Latest Postings
Loading...
Aug 1, 2014

1/8/14 YAHUDI ITU SEKADAR LEMBU.....tahukah kita bagaimana dan untuk apa?

Kalau kita ingat, pertamanya, dari Ibrahim AS lahirlah Ishak AS, dan dari Ishak AS lahirlah Yakub AS. Dari Yakub AS dari isteri-isterinya maka lahirlah dua belas adik beradik lelaki di mana Yusuf AS dan Benjamin adalah dua beradik dari isteri yang lain dari 10 saudara lelaki mereka dari isteri Yakub AS yang lagi satu. Kerana kasih dan perhatian Yakub AS berlebihan kepada Yusuf AS, maka dia akhirnya menjadi bahan cemburu kepada abang-abang lain ibunya. Inilah sifat buruk utama bangsa ini kemudiannya iaitu cemburu dengki.  Lantaran itu Yusuf AS dihumban ke dalam telaga buruk lalu ditemui pengembara Arab yang kemudian terjual ke Mesir. Maka lihatlah lantaran cemburu dengki maka bangkitlah sifat paling jelek bangsa itu kemudiannya iaitu khianat kejam. Yusuf AS biarpun terjual sebagai hamba abdi, namun kebijaksaan yang Allah berikan kepada beliau, maka beliau terangkat menjadi Menteri Ekonomi dan Kewangan Firaun. Namun Allah itu MahaBijaksana, maka terjadilah kemarau panjang di Palestin mengakibatkan perlunya seluruh keluarga Yakub AS terpaksa berhijrah ke Mesir. Penghijrahan ini adalah titik penyatuan keluarga besar Yakub AS. Pengabungan seluruh keluarga Yakub AS dengan Yusuf AS di Mesir adalah permulaan kepada kemakmuran dan pengembangan keluarga ini sehingga membentuk kaum yang sangat kuat dan bersatu padu. Inilah mulanya pembiakan dan pengembangan bangsa Yahudi. Semua saudara-saudara Yusuf AS kemudiannya sujud tunduk kepadanya. Dari sini kita harus boleh memerhati sifat keji bangsa ini kemudiannya iaitu senang bermuka-muka saat jelas kepentingan mereka terpapar di depan.

(2) Hasil bimbingan dan perlindungan dari Yusuf AS, keturunan saudara-saudaranya kemudian berkembang biak lalu menjadi uasahawan-usahawan yang berjaya. Namun sikap keusahawanan mereka akhirnya mengundang kecurigaan kepada Firaun memandangkan mereka menjadi sangat berjaya khususnya di bidang perdagangan dan pertanian. Ekonomi Mesir seperti kian waktu terkendong ke dalam bangsa migran ini. Sifat keusahawanan bangsa ini amat terserlah di Mesir. Namun sifat ini kemudian menumbuhkan kembali sifat tamak haloba sepertinya mereka terdahulu perlakukan ke atas saudara mereka iaitu Yusuf AS. Inilah sifat bangsa Yahudi, saat nikmat melanda mereka lupa diri dan ingin menguasai segalanya buat diri mereka. Lantaran itu Firaun melihat itu sebagai ancaman ke atas kekuasaan mereka, lantas hukuman bunuh dijatuhkan kepada bangsa ini khususnya di kalangan anak-anak lelaki yang akan lahir. Di situlah Allah kemudiannya melahirkan Musa AS sebagai anak hanyut yang kemudian menjadi anak angkat istana Firaun. Saat Musa menjadi dewasa, Allah menugaskan beliau untuk membawa keluar menyelamatkan bangsa Yahudi dari Mesir. Janji Allah adalah tanahair yang aman damai subur makmur di Palestin. Pasti janji itu janji bersyarat di mana mereka harus menganut Agama Allah dan kedua mereka mesti memerangi kaum kafir jahilliah liar Canaan (?). Biar Allah telah menyelamatkan Yahudi di saat mereka terkepung antara bala tentera Firaun dan Laut Merah, namun saat mereka kepayahan diuji di Padang Sinai, mereka engkar lalu menduakan Allah. Inilah sifat mereka yang amat jelek iaitu mangkir. Lalu menjadikan patung lembu sebagai Tuhan tempat mereka memohon pertolongan lantaran Musa AS mengambil masa terlalu lama iaitu 40 hari (?) untuk mendapatkan pertunjuk dari Allah di Bukit Sinai. Kemurkaan Allah terbendung atas rayuan Musa AS, lantas Allah memerintahkan mereka mengorban seekor lembu. Dan dalam prihal ini, mereka berpolimik dengan Allah, lantas sebahagian dari mereka Allah musnahkan dan sebahagian terus sesat tersiksa di Sinai selama 40 tahun (?).

