Latest Postings
Loading...
Jun 10, 2013

3/6/13 THE DAY IS HELL, THE NIGTH IS HEAVEN.....siang adalah Neraka, malam adalah Syurga? (revisited)

I have been thinking and even searching hard to understand the meaning of the presence of Hell and Heaven. Alhamdullilah, now that I'm not hard burden to serve the society as I used to be, I have more time to read, research and think. I really want to share my thought or rather believe that the day is indeed the manifestation of the Hell and the night is the Heaven. The Bible and the Al Quran  are the two documents that really talked a lot about this. Of course the Hinduism, Buddhism, Taoism or even the old religion of Pharoah, Persian, Greek, Roman Inca, Maya, etc did also talked about this. But all are very conceptual, as blur as the concept of God Physic being described. Why? Indeed, my last three week Friday pray at our Mosque in my nearby Kampung really forced me to crystalise the thought. A man, a good old friend joked nastily about the sermon by the Imam which he repeatedly saying in Malay: "Janganlah kita sekali-kali mencuri, berdosa" which in English could be literally translated to "You must not once steal, it is a sin". In the Sarawak Malay especially among the Kampung folks, literally what could be naively understood was such statement could meant, "One must not steal once, it is a sin, but if one steal many times it may not be a sin" which in my friend words: Sekali sekali mencuri adalah berdosa, banyak kali mencuri mungkin tidak berdosa. Of course he was just joking. Since I was there, I advised him not to confuse especially the simple minded kids, and thus remind him of the punishment of doing so intentionally. But to my surprise, his replied again made me need to think fast: "Why worry. Punishment in Hell is long after death. That may be 1,000,000,000 years after death, or even longer". I perceive, people do lots of good deeds because they really knew on the concept and where about is Heaven. They knew Heaven do exist. Along the way, people are also incline to do bad, for I believe the concept of Hell and where about is Hell is still uncertain. Thus I believe if people are certain of what and where is Hell and Heaven, their characters and attitude I hope would adjust accordingly.

Saya cuba memahami keberadaan Syurga dan Neraka sejak sekian lama yang lalu. Sebabnya mudah. Jika kita yakin, Neraka dan Syurga itu sememangnya ada, sudah ada, ada di depan mata, pasti kita akan lebih hati-hati dalam semua tindakan kita. Sememangnya, seluruh Umat Islam berkata, Neraka dan Syurga itu ada, sudah ada. Jangan bodoh, tidak perlu membuang masa memikirkan tentang itu, terima saja kerana hukuman dan pembalasan adalah suatu kepastian bagi setiap manusia. Namun, biar perakuan itu sebati dengan Umat Islam, namun ianya tidak terjerap hebat ke dalam pribadi dan prilaku kita. Konsep Neraka dan Syurga banyak diperkatakan di dalam Al Quran dan Injil. Begitu juga dalam agama Hindu, Buddha, Toaisma, Pharaoh, Farsi Kuno, bahkan Inca, Maya dan segala. Namun segalanya adalah dalam bentuk metafora yang kabur sepertinya penjelasan mengenai Fisik Tubuh Tuhan. Saya tidak mampu menjelaskan tentang keberadaan Allah, sedang berusaha mencari sebetulnya, namun saya kira saya sudah menemui cara untuk menjelaskan keberadaan Neraka dan Syurga dan ingin menyuluhnya agar ianya menjadi kenyataan di depan mata buat semua.

The idea of writing this article is firstly to awaken all the readers that we, as human has to be human ie to go back to our fitrah the fundamental purpose of our fatherly and motherly Adam and Eve creation which was to be the leader of all Allah creations. In the Al ,Quran and Hadiths, Eve (women) is to provide household leadership while Adam (man) is to provide societal and its environs leadership. There are lots of writing and speeches give elaborating on this subject by Muslim and non-Muslmim scholars. To me such fitrah is nothing hard to understand if one care to really think the psychological meaning of why Even landed in Jeddah and remain foot there until Adam whom landed in the mountainous India, walked to her in their decent from Heaven to Earth. From the ecological perspective, what its entailed was, Eve sphere of responsibilities was limited to where she landed, while Adam covered broader sphere since he was firstly hand made and carries the real breath of God, his creator. In simple word, Adam was created earlier and naturally much superior than Eve, thus he bored greater leadership responsibilities. In actual fact, to understand what human being basic responsibilities is to understand what are the basic norms, purpose and sphere of leadership? I wouldn't elaborate on that, but in one simple phrase, leadership is about caring. A leader must care for his subject(s). Muslim readers could just browse the norms, purposes and sphere of leadership of Muhammad SAW and his disciples or even all those other prophets as a very excellent examples. Secondly, I would love to keep all those awaken Muslim to stay on course ie upon realizing our true purpose, the Islamic purpose of our lives, man and woman, we must remain to such course at all cost. Thus, I believe, if Hell and Heaven, their existence are clear to us, thus we would never fool around with our lives. My though of Hell and Heaven goes along the following observation and thinking. Correct and or ignore me if I'm wrong. SubhannaAllah.

