Latest Postings
Loading...
Oct 8, 2017

1/10/17 MELAYU KEKAL IBARAT YAHUDI ...martabat Islam Melayu hancurkan! (Draft)

Bila, sesiapapun berbicara tentang agama Allah, pasti kita akan menyorot ianya dari tiga sudut yang berbeda. Pertama dari sudut Musa, Yahudi (900SM). Kedua dari sudut Nasrani, Jesus (30M). Dan ketiga, kita menyorot dari sudut Muhammad SAW (620M). Biarpun sebegitu, namun titik sorotan kepada tiga agama ini pasti bermula dengan Ibrahim AS. Saya sering mempersoal, kenapakah persoalan tiga agama besar dunia iaitu Yahudi, Nasrani dan Islam dimulakan dengan mengambil titik tempoh Ibrahim (3,000SM(?))? Dari beberapa banyak pembacaan yang saya buat, saya tidak mendapatkan jawaban pasti kenapa bila berbicara tentang agama Allah, maka ianya sering dimulakan pada titik tempoh Ibrahim AS.

(2) Walaubagimanapun dengan mengambilkira kaedah pengajian sejarah manusia, asasnya adalah kepada bahan tulisan. Untuk menentukan taraf ketemadunan sesuatu kaum atau wilayah, para arkeologis biasanya akan menyandarkan kepada perolehan tulisan bagi kaum atau wilayah tersebut. Maka bersebabkan methodology tersebut, saya berkira, Zabur, Taurah, malah Injil dan kemudiannya Al Quran adalah merupakan bahan-bahan bertulis yang mempunyai nilai-nilai keTuhanan malah ketameddunan yang sangat tinggi, maka di situlah saya berkira puncanya maka kenapa pengajian agama Allah harus bermula pada titik Ibrahim AS. Tiada bukti catatan kitab-kitab bagi para nabi dan rasul terdahulu, biarpun Al Quran ada menyatakan bahawa nabi-nabi seperti Noh AS dsb ada dikurniakan kitab. Bahkan segala tulisan manusia yang terhasil kemudian dan atau terdahulu dari itu, contohnya di gua-gua malah menara-menara batu, semuanya tidak mempunyai nilai-nilai keTuhanan dan ketemaddunan yang sangat tinggi, maka semua itu tidak setaraf Zabur, Taurah, Injil dan Al Quran. Maka kerana hanya keturunan Ibrahim AS adalah mereka yang mendapat kitab-kitab secara bertulis, maka kemungkinan besar di situlah asasnya kenapa bicara agama Allah harus dimulai di situ. Di sisi mudah yang lain, lantaran agama Yahudi. Nasrani dan Islam adalah tiga agama yang menyembah Tuhan Yang Mahaesa Satu, dan kesemuanya adalah berasal dari Ibrahim AS, maka dengan sebab itu Ibrahim As ,menjadi titik tolak kepada pembicaraan agama Allah.

