Latest Postings
Loading...
Jun 14, 2016

3/6/16 CINTA SANG SUAMI-ISTERI ..... di mana titik hancurnya dan pembaikannya? (draft)

Di dunia Barat, khususnya untuk menentukan bagaiman sesuatu itu terjadi dan atau wujud mereka lebih banyak menyelidik akan mekanisma kejadian itu dari hanya bersikap menerima pasrah. Dalam padangan dunia "Islam-Melayu" toktok, sikap sebegini disifat sebagai menongkah takdir. Namun bagi mereka yang mahu menyahut cabaran Allah, Apakah kamu tidak berfikir maka perlakuan masyarakat Barat itu tidakpun menyalahi apa-apa. Mereka tidak menidakkan Tuhan. Mereka tidak menafikan kewujudan Tuhan. Mereka sebetulnya mengkaji bagaimana Tuhan menjadikan segalanya. Sikap sebegini pasti tidak salah di sisi Islam lantaran penemuan kajian itu boleh memperkuhkan kefahaman tentang keajaiban tangan Tuhan lantas menguatkan keImanan. Pokoknya, sebagai Muslimin, segala apapun penemuan kita harus kita sangkutkan dengan Mahakuasa Allah. Cuma sikap prejudis sengkat telah memesongkan cara Muslimin berfikir tentang Islam dan Allah.

(2) Dalam tulisan kali ini saya cuba mengulas tentang tafsiran cinta atau lebih luas lagi kasih sayang dari dua sudut pandang iaitu dari mereka yang bernama isteri dan dari mereka yang bernama suami. Perlunya saya memberi sedikit pandang dalam tajuk ini lantaran saya kira kini kehidupan berumahtangga sudah lain gelora saikologinya namun kurang dibincangkan dari kedua-dua sudut saintifik dan saikologi. Sekali lagi dalam masyarakat Melayu, persoalan rumahtangga adalah bersifat pribadi dan sulit untuk dibicarakan lantaran tanggapan ianya boleh menimbulkan fitnah malah keaiban. Namun, apapun selagi tidak dibicarakan dari sudut personal iaitu harus bersifat akademik dan atau professional, maka tiada apa yang harus dikhuatiri. Tulisan ini akan bersandarkan pemerhatian saya terhadap tingkah laku rakan-rakan terdekat serta kaum keluarga dan pengalaman pribadi sendiri. Di samping itu saya juga cuba menilai tafsiran cinta dari insan dua jenis ini berdasarkan kepada beberapa pembacaan yang saya buat.

(3) Namun sebelumnya, harus kita mengerti bagiamana perasaan cinta itu wujud? Adakah cinta wujud dari hembusan roh Allah atau terhasil dari hasil usikan malaikat atau ianya datang seperti datangnya rasa sedih, cemburu, hasad, riang, takut, lapar, dahaga dsb. Saya sebetulnya lebih cenderung untuk menyatakan bahawa cinta itu terjelma fenotipnya, curahan rasanya bila keadaan bagi penjelmaan itu adalah sempurna. Sama dengan kenaikan sahwat, ianya tidak terjadi tanpa ransangan luaran yang menghairahkan. Kenaikan sahwat adalah hasil ransangan oleh hormon sek khususnya testeron bagi kaum lelaki. Jadi pada pemikiran saya, cinta adalah hasil dari terjahan hormon. Di dalam diri kita, Allah melahirkan cinta melalui hukum azali pengaturan rembesan hormon. Bila hormon cinta teruja dan terembes ke hati, hasil dari pengamatan oleh mata, maka kedua-dua organ ini akan bertindak sedemikian rupa sehingga melahirkan perasaan dan keinginan inners sense yang lain dari biasa. Maka dengan sebab itu orang Melayu ada berkata cinta turun dari mata ke hati. Saat mata terpandang terpesona, hormon cinta akan menerjah jantung lalu fikiranpun bertindak mencari jalan menzahirkan rasa kasih sayang. Otak menzahirkan rasa cinta lewat ransangan impulse bagi perembesan hormon cinta. Horman sebetulnya adalah sistem elektrik di dalam tubuh segala haiwan termasuk manusia. Saat hormon, sistem elektrik teralir, maka menyalalah api, perlakuan tindakbalas manusia..