(2) Allah menjadikan cakrawala dalam tempoh tujuh hari. Pada hari ke enam, Dia memisahkan Syurga dari Bumi. Semua yang ada di Syurga, kecuali yang berkait dengan hak pribadi Allah, ada di Bumi cuma dalam bentuk yang berbeda. Contohnya, salah sebuah sungai di Syurga dibanjari batu-batu permata. Di Bumi ada batu-batu permata, tetapi tidaklah dalam bentuk tebing-tebing sungai, tetapi runtuhan tebing-tebing sungai tertentu boleh menjelmakan batu-batu permata. Begitu juga, di Syurga ada kurma, di Bumipun ada kurma, unta, segala. Cuma apa yang haram di Bumi, maka ianya tidak wujud di Syurga. Sebabnya mudah, segala yang di Syurga adalah Halal untuk penghuninya. Manusia lewat Ilmu dan ilham dari Syurga, telah membina pelbagai struktur yang menyerupai kiasan Syurga. Umpamanya, bila di katakan Arasi Allah adalah di atas air, maka kini banyak struktur kediaman, tempat-tempat ibadat serta rekreasi dibangukan di atas air. Pergilah ke Langkawi, Taman Tasik di Kuala Lumpur, atau Danau Toba, Sumatera, dan Tibet, China bahkan secara amnya masyarakat India, China, Jawa, dan Jepun adalah masyarakat yang sering menjadikan water bodies sebagai unsur-unsur roh di dalam pembangunan lingkungan hidup mereka. Manusia, hakikatnya, dalam hidup duniawi mereka, mereka tersangat ingin membina kehidupan Syurgawi. Namun dalam proses sebegitu, mereka jadi alpa, lalai dan atau lupa akan tanggungjawap mereka terhadap tanggungjawap mereka untuk membangun Syurga di akhir zaman buat diri mereka. Namun bagi Umat Islam, selagi mereka tidak Syirik, akhirnya mereka akan ditempatkan juga di Syurga. Maka, harus Umat Islam mengerti akan maksud Syirik seluasnya, tidak hanya melihatnya dalam sudut sekadar menyenangkan hati sendiri. Di zaman Jahilliah, Syirik sering dilihat sebagai menyembah patung berhala. Namun apakah itu hanya maksud atau pengertiannya. Di dalam Al Quran, apakah Syirik hanya terbatas dengan ungkapan kata menyembah, tidakkah Syirik juga terkait dengan lain-lain perkataan sepertinya takut, percaya, sujud, patuh, dsb.

(3) Di dalam Al Quran, Syurga dinyatakan letaknya di langit. Kiasnya, langit itlah Syurga. Syurga ada tujuh lapis. Umat Islam menerima itu sebegitu, lantaran Muhammad SAW pernah ke sana dalam Israq Mikraq baginda. Ilmu geografi dan astrologi moden juga berkata sebegitu. Allah bersemayam di lapis ke tujuh. Lapis paling jauh. Semua agma menyatakan Tuhan bersemayam pada kedudukan paling jauh. Apakah itu benar? Atau ianya bermaksud kita kena berjalan jauh untuk dekat kepada Tuhan? Setiap lapis sepertinya kini telah dihuni oleh para nabi dan rasul Allah. Lapis paling bawah atau pertama Allah hiasi dengan bintang-bintang. Lapis pertama Syurga, sepertinya adalah langit yang melingkungi cakrawa. Saat malam, biar dalam kelam gelap gulita, langit kelihat begitu damai dengan berjuta kelipan bintang-bintang. Apa lagi di saat bulan mengambang penuh, dalam sepoi-sepoi biar di manapun, pasti langit kelihatan begitu menakjubkan. Apa lagi belayar di Samudera luas dalam ketenangan laut dan sepoi-sepoi malam, langit sememangnya terlalu indah. Apakah rasa sebegitu, tidak sama dengan rasa berada di atas Mahligai Terapung di danau luas. Rasa seperti di Syurga? Kalau tidak percaya, nikmatilah suasana belayar di Danau Toba, Venice,  Katmandu, River Kowai, Kancanaburi, Thailand, atau menginap di hotel terapung di Sweden di waktu malam atau saat senja menjelma. Sesungguhnya, MahaBijaksana Allah, Dia menjadikan malam agar manusia dapat segera menikmati Syurganya. Syurga itu indah. Syurga itu nyaman. Malam itu indah. Malam itu nyaman. Sesungguhnya, bagi saya, dan saya yakin, malam adalah manifestasi Allah tentang Syurga.