(3) Manusia khususnya di Barat (termasuk Afrika, Rusia dan Latin) dan Timur khususnya di dunia Islam kini menjadi amat tertarik untuk membahaskan tiga agama besar ini berteraskan konsep wilayah. Barat khususnya di Eropah, Amerika, Latin, Rusia dan Afrika mereka seboleh-bolehnya ingin menjadikan Nasrani (Katholik, Protestan dan Koptik) sebagai pegangan agama rakyat mereka. Di Israel, Yahudi hanya inginkan agama Yahudi sebagai milik mereka. Di dunia sebelah timur, dengan dipelopori oleh dunia Arab, Islam sedang menguasai rantau Timur Tengah, Afrika Utara, Asia Tengah dan Nusantara. Kebeltulan pembahagian geo-agama ini sangat berkait dengan kekayaan sumber minyak yang sangat penting kepada kemajuan Barat dan dunia umumnya, maka kawasan geo-agama kini berguncang menjadi geo-politik. Yahudi, sebagai waris keras Ibrahim AS, berusaha keras menjadikan asal kediaman Ibrahim AS (Hebron) sebagai asas untuk mereka menuntut wilayah Yahudi di Tanah Arab dan membentuk Israel. Tuntutan Yahudi tersebut, pastinya menguncang keutuhan rakyat Palestin yang merupakan penduduk gantian di atas pengenyahan Yahudi sejak Babylon 500SM di Palestin. Barat atas kelicikan mereka, melihat pengujudkan Israel di Palestin adalah terbaik sebagai agenda Kapitalis mereka serta menjauhkan Yahudi dari Nasrani, maka sengketa Yahudi-Arab kini mereka sudah kembang biak sebagai sengketa Kapitalis-Islam dan Islam-Islam. Kebetulan Kapitalis adalah ciptaan adan anutan Zionis, yang juga jadi anutan Barat, maka permusuhan Kapitalis-Islam boleh dipermainkan sebagai permusuhan Yahudi-Barat dan Islam. Barat yang tidak sukakan Komunisma dan Sosialisma, juga telah dapat meyakinkan Arab dan dunia Islam untuk memusuhi Komunisma dan Sosialisma sebagai tujuan untuk memisahkan mereka dari pengaruh Russia dan China. Semua ini akhirnya menjadikan khususnya dunia Islam lalai untuk berantakan menularkan sengketa Islam-Islam; Sunni-Syiah; Sunni-Wahabi, Wahabi-Syiah, dsb.

(4) Saya berkira, kelemahan dunia Islam kini lantaran kita sudah melupakan kehebatan licik Ibnu Khaldum dalam bermain politik khususnya dalam kita sedang berada dalam pentas adu domba Barat dan Yahudi yang sangat hebat.

(5) Waris keras Ibrahim AS adalah Yahudi melalui Ishak AS yang kemudian melahirkan Yakub AS. Saya katakan Yahudi sebagai waris keras Ibrahim AS adalah kerana puak Yahudi terbangun secara sistematik dari cucu Ibrahim AS. Di dunia Nasrani dan Islam, kaum asal yang mendokong agama ini adalah dari waris jauh Ibrahim AS. Dari Yakub AS, cucunda Ibrahim AS, lewat dua belas anak-anaknya, maka lahirlah kabilah-kabilah Yahudi. Jika dilihat sejarah kabilah-kabilah Yahudi ini, mereka adalah golongan yang sangat lemah berbanding dengan kaum-kaum lain di Palestin pada masa itu. Kaum Kanaan yang diriwayatkan sebagai kaum yang terbangun dari keturunan Ismail AS ie dari anak Ibrahim AS dari isterinya Hajar, menguasai Palestin yang kaum Yahudi tinggalkan dalam hijrah mereka ke Mesir, contohnya sangat memusuhi Yahudi. Mereka sering memerangi Yahudi dan sangat menindas. Bahkan semasa menjadi pelarian di zaman Firaun Mesir, Yahudi juga sangat tertindas. Maka, sebagai jalan Allah untuk menyelamatkan mereka dari diganyang kaum-kaum lainnya, maka dari kalangan Yahudi ini, maka lahirlah para nabi-nabi yang hebat-hebat seperti Musa, Daud dan Sulaiman. Semua mereka ini adalah untuk membimbing Yahudi ke jalan benar dan hebat. Kepada nabi-nabi Yahudi telah Allah kurniakan kitab-kitab Taurah (Musa) dan Zabur (Daud). Kitab-kitab ini telah meletakkan kaum Yahudi terkedepan dari kaum-kaum lain yang ada di alam Palestin pada masa itu. Pada zaman Sulaiman AS, Kerajaan Yahudi adalah kerajaan yang sangat hebat kuasa dan kemakmurannya. Setelah kematian Sulaiman AS, Yahudi terus ingin dilihat sebagai bangsa paling terhormat dari segala suku bangsa lainnya. Lantaran dengan ketemaddunan yang telah mereka capai serta pengurniaan-pengurniaan kitab-kitab ini, maka Yahudi telah menimbulkan fahaman bahawa mereka, telah  Allah agungkan dan terpilih untuk paling terhormat lalu kerana pertembungan hebat dengan kabilah-kabilah lain di alam Palestin pada masa itu, maka demi untuk terus mempertahankan kehormatan itu maka mereka telah menobat diri mereka sebagai hanya golongan yang mendapat rahmat beragama. Mereka bertanggapan, hanya merekalah yang paling layak beragama, lantaran mereka anak-anak pilihan istimewa. Kitab Taurah dan Zabur mereka perlakukan sebagai hanya milik Yahudi. Bagi mereka, kerana Allah Elah menurunkan Taurah dan Zabur kepada mereka, maka itulah tanda bahawa mereka adalah pilihan istimewa Allah. Maka, untuk memastikan Taurah dan Zabur itu hanya milik Yahudi, maka perkara-perkara yang sebenar di dalam kitab itu mereka ubah sembunyikan. Mereka tidak memperakui kedatangan Isa As apa lagi Muhammad SAW. Inilah apa yang Al Quran tegaskan sebagai kalangan yang menyembunyikan kebenaran. Kepada Yahudi, kelompok manusia lainnya adalah gentile pariah yang tidakpun layak apa-apa melainkan untuk diperhambakan. Maka dengan faktor sebegitu, Yahudi menidakkan manusia lain akan hak beragama dan bertemaddun, dan pastinya siapapun manusia lainnya akan marah kepada Yahudi. Kerana itu berlakulah bertembungan tidak damai antara Yahudi dan bukan Yahudi sejak zaman berzaman.

