Latest Postings
Loading...
Apr 14, 2014

4/4/14 CARA RAKYAT MENYANYIKANNYA......gelandangan kita lemparkan pada tarian mereka.(revised)

Kucing, kalau ianya lapar, pasti tidak henti-henti mengiauw-ngiauw sambil menyondol-nyodol kepalanya di kaki tuannya. Kalau sang anjing pula, pasti menjadi paling jinak dengan gembira mengoyang-goyang ekornya saat melihat tuannya mendekat. Perhatikan pada lembu, pasti matanya terkebil-kebil juga tajam memandang kita. Sang monyet, boleh melawak paling girang saat kita menghampiri. Sebegitulah Allah cara Dia mengajar kita lewat segala isi alam agar kita menjadi lebih cerdik dan bistari dari segala mahlukNya yang lain khusus dalam soal merasa rakyat dalam saat kebutuhan. Cuma sayang kebanyakan dari kita, tidak memerhati dan berfikir keras, menjadikan akal dan rasa menjauh dari memahami kebesaran Allah. Allah memerintah seisi Alam untuk sujud kepada kita, maka mengertinya kita pada pernyataan itu, adalah riak betapa alam menyebam menyembah kita, menjadi milik kita. Apakah itu benar, betul?

(2) Seorang kanak-kanak Elysha Natasha Mohd Shukri, dari Kampung Sageng, Simunjan dikatakan mati didera oleh bibiknya pada 10 April, 2014. Sang anak, baru Pra-Sekolah, terpaksa orang tuanya tinggalkan lantaran hambatan perut. Juga harus kita jangan lupa kedua bibik dan pamannya hanyalah pekerja berpendapatan rendah dalam Negara bercita-cita Berpendapatan Tinggi. Anak umuran sebegitu, cuba renung akan prilakunya, tertanggung pada keluarga yang saya kira tertekan, apa mungkin tindakbalas saikologinya pengasuhnya atau mungkin alam kehidupannya. Sepertinya Elysha adalah anak harimau tertitip pada keluarga singa yang juga sedang lapar. Kampung Sageng, Simunjan, pertama kali saya ke sana adalah pada saat umur saya sekitar 7-8 tahun di tahun 1960an dulu, kerana menghadiri satu majlis sambutan Pulang Haji sepupu nenek saya. Majlis sangat meriah. Sang Haji diusung dalam sampan berhias meniti denai Kampung yang becak dan sempit. Berserta paluan hadrah yang sangat meriah. Ada bunga mangar. Telur dalam jong-jong pulut. Hebat. Itulah Kampung Sageng yang menjadi ingatan saya bila saja saya punya kesempatan ke sana. Sebuah Kampung yang terbangun dalam himpitan hutan paya dan Batang Sadong yang ganas menghakis saban tahun. Bah menjadi kebiasaan hidup masyarakat di sini. Mereka bertanam padi biarpun tak cukup makan. Banyak kerja menontang, merai, memukat, mengempang, menjala, menjaul, menuba, dsb menebar tulang sekadar untuk dapat beberapa ekor ikan untuk tak cukup makan. Sesungguhnya orang Melayu di Simunjan, apa celaka di badan belum boleh bangkit tetap berhimpit-himpit biar banyak dari mereka telah hijrah ke Tabuan, Kudey, Bintawa, Bako, Gita Kubor, bahkan Samariang. Apakah sumpah Pak Japit  mati tidak terbela, terkubur tidak bertanda, maka mereka jadi sebegitu?

(3) Ayuh kita ke kota Jakarta. Banyak yang senyum. Banyak pasti mahu bertukar jadi Pak Joko ganteng. Pasti tidak banyak yang mahu berkeringat meniti lorong-lorong dan tempat-tempat sesak hanyir kehidupan rakyat biasa. Di sana, banyak sekali bandot-bandot apa lagi penghibur-penghibur jalanan bergelandangan. Mereka dilihat sebegitu, biar hasrat mereka adalah sekadar menunai tanggungjawab mengendong nafas Tuhan dalam tubuh mereka untuk sementara. Atau ayuh kita ke Delhi, India. Di sana rasanya lebih hebat. Segala macam apa yang di namakan kreativiti terbangun. Jika di Jakarta, di keramaian rakyat meriah dangdut dan goyang Inul, di Delhi pasti lebih asyik. Goyang pusat, goyang dada, goyang kepala, goyang Inul jauh lebih mengetarkan. Tidak ada bedanya kalau ke Bangkok. Segalanya pasti bergoyang, Iman sesiapa pasti paling bergoyang. Sesungguhnya, pergilah ke mana-mana di dunia ini, ke Mexico City, Buenos Aires, ke Moscow, ke Chicago, ke New York, ke Istanbul, ke Chitagong apa lagi ke Bukit Bintang Kuala Lumpur, segalanya asyik bergoyang. Sekilas pandang, itulah sumber pendatan perlacungan Negara. Itulah pertanda Sektor Perkhidmatan Negara sedang berkembang. Namun jika difikir dalam, apakah jauh beda semua itu dengan sang anjing, atau apa saja yang bukan namanya manusia yang sedang lapar?