(4) Kerana malam adalah lontaran Syurga, maka banyak manusia menikmati sepuasnya melahap Syurga di malam hari. Nikmat malam manusia lahap sepuas-puasnya. Ada yang tidur sepuasnya. Ada yang bercekerama memadu kasih sepuasnya. Ada yang tenang berkarya sepuasnya. Ada yang berfikir merencana sepuasnya. Ada yang bertafakur damai sepuasnya. Ada yang merompak menyamun sepuasnya. Ada yang berhibur bersukaria sepuasnya. Malam sepertinya adalah tirai dan atau didinding pelindung akan segala perbuatan, baik atau jahat. Maka banyak menjadi khilaf. Banyak menjadi alpa. Banyak menjadi lupa. Banyak menjadi lalai. Banyak yang hanyut. Hidupnya, tidak lain hanya menanti malam, kerana malam adalah Syurga. Perhatikanlah di Las Vegas, Monaco, Greece, Macau, Hong Kong, bahagian tertentu Bangkok, Manila, Jakarta juga agak dekat Singapura, dan paling dekat Bukit Bintang dan Damansara Up Town, Kuala Lumpur segalanya begitu nikmat semerbak syurgawi di waktu malam larut malam.

(5) Sayang sekali, biar manusia mengakui wujudnya Syurga, mereka lebih enak menikmati syurga duniawi dari Syurgawi kekal di sisi Allah. Kenapa? Sebahagiannya atas sebab lemah pemahaman. Sebahagian pula adalah kerana naluri haloba, saat mereka menikmati kenikmatan hidup, maka mereka secara perlahan-lahan atau melupakan terus tanggungjawap hidup yang telah Allah tentukan. Banyak seperti menikmati malam sepertinya lingkungan hidup mereka tidak pernah atau tiada yang masih memerlukan kepertanggungjawaban mereka.  Mereka bertanggap, mereka sudah pernah susah, maka kini mereka senang lenang adalah atas usaha gigih dan kebijaksanaan mereka. Mereka tidak harus kembali susah payah. Mereka mesti terus senang lenang. Itu sebenar-benarnya betul. Tidak salah. Sekali-kali tidak salah. Cuma cara dan tujuannnya harus diperhatikan. Terlalu banyak di antara mereka menjadi lupa kepada banyak yang masih payah masih susah. Mereka dengan sengaja menidakkan mereka yang masih susah, masih payah. Yang susah yang payah yang miskin, terus dipandang hina jijik. Allah sifatNya terus menguji. Sengaja dalam banyak ketika akan kita kemui yang melarat susah atas apa sebab sekalipun tetap hadir dalam lingkungan hidup mereka yang senang lenang. Tidak kira di mana-mana. Di pinggir rumah si kaya raya, pasti akan ada rumah yang miskin tidak kecukupan segala. Biar di sebelah rumah saya sendiri sekalipun, tetap sebegitu. Bukan kerana saya kaya raya, tetapi Allah sedang menguji saya cara lainnya. Bagi penduduk di Kota Kuching, tidak perlu pergi jauh-jauh, cuba nanti di waktu lebaran semasa Rumah Terbuka Astana cuba berjalan keluar dari Dewan Utama di laman Astana, pasti di luar sana mereka yang masih susah payah perit hidup berbaris panjang lalu bercelapak berselebaran sekadar untuk mendapat nikmat sedekah Negeri. Kenapa Allah sepertinya, biar telah menyediakan Syurga, tujuh lapis, tersangat luas, terus Dia sepertinya memerangkap menjerat manusia untuk terus bersalah berdosa sepertinya Syurga itu sempit dan tidak mampu menampung seluruh manusia UmatNya?