(6) Pembacaan saya tentang hubungan Ismail dan Ishak, kedua mereka ini mempunyai kecenderungan untuk sangat berbaik sebagai abang-adik. Namun, cemburu Sarah (ibu Ishak) terhadap Hajar (ibu Ismail) telah menyebabkan kedua mereka perlu dipisah secara kekal. Selaku abang-adik, mereka berdua hanya dapat bertemu sekali sahaja. Maka, saya berkira sikap hidung tinggi Yahudi adalah berteraskan sikap cemburu Sarah dan apa lagi Hajar itu hanyalah sekadar keturunan hamba Firaun Arab Mesir. SubhanaAllah, mahabesarnya Dia, semua ini adalah pertunjuk betapa perempuan, isteri jika tidak diurus kental, duniapun boleh terus berantakannya.

(7) Dari sejarah awal Yahudi, mereka pada mulanya adalah kaum yang sangat lemah. Kerana lemah, mereka menjadi mangsa kepada kaum-kaum yang lebih kuat lain di sekeliling mereka. Di dunia Palestin, padang pasir gersang, konsep hidup the survival of the fittest sememangnya adalah amalan yang paling logik pada masa itu. Namun Allah mahu merobah itu, dengan memilih anak Ibrahim untuk melakukannya agar dunia menjadi lebih aman dan sejahtera. Maka Allah atas sifat mahapenyayang dan mahapemurahNya, memilih kaum Yahudi untuk diselamatkan dengan diberikan kitab-kitab menjadi pedoman hidup mereka. Pokoknya, mereka terpilih kerana mereka teraniaya. Namun, biar agak kurang jelas, bukanlah Yahudi sebagai bangsa yang hanya mendapat kitab-kitab. Allah juga telah menurunkan kitab-kitab kepada para rasul dan nabi yang lain sebelum Yahudi iaitu kepada Adam AS, Sit AS, Idris AS dan Ibrahim AS. Perkara ini, Yahudi seperti nafikan. Dengan adanya kitab-kitab Allah bersama mereka, mereka berubah menjadi bangsa yang kuat dan maju. Namun, Yahudi menjadi Yahudi selepas kematian semua para nabi dan rasulnya, iaitu Yahudi yang menyembunyikan kebenaran, adalah akibat dari sifat dendam, tamak dan dengki yang menghasilkan riak terus mereka warisi sehingga kini. Jika dihalusi secara dekat, saya berani berkata, bahawa sebetulnya Yahudi adalah bangsa pengecut tidak punya keyakinan diri, maka dendam, tamak, dengki dan riak menjadi jujukan gene pada jatidiri mereka. Semua itu akhirnya menjadikan mereka kini bangsa licik. Kepada saya, hanya mereka yang pengecut sahaja yang punya sifat-sifat ini. Inilah sifat escapism pelarian dari sifat bacul pengecut pada sesiapapun.

