Latest Postings
Loading...
Feb 11, 2014

7/2/14 SIAPA PEMULA DAN KENAPA....Bismillah? (DRAFT)

Saya bertanya dan berfikir, kenapa terlalu payah buat kita untuk menjadi seorang yang sangat berTaqwa. BerIman, rata-rata kita berIman. Namun, keTaqwaan kita masih banyak longarnya. Iman adalah menyentuh tentang kepercayaan. Dalam Islam, seseorang yang berIman adalah seorang yang telah memenuhi rukun Iman. Taqwa membawa maksud, mentaati segala suruhan dan menjauhi segala laranganNya. Ringkasnya, Iman adalah isi hati. Taqwa adalah perbuatan bagi memenuhi keImanan kita. Kita berIman, namun memenuhinya, keTaqwaan kita sangat payah, lantaran itu kini sudah timbul istilah Islam KTP atau IC. Sepertinya, semua mengaku rakyat Malaysia, namun berapa ramai benar-benar membuktikan dirinya punya sifat keNegaraan tulin. Pada KTP atau IC semua kita adalah rakyat Malaysia, namun sebetulnya kenegaraan kita bagiamnana? Kenapa?

(2) Saya yakin, banyak yang akan berfikir dan berkata, lemah keTaqwaan lantaran lemah KeImanan. Jika itu pandangannya, maka kita tidak perlu berpolimik kerana akhirnya adalah salah faham yang lebih jauh serta ada kemungkinannya kita menjadi bodoh. Berpolimik dalam soal ini sama dengan apa orang Kelantan kata: "Mu kata ke aku, aku kata ke mu. Hasilnya, mupun tak betul, akupun tak betul. Dua-dua, lama-lama jadi bengong!" Kita ibarat sedang bertekak tantang mana dulu, ayam dulu atau telur dulu? Wajar saja kita membongkar kenapa dari sudut luarannya dari mencari sebab dalamannya. Jika kita mengambil sikap sebegitu, saya tidak bermaksud kita sedang berusaha meletakkan kelemahan kita kepada pihak lain. Kita harus mencari sebab, dan dari situ, kita memperbaiki diri. Saya secara pribadi sedang berfikir, serta cuba menjalani jalan untuk mendapat jawaban kepada persoalan ini? Mudah-mudahan saya temui, dan boleh perkongsikan bersama. InsyaAllah.

(3) Sebagai permulaan, saya ingin terlebih dahulu berkongsi tentang sejarah kepada beberapa amalan baik dalam Islam. Semoga dengannya kita tahu, kenapa kita harus berusaha keras menegakkan Adeen Islam. Pertama tentang ungkapan Bismillah. Bismillah adalah ungkapan yang tersangat penting dalam Islam dan buat Umat Islam. Setiap perbuatan kita seharusnya dimulai dengan sebutan tersebut melainkan dalam hal-hal yang tidak suci. Ianya harus menjadi pemula kepada pembinaan Adeen Islam. Pada keharusan ini, sudah jelas, betapa segala perbuatan kita harus bersih, betul dan benar. Bismillah tidak terpakai saat kita hendak berhadas kecil, mencuri, apa lagi zina, juga rasuah dan salah laku biar apapun. Bismilah terpakai kerana kita sedang berserah betapa jaya dan atau gagal sesuatu perbuatan itu tergantung atas kehendak Allah. Kerana kita menghendaki sesuatu yang baik, maka, segala perbuatan kepada hasil perlakuan kita harus baik-baik sahaja. Kerana niat kita baik, maka tidak ada apa yang seharusnya menghalang kita dari mengungkap Bismillah. Bismilah boleh dilafaz secara jelas, juga boleh sekadar di dalam hati.

(4) Siapa yang pertama-tama mengucap Bismillah? Dalam Surah Iqraq, Surah pertama yang dibawa Jibril kepada Muhammad SAW, perkataan permula yang mesti diungkapkan adalah Sebutlah (bacalah) dengan Nama Tuhanmu.... Tidakkah ini bermaksud, harus disebut (baca) Bismillah. Banyak tulisan juga pidato yang saya dapati, potongan ayat permula itu dimaksudkan sebagai suruhan agar Muhammad SAW membaca. Apakah itu benar? Muhammad SAW adalah seorang buta huruf, maka kenapa dia disuruh membaca? Saya berkira, permula pembuka Surah tersebut adalah suruhan agar menyebut, mengenali Tuhan iaitu Allah, bukan suruhan membaca. Muhammad SAW, yang lahir dan dewasa dalam dunia Jahilliah, pasti tidak pernah mendengar apa lagi tahu tentang nama Allah. Jika tidak, masakan dia sering tercari-cari, siapa Tuhannya, mulanya?  Jika dilihat pada perkembangan Agama Yahudi dan Nasrani, Tanah Arab sentiasa mengalami by pass. Kedua-dua Agama ini seperti hanya melingkari Tanah Arab (Selatan, Utara, Timur dan Barat) namun tidak pernah menjejaki ke Mekah. Bahkan Temaddun Farsi dan Rom juga tidak menjamah Tanah Arab. Sepertinya ada suatu kuasa sedang menyimpan Tanah Arab untuk tujuan lainnya. Tanah Arab dianggap sebagai Bumi Tidak Bertemaddun, lantaran itu Yahudi sangat memandang hina kepada puak Arab. Muhammad SAW lahir dan mendewasa di Mekah, bumi Jahilliah, bumi tidak bertemaddun. Allah itu MahaMengetahui, maka atas sifat Dia mengetahui betapa Islam itu akan ditentang oleh pertamanya Jahilliah, kemudian Yahudi, lalu Nasrani, saya berkira, maka sebab itu Dia sepenuhnya black out Muhammad SAW dari mengetahui apa-apapun mengenai Islam pada awalnya. Allah menghidar dari Muhammad SAW dibuktikan mencipta Islam pada jalan menciplak. Allah mahu memastikan Islam benar-benar datang kepada Muhammad SAW langsung dariNya dan Muhammad SAW hanyalah benar-benar sekadar persuruh. Maka sebab itu, saya berkira, Allah menyuruh Jibrail, pertama-tamanya mengajar dan mengkhabar kepada Muhammad SAW, bahawa Tuhannya dan Tuhan bagi segalanya adalah Allah, bukan Al Uzza, bukan Al Usta. Jibril memperkenalkankan kepada Muhammd SAW siapa akan Tuhannya dan sekaliannya adalah Allah. Saya tidak terfikir Jibril menyuruh Muhammad SAW membaca dalam pengertian literasi mutlaknya.