(6) Kita teliti dulu tentang beberapa fakta. Jejari Bumi adalah sepanjang 6,371 KM. Luas permukaan Bumi adalah 510,072,000 KM persegi. Mengikut fahaman Greek (Yunani) Kuno yang berTuhankan Zeus, Quranus (Uranus) iaitu bapa kepada Zeus, beliau bersemayam di Planet ke Tujuh (sepertinya langit ke Tujuh) yang jaraknya dari Bumi adalah sejauh sembilan hari kejatuhan tudung periuk temnbaga. Jika kita menggunakan konsep jarak pada hitungan Graviti Galileo iaitu kecepatan graviti g adalah sama dengan 9.8 KM/saat, maka dapat dihitung betapa jarak Bumi ke Langit adalah S= 1/2(g)(t)=(0.5)(9.8)(9x24x60x60)=2,962,842,624 KM. Sama jarak dengan seorang berulang alik terbang dari Kuala Lumpur-Kuching-Kuala Lumpur sebanyak 1,481,421 kali. Jika sekali sehari, maka 1,481,421 hari atau 4,059 tahun baru habis. Namun mengikut perhitungan NASA, jarak dari Bumi ke langit adalah antara 2,581,900,000 ke 3,157,500,000 KM. Jarak ini adalah 405,000-495,000 kali dari jejari bumi. Jika langit (Syurga) adalah membungkus cakrawala, maka luas permukaan mengikut perkiraan Al Jabaar adalah 405,000-495,000 kali lebih luas dari 510,072,000 KM persegi. Menurut Matt Rosenberg, hanya 3% dari daratan Bumi iaitu seluas 29% dari keseluruhan Muka Bumi dihuni manusia. Ini bermaksud, sekitar 6,500,000 manusia kini hanya menguasai lebih kurang 1% dari permukaan Bumi. Berapa ribu tahunkah manusia telah wujud? Pastinya lebih dari 7,000-15,000 tahun dahulu jika dirujuk dari Temaddun Tua Mesir. Jikapun kita mengganggap manusia wujud sejak 7,000 tahun dahulu, maka untuk memenuhi 29% dari MukaBumi ini pasti memerlukan sekitar 210,000 tahun lagi. Apakah itu bermaksud, 210,000 tahun lagi baru dunia ini kiamat? Allahuwallam Bilsawab. Juga cuba bayangkan, jika Bumi seluas 510,072,000 KM persegi boleh menampung sehingga sekitar 975,000,000,000,000,000 orang manusia di atas permukaan daratannya, maka berapakah boleh ditempati oleh Syurga. Kita harus ingat Syurga ada tujuh lapisan. Jika lapisan pertama sudah sama dengan 405,000 kali lebih luas Bumi, pastinya tujuh lapisan boleh menampung tidak terhingganya jumlah manusia. Maka seharusnya, manusia patut lebih mudah untuk memasuki Syurga lantaran sangat luasnya Syurga. Namun pasti perhitungan Allah tidak sebegitu, kerana setiap manusia akan ada beda darjat nikmatnya di Syurga berasaskan amal bakti sebenarnya semasa di dunia.

(7) Apa yang hendak saya nyatakan, betapa malam sebenarnya adalah pancaran Syurga yang telah ada. Syurga Allah ciptakan untuk kita. Seharusnya setiap saat kita mendongak ke langit, kita harus ingat akan keindahan Syuugawi Allah yang jauh lebih hebat, dan kita semestinya mengutamakan itu dari segalanya. Cuma jarak Syurga terdekat dengan kita adalah sekitar 2,600,000,000-2,900,000,000 Km jauhnya. Jarak sebegitu, sengaja dijauhkan sebegitu, supaya kita sentiasa ingat jalan ke Syurga tidak dekat. Namun ianya tidak bermaksud payah, jika kita mahu. Sebetulnya adalah juga dekat jika kita mahu. Maka, saya yakin, Allah menjadikan malam agar kita sentiasa ingat betapa biar dari jarak 2,600,000,000 KM jauhnya, Syurga tampak indah, maka saat di Syurga itu nanti pasti lebih indah dari ianya kelihatan dari muka Bumi ini. Maka, Allah MahaBijaksanaNya, menghendaki kita beribadah berkorban bersabar sekuatnya untuk mencapai keindahan yang lebih besar. Maka itulah sebabnya bermunajad di Subuh dingin jauh lebih besar ertinya dari saat lainnya. Malam adalah pancaran Syurga yang Allah janjikan buat kita agar kita semua harus menuju ke sana. Sesungguhnya, saat Dunia belum kiamat, Syurga menerangi ke gelapan malam alam.  Mudah-mudahan apa yang saya fikirkan ini adalah benar. SubhannaAllah.