(8) Lantaran penyelewengan Yahudi yang begitu berleluasa khususnya dari sudut berIman kepada Allah, maka Isa AS, telah Allah utuskan untuk memperbetulkan beberapa kesalahan dalam tebaran agama Yahudi. Dari matinya Sulaiman AS pada 931SM, sehingga terlahir dan dewasanya Isa AS (31M), cuba bayangkan betapa banyak pengubahan Taurah dan Zabur telah Yahudi perbuat untuk kekal menobatkan mereka sebagai hanya yang layak beragama Allah.

(9)  Terdapat beberapa kekeliruan dalam mendasari salasilah Isa AS. Ada pihak (Mathew) yang
menyatakan  Isa AS adalah dari anak lain Daud AS iaitu Nathan, sedang ada juga (Luke) yang menyatakan dia terlahir dari salasilah Sulaiman AS. Namun yang pasti, Isa AS adalah dari darah daging Ibrahim AS. Isa AS telah diutus untuk menyatakan yang benar tentang Taurah dan Zabur. Kedua-dua kitab ini kemudiannya dalam Nasrani disebut sebagai the old Testaments. Isa AS juga telah diutus untuk mengembangkan pengajaran dari Taurah dan Zabur. Namun lantaran Isa AS (Book of Mathew) telah menegaskan bahawa agama Yahudi dan pengajaran yang dibawanya adalah untuk semua, tidak hanya untuk kaum Yahudi, maka di situlah mulanya pertembungan tidak nyaman antara Isa AS dan Yahudi massa. Yahudi totok orthodox telah mendoktrin, Taurah dan Zabur yang ada pada mereka adalah ajaran hakiki Allah yang muktamad, maka apapun yang dibawa oleh Isa AS iaitu ratusan tahun terkemudian adalah karut-marut. Apa yang Isa AS bawakan adalah sangat bertentangan dengan fahaman Yahudi Orthodox.

(10) Istilah Yahudi Orthodox adalah istilah yang Yahudi cipta bagi mengambarkan pegangan agama Musa yang telah mereka ubahsuai sesuai dengan selera mereka. Pendeknya Yahudi Orthodox adalah doktrin modified Taurah dan Zabur yang terkhusus hanya untuk Yahudi. Lantaran apa yang Isa AS bawakan itu boleh menjejaskan kedudukan Yahudi, maka Isa AS telah dimusuhi keras oleh Yahudi. Dia kepada mereka adalah sekadar pariah yang tidak layak untuk berbicara soal agama. Kepada Yahudi, Ellah, Allah itu satu, agama Allah itu satu iaitu agama bawaan Musa AS dan ketrurunannya dalam bentuk Taurah dan Zabur. Yang Allah pilih untuk beragama, bertuhan, pokoknya bertemadun, hanyalah Yahudi. Yang lain adalah karut-marut, tidak layak disebut sebagai agama. Kelompok manusia lain, tidak layak beragama, tidak berhak untuk bertuhan, tidak perlu bertemadun, mereka harus kekal pariah gentile demi keunggulan Yahudi.

