Latest Postings
Loading...
Sep 18, 2014

7/9/14 PENYU DAN MELAYU.......apa ikhtibar yang kita mengertikan?

Binatang terpantas di dunia adalah Cheetah. Dalam sekitar beberapa saat saja daya pecutnya sudah setaraf kereta Porche. Namun segala binatang yang dianggap sangat pantas pergerakkan mereka tidak ada azalinya di  Nusantara. Kuda tidak aslinya di sini. Harimau ada, namun berpilih-pilih. Yang paling pastas, namun tidak kekar adalah monyet-monyet. Kenapa? Juga binatang terbesar di dunia adalah Ikan Paus. Namun segala yang besar-besar juga tidak ada azalinya di Nusantara. Yang besar-besar yang ada adalah lembu, kerbau, seladang, badak dan dugong. Gajah sebetulnya bukanlah asli boleh kedapatan di Nusantara.

(2) Pasti banyak yang tahu semua ini. Namun persoalannya kenapa Allah sepertinya telah mengasingkan segala haiwan yang pantas-pantas larian dan cara kehidupan mereka tidak ada di Nusantara. Begitu juga segala haiwan yang besar-besar, bukan menjadi lanskap biasa di Nusantara?

(3) Cuba perhatikan pula haiwan-haiwan seperti kura-kura, labi-labi, tuntong dan penyu ada banyak di Nusantara. Binatang-binatang ini banyak kedapatan di danau-danau, sungai-sungai cetek, lubuk-lubuk, kolam-kolam dan pinggiran laut. Apakah natijahnya segala haiwan bercengkerang keras, sangat perlahan jalanan hidup, serta khusus persekitaran hidup mereka ada bersama bangsa Melayu di sini? Apakah simbiosis itu punya pengertian yang MahaDalam Allah cuba jelaskan? Agaknya kenapa biar sebegitu tetap juga ada binatang-binatang bertubuh agak besar seperti lembu, seladang, kerbau, dan dugong di sini, Terkadang-kadang dalam tabii asal mereka berbaur pula dengan kehidupan para kura-kura, labi-labi, tuntong dan penyu. Apakah maksud Allah akan keberadaan semua ini di sini bersama bangsa Melayu?

(4) Saya sedang memerhati dan berfikir apa maksud Allah yang mungkin pedas sindirNya dan atau juga terlalu strategis jalanan sorotanNya lewat segala ini. Gila? Apa ada yang berkata, memerhati segala ini adalah kerja gila? Harus diingat, pesan Allah:"Tidak segala sesuatu itu terjadi tanpa sebab dan musababnya" juga ingat perintah Allah kepada semua mahlukNya: "Tunduklah kamu kepada manusia ini". Kedua-dua adalah gampang dan telah tersedia namun apa mengertinya kita tentang itu? Juga Allah berpesan "Perhatilah alam ciptaanNya, di sana pasti kamu temui kebesaranKu". Bagaimana seharusnya kita mempertalikan persoalan yang saya kemukakan ini dengan seharusnnya bangsa Melayu itu jadi juga diurus

(5) Kura-kura dan segala yang tergolong dalam Famili Haiwan sebegitu, dia makan berpilih-pilih. Jalannya juga perlahan namun penuh hati-hati.  Lingkungan hidupnya juga berpilih-pilih, iaitu kawasan berair, tidak mengapa becak dan lembut. Namun biar sebegitu, tetap mereka boleh membiak, membesar dan hidup damai. Juga biar makanan mereka tidaklah serecam manusia, tetap mereka punya cenkerang yang sangat keras. Cengkerang mereka apa ada bedanya dengan kuku dan rambut manusia? Sesungguh tidak berbeda, cuma ketebalan yang memberikan kekerasannya sahaja yang berbeda. Apakah maksud semua ini. Sekilas pandang, sememang adalah tidak munasbah membandingkan kehidupan kura-kura dengan manusia, khususnya bangsa Melayu. Namun saya sangat kagum betapa Allah lewat kura-kura terutama penyu Dia menyindir Melayu dengan sangat tajam. Penyu umpamanya berenang sehingga beribu kilometer membelah lautan, memilih untuk bertelur umpamanya di Pantai Rantau Abang, Trengganu di Tanah Melayu. Kenapa tidak saja bertelur di Terumbu Layang-Layang di mana manusia tidak ada. Menyerah telur mereka di Pantai Rantau Abang, tidakkah itu mengundang bahaya? Sesungguhnya, tidakkah perangai orang Melayu juga sama. Lihat saja harta kekayaan Melayu, tidakkah terlalu mudah bagi Melayu untuk serahkan kepada sesiapa yang akhirnya merugikan Melayu?

