum yang sangat terkait dengan Taliban asalnya dari istilah talib dan serban yang menjadi musuh utama Russia dan Amerika di Aghanistan dan Utara Pakistan. Suatu ketika dulu, sebuah potret gadis Pasthun juga sangat luas menghias kulit majalah National Geographic yang membawa cerita menyayat hati juga kemenangan besar bagi yang boleh melihat dan mengambil kesempatan keadaan. Melihat pada wajah-wajah gadis Pasthun, mereka kelihatan adalah gadis-gadis bermata biru, coklat juga hitam jernih. Mereka sepertinya punya daya renungan yang sangat tajam. Saya yakin itu pasti punya sebab yang sangat indah dan panjang. Malala punya bola mata yang coklat jernih serta tikaman jelingan yang kelihatan sangat menguja dan mengharukan. Apakah I'm Malala, sebuah kisah perjuangan atau perjuangan yang diputar belit untuk menjadikan Pasthun suatu bangsa mangsa keadaan? Untuk sementara waktu, bacalah dan ayuh kita bertukar tiori kemudiannya.

(3) Seperti terduga, sememangnya Taliban terbantai hebat di dalam buku tersebut. Puak Pasthun sangat terkait dengan Taliban. Inilah puak tersisih dari masyarakat Perdana Pakistan. Mereka adalah masyarakat yang menghuni Selatan Afghanistan dan Utara Pakistan. Mereka adalah masyarakat pergunungan. Orang-orang bukit. Orang Ulu jika dilihat dari sudut Melayu Tanah Melayu. Mereka sangat mundur. Mereka sangat miskin. Mereka tidak ubah Badui Arab atau Gypsy Afrika. Mereka punya rasa harga diri yang sangat tinggi. Sebabnya mudah, mereka adalah pribumi di wilayah-wilayah ini. Sedang kita tahu, masyarakat Perdana Pakistan adalah pendatang dari India. Mereka ingin menyisih Pasthun lantaran latar belakang mundurnya puak ini. Saya menduga, puak-puak Pasthun mendapat hidayah Islam jauh lebih awal dari masyarakat Perdana Pakistan. Mereka inginkan hak mereka di bumi mereka sendiri. Keadaan menjadikan hidup mereka tersepit. Namun tetap di kalangan Pasthun, ada kalangan berada khususnya di kalangan Khan. Cara Pasthun yang miskin dan kebanyakan melawan adalah mudah: "A Khan's daughter can't marry a barber's son and a barber's daughter can't marry a Khan's son. We Pasthun love shoes but we don't love the cobbler; we love our scrarves and blankets but do not love the weavers. Mannual workers  made a great contribution to our society but recieved no recognition, and this is the reason so many of them joined the Taliban....to finally achive status and power" dipetik dari I'm Malala muka surat 138. Tidakkah sebegitu sifat puak Spanyol di zaman Kardova. Juga puak-puak Anglo di zaman Viking. Vietnam memberontak cara sama di zaman Peranchis dan Amerika. Melayu juga memberontak sebegitu di zaman British. Cuma bedanya, kita lebih melihat Taliban dari sudut dakyah Barat dari cuba memahami puak Pasthun yang miskin tersisih yang menghasilkan Taliban. Taliban adalah bikinan Amerika (CIA) sama sepertinya Kurdish dan IS sekarang ini, juga Sadam Husein, Ayatollah Khomeni, dan kini paling bahaya(?) kelompok Syiah di Syiria, Yaman, dan Iraq hanya untuk melawan IS. Talib adalah puak-puak Pasthun sejati. Mereka ingin mengekalkan segala mengikut sejatinya Pasthun. Mereka menjadi penentang bersenjata lantaran tanahair mereka mulai diperkotak katik oleh kuasa-kuasa lain. Russia mulanya, kini Amerika dan kuncu-kuncu Perdana Pakistan. Pasti natijah-natijah ini tidak diperhitung saksama di dalam I'm Malala.