(3) Cuba fikirkan, pertama kenapa agaknya Yahudi memilih lembu sebagai Tuhan mereka? Rasanya di tanah asal mereka, tidak ada lembu. Di lembah Nil mungkin. Apakah itu pilihan sejati bebas mereka atau ada campur tangan Allah untuk kita nilai selanjutnya? Kedua, kenapa pula Allah meminta lembu sebagai imbalan tebusan dosa mereka? Ada lembu ke di Gurun Sinai? Kenapa tidak unta, kuda, keldai, atau apa saja? Mudahkah untuk mendapatkan lembu di Sinai pada waktu itu? Juga kenapa Black Bull menjadi "statue" Bursa Saham New York? Dalam tulisan ini, saya ingin membawa pembaca kepada konsep pengurusan lembu sebagai jalan untuk kita menangani kerakusan Yahudi dan yang setara mereka. Semoga dengan ini, kita akan mendapat menafaat dari Allah hadirkan Yahudi dan segala setaranya di muka bumi ini. In Shaa Allah.

(4) Perhatikan sifat seekor lembu. Lembu jantan nafsunya kuat. Seekor boleh mengawan sehingga lima puloh ekor lembu betina. Apa kias Allah atas sifat hebat mengawan dan membiak lembu? Nafsu binatang ini sangat tinggi. Juga di alam semulajadi lembu tidak akan mengawan dengan spesis bovine lain seperti kerbau dan atau seladang. Lembu tetap dengan lembu. Maka utuhlah bangsa lembu. Tidakkah sebegitu cara Yahudi menulinkan bangsa mereka? Yahudi hanya untuk Yahudi. Sebetulnya sifat-sifat sebegini juga wujud kental dalam kelompok hibrid Melayu, maka so what? Perhatikan pada setiap ketika, asal celik sahaja, kerja lembu hanya satu, iaitu makan, memuaskan nafsu temboloknya. Lembu boleh makan banyak perkara, terkadang-kadang termasuk plastik dan seluar dalam. Keberadaan nafsu sek tinggi dan suka makan pada lembu, Allah jadikan khusus untuk kebaikan manusia. Sesungguhnya saya melihat Yahudi sifat mereka "suka memakan", gelojoh bila "memakan". Lantaran itu, segala sifat bernafsu tinggi dan tamak haloba Yahudi adalah menyerupai lembu, juga saya perhitung ada manafaatnya kepada  Ummah jika kita bijak menjadikan mereka sebagai lembu. Bagaimana? Terlebih dahulu kenapa saya mengatakan betapa sebahagian sifat Yahudi adalah seperti lembu? Di sinilah saya bertanggap sebabnya kenapa mereka memilih patung lembu sebagai pendua Allah serta Allah memerintah mereka mengorbankan lembu sebagai tebusan dosa mereka. Sesungguhnya, saya berkira, semua itu Allah hendak terangkan kepada Ummah betapa Yahudi itu sebetulnya adalah lembu dan kita mesti menjadi kelompok yang boleh mengambil manafaat dari sifat lembunya mereka. Bagaimana?

(5) Lembu bila kita bagi makan, jaga baik-baik, pasti Allah akan jadinya gemuk sihat banyak daging. Cuba perhatikan betapa telitinya bangsa Jepun dalam memelihara lembu Kobe, sehingga rasa dagingnya melt in the mouth. Daging lembu ini, adalah yang termahal di dunia. Apa maksudnya? Juga lembu tenusu yang sihat, pasti akan mengeluarkan susu yang banyak sekitar 12-15 liter sehari. Allah menjadikan lembu punya upaya untuk mengeluarkan susu, agar manusia terpelihara kesihatan mereka bukan sekadar di peringkat bayi malah kalangan berumur, dan apa lagi yang sangat aktif. Apa maksudnya? Dari kulit dan tendon lembu boleh dihasilkan banyak jelatin. Jelatin ini pastinya halal. Jelatin banyak kegunaannya. Salah satunya adalah untuk membuat kapsul pembungkus ubat serbok juga cecair. Apa maksudnya? Sesungguhnya, lembu bukanlah binatang paling manusia senangi. manusia lebih senang pada kucing, anjing, burung, ikan perhiasan dan malah kuda, namun tetap lembu, punya kepentingan jauh lebih hebat dari segala binatang itu. Kenapa? Apa maksudnya?