(11) Saya menjangka, dari Yusuf AS membawa ke Musa AS, kemudian Daud AS dan Sulaiman AS, lewat para nabi-nabi Yahudi ini, Allah tidak putus-putus memberikan rahmat keistimewaan kepada mereka. Dalam keadaan pendatang merempat kebuluran di Mesir, Allah kurniakan Yusuf AS untuk membantu mereka. Yusuf AS menjadikan Yahudi puak yang berkembang subur dengan menjadikan mereka pengusaha dan pedagang yang hebat di tanah Mesir. Dari cengkaman bahaya membunuh Firaun, Allah adakan Musa AS untuk menyelamatkan mereka. Pada Musa AS, Allah kurniakan segala macam mukjizat bagi kebaikan Yahudi. Allah memanjakan Yahudi lewat Musa AS. Dalam bencana perang, Allah adakan Daud AS yang gagah dan pintar untuk menegakkan kemerdekaan mereka. Lalu melalui Sulaiman AS, Allah luas tebarkan kemakmuran Yahudi. Allah benar-benar manjakan Yahudi lantaran mereka kekal berIman. Namun akhirnya kerana dengki, tamak dan riak mereka tetap ingkar kepada perintah Allah. Satu persoalan. Tidakkah Allah tahu bahawa Yahudi akan menderhakaiNya? Pasti Dia tahu. Namun kenapa Dia memanjakan Yahudi, tidak Dia hancurkan sebagai kaum Lut?

(12) Sesungguhnya, jika kita lihat puak Yahudi Orthodox dari dahulu sehingga kini, kerja mereka termangut-mangut di kuil mereka berharian. Dalam istilah Mao Tze Dung, agama adalah candu kepada rakyat, saya kira sangat tepat bagi mengambarkan sifat Yahudi Orthodox. Sekali lagi SubhanaAllah, bagi umat Islam, Allah dengan jelas telah dan sedang menunujukkan bahawa memanja melampau-lampau bahkan mengamal agama melampau-lampau, pasti membawa keburukan kepada kaum apapun. Lewat Yahudi Allah sedang menyindir khususnya Melayu dengan segala macam cara kemanjaan yang sedang mereka nikmati dan amalan agama yang melampau-melampau yang sedang kita amalkan, pasti mengundang padah akhirnya. Cuma, apakah Melayu dapat berlajar memperbaiki diri dari keburukan sifat Yahudi?

(13) Kita harus tahu, dengan sifat keras hati Yahudi tersebut, dan atas faktor masa, Allah di sisi lain membina kekuatan-kekuatan lainNya. Di Barat dengan leburnya Temaddun Firaun-Nil; di Rom, Dia bina kekuatan baru. Di Rom sepertinya Allah membina kekuatan di sana berteraskan kekuatan akal fikiran dan nafsu manusia semata-mata. Pengalaman dan logik pemikiran manusia membina Rom yang gagah di Barat. Roman-Itali kemudian berkembang ke Timur, iaitu di Turki kini dengan gelaran Byzanthium. Sedang di Timur, dengan runtuhnya Temaddun Babylon, maka muncul kekuatan Farsi dan Byzanthium. Semua kekuatan ini Allah bina berteraskan pemikiran logik dan nafsu manusia. Sedang Yahudi di atas pemikiran sempit mereka, biar seperti telah Allah tegaskan di dalam Al Quran, betapa mereka sudah diberikan pelita untuk berjalan terang, namun mereka memilih jalan gelap maka mereka menjadi jumud. Mereka memilih menyembunyikan kebenaran lantaran sifat dendam, tamak, dengki dan riak mereka. Kuasa-kuasa Farsi (700SM), Babylon (500SM), dan Rom (70SM) kemudiannya telah menyerang Jurusalam yang menjadi pusat temadun dan tadbir Yahudi, menjadikan Yahudi kemudianya bangsa yang merempat di mana-mana di Timur Tengah, India dan bahkan Barat.  SubhanaAllah, segala itu telah Dia rencana baik, agar menjadi pengajaran kepada manusia. Allah memilih Yahudi untuk menjadi kayu pengajaran kepada umat-umat yang mahu berfikir.