(4) Tidak dinafikan perjuangan bapa Malala adalah sangat hebat dalam memberikan didikan pelajaran kepada bangsanya. Beliau sadar, rakyat kebanyakan Pasthun tidak akan pernah merdeka selagi mereka buta huruf. Biar dalam serba kekurangan, Yousafzai, bapa Malala, beliau lahir sebagai seorang pejuang bangsa yang diam-diam di daerahnya. Biar nyawanya sering terancam, namun dia tetap mahu memerdekakan kaumnya. Malala anak kesayangan beliau menjadi roh dalam perjalanan panjang beliau. Begitu juga sifat cekal ulet Malala dalam bersama bapanya mempertahankan apa yang hak bagi manusia iaitu untuk memiliki ilmu adalah sesuatu yang wajar diikuti. Sebermulanya penciptaan manusia, kelebihan manusia adalah bila dia berilmu. Cuma, fitrah manusia samada mudah prejudis juga cetek ilmunya maka syaitan mudah mengoda biar sesiapapun. Biar Malala, biar bapanya, biar Taliban, biar semuanya kita. Sesungguhnya masalah yang dialami oleh Yousafzai dan Malala adalah silap faham di antara mereka dan pejuang-pejuang Taliban. Hakikatnya mereka sama-sama memperjuangkan hak-hak Pasthun. Cuma caranya berbeza lantaran mereka melihat dan bercakap dalam bahasa yang berbeda. Keadaan menjadi parah bila mana Amerika mengambil kesempatan ke atas mereka sebagai jalan berjinak-jinak dengan Pasthun untuk mengalahkan Taliban di Afghanistan. Sedang masyarakat Perdana Pakistan juga menjadikan Yusafzai dan Malala sebagai alat untuk mengadu domba Pasthun miskin dan Taliban agar keadaan merbahaya terus wujud di perbatasan Pakistan-Afghanistan dan juga di Afghanistan, dan dengan cara itu Dollar Aids dari Amerka akan terus melimpah ruah untuk mengisi perut kalangan tentera dan rejim tentera Pakistan..

(5) Buku ini hanya mati di Birmingham. Malala sepertinya kini sudah hilang punca lantaran setiap ketika dianugerah segala macam pengiktirafan, namun tetap Pasthun di tanahairnya, akan terus miskin dan bergolak antara hidup biasa dan mengangkat senjata. Yousafzai dan Malala tidak punya kesadaran dan keinsafan betapa Taliban adalah pembela sejati Pasthun dan  apa yang perlu adalah saling memahami antara mereka dan kembali ke pangkal jalan. Saya yakin Barat tidak akan membenarkan itu terjadi, juga di pihak masyarakat Perdana Pakistan. Sepertinya, kemiskinan dan kemasyuran memisahkan manusia dari memahami erti sebenar fitrah Allah.

(5) Saya melihat, percaturan ini sengaja Allah adakan agar kita umat Melayu boleh membaca dan berfikir jelas. Sikap menyisih di kalangan orang Melayu apa lagi dalam politik Melayu amat jelas. Segala pemberontakaan di kalangan orang Melayu pasti mempunyai pertalian dari semua ini. Apalagi kita kinipun sedang diadu domba oleh Barat lantaran kerakusan mereka untuk berdiri sebagai gergasi tunggal dunia. Apa yang sedang melanda kita semuanya adalah percaturan yang sudah terhitung hebat dan teliti agar kita terdakap enak dalam pelukan Kapitalisma. Mohd Najib sepertinya sedang mengheret seluruh Negara sujud kepada Kapitalisma Tulin dan jika ada unsur-unsur Islam, ianya adalah Liberalization or Modernization of Islam tidak Islam pada Islam seharusnya. Islam sejak tahun 1511 telah Melayu dan terus pisahkan dari urusan Negara. Kita sedang menari bukan pada rentak miliknya kita. Kenapa?

Kuching, Sarawak
31 Okt., 2014

1 comments :

balqis wilson said...

Assalamualaikum.

Selamat pagi Saudara Penulis dan pembaca semua.Menarik dan tersentuh hati akan tulisan Sdra ABC , latest , Malala....

Saya pernah terpandang photo diatas beberapa waktu dahulu tapi saya lupa entah dimana...
Setelah membaca blog beliau ,saya , kemudiannya membelek dilayaran .
Ternyata photo itu sepertimana yang tertulis telah menjadi cover magazine , best pictures untuk Times , National Geographic .
Juga , hiasan utama untuk beberapa text yang dianggap best seller dalam menceritakan perjuangan Malala Yousefzai , seorang gadis Pakistan ditanahairnya.

...for struggle against the suppression of children and young people and for the right of all children to education , carylsue , New York Times.

Renungannya , jelingannya yang menikam jiwa..., apakah itu membawa seribu erti betapa besar, penting dan peritnya perjuangan pendidikan kepada bangsanya....

Sesiapa yang punya waktu kesempatan mungkin boleh melihat tulisan beliau, juga news dilayaran ...mudahan-mudahan ia akan menjadi sumber inspirasi kepada pendidikan anak Bangsa Melayu ke arah mendidik jiwa yang berjaya . InsyaAllah...

Salam Maal Hijrah 1436H (oct 25th.2014 ).
Saudara ABC , agak jarang menulis....

Back To Top