(4) Dalam hubungan kemanusiaan khususnya bagi dua pasangan kekasih, rasa kecintaan dan sifat penyayang seseorang dapat dijelaskan secara ringkas oleh sisipan berikut: Can you tell at first glance if someone is likely to be a good partner or parent? New research suggests that observers can identify the most nurturing and socially sensitive people, just by watching their behavior for 20 seconds — and that these highly empathetic people are more likely to have a gene variation associated with trust and caring. The genetic variation affects the receptor for oxytocin, often referred to as the “love hormone” or “cuddle chemical” because it plays a role in social bonding, trust, empathy and generosity. Levels of oxytocin increase during orgasm and childbirth, and it helps the formation of bonds between friends, lovers, and parents and children. Research has shown that people with two G variants of the gene are more empathetic and “prosocial,” showing more compassion, cooperation and positive emotion. In contrast, those with the at least one A version of the gene tend to be less empathetic, may have worse mental health and are more likely to be autistic. MORE: ‘Love Hormone’ Oxytocin Enhances Men’s Memories of Mom — Good or Bad.  In the new study, researchers videotaped 23 romantic couples while one person listened to his or her significant other describe a time of personal suffering. Then, 116 strangers were asked to watch silent 20-second clips of the videos and rate the listeners on how supportive and trustworthy they seemed. People who were rated as most empathetic based on their body language and behavior — things like keeping eye contact, smiling and nodding while their partner spoke, and having open body posture — were also more likely to have the GG genotype, researchers found. Of the 10 people rated the most trustworthy, six had the GG variant; of the 10 rated lowest on trust, nine had two copies of the A gene variation. Maka berdasarkan huraian ringkas di atas, apakah seseorang itu menjadi kekasih yang akrab atau tidak, sangat tergantung kepada gene yang ada dalam tubuhnya. Jika gene pengasihnya tinggi dan aktif, maka pasti aktiflah pengeluaran hormon oksitosinnya. Namun jika gene pengasih ini adalah dorman apakah bermaksud maka si pemiliknya berpunya cinta mati?

(5) Dari sisipan tersebut, dapat juga kita bertiori dengan memerhati sikap calun isteri juga suami, maka kita pasti akan kenal jalanan kehangatan cintanya. Mungkin calun yang mesra atau suka kepada anak-anak adalah petanda penyayang yang unggul. Jika diperhati waktu kini, jika calun itu lebih gemar berkepit dengan handphone maka bersiaplah untuk tidak dipedulikan, namun tergantung juga gaya dia berkepit dengan handphonenya. Jika dia lebih gemar sembunyi-sembunyi dan atau menyendiri maka wajarlah pasangan satu lagi harus berhati-hati. Bagaimana pula jika calun adalah ulat buku?  Di dunia Barat, kita dapat perhatikan sepasang kekasih mereka begitu ceria berkongsi membawa dan membicarakan buku yang mereka baca dan atau miliki. Apa lagi jika calun adalah pengemar cerita perang. Manusia yang berpunya kegemaran sebegini pastinya adalah seorang hyperactive dan mahunya pasti yang cepat-cepat dan panas. Paling ketara bila calun saat berbicara, apa lagi bersengama paling sukar bertentang mata, pasti itu menjelas tanda-tanda awal perjalanan hambar cinta selanjutnya. Pola bicara empat mata sangat menjelaskan kehangatan hubungan selanjutnya. Di dalam dunia Islam, pasangan kekasih digalak untuk lebih gemar ke Masjid dan atau Musola menimba ilmu dan mendekati diri kepada Allah. Begitu juga, sifat-sifat kekeluargaan harus terus disuburkan seperti makan bersama, sholat jemaah dsb. Untuk mengerti sebahagian besar dari maksud tanda-tanda sebegini, pembaca bolehlah membaca buku-buku berkait dengan Body Language. Sesungguhnya, satu simpulan mudah dalam kita berusaha untuk memahami isyarat tubuh, body language adalah dengan memerhatikan bahawa adakah setiap perlakuan kita itu bersifat sosial atau personal. Jika ianya lebih bersifat sendiri, personal maka manusia sebegini pasti sukar untuk di bawa ke tengah sosial dan sebegitu sebaliknya. Namun, biar apapun, Allah itu Mahamengetahui dan Dia berpunya perancangan tersendiri di atas kejadian dan pembawaan mahluk manusiaNya.