(6) Penyu juga kura-kura, pasti nuansa kehidupannya sangat mencabar. Lantaran sangat mencabar, maka ia bisa hidup dan terus bertahan. Apakah penyu dan atau kura-kura senang membiak dalam keadaan terpelihara penuh belas ikhsan? Di sini, Mohd Najib dan seluruh kabinet beliau berbangsa Melayu harus sedar, betapa Allah mentakdirkan Melayu hadir di Nusantara dengan penuh kepayahan itulah yang menyebabkan Melayu hebat. Tidak Melayu akan gagah jika terus-terus dimanja sepertinya ikan emas di akuarium. Kehebatan Melayu adalah lantaran nuasanya, bukan kemanjaan yang menjadikan mereka sebeitu. Ingat pesan Melayu dulu-dulu "Sayang anak, tangan-tangankan, sayang bini tinggal-tinggalkan". Penyu, kura-kura, labi-labi, tuntong tidak akan hidup sempurna di akuarium. Sindir Allah, Melayu harus dihentak di henyak baru mereka sadar tentang bahana hidup mereka, cuma nuansa mereka harus terjaga betul In Shaa Allah mereka pasti boleh berjaya.

(7) Lembu, kerbau, seladang, jika didomesticated pasti akan subur, besar. Namun adakah mereka akan kental sebagai jika terbiar liar. Haiwan-haiwan ini, jika didomesticated, di Barat, contohnya hanyalah layak untuk dilelong dijual disembelih. Mereka menjadi haiwan lembek paling sesuai untuk dimakan saja. Tidakkah cara Mohd Najib menjaga mengurus bangsa Melayu hari ini sepertinya domesticating haiwan-haiwan ini? Cuba lihat, kaum mana yang paling banyak obese di Malaysia. Apakah peretunujk awal yang sedang Allah isyaratkan? Tidakkah model yang menjadi ikutan bangsa Melayu terpampang pada yang sebegitu juga sifat-sifatnya? Maka, bagaimana Melayu tidak mudah disembelih? Soalnya, apakah bangsa ini akan glokal gagah tidak hilang di dunia jika tanpa sedar dan atau sengaja kita membina mereka sebagai bangsa mudah disembelih? Paling dahsat, haiwan semebelihan, makanan mereka sudah menjadi terlalu pelek. Tidakkah sebahagian besar Melayu kini sedang mudah disogok apapun?

(8) Namun Allah tidak kejam. Lembu, kerbau, seladang, penyu, kura-kura, labi dan tuntong ada di Nusantara dan Malaysia ini sebetulnya agar kita mengambil ikhtibar dari keberadaan mereka. Melayu harus diurus bukan sebagai lembu sembelihan. Juga bukan sebagai lembu tengala. Biarlah Melayu diurus sebagai kuda tunggangan untuk jalan kemenangan dan hanya disaat tua mereka dikorban untuk mengelak pembaziran. Sama halnya dengan ikhtibar dari unta jika kita boleh berfikir jauh. Kura-kura, jika keliling mereka adalah sebagaimana azalinya mereka, pasti mereka juga akan lestari. Kita tidak perlu memberinya kangkung. Tidakkah Mohd Najib dapat melihat GTP dan atau ETP beliau khususnya dalam membela Melayu dan pribumi lainnya sepertinya Allah telah tunjukkan dalam banyak cara dari alam ciptaanNya. Atau mungkin Negara ini sudah tidak melahirkan cerdik pandai yang cerdik dan pandai ataupun cerdik pandai kita kian bosan dan ingin lari agar ditelan ikan Nun sepertinya nabi Yunus AS?

(9) Pasti ada yang berotak nakal, cuba bertanya pula kenapa cheetah banyak di Afrika, tetapi rakyat benua itu tetap hamba abdi sampai kapanpun? Jawabnya mudah, lihat saja binantang apa dibaham cheetah? Pastinya kuda belang, rusa, dan segala binatang sebegitu. Apa kiasnya Allah? Namun pasti ada zirafah, gajah, burung unta dsb. Apa maksudnya? Lihat pula bukankah di Afrika gorila, chimpanzee dan bodo-bodo berada? Apa kiasNya pula?

Di Pojok Hutan, Di Muara Sungai
18 Sept., 2014

0 comments :

Back To Top