(14) Segala pengajaran Isa AS setelah dia terangkat ke Syurga (30-36M) telah dikumpul dan ditulis menjadi Gospels. Siapa penulis Gospels ini, tidaklah pasti namun ianya terbahagi kepada empat yang kini disebut sebagai Gospel of Mathew (37-100M), Mark (40-73M), Luke (50-100M) dan John (65-100M). Gospel-gospel ini kemudian disatukan menjadi Injil. Injil ini kemudian diperbaharui dengan kemasukan berberapa dokumen lain dan kini dinamakan sebagai  the New Testament. Nama-nama (kecuali Luke) ini adalah sebahagian dari dua belas sahabat-sahabat besar Isa AS, namun bukanlah mereka yang menulis dan mengumpul segala pengajaran Isa AS.  Mereka adalah sekadar perawi pengajaran Isa AS. Pengumpulan dan penulisan segala perawian mereka dibuat oleh kelompok-kelompok pengikut mereka sesudah itu. Maka contohnya, Book of Mathew, bukanlah tulisan Mathew tetapi tulisan kelompok pengikutnya sesudah beliau.

(15) Cuma yang agak menarik tentang Gospel Mathew, ianya mulai wujud dalam keadaan Nasrani sedang bergelut dengan Yahudi Orthodox di Palestin-Syria. Mathew sepertinya sedang berusaha keras untuk menerobosi Yahudi Orthodox dengan ajaran Isa AS. Maka saya berkira, untuk keperluan itu, maka berlakulah beberapa penyesuaian ajaran Isa AS demi untuk memenangi hati Yahudi Orthodox. Pada masa Mark pula, beliau sedang bergelut dengan Roman pagan. Kerana di Rom juga ada Yahudi, apa lagi Roman yang tidak menerima Keesaan Allah, pasti kerja-kerja dakwah Mark kepada kedua-dua Yahudi dan Roman (gentile di mata Yahudi) menjadi semakin sulit. Maka di sini, saya yakin, Mark perlu mengadakan beberapa ubahsuaian dan penserasian antara ajaran Isa AS yang dia warisi demi untuk menghambat hati Roman dan Yahudi di sana. Kitapun juga tahu, Rom juga tidak sukakan Yahudi. Roman tidak mengakui adanya tuhan selain dengan kefahaman kedewaan mereka. Lantaran itu pengajaran ajaran Isa AS saya yakin perlu mengamalkan serampang dua mata, pada masa itu. Satu untuk mengembalikan Yahudi ke jalan asal. Kedua untuk menundukkkan Roman agar sujud kepada Tuhan yang satu. Maka dalam dilema ini, Roman akhirnya memusuhi kedua-dua Yahudi orthodox dan para pendakwah Nasrani. BaitulMuqadis, Roman ranapkan pada 70M dan menjadikan Yahudi hamba di Rom. Dengan dakyah Yahudi, Rom telah menyalib Isa AS. Dua peritiwa ini akhirnya menjadi asas saling dendam kesumat antara Nasrani dan Yahudi. Sejarah bagaimana Yahudi, kemudian Nasrani saling mengguna Roman (Barat) untuk saling menghancurkan bolehlah dibaca sendiri dari buku-buku yang ada juga capaian internet berkaitan.

(16) Ketulahan Yahudi, mereka menyembunyikan kebenaran Taurah dan Zabur. Taurah dan Zabur adalah kitab Allah. Taurah dan Zabur adalah antara kitab-kitab Islam yang awal. Taurah dan Zabur adalah pengajaran dari Allah untuk semua. Taurah dan Zabur mengajar Islam kepada Yahudi. Islam telah menjadikan Yahudi kuat dan mampu mengalahkan semua kaum di sekeliling mereka. Namun kerana tamak untuk terus menguasai segala, Yahudi menyembunyikan bahawa Taurah dan Zabur yang mengajar Islam kepada mereka dan lalu kerana nikmat Allah itu, maka agama itu harus jadi ikutan semua, namun Yahudi jadikan Taurah dan Zabur hanya milik mereka. Mereka ubah Taurah dan Zabur menjadi doktrin Yahudi Orthodox untuk menyembunyikan kebenaran. Mereka nafikan kaum-kaum lain yang ada dari bersama patuh kepada Taurah dan Zabur khuathir mereka akan turut kuat dan akhirnya mengancam Yahudi. Yahudi kian percaya bahawa untung nasib mereka di tangan mereka, bukan di tangan Allah. Juga Yahudi kian percaya, yang lain dari Yahudi tidak berhak kepada agama Allah. Penyembunyian ini, kerana dendam, tamak, dengki, riak dan pengecut, maka Isa AS diutuskan untuk memperbetul segala. Isa AS Allah untuskan untuk menyelamat messiah Yahudi dari kesesatan yang lagi dahsyat. Isa AS gagal. Isa AS mereka bunuh.