(6) Biarpun sains menyatakan bahawa gene banyak menentukan sifat seseorang; itu masih berupa tiori. Al Quran dengan jelas sering mengingatkan kita untuk berfikirlah dan berfikirlah. Bila Al Quran berkata berfikirlah kita tidaklah boleh secara literacy memutuskan bahawa maksud Al Quran itu adalah menyuruh kita berfikir. Maksud lain dari ajakan tersebut boleh berupa pembanyang betapa otak adalah penting. Dalam prihal ini, suka saya nyatakan maksud berfikir ajakan Al Quran itu boleh membawa maksud, otak pusat pemikiran manusia iaitu pusat bagi ransangan penjelmaan hormon adalah yang mengawal segala. Jika manusia dapat menjernihkan otaknya, maka hormon yang dia janakan pasti menuruti kehendak jernih otaknya. Maka sebab itu, Allah dengan penuh Mahabijaksana, memberikan manusia otak tingkat tertinggi ciptaanNya agar manusia punya akal yang jauh lebih sempurna. Bagi saya, akal terlahir dari pemikiran yang dalam dan teliti. Maka, dengan akal, manusia dapat menantang kudratnya. Ini tidak anih. Cuba saja lihat berapa ramai si kudung tangan dan kaki bisa menjadi ahli seni lukis hebat malah ahli musik handalan. Maksudnya, otak adalah faktor yang Allah ciptakan pada seseorang manusia untuk mempengaruhi segala tindaklakunya. Maka seseorang yang punya gene cinta yang lemah, tetap rasa cintanya dapat dibangunkan baik jika cara dia berfikir dapat diperbaiki. Sesungguhnya, apapun keadaan manusia, hanya cara dia berfikir yang dapat merobah dan atau mengangkat dirinya ke sesuatu kedudukan yang lebih baik. Inilah apa yang Allah tegaskan: Kamu menentukan diri kamu. Cuma bila Barat menyorot perintah Allah tersebut, ianya berubah menjadi be yourself sehingga kian banyak disalah tafsir membawa kepada keegoan tinggi sedang maksud asalnya adalah saranan tentang cara untuk memartabatkan diri self esteem development adalah melewati jalan berfikir yang jernih.

(7) Berbalik ke soal cinta pada pandangan sang isteri dan suami, isteri azalinya adalah rusuk kiri sang suami. Jodoh pada perhitungan saya, adalah seperti satu kerja tissue transplant. Dalam soal tissue transplant pertimbangan paling penting adalah tisu penerima dan tisu penderma harus kedua-duanya serasi, maka barulah transplant atau cedungan itu boleh berjaya. Maka jika di sorot dari sudut ini, pasti benarlah bahawa jodoh seseorang itu telah Allah tetapkan. Cara penetapan jodoh oleh Allah saya kira adalah berteraskan keserasian chemistry pasangan tersebut. Apa yang tertulis di LohMahfuz tentang jodoh mungkin adalah sekadar waktu, keadaan dan tempat bagi pertembungan dua jasad membawa chemistry yang serasi. Hanya pasangan yang benar-benar serasi chemistrynya pasti akan menjejak ke jinjang pelamin, biar kapanpun. Namun, jimak bersifat zina boleh juga bersifat serasi chemistry namun kererasian itu hanya sekadar keperluan sementara pelunasan nafsu.  Jimak jenis ini is devoid of sense of responsibility. Dan keajaiban rasa cinta adalah bila kedua-dua calun saling serasi chemistry. Saat chemistry sudah serasi, biar lautan apipun akan direnangi. Adam AS kerana rasa cinta kepada Hawa, maka Syurga mereka sanggup tinggalkan. Soalnya, saat penikahan sudah terikat, apakah kehangatan cinta tetap sama? Saya perhatikan, baca dan alami, semuanya berubah. Kenapa dan bagaimana?