(4) Anjing saat lapar, segala prilaku ia pertontonkan agar sang tuannya mengerti. Namun saat tuan tidak juga mengerti, maka menjegok, menyalaklah dia. Sesungguhnya, Umat Melayu, mereka kian banyak terjebak dalam terlalu banyak prihal yang bakal meruntuhkan Melayu secara saikologinya adalah sama dengan anjing-anjing yang sedang lapar dan perlukan perhatian tuannya. Saat anjing terbiar, menjadi anjing liarlah ia. Lalu menjadi anjing kuraplah akhirnya. Menjijik semua.   Memualkan semua. Populasinya pasti kian banyak bertambah-tambah menjadi anjing-anjing yang sanggup menyerang sesiapapun. Populasi ini akan terus bertambah-tambah saat manusia-manusia keliling kian melupa dan membiarkan mereka. Ini tidak sekadar terjadi pada anjing. Sama bagi kucing. Sama halnya bagi tikus, lipas, cicak, lalat, dan segala binatang yang merosakkan. Allah, tidak menjadikan anjing dan segala yang serupanya itu haram sekadar haramnya, melainkan ada maksud yang harus kita fikir dalam-dalam. Sesungguhnya, Melayu perlu ditangani keras kerana bangsa ini adalah bangsa lembik. Tanpa semangat keras, Melayu Sageng, Melayu Simunjan, Melayu Kg Seberang Kuching, Melayu Kampung Baru Kuala Lumpur, Melayu Sg. Golok Kelantan, Melayu Kuala Perlis, Melayu di mana-mana, kekal melayu, layu, lembik tidak keras.

(5) Sahabat empat Muhammad SAW tidak kita mengerti penuh akan besarnya hikmah Allah pada sifat-sifat mereka. Dua lembut, dua ganas. Paling ganas rasanya adalah Umar Al Khataab. Namun kerasnya dia, kerana dia tahu akan kecelakaan bangsanya, Umatnya di depan jika dia tidak keras, ganas. Namun keras, ganasnya dia, tidak lain hanyalah untuk Ummah, Islam. Namun kini, saya lihat dari Ketua Kampung, membawa kepada Imam, terus ke Penghulu, Pemanca, Temenggong, pasti meneter ke SAO, Penyelia KEMAS, Penyelia Jabatan Kebajikan, segala mereka yang di bawah dekat dengan rakyat, Front Liners sudah kian jauh dari rakyat. Mereka sekadar megah berpakaian koprat, namun jiwa mereka tidak lain sekadar riak baktinya kecut atas takut hilang kedudukan. Kelompok yang di atas, pastinya siap siaga kapan-kapanpun sekadar menuding jari, jika tidak hanya berjanji. Namun, semua hanya terjun menjadi sang pari-pari bila musibah sudah melanda rakyat. Sesungguhnya, celakalah cara kita mendidik isi moral kita berkumandang di mana-mana ikutlah Sunnah, berkasihlah sepertinya Muhammad SAW, dan segala namun di manakah didikan cinta kasih Muhammad SAW pada Ummah telah diamalkan oleh para sekadar peniup peluit? Keringat Muhmaad SAW menjejaki rakyat susah tidak kita amalkan. Letih payah sengsara Muhammad SAW bersama-sama rakyat tidak kita ketahui dan nyatakan apa lagi perlakukan. Muhammad SAW berserban kita berserban. Berjangut kita berjangut. Berjubah kita berjubah. Mengintil tasbih kita gintil tasbih. Bercapal kita bercapal. Bercelak kita bercelak. Berparut di dahi, kita berbekas juga. Berbini banyak kita berbini bahkan bergundik banyak. Kita selesa pada gaya, kita lalai pada inti. Muhamad SAW kian menjadi permainan olok-olok kita. Apa ada beda kita dengan yang sedang bergelandangan? Sam sam bulu ayam, 2x5=5x2=0 (kosong-kosong-kosong)

Kuching, Sarawak
14 April, 2014

0 comments :

Back To Top