(5) Namun, Muhammad SAW bukanlah orang pertama yang menyebut Bismillah. Saya terbaca, manusia pertama yang menulis Bismillah adalah nabi Sulaiman AS. Dia adalah MahaRaja kaum Yahudi. Harus diingat dia bukan nabi bagi Agama Yahudi. Dia adalah nabi, rasul dan raja bagi kaum (kaum) Yahudi, bukan agama (agama) Yahudi. Agamanya dia dan segala nabi dan rasul adalah Islam. Dia terkenal sebagai seorang yang sangat berIlmu. Allah menganugerahkannya dengan segala ilmu dan kebijaksanaan untuk memenangi hati kaum Yahudi untuk bersama Islam. Mukzizat Sulaiman AS adalah ketinggian ilmu. Kaum Yahudi, adalah kaum yang bijak. Mereka adalah kaum pertama yang mendapat pertunjuk jelas dari Allah lewat Musa AS dan Daud AS (Taurat dan Zabur), maka kerana itu mereka jadi bongkak. Mereka bangga menjadi kaum yang mendapat pertunjuk dari Allah, sedang kaum lain tidak. Maka mereka jadi bongkak di atas keberadaan ilmu Allah pada mereka. Sifat riak inilah akhirnya terus memesongkan mereka dari Islam, membetuk agama sendiri Yahudi. Sulaiman AS perlukan lebih kebijaksanaan untuk menundukkan mereka. Dia juga terkenal sebagai seorang yang sangat patuhkan akan perintah Allah. Dia mengakui kebesaran dan kekuasaan Allah. Saya berkira, kerana ilmu, kerana tauhidnya kepada Allah, maka mungkin kerana itu dia sentiasa mengingati Allah. Logik, jika dia adalah orang pertama yang menyebut juga menulis ungkapan Bismillah HiRahman NiRahim bila hendak memulakan segala. Dia mengingatkan kaum Yahudi, tuhan sebenar mereka adalah Allah. Dia terus mengingatkan mereka tentang Allah. Juga, dia memohon kejayaan atas segala seruannya kepada kaumnya dari sifat MahaPemurah dan MahaMengasihani Allah.

(6) Saya juga pernah membaca, betapa alam menjadi hening saat ungkapan Bismillah turun ke bumi. Dikatakan, awan menyisih ke Timur dan Barat, lalu angin sepoi-sepoi bertiup bersama hadirnya Bismillah. Dari pembacaan ini, saya jadi tertanya-tanya, kapan, kepada siapa, dan kenapa ungkapan Bismillah itu diturunkan. Apa mungkin kerana Sulaiman AS sedang buntu berdepan dengan kerenah berdolak-daliknya kaumnya, maka Jibril membawa kalimat tersebut sebagai pendamai kepada pergolakan yang Sulaiman AS sedang hadapi. Saya tidak pasti, namun Allah seperti termaktub di dalam Al Quran: Setiapa sesuatu kejadian itu tidak tanpa sebabnya.

(7) Bertolak dari kalimat asas ini, jika apa yang saya baca dan fikirkan ini adalah benar, maka pasti ini akan menimbulkan sikap lainnya kita terhadap ungkapan Bismillah itu. Kita akan menjadikannya budaya kita. Asas kepada Adeen Islam kita. Kita akan menjadikannya sifat-sifat kita dalam apa juga prilaku kita. Biusmillah menghendaki, membatas kita agar sentiasa bersih, betul dan benar dan berserah segalanya kepada Allah tentang hasil akhirnya. Bismillah menjadi dinding awal memisahkan kita dari sebarang keonaran. InsyaAllah.

(8) Perkara selanjutnya yang akan saya tuliskan adalah doa kita kepada sesama Muslim saat kita bertemu juga saat kita kangen. Sesiapa yang ingin memperjelas dan memperbaiki apa yang saya tulis in, silakan. Saya sedang membaca dan berfikir. InsyaAllah.

Kuching, Sarawak
11 Feb., 2014

0 comments :

Back To Top