(8) Semasa dilamun cinta, sang lelaki paling ke depan. Dia sanggup bekerja keras untuk memastikan cintanya berbalas. Apapun sang lelaki sanggup perbuat demi cinta. Kenapa? Saya menebak, bertiori, dalam seminggu, secara sainstifiknya lelaki boleh menghasilkan 3-6 juta sperma. Jika sebegitu sifatnya, maka itulah petanda bahawa hormon seknya sangat aktif dan mantap. Lantaran itu, maka desakan rasa untuk bercinta dan melampias cinta ie the urge to love and to make love pada lelaki pastinya jauh lebih tinggi berbanding dengan perempuan yang hanya menjana 3-20 ovul pada setiap bulan. Paling nyata, sains seksologi menjelaskan, keghairahan pada perempuan hanya berlaku selama lebih kurang 1-2 minggu dalam sebulan. Darjah keghairahan ini pasti 100-200 peratus jauh lebih rendah dari lelaki. Maka saat bercinta, kehangatan cinta yang sebetulnya keinginan untuk melampiaskan cinta atau sek pada lelaki pasti jauh lebih hebat dari sang perempuan. Maka dengan sebab itu, ibarat kucing garong kemaruk cinta lelaki pasti lebih mengila dan ianya terlahir dalam bentuk kehangatan cinta yang sangat dahsat. Cuma lantaran sifat lelaki adalah pemburu maka tenaga cinta-seknya banyak terguna dengan segala macam aktiviti yang memesongkan. Sedang bagi sang perempuan, sikap dormannya cintanya pasti sudah difahami lantaran untuk menjaga nilai diri serta takut akan beban kehamilan. Maka saat dilamun cinta, sang perempuan lebih banyak memendam cinta, dari tampak ghairah untuk melampiaskannya.

(9) Adalah fitrah kejadian oleh Allah, rasa cinta Dia adakan agar manusia akan terus membiak. Tanpa ada rasa cinta khususnya bagi sang perempuan, dia sukar menyerah diri untuk berjimak berbanding dengan lelaki atas sifat biologinya. Rasa cinta perlu tumbuh pada sang lelaki untuk menumbuhkan sikap kasih sayang, dan dengan pertunjukan sikap kasih sayang itulah senjata ampuh dia untuk menawan si perempuan idaman. Juga lantaran paparan cinta kasih sayang sang lelaki, maka itu membuatkan sang perempuan merelakan dirinya kepada lelaki tadi. Sebegitulah lumrahnya. Saat cinta sedang marak, maka di situlah rembesan horman cinta dan sek akan kuat teransang tercerna dan akhirnya berlakulah apa yang lumrahnya terjadi ie api cinta menyambar minyak asmara dan terjadilah pelampiasan cinta. Namun saat sudah menikah, kehangatan cinta lelaki menurun sedang permintaan untuk dicintai oleh sang isteri terus meningkat. Apakah benar ianya menurun atau apa sebetulnya?

(10) Saya berkira, di saat sudah menikah, cinta lelaki tidak menurun. Cuma, dalam penikahan sejati, rasa cinta itu kian menjelma transform menjadi kasih sayang yang terlahir dalam bentuk untuk menunaikan tanggungjawab kekeluargaan. Setelah menikah, lelaki sebagai sifatnya terlahir untuk bertanggungjawab menjadi khalifah, maka rasa cinta asmaranya berubah deras menjadi sebuah tanggungan, sense of responsibility. Penjelmaan sense of responsibility inilah yang memesong dan mencairkan rasa cinta asmara sang suami. Akibat tumpuannya kepada sense of responsibility ini maka sekian waktu cinta asmaranya kian terpinggir. Apa lagi jika sense of responsibility kian menjelma menjadi sense of responsibilities iaitu tanggugjawab kekhalifannya sudah mulai kembang di luar dari lingkungan kekeluargaan. Akibat saikologi sebegini, maka sering keributan rumahtangga terjadi di saat sang suami sedang meniti kerjaya yang meningkat dan melambung khususnya dalam usia 35-50 tahun. Namun di kalangan penikahan remaja, ribut rumahtangga sering terjadi lantaran sense of responsibility banyak tidak tertunai. Mungkin persoalan yang timbul, jika sense of responsibilities kian menjelma mengantikan cinta asmara pada sang suami, maka tidakkah itu harus menjadikan sebuah rumahtangga itu kian rukun dan sejahtera?