(6) Tidak ada satu bangsapun di dunia ini suka orang Yahudi. Barat tidak menerima Yahudi secara total. Penerimaan Amerika ke atas bangsa Yahudi, punya sebab yang sangat strategik. Asalnya disekitar 1820, hanya terdapat lebih kurang 6,000 Yahudi di Amerika. Al Quran paling menghina Yahudi. Namun tetap Allah adakan mereka sehingga kini, biar Dia juga tidak suka kepada Yahudi. Ini pasti aneh, tidakkah segala apa yang Allah tidak suka, Dia seringnya musnahkan? Kaum Lut, kaum Noh dsb Allah musnahkan, namun kaum Musa AS Dia hanya musnahkan sebahagiannya sahaja, kenapa? Apakah muslihat Allah tentang keberadaan Yahudi ini? Adakah sesiapa menafikan betapa Yahudi adalah bangsa bergeliga? Bergeliga mereka kenapa? Jika bangsa Yahudi adalah bergeliga, mana mungkin mereka boleh menjadi lembu? Sesungguhnya, saat sesuatu mahluk itu punya sifat tamak haloba biar bergeliga sebagaimanapun pasti kebodohan tetap ada menunjang hebat pada mereka. Sebut apa saja di dunia moden ini tidak terhasil dari geliganya Yahudi, segalanya pasti ada terkait dengan kebijaksaan mereka. Sifat inilah yang telah Allah anugerahkan kepada mereka agar mereka menjadi khalifah yang sempurna di dunia ini.

(7) Lantaran bertarafkan pelarian khususnya di Eropah, serta meningkatnya kebencian masyarakat Eropah kepada Yahudi, telah menjadikan bangsa ini mengumpul menjadi dua kelompok penting. Pertama kelompok Yahudi konservatif iaitu yang taat patuh kepada budaya dan agama Yahudi. Kedua, kelompok Nasionalis yang mahu kembali bernegara sendiri. Golongan ini, kemudiannya mendapat dokongan masyarakat perdagangan dan perindustrian Yahudi. Inilah kelompok yang akhirnya membentuk Zionis yang mulai merangka langkah-langkah strategik untuk membeli negara asing sebagai Israel. Sasaran asal mereka adalah sebuah Negara miskin di Afrika iaitu Somalia (?). Mereka menubuhkan sebuah Bank yang berpusat di London untuk tujuan ini. Golongan Zionis inilah akhirnya yang memesongkan Yahudi kebanyakan untuk bersikap nasionalis lalu memperalatkan para Rabi untuk kepentingan mereka. Apa sebetulnya yang dimahukan oleh bangsa Yahudi? Kelompok Rabi, mahunya mereka mudah. Mereka sekadar mahu menegakkan BaitulMuqadis sebagai Tanah Suci Yahudi, sedang kelompok Zionis, mereka mahukan sebuah Negara Yahudi iaitu Israel berdaulat. Israel kini, hakikatnya Yahudi perolehi hasil rampasan Amerika ke atas Palestin yang lemah. Namun, rampasan ini tidak dapat diterima oleh bangsa Arab, lantas menjadikan Israel sebagai telur di hujung tanduk. maka untuk membangun dan mempertahankan Israel, Yahudi perlukan banyak dana. Keperluan dana yang besar ini memaksa Yahudi untuk menjadi serakah haloba. Adakah Zionis mahu menakluk dunia? Rasanya, memang mereka mahu menguasai dunia. Tetapi cara penguasaan mereka itu bagaimana? Saya tidak yakin mereka jenis suka berperang. Sebetulnya sikap berdolak dalik mereka adalah petanda darjah kebaculan yang amat tinggi. Maka, peperangan adalah seringnya menjadi pilihan terakhir mereka. Juga jika perlu, mereka tidak akan berperang dengan bangsa yang kuat. Apa mereka berani berperang dengan Roman sebelum Roman menjadi Nasrani? Begitu juga, saat Nasrani kuat, apa mereka berani berperang dengan musuh ketat mereka ini. Juga, dengan bangsa Farsi mereka tidak pernah berani berdepan, melainkan curi-curi ayam. Begitu juga di zaman Muhammad SAW, apa mereka berani berdepan terang-terangan dengan bala tentera Islam? Tidak. Maka sejarah telah membuktikan betapa mereka adalah bangsa bacul. Beraninya mereka adalah pada bangsa Palestin yang lemah.

