Latest Postings
Loading...
Mar 26, 2014

12/3/14 NASIB MH370, NILAILAH KETERGANTUNGAN INI..... apa lagi harus diingatkan? (draft)

MH370. Kenapa MH? Boleh saja AirAsia. Boleh saja Malindo. Boleh saja MasWing. Tetapi Allah memilih MH. Simbol bagi salah satu syarikat gergasi Negara. Simbol Negara Allah muntahkan kebinggungan. Juga 370. Kenapa harus 370? Sepertinya takdir berganda dalam julat March 7. Sebelumnya, kita diberi amaran pertelagahan puak sehingga Allah diombang ambingkan. Heboh di sana sini kita berpolitik, melarikan semua akan tanggungjawab sebenar berNegara. Kita berpesta memburuk-buruk segala yang tidak sealiran. Lalu Allah turunkan kebanjiran mendadak. Tetap kita belum sadar. Kita terus saja heboh berpolitik dan mencari gah berbunuh sesama. Allah pukul kita dengan prihal harga barangan makanan mendadak naik. Rakyat resah gelisah. Politik tetap menghantu. Jalan penyelesaian sekadar saling memperbodoh. Tanpa terduga, saat sengsara bah belumpun reda, harga panganan belum reda, tiba-tiba kemarau menerjah. Rakyat kehausan. Rakyat terus binggung.  Nafas rakyat kemudian Allah sesakkan dengan  jerubu. Mata rakyat jadi kabur tidak jelas memandang kejauhan. Namun politik tetap menghantu dan seperti akan memuncak dengan PRK Kajang. Saat begitu, Anwar Ibrahim mendapat musibah akan tersumbat ke penjara, March 7 (370). Segala keresahan berjujuk berderet-deret. Namun kita sepertinya belum mahu sadar.

(2) MahaSayangnya Allah kepada Umat Melayu tersangat agung. Dia mahu Melayu bangkit gagah saat dunia Islam di Timur Tengah sedang teruji kuat. Dia mahu Melayu bangkit bersama Islam sedang menelusup kuat ke dalam dunia Barat. Perhatikan selepas 911, Islam kian mendapat perhatian di Barat. Allah menjadikan manusia Barat manusia penyelidik, sehingga akhirnya, mereka menemukan kebenaran Islam. Bibit Islam di Barat pasti akan subur, jika wujud di mana-mana Negara Islam yang memberikan teladan sempurna. Kekosongan ini Allah mahu Melayu isikan. Allah memberikan peluang seluasnya buat Melayu berbakti buat Islam dan kemanusiaan. Saat keadaan serantau agak goyah Allah masih memberikan Melayu sedikit kekuatan untuk berdiri dan menerjah. Maka, untuk mengelak Melayu dari berbunuh sesama sendiri, MahaBijaksana Allah menguasai segala. Tidakpun sampai enam jam faktor Anwar Ibrahim boleh mengeruhkan segala, MH370 ghaib. Allah mengalih Melayu ke alam kebingungan. Allah menjadikan Melayu tercari-cari, meraban. Melayu berkira-kira meneter prejudis mengharap kepada sesiapa segala. Tiga hari, tiada apa ditemukan. Tujuh hari, tiada apa yang pasti. Apa mungkin harus dinanti sehingga 40, 100, 365 hari dan gandaan tahunnya maka baru ada yang pasti. Sehingga kini, saya kira ketergantungan Allah asakkan kepada Melayu. Belum ada pertunjuk pasti tentang nasib 227 hamba Allah bersama MH307. Usai Wan Azizah memukul MCA, khabar menengelamkan seluruh keluarga terbabit pun dikhabarkan. Apakah ini sekadar kebetulan? Allah, segala kejadian, Dia mengetahui semuanya, pasti ada sebab dan musababnya. Hikmahnya tidakkah kita harus fikir dan insafi?

(3) Sesungguhnya jika kita selami hati-nurani mereka yang terlibat, parahnya tidak tergambarkan. Soal jika tertakdir pergi kekal, bagi yang sudah pergi prihal kehidupan mereka pasti telah selesai namun yang masih hidup pasti seribu segala keresahan menerjah mereka tidak tahu kapan akan terusai. Apa mengerti kita akan kesan hanging miseries ini ke atas mereka, khususnya kita yang seharusnya bertanggungjawab dalam menguruskan Negara? Bagi yang menangis, ya menangislah. Tapi untuk apa? Bagi yang berdoa, berdoalah, untuk apa? Menangis diam, berdoa diam atau menangis-berdoa di depan lensa? Soalnya, apakah benar-benar kita merasakan kepiluan dan keperitan mereka yang terlibat? Allah, jalan Dia menyedarkan kita kadang-kadangnya sukar kita mengerti, melainkan jika kita mampu berfikir kuat jujur. Selama ini kita sebok berpolitik serakah maka semua terbawa-bawa lalai terhadap tanggungjawab sebenar kepada rakyat dan manusia.