(17) Kini, Allah bukan lagi Tuhan Yahudi. Islam bukan lagi agama Yahudi, tetapi Kapitalisma sudah menjadi agama baru dan Tuhan Yahudi. Yahudi meletakkan untung nasib masa depan mereka di tangan Kapitalisma. Kapitalisma adalah alat segelintir nasionalis Yahudi yang dikenali sebagai Zionis untuk memastikan kemandirian bangsa Yahudi. Mereka perlu mengamalkan Kapitalisma untuk meraih segala bagi mendokong kewujudan dan pengembangan Israel. Lewat Kapitalisma juga mereka memutar belit dunia, manipulate agar dunia terus sujud kepada mereka. Kini Kapitalisma seperti telah menyatukan dunia.  Mereka sudah sesat, syirik hebat dan menyesatkan. Islam tidak menerima Kapitalisma sebagai jalan hidup. Lantaran itu Islam kini dilihat sebagai jumud dan musuh kepada dunia Kapitalis. Bukan Islam lewat Taurah dan Zabur, tetapi sifat dendam, tamak, dengki, riak dan bacul Yahudi sebenarnya yang telah menjadi pemula dalam permusuhan Islam-Kapitalis. Sesungguhnya, permusuhan Yahudi terhadap Nasrani adalah permula kepada permusuhan di dunia ini. Ini tidak banyak pihak yang melihat sebegitu. Saya yakin itulah permula segala permusuhan di dalam dunia ini lalu kemudian merebak menjadi permusuhan Islam-Kapitalis. Yahudi berjaya menyatukan dunia Kapitalis untuk mendokong mereka memushi Islam yang kebetulan anutan rakyat Palestin sebagai helah untuk mereka mengekalkan dan mengembangkan Israel, menyingkirkan Palestin. Yahudi puncanya punca segala sengketa.

(18) Seperti saya nyatakan di atas, kedua-dua kelompok Mathew dan Mark adalah dua sahabat Isa AS yang sangat gigih untuk meneruskan pengajaran Islam bawaan Isa AS. Namun mereka perlu bertembung dengan Yahudi yang dendam, tamak, dengki dan riak serta Roman dan gentile yang tidak percayakan Allah itu wujud. Lewat waktu, demi mandiri di benua yang sangat ganas di Barat, akhirnya Islam bawaan Isa AS hanyut menjadi Nasrani yang kian menyeleweng. Apa yang dinyatakan di dalam Gospel yang asli, saya berani katakan kian diubah suai untuk tujuan kemenangan, maka Gospels kian larut menjadi the New Testament. Gospels asli yang membentuk Injil ajaran asal Islam yang membenar dan memperkukuhkan Taurah dan Zabur kian berubah menjadi Bible yang berubah menjadi sebuah kitab sesuai dengan selera Barat. Di masa kini, Bible akan berubah-ubah isi kandungannya sesuai dengan keperluan yang menulis dan tujuan menulis. Bible kian dipenuhi pemikiran logika manusia, tidak lagi tulin Kitab Allah.

(19) Sifat beragama melampau Yahudi dan Nasrani, kini sudah kian menokok tambah ajaran asal yang mereka terima bagi memenuhi selera dengki, tamak, dan riak. Di kalangan orang Melayu, atas keperluan nafsu, Islam juga sudah mula ditokok tambah malah tafsir pada bukan jalannya oleh sebahagiannya. Sesungguhnya, dunia Islam Melayu kini sudah berada dalam polimik yang cukup membinggungkan bagi yang suka mengAmeen. Sesungguhnya pada Yahudi dan Nasrani, Allah sudah tegakkan cermin yang sangat luas untuk Melayu adn dunia Islam bercermin diri to reflect. Cuma sayang, atas keperluan nafsu, kian berkembang Melayu dan Muslim sedang bertopengkan Islam untuk menghambat Kapitalisma.