(11) Untuk menjawab persoalan ini, maka kita harus berani meneliti bahawa sesungguhnya cara Allah menentukan tahap keImanan umatNya adalah sangat menarik dan berbagai. Al Quran dengan jelas menyatakan betapa lagi tinggi usaha peningkatan keImanan seseorang, maka lagi tinggilah jalan dugaannya. Sepertinya sistem Piety Precission Testing Allah ie Ujian Kejituan KeImanan Allah ibarat Precission Automative Industry.Sistem penilaian yang hebat adakah perlu untuk mengawal mutu keluaran yang hebat. Sistem penilaian dan kawalan mutu kereta Proton Kancil pasti jauh lebih rendah dari sistem penilaian dan kawalan mutu Proton Perdana. Ujian paling awal Allah ke atas cinta dan ghairah nafsu manusia adalah kepada Adam AS dan Hawa. Lantaran godaan syaitan, maka Adam AS dan Hawa tergelincir dari memikul tanggungjawabnya untuk menghidar keduanya dari mendekati apa lagi memakan buah khuldi. Kedua-duanya kemudian menzalimi diri lantaran lalai dari godaan nafsu. Dari riwayat seperti ini, saya menebak, saat menikah, rasa cinta terpendam sang isteri sudah terbebas. Isteri berbanding gadis, sudah jauh lebih berani menzahir dan menuntut pelampiasan rasa cintanya. Maka akibat pertembungan dua rasa cinta yang berbeda antara sang isteri yang lebih berupa asmara dana dan sang suami yang lebih berupa material based sense of responsibilities maka akhirnya terbentuk jurang antara keduanya. Di satu pihak adalah tentang perasaan sedang di pihak satu lagi adalah kebendaan. Perasaan perlu pelampiasan secara belaian dan kata-kata pujian. Keadaan ini membawa satu konsep betapa sang isteri lebih enak dipuja puji iaitu dia lebih kenyang dengan memakan kata-kata dari berusaha menguasai kebendaan yang menjadi kegilaan sang suami. Kedua-duanya dengan peredadaran waktu jika tidak terhubung sempurna pasti menjadi retak menanti belah. Sifat pendambaan sentuhan rohani sang isteri sangat jelas dari beberapa penceritaan di dalam Al Quran dan sejarah lepas khusus tentang Ismail AS dan isteri pertama baginda, Zulaikha dan Yusuf AS, Cleopatra dan Julius Caesar, bahkan antara Shah Jehan dan Mumtaz. Muhammad SAW dengan Habsah dan Aishah juga ada tergambar tentang pendambaan yang berbeza antara isteri dan suami. Secara biologis dan saikologinya, kenapa jadi sebegitu? Jawapnya adalah cara sang isteri dan suami melihat isu keselamatan diri, their sense of security. Memiliki kebendaan adalah jalan paling selamat buat sang suami, sedang terus berasmara dicintakan adalah senjata keselamatan sang isteri. Kenapa sebegitu? Jawabnya adalah bilogi.

(12) Seperti saya katakan terdahulu, lelaki boleh mengeluarkan puluhan jutaan seperma dalam tempoh yang sama di mana perempuan hanya mampu mengeluarkan 3-20 ovul, telur. Secara saikologi, suami punya berlebihan kekayaan zuriat sedang sang isteri bersifat miskin zuriat, maka akibatnya sang suami menjadi lalai dalam hamburan rasa asmara dananya. Seorang suami, saat berpunya isteri, dia sudah tidak perlu berfikir malah bekerja keras untuk melampias nafsu rasa cintanya lantaran sang isteri selalunya pasti mahu saja menerima jika berbanding dengan seorang kekasih. Kerana itu, sentuhan dan ungkapan rasa kasih suami kian mengurang dan beliau merubah sentuhan kasih menjadi bentuk penunaian tanggungjawap fizikal. Lewat waktu, sang suami terus-terus menghambat kegilaan fizikalnya dan lantaran terus tidak sedar sentuhan kasih suami berubah terus dan kian dipandang sebagai hambar oleh sang isteri, maka di situlah mulanya krisis diam dalam sebuah rumahtangga. Sang suami lebih kegilaan kejayaan fizikal berbanding dengan semasa dia masih bujangan adalah atas faktor menjamin keselamatan keluarga.

(13) Sedang di pihak isteri, api asmara yang terus membakar sangat dia dambakan, adalah kerana dia melihat dirinya sebagai pemberi zuriat serta pelampias sek buat sang suami. Dua peranan ini adalah terlalu penting dan asas buat sang isteri. Inilah peranan suci mereka maka lantaran itu ianya harus berbalas dengan rasa suci dan kehormatan terbaik. Sebagai jasad pelampiasan sek sang isteri sangat memerlukan dipertanggungjawap secara saikologi yang sangat halus dan lembut. Perlakuan sebegitu hanya akan dihargai jika api asmara sang suami terus tetap marak membakar. Namun, lantaran keletihan mental dan fizikal sang suami yang sibuk menghambat kejayaan fizikal, api asamaranya sering kian memudar. Memudar itu bukan bermaksud dia sengaja mengabaikannya, dia sebetulnya terlalu penat dan melihat pemberian fizikal adalah tanda buah kasih sayangnya yang sebenar. Suami tidak gemar menjual kata-kata, dia menzahirkan kasih sayang pasca perkahwinan dengan jaminan keselamatan fizikal. Itu pada hakikatnya belum cukup buat sang isteri. Sesungguhnya, buat sang isteri, dia memandang semarak api asmara adalah alatan keselamatan masa depannya. Ini kerana saya yakin, bagi seoarang isteri lelaki yang bekerja kuat serta terus romantis adalah jaminan sebenar keselamatan masa depannya. Sekadar penunaian tanggungjawap fizikal isteri masih berasa tidak selamat dan jika perlakuan tidak sadar sang suami berkelanjutan, maka di situlah akhirnya rumahtangga itu hancur.

