Latest Postings
Loading...
Oct 15, 2014

2/10/14 BILA YAHUDI SUDAH BERMINAT PADA DURIAN......apa maksud mereka?

Saya sangat mendokong bila Negara bergerak ke arah Sistem Kewangan Islam. Itulah salah satu asas utama kepada Sistem Ekonomi Islam. Kekecewaan saya cuma, bila Sistem Kewangan Islam kita masih mengambil Sistem Kewangan Barat sebagai Tanda Aras. Semuanya saya mengira, konsep risiko perniagaan biar dalam Perbankan Islam masih sangat terikat kepada cara penilaian Barat. Sistem Kewangan Islam yang kita dan Timur Tengah amalkan tidak berdiri atas nilai-nilai tersendiri, kendiri menjauh dari sistem Barat. Muhammad SAW berkali-kali dalam banyak hal cuba mengingatkan kita agar punya jati diri, biar dalam hal-hal yang kecil-kecil. Maka seharusnya kita dapat membaca itu sebagai saranan baginda agar kita kendiri dalam banyak hal jika tidak semua khusus dalam hal-hal mencakup kepentingan umum yang asas. Khilafnya, kita titik beratkan soal-soal titik bengek tetapi tidak pada Fardhu Kifayah yang sangat berkepentingan umum. Maka Perbankan Islam kita masih mengenakan Kadar Perkongsian Untung yang membebankan pengguna. Saya juga melihat budak-budak di Perbankan Islam masih mengamalkan budaya kerja seperti rakan-rakan mereka di Perbankan Barat. Saya tidak nampak sifat Ummah friendly pada mereka.

(2) Perbankan adalah keperluan asas kini. Tanpa Bank, banyak perkara akan terjejas dan tidak boleh berjalan dengan baik. Barat terutama Yahudi sudah tahu prihal ini, mereka telah mahir tentang ini sejak 500BC. Mereka cuba menguasa Eropah, namun tidak digemari banyak, namun cuma Hitler berani bangun membantai mereka habis-habisan. Kini, melalui Amerika mereka sedang menjerat seluruh manusia lewat Perbankan Konvensyenal seperti mereka gelarkan. Sesungguhnya pertentangan Islam dan Yahudi di dalam dunia perniagaan adalah Riba iaitu Kadar Faedah dan atau Pemgambilan Untung Lahab. Islam menentang Kapitalis melampau. Keresahan hidup Melayu di bandar khususnya kini adalah lantaran para pemimpin kita tidak membendung hebat kelahaban Kapitalis di Negara ini. Mohd Najib sedang terkial-kial menerima bahana ini.

(3) Sesungguhnya, Allah secara sejadinya menumbuhkan segala lewat proses yang sangat teratur. Durian, umpamanya adalah buah keagungan Melayu. Dari Champa ke Sulu, lalu Pattani dan Melayu-Jawa-Bugis, durian tetap dikenali sebagai durian. Dari biji ianya cambah dan mengambil masa seminggu. Sekitar 2-3 bulan ianya boleh dicedung ke tanah dusun. Sekitar 4-7 tahun kemudian baru berbuah. Jika tanah dusun baik salirannya, ianya boleh berbuah sehingga 50-75 tahun iaitu 2-3 generasi manusia. Sesungguhnya, Melayu hanya melihat durian sebagai durian, Melayu tidak melihat durian sebagai iktibar untuk Perbankan Islam. Durian berbuah sedikit-sedikit semasa mudanya. Buahnya sangat lebat serta rasa lebih enak di waktu matang iaitu sekitar umuran 15-40 tahun. Pada umur lebih dari 40 tahun, buah mulai kurang tetapi rasanya kekal enak. Apa maksudnya perangai berbuah durian sebegitu dengan daya pengeluaran dan daya kemampuan manusia. Juga apa iktibar yang boleh kita fahami mengenai benih yang baik dan dusun bersaliran baik dengan keperluan  Business Risk Management dalam Perbankan Islam. Kita khususnya tidak mahu berfikir biar Allah di dalam Al Quran sering mengatakan Lihatlah ke keliling, di sana pasti ada tanda-tanda kebesaranKu. Kita merumus Perbankan Islam dari sudut Tanda Aras Perbankan Barat, tidak pada fitrah Allah dalam mahluk yang Dia ciptakan di keliling kita. Dari fitrah tumbuh menyubur, Perbankan Islam sama hebat membunuh menyusahkan. Maka di mana letaknya Islam itu mudah.

(4) Saya sangat khuathir bila, IMF, seperti dilapurkan oleh Borneo Post pagi ini, kini sudah berminat untuk memanggil pengamal Perbankan Islam Dunia untuk berbincang bagi mengadakan suatu kaedah untuk menseragam amalan di dalam Perbankan Islam Dunia. Adakah ini betul? Tidakkah ini ibarat cuba memasang jerat untuk Umat Islam. Paling anih, mereka akan memanggil mesyuarat di kalangan para pakar Perbankan Islam, apa para pakar ini tidak ada usahakah untuk bermesyuarat sendiri dan merumuskan cara-cara kawalan seragam sendiri? Saya khuathir lantaran Mohd Najib punya kecenderungan tinggi untuk tunduk kepada Amerika. Mohd Najib mudah tunduk kepada Amerika. Saya secara keras, tidak nampak apa hak IMF untuk Regulate Islamic Banking System. Sepertinya, Yahudi ingin merobah Al Quran untuk Umat Islam gunakan, apakah ini boleh diterima? Minat IMF itu sama dengan Yahudi cuba mengajar Melayu tentang durian. Sesungguhnya, niat Yahudi jelas. Durian sudah kian laku di China. namun durian tidak boleh berbuah di luar dari Tropika. Maka mereka sangat takut, nantinya durian Melayu akan menguasai pasaran China. Mohd Najib, must keep the culture of planting durian within the Malays world for Allah makes it the King of our Fruits. Mudah-mudahan Mohd Najib faham dan berani mempertahan, jangan jadi Arab si Pak Turut.

Kuching, Sarawak
15 Oct, 2014

0 comments :

Back To Top