(20) Seperti juga Allah ingin membuka fikiran dan hati Yahudi kepada kebenaran hakiki melalui terbangunnya temaddun-temaddun lain di Barat dan Timur dalam masa Dia sedang memberikan segala kekuatan kepada Yahudi; kepada Nasrani yang kian terpesong, Allah juga berbuat prihal yang sama. Dalam gah Roman Catholic di Rome dan Coptic di Byzanthium, serta dalam perleluasan penyelewengan Nasrani ke seluruh Eropah, Russia malah Afrika; Islam Allah kembali suburkan di lembah gersang Becca, Arab. Allah sekali lagi membina; kekuatanNya dari tiada, gersang dan kecelaruan umat Arab Jahilliah yang sangat mungkar ke suatu kuasa besar. Kita tahu, dari keganasan dan kecelaruan Arab Jahilliah, Allah kembalikan Islam di hati kaum Arab dengan caraNya. Muhammad SAW menjadi alatNya, persuruhNya. Islam kembali bertapak kukuh di bumi ini sekitar 600 tahun selepas terangkatnya Isa AS ke Syurga. 1,500 tahun sebelumnya, Allah anugerahkan Islam kepada Yahudi. Kemudian sekitar 1,000 tahun kemudian, Allah cuba kembalikan Yahudi kepada Islam lewat Isa AS, namun kedegilan dan nafsu manusia menggagalkannya. Di atas kegagalan itu, kita pun tahu, Yahudi kemudiannya menjadi hamba dan pelarian kepada Nasrani di seluruh benua Eropah, Afrika dan Russia. Perang Dunia ke II (WWII) mengubah segala. Revolusi Industri di Barat mengubah segala. Lantaran wujudnya Islam sebagai saingan dunia Yahudi dan Nasrani, dalam menguasai keperluan asas kepesatan kemajuan revolusi industri Barat ie minyak, maka kedua-dua Nasrani dan Yahudi bergabung atas kepentingan geo-politik dan geo-ekonomi memecah belahkan dunia Islam secara habis-habisan. Dunia Islam yang lari dari Al Quran dan Sunnah apa lagi dengan adanya penyusupan licik Nasrani dan Yahudi sehingga kini terus bercelaru .

(21) Dunia Melayu samada di Malaysia, bahkan Nusantara seluruhnya, lantaran sebahagian kita bersikap seperti Yahudi di masa Yusuf, Musa, Daud dan Sulaiman AS, Melayu manja bahkan Melayu pengecut, kita kian terpinggir dalam arus perdana Negara dan dunia. Kini biar Islam sudah lama berada di tangan kita (sejak 700M), lewat waktu, lantaran sebahagian kita menjadi Yahudi Orthodox dalam pengamalan Islam kita, maka saya yakin Allahpun kian berpaling dari kita. Kita kian nyasar. Islam yang menyubur, kian sebahagian kita tukarkan menjadi Islam yang menyesakkan, jumud. Banyak dari kita kian melihat Islam akhirat dari menjadikan Islam jambatan kekuatan duniawi dan akhirat.  Kian banyak dari kita kian menjadi Yahudi Orthodox yang termangut-mangut sebagai pelarian dari kehidupan yang mencabar; bersembunyi di gua-gua binaan sendiri menjauh bahkan kecut dari berkerja keras memperbetulkan keadaan. Bahkan kini, kian banyak, lantaran leka, lengai bahkan mengambil mudah sudah bersama fahaman Zionis dalam menghambat dunia. Inilah golongan yang sedang melihat Islam secara hahal dari sudut duniawi. Golongan ini, kini sedang bertopengkan kebangsaan sedang menguasi Melayu untuk terus bersama mereka bagi kepuasan nafsu mereka....... bersambung In Syaa Allah

Kota Kinabalu, Sabah
8 Okt., 2017




0 comments :

Back To Top