(8) Kemahuan bangsa Yahudi khususnya puak-puak Zionis adalah untuk menguasai perdagangan dan matawang dunia. Kenapa mereka bersifat sebegitu? Ini adalah fakta yang seluruh umat manusia harus akui. Yahudi sebetulnya bangsa dunia minoriti. Mereka sejak awalnya telah berada dalam keadaan tidak selamat. Atas rasa minoriti dan tidak selamat itu maka mereka harus beroleh segala jalan agar terus kuat. Dari segi jumlah ketenteraan mereka tidak boleh selamat. Mereka menemukan jalan selamat lewat kecapaian kebendaan. Makanya mereka harus tamak haloba pada kebendaan untuk menjamin keselamatan mereka. Mereka memilih mahukan kekayaan dunia, lantaran sifat mereka sangat menepati tempelak Allah yang bermaksud: "Kamu mahu dunia, Aku berikan dunia". Inilah sifat lembu, dia tidak tahu lain melainkan makan dan mengawan sahaja. Saat makan dan mengawan mereka terjaga, bukan sekadar mereka tunduk untuk disembelih, malah mereka rela menjadi hamba tengala dan pemikul segala beban. Jadi bagaimana sifat sebegini lembu pada Yahudi dapat kita manafaatkan untuk kebaikan Ummah?  Sesungguhnya pada wang syilling Amerika tertera In God We Trust; Liberty punya muslihat yang sangat jauh. In God We Trust adalah tipu helah Yahudi untuk membujuk Anglo Saxon betapa mereka adalah boleh dipercayai sedang Liberty yang sangat menepati selera Protestant Migran Anglo Saxon adalah pancingan betapa mereka menikmati kebebasan penuh sedang hakikatnya kedua-duanya adalah atas kepentingan Kapitalisma.

(9) Kita harus belajar dari bangsa Anglo dan Eropah lainnya. Barat berjaya menciplak Islam lalu meranapkan Islam. Itu asas kepada saran saya tersebut. Barat sebetulnya melihat Yahudi sebagai lembu. Bahkan Barat selama ini juga melihat Melayu sebagai lembu. India, sama halnya dengan Korea Selatan memang telah lama Barat jadikan Lembu. Namun Barat tidak berjaya menjadikan China, Jepun dan Vietnam sebagai lembu. Lembu tenusu banyak susu dan lembu kobe berdaging banyak dan lazat. Yahudi mereka perah dan sembelih saban hari seperti juga mereka perah dan sembelih lembu. Cuba fikirkan di negara Barat mana perusahaan lembu tidak berjaya? Apa maksudnya? Aneh bunyinya, lantaran selama ini kita sering berpendapat Yahudi memperkuda Barat. Saya mulai melihat sebagai sebaliknya. Bagaimana? Dengan wang Yahudi yang banyak, Barat menggunakan wang tersebut untuk membangun kembali Barat sehingga termetrinya Bank Pembangunan Dunia (WB) lewat IMF tajaan Yahudi selepas WWII. Yahudi mulanya mereka buru, Yahudi juga akhirnya mereka pergunakan untuk pemulihan. Soal Yahudi mendapat untung hasil dari riba itu mereka kawal dengan bijak lewat Currency and Financial Regulation