(8) Kini biar kita kembali kepada Neraka. Allah juga telah mencipta Neraka. Di mana Neraka? Bagaiman rupanya Neraka? Apa tugas Neraka sebelum Kiamat? Sesungguhnya jika kita ingat, akan pesan Allah, betapa Tidak Dia menjadi sesuatu itu sia-sia pasti sikap kita akan menjadi lain, tentang telah hadirnya Syurga dan Neraka. Syurga sebelum Kiamat, tugasnya adalah untuk menerangi mengindahkan kegelapan malam bahkan menyaman kehidupan manusia. Maka Neraka pasti ada di mana-mana serta sedang berfungsi sepatutnya. Allah menjelaskan betapa Neraka itu tidak lain melainkan api. Ianya mempunyai dasar, kerak yang tersangat panas. Saya mengira, tiada apapun di alam cakrawala ini yang jauh lebih panas dari Matahari. Matahari adalah Pusat Cakrawala. Ianya menerangi seluruh cakrawala. Ianya memberikan tenaga bagi seluruhnya cakrawala. Sesungguhnya kerlipan bintang-bintang, sinaran rembulan serta pancaran planet-planet lainya adalah balikan dari cahaya matahari. Matahari terletak 149,600,000 KM dari Bumi. Juga jejari Matahari adalah sejauh 695,500 KM bermaksud Matahari adalah kira-kira 110 kali lebih besar dari Bumi. Namun suhu di permukaan Matahari adalah sekitar 5,778K iaitu bersamaan dengan 5505 darjah C. Kajian oleh agensi ESRF dan CNRS Peranchis, menyatakan suhu di kerak bumi adalah sama dengan suhu di permukaan matahari iaitu sekitar 6,000C. Menggunakan konsep relativiti atau formula keseimbangan MiVi=MiiVii, saya menduga, dengan saiz Matahari sebesar 110 kali ganda Bumi, maka pasti suhu kerak Matahari adalah 660,000C. Kita harus ingat pada 0C air menjadi beku dan atau cair bahkan mulai meruap. Pada 100C atau 273.15K air mendidih, melecurkan manusia. Pada suhu 37C, manusia berada dalam keadaan sihat. Saat suhu tubuh berubah +-5C, pasti manusia akan demam. Suhu paling rendah di muka Bumi adalah di Vostok, Russia pada -89C. Sedang di El Azizia, Libya, adalah suhu terpanas di muka Bumi iaitu pada 58C. Di Malaysia suhu Tropika kita berada pada julat 24-32C. Pada 34-35C rakyat Malaysia menjadi gelisah kepeningan. Di Las Vegas, Nervada pada Musim Panas, suhu siang boleh mencecah sehingga 45-47C. Pada saat sebegitu dalam tempoh 30 saat sahaja jika sesiapa tidak membuat persiapan lengkap, jika terdedah di luar, pasti kulit tubuh akan merekah dan bibir pecah, mata terasa gatal kekeringan. Berbeda dengan di Salt Lake City, Utah di mana suhu paling hangat sekalipun hanya sekitar 20C. Sebab itulah sifat manusia di Las Vegas jauh berbeda dengan manusia di Salt Lake City. Di Las Vegas, manusianya suka bertelanjangan sedang di Salt Lake City, mereka lebih santai dekat kepada Tuhan.