(14) Sesungguhnya untuk menuduh sang suami yang berjaya atau kuat bekerja tetapi hambar sentuhan kasih sayangnya sebagai bersalah dalam kehancuran sebuah rumahtangga adalah tidak adil. Suami yang berjaya dan atau sedang bekerja keras dia juga sangat mendambakan sentuhan kasih sayang yang sempurna. Begitu juga sang isteri yang tidak menghargai korban fizikal suami sebagai bersalah juga adalah tidak adil. Dalam soal ini, kita tidak perlu mencari siapa yang salah lantaran itu tidak menjurus kepada kebaikan. Kita harus mencari jalan keluar agar sesebuah rumahtangga itu terus bahagia dan Muslimin terus bangkit kuat. Buat saya, jalan penyelesaiannya harus bersifat saikologis dan dalam prihal ini, maka sebagai Muslimin wajar kita dalam apapun kembali kepada lafaz Syahadah dan ikrar Allahuakbar kita. Kita harus berbuat apapun hanya kerana Allah. Kita menikah kerana Allah. Kita mencari kejayaan fizikal harus hanya kerana Allah. Kita saling mencintai juga harus hanya kerana Allah. Maksudnya, setiap apapun dan penunaian tanggungjawap yang kita lakukan harus hanya kepada Allah dan kita tidak mengharap apapun pembalasan selain dari Allah. Sesungguhnya kesyukuran yang tak padam-padam kepada Allah, pasti akan membuka mata hati kita untuk saling menghargai di mana pengorbanan setiap seorang dari kita. Dengan cara bersyukur, kita akhirnya mengetahui kedudukan sebenar diri kita serta tanggungjawab sebenar kita.

(15) Mudahan-mudahan dengan pandangan yang sedikit ini, pembaca Muslimin akan sedar betapa tangungjawap sebenar suami adalah sebagai khalifah umum sedang tanggungjawap isteri adalah pelindung rumahtangga. Keduan-duannya menuntut perbedaan sifat dan jalan fkir. Jika dua tanggungjawap ini tertunai dan atau sedang ditunaikan secara sempurna, maka kedua-duanya harus dihargai secara penuh kesyukuran. Sesungguhnya hanya manusia bersyukur sahaja yang mampu melihat nikmat dalam hidupnya. Maka dalam hubungan suami-isteri, kedua-duanya harus menumpu kepada berbuat apapun hanya kepada Allah dan merenung apa-apa yang mereka perolehi sebagai nikmat berakah dari segala kerja hanya demi Allah. Kebahagian di atas menghargai segala secara bersyukur pasti memberikan nikmat kebahagian yang jauh lebih bahagia. Syukur di atas sesuatu kerkurangan kerana dilimpahi oleh sesuatu kelebihan adalah wisdom kebijaksaan sangat hebat dalam melalui ujian sebuah penikahan. Sebegitulah hidup yang dijalani oleh Ibrahim AS da kemudiannya Muhammad SAW. Tidak mengapa jika kita terlupa akan itu, namun menafikan keperluan sebegitu adalah sesuatu yang tidak Islami.

(16) Hakikinya, tiada apapun yang sempurna di dunia ini. Kesempurnaan apapun tidak mungkin terhambat oleh kita di dunia ini. Segala kepincangan yang kita hadapi dan lalui adalah ujian dari Allah. Hanya kebijaksanaan kita dalam mensyukuri iaitu merai secara seharusnya dan mengimfakkan kekuatan dan nikmat yang Allah berikan adalah perjalanan ke kebahagian sebenar dan mutlak. SubhanaAllah.

Simatumpang, Jakarta Selatan, Indonesia
14 June, 2016

1 comments :

Anonymous said...

Karya yang seakan meluah perasaan sendiri.. Kembali solo kah tuan?

Back To Top