(10) Dengan kebangkitan China, India dan Brazil sebagai gergasi ekonomi dunia, dan apa lagi bila Kesatuan Eropah (EU) tertubuh di mana Jerman sedang bangkit kembali bersatu, serta ketegasan Putin, Perdana Menteri Russia dalam menyatukan dan memperluas kekuatan Ekonomi Russia dan Balkan, pasti ini menimbulkan resah di kalangan Zionis tentang peluang penguasaan mereka terhadap perdagangan dan kewangan dunia. Apakah kekhuathiran ini suatu yang baru? Tidak, di zaman Muhammad SAW perkara ini telah wujud mengakibatkan Yahudi mulai berpakat dengan kabilah-kabilah Arab Jahilliah untuk menyekat perkembangan Perdaganan Madinah. Namun sikap Muhammad SAW, bahkan Umar Al Khataab dan Sallehuddin Al Ayubi pada mereka bagaimana? Juga kita harus ingat akan saranan ASEAN untuk menjadi Rantau Ekonomi, pasti ini semua akan menjadi ancaman kepada hasrat Zionis Yahudi. Kebijaksaan Yahudi telah Allah perakui. Mereka dapat membaca semua ini. Lantaran itu, mereka porak perandakan Arab, kerana Arab akan menjadi sumber kebangkitan kuasa-kuasa baru. Dari Arab, China, India dan bahkan Brazil akan memperoleh sumber tenaga murah untuk ledakan industri mereka. Dari sumber jualan minyak Arab, akan terjana lebihan Petro Dollar yang jika tidak dibendung pasti menjadi saingan modal bagi Sistem Kewangan Yahudi. Sistem Kewangan Islam pasti akan meledak dan mengantikan Sistem Kewangan Kapitalis Yahudi. Semua ini pasti akan meranapkan ekonomi Amerika Syarikat iaitu Ekonomi Yahudi. Yahudi dan Barat tidak mahu segala ini terjadi. Lantas mereka menkucar kacirkan dunia Arab dan farsi. Keadaan kucar kacir di Arab, pasti memberi peluang untuk Yahudi mengatur strategi baik menyusun kembali langkah wajar untuk menguasai dunia. Saya melihat Yahudi tidak akan melakukan onar selagi mereka dapat menuai dari kemajuan sesebuah Negara dan atau tempat. Ini terbukti di Abu Dhabi, Bahrain, Kuwait, Saudi Arabia, Dubai dan bahkan di Singapura. Cuma kita harus terus ingat akan pesan Allah pada sifat-sifat mereka. Itu pesan untuk kita berjaga-jaga supaya mengambil langkah  risk mamangement saat berurusan dengan Yahudi.

(11) Petani di Kelantan, Kedah, Perlis dan Trengganu di suatu masa dulu sangat akrab dengan lembu. Lembu mereka jaga baik. Lembu mereka pergunakan dengan sempurna. Dengan batang senduduk mereka mencucoh hidung lembu untuk mereka tambat tali di hidungnya. Apa maksud kerja Melayu ini? Kedua-dua petani dan lembu hidup serasi sinonim. Saya mengira, Mohd Najib Abdul Razak, harus bijak melihat cara Barat dan petani Melayu dalam mengurus lembu. Susu dapat, daging dapat, sawah terjaga baik, lembu gemuk-gemuk beranak pinak. Lembu makan. Petani dapat makan sama. Lembu terus membiak, petani turut mewah sejahtera. Saya saran, Mohd Najib Abdul Razak dan seluruh ahli kabinet dan pemikir-pemikir beliau mengambil cuti ke Mersilau Resort di Mt Kinabalu dan menghabiskan masa sekitar tiga hari untuk membuat lab bagi menilai hikmah dari filem Being There hasil karya Jerzy Kosinki (1979), lakunan Peter Sellers. Saya petik ucapan "Presiden Amerika" hasil dari buah fikir the Gardener kepada "Lembaga Pengarah Bank Pusat Amerika", dalam dia menangani masalah yang sedang dia hadapi iaitu kemerosotan ekonomi akibat "onar Yahudi" sebetulnya: " So I'm going to rethink my position and find another solution. Let us not fear the inevitable chill and storms of autum and winter. Insead let us anticipate the rapid growth of springtime. Let us await the rewards of summer. As in the garden of earth, let us learn to accept and appreciate the time when trees are bare as well as the time when we pick the fruits". Di Mersilau Resort, saya kira dengan bijak Haris Salleh telah memulakan ternakan lembu tenusu, dan Mohd Najib bolehlah belajar tentang cara-cara to milk the cows di sana.