(9) Allah berpesan, sesiapa makan rasuah atau harta anak yatim umpamanya, saat di Neraka, kerongkong mereka akan dituang dengan cairan besi panas. Besi cair pada suhu 1,538C. Pasti pada suhu tersebut, bukan hanya kerongkong manusia bersepai, bahkan seluruhnya manusia akan musnah menjadi debu. Sesungguhnya secara saintifik, tidak ada tempat di cakrawala ini yang lebih panas dari Matahari. Matahari adalah bebola api yang tersangat panas. Biar di planet Mercury, planet terdekat kepada Matahari, suhu siang tertingginya hanya sekitar 670K atau 400C. Berasaskan apa yang Allah katakan, siksa Neraka itu adalah amat pedih, dan lapis Neraka Jahaman adalah lapis paling bawah, lapis ke tujuh, sama seperti andaian Sains betapa Matahari itu terdiri dari tujuh lapisan. Juga Allah berpesan betapa, siksa di Mahsyar itu juga adalah amat pedih bagi yang terlaknat, ibarat Matahari berada di ubun-ubun kepala. Bayangkan cairan 3-4 kali lebih panas dari cairan panas besi diletakkan di atas kepala kita, pastinya keadaannya adalah sepertinya membenam besi panas ke dalam bungkas ais. Atas dasar itu, saya yakin, Neraka itu telah ada, dan ianya sangat dekat kepada kita berbanding dengan Syurga. Neraka saya jangka adalah Matahari. Saat Allah mencantumkan segalanya iaitu mendekatkan Bumi kepada Langit dan Matahari, yang memisahkan segalanya adalah Jambatan Siratal Mustakim. Yang salleh suci bersih, maka senang lenanglah dia menyeberangi ke Syurga, sedang yang bergelumangan dengan dosa pasti tersentap turun akibat tarikan graviti Matahari, Neraka sehingga sejauh ke keraknya terbakar pada suhu 660,000C. Bayangkan azabnya. Terkena percikan air panas kulit kita sudah melecur, apa lagi baru terjatuh ke muka Matahari yang suhunya sekitar 5,500C, belum sampai ke keraknya 660,000C.

(10) Tiada siapa di antara kita adalah manusia tersuci. Tiada bumi tidak ditimpa hujan. Manusia paling suci telah tiada. Namun, biar siapapun kita, sebesar manapun dosa atau khilaf, lalainya kita, segera kita kembali kepada fitrah kita. Kita tidak harus lupa akan fitrah tujuan Allah menjadikan kita. Kita mesti jadi pemimpin pada landasan tuntutan Allah pada tahap di mana kita berada di mana saja kapan saja. Setiap kita adalah pemimpin. Kita harus sedar kita tidak sekadar untuk diri kita sendiri, melainkan yang uzur. Tidak Adam AS hidup tunggal. Tidak Adam AS dan Hawa hidup terus sendiri. Mereka adalah fitrah Allah untuk manusia itu bermasyarakat. Begitulah, Musa tidak terlahir untuk Musa. Musa AS lahir untuk kaumnya Firaun dan Yahudi. Begitu juga Isa AS. Tidak Isa AS terlahir, melainkan untuk memperbetulkan Yahudi yang sesat. Isa AS adalah penyelamat Messiah untuk masyarakat yang sesat. Maka sebab itu baginda boleh melakukan apa saja untuk kepentingan masyarakat. Juga sama bagi Muhammad SAW. Dia khalwat di Hira, bukan untuk dirinya sendiri. Dia mencari Ilmu untuk menyelamatkan Quraish dan Arab yang kian tertindas. Quraish terlepas dari kehancuran, serta Arab bebas dari penindasan Roman dan Farsi kerananya Muhammad SAW. Lalu Nur Islam tebaran Muhammad SAW juga membebaskan Melayu-Jawa dari kebodohan kedunguan keldai animisma dan Hindu Mealyu-Jawa sebelumnya. Masyarakat adalah kesinambungan khalifah manusia di Bumi Allah. Maka masyarakatlah seharusnya perjuangan setiap manusia.

(11) Maka siapapun, pada kedudukan tanggungjawap apa sekalipun, maka hendaklah kita memikul segala tanggungjawab kita sejujur seikhlas sekuatnya paling berani demi Allah. Manusia terjadi adalah untuk memimpin. Memimpin adalah ke jalan kebaikan manafaat seluasnya Ummah. Tidak lain tidak bukan, itulah tuntutan Allah ke atas kita. Kita perlu berbuat hanya untukNya. Maka, sesungguhnya, Neraka pada siang harinya, selagi ada cahaya, sedang menyaksikan perlakuan dan pribadi kita. Bahang panas siang, adalah peringatan ringkas Allah tentang betapa peritnya saat Neraka menghampir. Saya yakin, pada siang hari, Allah menjadikan Matahari lewat cahayanya, menjadi saksi akan segalanya kita. Jika dosa yang kita lakukan, pasti Matahari kian tersenyum girang menanti saat sampainya waktunya dia akan membakar kita. Jika kita berlalu baik, maka sudah terang, bersuluh lagilah balasn ibadah kita. Juga di waktu malamnya, Syurga pula menjadi persaksian di atas segala pribadi dan perlakuan kita. Saat kita berlaku baik selaras dengan kehendak Allah, maka dingin nyamanlah Syurga menyambut kita kelaknya. Sedang, jika tidak, kita tidak mungkin akan dapat menyangkalnya. Sesungguhnya, sebegitulah saya berfahaman betapa Allah itu tidak pernah tidur. Betapa Allah itu tidak pernah alpa. Segalanya dalam MahaPengetahuanNya.

