Latest Postings
Loading...
Mar 26, 2014

11/3/14 TIDAKKAH SEBEGINI MENJADIKAN KITA BEGINI....kita meranap fitrah tropika?

Kenapa agaknya, pemikiran Melayu dan dunia Islam kian tidak kritis? Apa lagi yang disebut research minded, kita kian menjauh. Kita lebih gemar mendengar, hear say kemudian berperasangka sendiri. Akibatnya, bukan kita sekadar kian saling tidak mempercayai, semakin parah kita saling membenci. Rapuhnya silaturahim dan ukhwah antara kita adalah kerana kita sudah kian menidakkan pembinaan kebijaksanaan akal. Kenapa? Di mana puncanya?

(2) Saat India memperjuangkan kemerdekaannya, maka kita dalam dunia Melayu juga meneladani India. Saat India merdeka, India jadi Model perjuangan kita. Sehingga bila kita merdeka, Indialah contoh model kita dalam banyak perkara. Sistem Pendidikan kitapun menjurus kepada sistem yang Bristih pusakakan paksakan ke atas India. Kita buat Copy and Paste. Cuma kita menambah, akibat keterbelakangan Melayu dalam bidang Sains dan Teknologi maka satu dasar di mana, anak bangsa ini terus-terusan diasak agar menguasai Sains, Metametik dan Teknologi. Dari sejak zaman penjajahan sehingga kini, inilah tekanan Sistem Pendidikan kita. Anak-anak Melayu kita bataskan pilihan alam fikiran dan kemahiran mereka. Yang memperolehi gred yang baik di peringkat Menengah Rendah, mereka dipaksa melanjutkan pelajaran ke Menengah Tinggi ke Aliran Sains. Sebegitulah perjalanan pendidikan mereka, yang akhirnya mereka keluar menjadi Jurutera, Doktor, Saintis, dsb.

(3) Yang sederhana pencapaian Matematik mereka kemudian menjurus ke bidang Ekonomi, Akauntan, Perniagaan dsb yang ternyata menjadi tonggak kepada kesejahteraan hidup Ummah. Anak-anak Melayu yang tidak gemarkan Matematik, mereka terarah ke bidang-bidang Sains Kemasyarakatan. Paling dahsat, yang gagal pula dijurus ke dalam bidang-bidang Islam. Mengarap Ilmu Islam menjadi hambatan mereka yang tersisa. Inilah bidang-bidang yang mencorakkan Melayu. Inilah golongan yang kurang pertimbangan hisab mereka.

(4) Sesungguhnya Allah menjadikan Melayu hidup dalam Alam Tropika, namun kian kita butakan akan pengertiannya. Kita kian menjadikan Hutan Tropika sebagai Hutan Sawit, Getah, Accasia, Hutan Mono-culture. Kita menongkah hukum alam. Di hutan Tropika, ada spesis yang sememangnya cepat membesar tumbuh gagah. Mereka tumbuh bebas. Tujuannya agar ianya menjadikan alam tropika rimbun gagah. Tidakkah kita mengerti itu pada sudut hadirnya anak-anak bijak dalam dunia Melayu. Kebijaksanaan mereka tidakkah Allah jadikan untuk merimbun memperkasakan Melayu. Namun bila kita cantas, kita batas, pasti mereka menjadi anak-anak renek yang tidak tumbuh pada naluri sebenar mereka. Keduanya, mereka bijak bukankah kerana mereka mempunyai sifat rajin, tekun, focus, rasanya paling hebat mereka punya sifat bertanggungjawab dari saat remajanya mereka. Namun mereka ini tidak kita jadikan sebagai kalangan yang harus memikul tanggungjawab yang lebih berat dalam membina bangsa. Kita menjadikan the second dan atau third class sebagai pemikir, penggerak, perubah bangsa. Apakah tidak sifat bermain-mainnya mereka menjadikan mereka second, third class or failure. Maka saat tanggungjawab besar terbeban pada pundak mereka, maka tidakkah mereka terbawa-bawa sifat anak-anak mereka?

(5) Allah memilih Muhammad menjadi Nabi dan Rasul atas sifat Al Amin dan pemikirnya beliau. Sikap kristis hisabnya Muhammad menjangka kemungkinan musnahnya kaumnya, menjadikan beliau menjadi pilihan Allah. Begitu juga bila Dia memilih para nabi dan rasul lainnya. Allah memilih yang terbaik antara Umatnya untuk menjadi khalifah besar. Kita Islam, sekitar 1,400 tahun Islmannya. Namun, penjajahan selama 600 tahun menjadikan kita tidak kritis dalam mengenali ajaran Allah lewat segalanya. Kita melihat segalanya as given, anugerah Ilahi. Kita tidak menilai segalanya tentang sebab musabab pada sudut yang lebih jauh luasnya.


(6) Apa tidak terpikir oleh ahli politik dan pengubal dasar kita untuk memperuntukkan sekurang-kurangnya 25 peratus dari mereka yang cemerlang di peringkat SPM untuk menjurus dalam pendidikan Islam, 25 peratus lagi dalam pendidikan berkait dengan Ekonomi, Akuantan, Perbankan, Perundangan, Pengurusan. Kenapa sektor ini sepertinye disekat dari turut diraikan bagi yang bijak dan berminat. Tidakkah cara kita mengurus hutan manusia kita kian lari dari alam nusantara maka menjadikan kita kian hilang daya kritis dan kebijaksanaan?

Kuching, Sarawak
26 March, 2014

0 comments :

Back To Top