(12) Sesungguhnya Yahudi inginkan rasa selamat. Peluang perdaganan buat mereka harus terbuka luas. Segala bentuk Free Trade and Capital Flow adalah hasil pemikiran Yahudi. Namun segala sistem yang mereka asakan kepada dunia selama ini telah menjadi senjata makan tuan. Pertumbuhan ekonomi dunia tersekat. Perdagangan Yahudi terencat. Mereka perlukan Messiah. Sedang kita perlukan pembangunan untuk kesejahteraan rakyat. Tidak sekadar itu, para sahabat serantau juga perlukan bantuan segera. Rakyat Palestin perlukan pembelaan cara lain dari yang selama ini kita perlakukan. Palestin dan Yahudi perlu hidup aman damai bersama sepertinya mereka di bawah Umar Al Khatab dan Sallehudin Al Ayubi. Tidakkah Mohd Najib dapat melihat betapa sesunguhnya Allah sedang menyediakan wadah paling luas untuk umat Melayu menunjuk jalan kepada semua agar seluruh dunia bisa makmur bersatu? Yahudi punya modal dan kebijaksanaan. Sedang kita punya sumber, tetapi busuk akal serakah tidak untuk bangsa dan Negara, sangat berbeda dengan Yahudi, mereka berbuat demi bangsa, Negara dan agama. Saya berkira caranya sangat mudah. Kebetulan dalam cara antagonistik Abdul Razak-Mahathir dalam mengurus pembangunan Negara, tersirat jalan penyelesaian ke atas faktor perencat pertumbuhan ekonomi dunia dan serantau. Kedua-dua Razak-Mahathir telah secara bijak mengurus Yahudi dan mereka yang setara Yahudi untuk kepentingan Negara ini, kita sebetulnya boleh gembeling kembali kedua-dua strategi ini untuk manafaat Negara dan Serantau, jika Mohd Najib mahu dan bersungguh-sungguh. Cuma kita perlu pemikiran startegis segera. Saya tidak berminat membicarakan ini secara terperinci dan terbuka, lantaran saya yakin banyak tulisan saya sedang diperhati kuat di luar Negara. Beranikah Mohd Najib untuk keluar dari sikap mahu popular pada "brand" gaya sendiri tetapi tunduk kepada jalan yang Allah telah rintis buatnya? Sesungguhnya Mohd Najib Abdul Razak sangat beruntung. Allah telah memilih dia untuk jadi pemimpin, namun memimpin pada jalannya Dia. Jalan kepemimpinan Mohd Najib telah Allah bentang luas di depannya, cuma bijakkah dia menilai dan menemukannya. Saat sebegitu Mohd Najib laksanakan, pasti kejayaan dan darjat sangat besar telah tersedia untuknya. Namun, boleh jadi sebaliknya saat segalanya tidak pada jalanNya.

(12) Saya yakin, bersama Yahudi dan mereka setaranya kita dapat membina Palestin, Nusantara Melayu bahkan akhirnya kekuatan Islam sebagai Adeen murni di bumi Allah ini. Saya berkira Melayu tidak perlu gelojoh mahu menebar Islam, saya berpendirian, cukup jika kita bataskan perjuangan kita untuk memperkasa Islam pada batas sediaada, penebaran selanjutnya pasti terjadi sendiri saat Islam kita dirikan pada bentuk jatinya sebagai Adeen murni mensejahterakan Ummah yang ada. Afrika, Asia Tengah, bahkan Asia Selatan perlukan bantuan strategis. Jika segala ini dapat Melayu lakukan, pasti Arab-Arab Jahilliah akan sedar dan kembali berpegang ke Tali Allah. Saya nampak " So I'm going to rethink my position and find another solution. Let us not fear the inevitable chill and storms of autum and winter. Insead let us anticipate the rapid growth of springtime. Let us await the rewards of summer. As in the garden of earth, let us learn to accept and appreciate the time when trees are bare as well as the time when we pick the fruits" adalah jalan terbaik. Saya tidak yakin, Melayu khususnya dapat menumbangkan Yahudi apa lagi Amerika, lantaran kekuatan Dollar Amerika yang menjadi Reserve Fund hampir bagi semua Negara di dunia ini. Tidak ada bangsa apa lagi Negara yang akan mahu bersekongkol dengan Melayu untuk keperluan sebegitu. China umpamanya mempunyai Reserve Fund dalam matawang Dollar bernilai U$3,000,000,000,000.00 dalam beberapa tahun dahulu. Ini adalah suatu nilai yang sangat besar. Pasti China tidak setuju untuk membangkrapkan Amerika. Maka apapun bentuk peperangan ekonomi ke atas Amerika, pendokong Yahudi, pasti akan mendapat tentangan biarpun oleh musuh Amerika sekalipun.