(12) Selama ini, saya dan mungkin sdra/i juga telah khilaf, lupa, lalai dan atau hanyut, betapa malam adalah saat nikmat bagi manusia. Malam sebetulnya adalah bayang Syurgawi kekal Ilahi. Biar yang paling parah sakitnyapun, saat malam tiba pasti akan tidur nyenyaklah dia. Namun, sakitnya akan kembali mendatang saat siang mendatang. Sepertinya Syurga dunia terhenti saat siang menjelma. Siang adalah bayangan Neraka akhirat Ilahi. Kejadian siang dan malam adalah jalan Allah untuk mengingati manusia betapa Neraka dan Syurga itu telah ada, dan sedang menanti waktu untuk didekatkan segala. Sesungguhnya juga Matahari (Neraka) hanya sejarak 150,000,000 KM berbanding dengan langit (Syurga) sekitar 2,600,000,000 KM dari Bumi adalah sebagai metaforik Allah betapa jalan ke Neraka adalah jauh lebih dekat (mudah) dari jalan ke Syurga. Saat kita lalai dengan nikmat dunia, maka terpinggirlah kita dari rahmat besar di Syurga. Saya yakin dan pasti, sifat zuhudnya Muhammad SAW dan para sahabah adalah kerana mereka pasti tentang nikmat Syurga dan sedetikpun tidak mahu menjamah Neraka. Konsep MiVi=MiiVii juga E=MxCxC saya yakin juga terpakai di Neraka-Syurga. SubhannaAllah.

(13) Mungkin ada yang berkata, Aku masih muda. Kalau aku buat salah sekalipun, masih ada waktu untuk bertaubat. Benar, tetapi jangan takbur. Juga mungkin ada yang berkata:Biarlah dulu soal Syurga. Dunia belum puas aku kecapi. Lagipun, kalau banyak wang, boleh menunaikan Haji dan Umrah sebanyaknya, dan bukankah Haji dan Umrah itu melupuskan segala dosa di antaranya? Paling tidak boleh bersedekah sebanyaknya, dan Allah pasti seronok.. Juga betul. Namun ingat,  itu hanya terjadi jika ibadat kita diterima Allah. Janganlah kita mempermain-mainkan Allah. Janganlah pula kita mendahulukan atau menyelok hak Allah. Sesungguhnya Matahari adalah Neraka, ianya dekat agar kita sentiasa tidak berlaku salah. Malam itu adalah Syurga. Banyak kenikmatan di waktu malam. Maka, berada di Syurga adalah jauh lebih nikmat dari sekadar menikmati malam di Bumi.

nota:
Konsep MiVi=MiiVii. Ini adalah konsep keseimbangan dalam Fizik atau Kimia. M adalah Jasad atau Mass, sedang V adalah Kelajuan atau Velocity. Contohnya, jika dua jasad pada kadar berat Mi dan Mii bertembung, maka kelajuan Vi bagi jasad Mi yang melenggar Mii pasti akan mengakibatkan Mii terasak (terpelanting) selaju Vii. Contoh mudah, andaikan Mi adalah lori balak, melanggar Kancil Mii, Pasti dengan kejuan Vi lori balak Mi, akan menyebabkan Kancil Mii, terpelanting pada kelajuan Vii. Maka jika konsep ini terpakai dalam prihal Syurga dan Neraka, dan berpegang kepada Qada dan Qadar Allah, betapa setiap manusia itu telah Dia tentukan darjat kenikmatan Syuganya iaitu katakan Vii, maka dengan mengambil Mi=Mii iaitu manusia yang sama, sedang Vi adalah nikmat yang telah dia kecapi di dunia, maka jika Vi menjadi terlalu besar, pastinya Vii akan mengurus. Jika Vi iaitu nikmat dunianya dia kecilkan, maka nikmat Syurga Vii bagi nya pasti lebih besar. Sesungguhnya penjimatan Vi, adalah pelaburan bagi Vii. Saya menyimpul sebegitu, selaras dengan Hadiths Nabi, di mana baginda telah ditegur Umar Al Khataab, betapa saat baginda sedang memisah sebulanan dari isteri-isteri baginda, baginda hanya bebaring beralaskan tikar serhingga berbekas di tubuh baginda, sedang taraf baginda adalah Khalifah Allah jauh lebih besar dari Maharaja Rom atau Farsi. Apa sahaja yang banginda mahu, pasti para sahabah akan usahakan. Namun baginda memilih untuk memiskinkan diri. Kenapa? Alasan baginda, adalah apakah yang dimiliki oleh Masharaja-Maharaja itu jauh MahaBesar dari yang telah Allah janjikan. Maka tidak heran jika Muhammad SAW dan para sahabah, menunjukkan sifat zuhud yang tiada tandingan lantaran menghambat yang terbaik di Syurga. Mengertikah kita?