(4) Saya tidak dapat memikirkan prihal lain, melainkan pastinya ada kepentingan saya sendiri. Namun kepentingan ini tidak terasing dari kepenting rakyat amnya. Di Asajaya, Sarawak contohnya, sangat yakin Menteri Pembangunan Luar Bandar menjanji mengakhiri masalah bekalan air dalam PRU Negeri 2011. Seharusnya pada pertenggahan 2013 segalanya telah usai namun sehingga kini, biar berita terakhir saya selidiki adalah Februari, 2014, tetap air berkeladak masih rakyat di sini terpaksa terima. Biar hujan lebat sebagaimanapun, air hanya datang menetes malas.  Bayangkan, betapa banyak janji oleh segala pihak telah taburkan. Kumpullah semua janji yang telah ditaburkan, di manakah segala usaha keras jujur menunaikannya? Harapan rakyat tergantung pada janji. Rakyat ketergantungan harapan mereka pada semua janji-janji. Allah ingin sesiapa yang berwajib merasakan rasa segala ketergantungan rakyat. Keghaiban MH370 adalah cara Allah mahu agar semua merasa betapa siksanya mengharap. Apa lagi bila yang diharap adalah janji sekadar janji. Sesungguhnya adalah malang bagi Umat Melayu yang mengaku Islam, apa lagi pemimpin Melayu yang gah dirinya Islam, saat berjanji mudah saja dimungkiri.

(6) Mungkin banyak tidak terasa akan siksa akibat rasa ketergantungan. Biar saya gambarkan cara agak erotic. Bagi yang pernah melakukan hubungan sek dan atau bersengawa, cuba bayangkan jika salah seorang atau kedua pelakunya tidak mencapai kepuasan, terkoteng-koteng ketergantungan, betapa siksa batinnya. Cuba jika ini berterusan seminggu, sebulan, setahun, bertahun-tahun, maka tidak heran jika meledak hancur hubungan mereka. Allah telah menjadikan rasa itu sebegitu agar kita tidak sekali-kali suka mungkir bila berjanji. Yahudi sebegitulah sifat mereka, maka Allah laknati mereka. Keghaiban MH370 adalah kias Allah kepada semua agar jangan menjadikan rakyat bahan ujikaji ketergantungan.

(6) Bagi pemimpin Melayu tidak kira pada darjat mana sekalipun, sememangnya banyak tafsiran boleh dibuat tentang kejadian MH370. Kita boleh mentafsir cara apapun pada kepentingan masing-masing, namun tetap saya berkeras, Allah sangat sayangkan Melayu. Allah sedang memberi peluang kepada Melayu untuk menyumbang sebaiknya dalam pembinaan keTemaddunan Islam yang baik setidak-tidaknya di rantau Nusantara ini, namun kita leka berpolitik yang disiplinnya adalah bertunjangkan Roman, Barat, membelakangkan Adeen Islam. Kita kian membelakangkan kekuatan sendiri yang Allah kurniakan kepada kita. Islam Allah hadiahkan kepada kita Umat Melayu untuk kita jadi kuat, namun Allah kita kian pinggirkan dan atau salah mengertikan. Percayalah selagi Allah bukan serahan mutlak kita, pasti kita menemukan jalan gagal. MH370 adalah entiti agar kita insaf. Berkiblatlah ke mana juga, tanpa restu Allah, tiada apa yang akan benar. Betapa akhirnya, kepada Allah juga segalanya kembali, dan kita akhirnya mengalah menadah.

(7) Saya teringat, Umar Al Khataab sangat melarang Umat Islam, khususnya bagi kaum wanita berhiba apa lagi menangisi mereka yang mati, kecuali bagi Khalid Al Waleed. Apakah mungkin kerana dia mengerti benar akan maksud Dari Allah kita datang, kepadaNya kita pulang. Kita alpa tentang ini, maka kita lupa dan mungkir akan tujuan kejadian kita sebenar. Kuasa dan amanah Allah kita permainkan. Umat Allah kita persendakan. Akibatnya, Allah mengingatkan kita pada jalan mistri sukar terjawab. SubhannaAllah.

Kuching, Sarawak
26 March, 2014

0 comments :

Back To Top