Latest Postings
Loading...
Jul 23, 2014

4/7/14 ROH MEREKA BERPULANGAN....dalam semarak kegembiraan kita?


Sekarang saya punya waktu untuk sedikit menghabis masa sambil-sambil membaca menonton segala siri program TV keluaran Malaysia. Sejak Ramadhan saya memberhentikan seketika langganan Astro saya melainkan basic. Tujuannya, untuk beberapa bulan ini saya ingin meneliti sejauh mana Nasionalnya apa lagi Islamisnya segala program TV kita.

(2) Seperti biasa, kuasa beli runcit khususnya di Negara ini adalah mungkin sekitar 80 peratus terletak di tangan orang-orang Melayu, maka saat Ramadhan belum menjelma lagi sudah berduyun iklan kepenggunaan di mana-mana. Apa lagi kuasa beli di bidang hiburan, mungkin sepenuhnya dilanggani oleh orang Melayu. Di TV Malaysia, saya melihat, kemaruk ini sudah kian terasa di awal minggu ini. Sudah bersusun kehebatan Program Raya, dan paling yang istimewa sudah ada konsep Ini Baru Raya ditonjolkan.

(3) Dua perkara yang menjadi tanda tanya saya. Pertama dari mulai pembukaan Ramadhan sehingga ke malam sebelum Raya, saya kira rata-rata Program TV lagaknya seperti orang Melayu akan mati esoknya. Bukan main alim. Sangat Islamis kecuali yang sememangnya terkecuali. Mungkin lantaran semua para syaitan dan iblis sudah terkurung, maka segalanya harus paling Islamis. Kedua, saat Pemegang Mohor Raja-Raja mengistihar anak bulan terlahir penuh segalanya berubah menjadi amat riang ria. Kemeriahan Aidil Fitri meledak. Setahun sekali. Itulah konsep yang telah diamal sejak zaman berzaman. Mungkin peristiharan itu juga adalah tandanya para syitan dan iblis pun terlepas lalu para malikat segala kebaikan berpulangan. Apakah kita tidak mahu berubah?

(4) Tahun ini saya menghitung bukanlah tahun di mana Aidil Fitri kita harus tetap sama. Tahun ini agak berbeda. Pertama-tama, biar Mohd Najib dan Zaiti Aziz sering menegaskan ekonomi  Negara baik, namun itu hanya pada statistik statistik. Tidak hakikatnya kepada kuasa beli rakyat sebenarnya. Keadaan ini pasti berkelanjutan bilamana faktor cuaca umpamanya sedang sangat mempengaruhi produktivi di kawasan luar bandar. Kedua trajedi MH370 belum usai. Kita masih teraba-raba. Kita masih belum tahu hakikat pangkal dan hujungnya. Ketiga, paling sedih untuk umat Islam khususnya, di Syiria, Iraq, Mesir, dan kini Palestin saudara-saudara Islam kita sedang terbakar kuat meledak dalam bunga api mkematian dan sengsara. Sebegitu juga masyarakat Rohingya. Juga masyarakt Pattani. Kita sepertinya paling simpatis bahkan sangat patriotik tentang ini khusus di sepanjang Ramadhan. Saat Ramadhan kian berakhir, simpati kita tidak lagi membakar. Ketiga pasti kita masih terpukul kuat oleh trajedi MH17. Juga hakikat pangkal dan akhirnya masih belum kita ketahui pasti. Apa lagi, kini sudah punya ura-ura, bangsa Moro sedang siap sedia untuk berbuat apa saja kesukaan mereka. Keselamatan Negara masih belum utuh sebetulnya. Inilah wadah Aidil Fitri yang sepertinya hendak kita lupakan dan kita sogokan  Ini Baru Raya.

(5) Saat sensitiviti bangsa di permain, orang Melayu sanggup menyinsing lengan berlilit merah di kepala hitam di lengan. Saya kira saat sensitiviti Negara dan saudara tetangga tersentuh, apakah orang Melayu tersentuh? Menteri berkenaan saya kira apakah dia menperhitung akan perkara ini? Buat Umat Islam, mungkin sangat baik kiranya, kita cepat merenung akan segala ini, dan mengundur selangkah menghormati segala air mata dan darah yang sedang tumpah agar kita akan terhormat jadinya. Juga mungkin anak-anak yang sangat gembira menerima mengumpul Duit Raya elok di dalam jiwa mereka segera ditanam semangat membantu dengan membawa mereka di akhir Ini baru Raya ke Bank dan masukkan Duit Raya itu untuk Tabung Palestin contohnya di MayBank pada no Akaun 5642 7651 0331 tajaan Media Prima untuk Mercy Malaysia. Janganlah saat Kerajaan apa lagi yang dinamakan Kapitalis alpa, rakyat juga hanyut. Astarfirrullah Halazim.

Kuching, Sarawak
23 July, 2014


0 comments :

Back To Top