Juga E=MxCxC, di mana E adalah tenaga, sedang M adalah jasad, dan C adalah kelajuan Cahaya Matahari. C adalah malar iaitu pada kadar 299,792,458 M/S. Sesungguhnya segalanya di lama cakrwala ini mendapatkan tenaganya dari Matahari, maka saya yakin saat meyiksa manusia-manusai ingkar, lalai dan khilaf, Allah pasti akan menggunkan tenaga Matahari sebagai asas hukumanNya. Bayangkan jika jasad adalah seberat 1.0 Kg, nilai tenaga E yang akan digunakan untuk memusnahkan jasad tersebut adalah sebanyak E=1.0 x 299,792,458 x 299, 792,458 = 90,000, 000,000,000,000 Joule. Satu Joule (1J) adalah bersamaan hempapan satu Kg persegi/saat benda ke atas badan kita. Bayngkan jika nilai M (dosa) adalah besar, betapa zabnya badan kita akan menerima pembakaran tenaga matahari. Dua tiori di atas, sesungguhnya, para Saintis sudah memperakui akan hebatnya kepanasan dan siksaan apai Neraka, cuma mereka pastinya tidak hendak berkata sebegitu.


Kuching, Sarawak
10 Jun, 2013

3 comments :

Anonymous said...

Tentang bersemayamnya Allah di Arash, tidakkah itu seolah2 menyamakan Allah dengan makhluk ?Atau ayat2 Al Qur`an berkenaan ini mesti ditakwilkan terlebih dahulu ? Adakah Allah itu berjihah, berjisim dan bersemayam begitu? Maha suci Allah daripada mengambil sifat makluk yang berjihah dan berjisim serta mengambil ruang seperti semua jirim.

Abdullah Chek Sahamat said...

Terima kasih kepada yang mengulas. Sesungguhnya, terjemahan bersemayamnya Allah tidak boleh diambil secara literally iaitu dalam pengertian bahasa mudah. Namun dari segi gambarannya itulah istilah yang digunakan seperti dalam Bahasa Inggerisnya He sits (bersemayam) on the Throne (Singhasana) above the water (air).... Setiap satu dari istilah-sitilah itu sebenarnya, tidak sekali-kali boleh diambil terlalu ringkas akan pengertian sebenarnya. Hakikat sebenarnya ianya perlukan penyiasatan dan pemikiran yg sangat dalam dan luas. Namun, bila saya menggunakan istilah bersemayam atau apa juga istilah serupa, ianya tidak sekali-kali bermasud sama. Allah tetap Allah. Mahluk tetap mahluk. IsyaAllah dengan kurnia Allah atas kesihatan dan kelapangan lanjut, saya akan mendalami Bahasa Arab untuk mengerti rungkaian sebenar akan Bahasa Al Quran bagi maksud tersebut. TQ n Wassalamualaikum wbt

Anonymous said...

Saya tidak mampu menjelaskan tentang keberadaan Allah, sedang berusaha mencari sebetulnya......

Tahniah saudara. Sekurang2nya saudara sedang berusaha mencarinya.
Dengan ilmu yang sedikit ini, biarlah saya beritahu sebelum berbincang tentang Adanya Allah, terlebih dahulu saudara mesti memahami yang Ada itu sendiri boleh dibagi kepada dua....satu ada yang dibahasakan ujudi dan satu lagi dibahasakan tsubuti atau amr `eiktibari. Tidak sama adanya kita dengan adanya space atau ruang. Begitu juga dengan adanya masa , tak sama dengan adanya kita. Space atau ruang , akal tidak boleh menolak akan adanya kerana tiap2 jirim atau mass mesti mengambil ruang. Bermakna ruang wajib ada...adanya ruang, adanya masa, kedua2 ini tidak ada mula, bermaksud tidak ada mula bagi adanya ruang dan begitu juga dengan masa yang tidak ada mula. Jadi bagaimana nak fara' adanya masa dan adanya ruang dengan adanya Allah swt ?

Back To Top