 (13) Saya mengira, adalah sangat malang tentang caranya kita memahami Bahasa Al Quran. Al Quran adalah Khazanah Ilmu. Bahasa Al Quran, boleh saja diambil pada face value namun banyak tidak sebegitu caranya kita menilainya. Contohnya "kemurkaan Allah" dalam banyak perkara tidak boleh kita baca sekadar "kemurkaan". Ianya mungkin adalah peringatan, atau amaran, atau pengajaran keras. Dalam prihal Yahudi umpamanya, cara kita membaca kias Allah harus bersifat lebih strategik. Contohnya, di saat Allah "murka" kepada Yahudi, namun Muhammad SAW menjadikan Safiyah bt Huyay, perempuan Yahudi sebagai isteri baginda. Jika riwayat hidup Muhammad SAW dan ayat-ayat Al Quran dapat kita baca bergadingan, pasti akan lain pengertiannya berbanding jika kita hanya sekadar tahu makna akan ayat-ayat tersebut secara terasing. Sesungguhnya, Yahudi adalah bangsa penyelidik. Mereka tahu akan kebenaran Al Quran. Di dalam Al Quran banyak rahsia yang perlu diuraikan. Saat itu Umat Islam dapat lakukan, pasti Yahudi akan tunduk hancur. Inilah apa yang para Rabi Yahudi tidak mahu dan amat takuti. Keselamatan agama Yahudi pasti terancam jika ini terjadi. Maka dengan sebab itu mereka akhirnya mendokong Zionis atas kepenting kebangsaan bersama iaitu demi Bangsa, Negara dan Agama Yahudi. Puak Nasrani Barat juga tahu akan prihal ini, maka lantaran itu wujud pakatan Judo-Christian merencana untuk menguasai dunia. Kita harus tahu prihal ini, namun kita tidak perlu angkat sejata. Juga kita tidak perlu hancurkan sesiapa. Kita harus tumbuh subur bersama. Seperti petani dan lembu, kedua-duanya perlu terjaga baik.

(14) Hakikatnya bangsa Arab paling tahu akan Bahasa Al Quran. Namun tahunya mereka adalah pada nafsu lembu. Lembu, kerjanya tidak lain, hanya mengunyah dan terus mengunyah. Lepas itu mengawan. Lembu mengunyah jadi daging dan susu, ada nikmat untuk umat sejagat. Kunyah Yahudi ada makna untuk Bangsa, Negara dan Agama Yahudi. Kunyah Arab, saya kira kunyah untuk gemuk membandut. Saya menghitung, bangsa Arab adalah bangsa yang kegelapan dalam kecerahan, bangsa bodoh sombong sifat-sifat Jahilliah kian kembali sumbur dalam jiwa mereka. Mereka kian menjadi lembu yang Yahudi dan Barat mudah tarik hidung, perah dan sembelih. Sebabnya mudah, mereka sudah tidak menjadi bangsa penyelidik pemikir seperti di zaman Muhammad SAW dan para Khalifah. Paling malang, Melayu juga kian terikut-ikut membontot kedhaifan Arab dalam cara kita membaca dan menilai Islam. Islam kita kian pincang, fardhu Ain dan fardhu kKifayah kian terpisah, antara ibadat dan amal bakti sudah menjadi jauh panggang dari api, maka bagaimana tidak akhirnya kita juga menjadi lembu untuk perahan segala yang setara Yahudi. Kini, adalah waktu dan keadaan sangat wajar bagi umat Melayu untuk menilai semula cara kita melihat dan membaca "kemurkaan" Allah kepada Yahudi lantaran menjadikan lembu sebagai penduaNya. Kenapa tidak kita mengertikan "kemurkaan" itu sebagai nasihat strategik Allah betapa jika kita mahu menang berbanding Yahudi, mereka harus kita urus sebagai pesawah Melayu dulu mengurus lembu? Lembu gemuk sihat, kita dapat sawah subur, susu dan daging yang banyak.

Serian, Sarawak
5-6 August, 2014

0 comments :

Back To Top