Latest Postings
Loading...
Jan 13, 2012

9/1/12 KITA ADALAH PERANTARANYA....


Suatu ketika di akhir 1970an, saya ke Kota Alor Setar. Kalau tak silap, saya berlegar di sekitar Jalan Tok Wan Jah (?), di mana di situ kedapatan sebuah Kedai Mamak Roti Canai. Saat saya lalu, ada seorang lelaki comot, berpakaian koyak rabak, rambut kusut masai bergelong-gelong seperti bebiri tak terurus. Lelaki gila sebetulnya pada pandangan kasar. Dia menjerit-jerit, membongkar-bongkar segala sampah yang bertaburan di pinggir jalan. Sering terngiang dalam benak saya pekikannya: manusia pengotor, sampahpun tak boleh nak dikemas!.

(2) Kemudian, saya bersama teman-teman sekolah ke Singapura. Saat itu umur kami baru sekitar 16 tahun. Menaiki bas dari Alor Setar lalu sampai di terminal Johor Baharu sekitar jam 0500 pagi. Saat saya melangkah keluar bas, seorang lelaki India terbaring di terminal bas, juga menjerit-jerit: Manusia tarak ati perut. Mau tidurpun tarak boleh. Semua orang kaya. Tara ingat mau miskin!. saya menoleh, gelagat si lelaki India dan lelaki melayu di Alor Setar sama saja.

(3) Sebetulnya, kedua-dua Alor Setar dan Johor Baharu pada masa itu, lewat 1970an adalah dua buah Kota yang sangat kotor. Sampah tidak pernah diperdulikan secara khusus. Sama keadaannya jika kita berjalan di belakang Jalan Chow Kit dan Jalan Alor di Kuala Lumpur ketika ini. Manusia, membuang sampah sewenang-wenangnya. Maka, mungkin lewat manusia gila ini Allah mahu menyadarkan betapa perbuatan jijik akhirnya akan melahirkan manusia-manusia gila dan jijik. Seseorang atau sebilangan di dalam masyarakat harus punya rasa kesedaran tanggungjawap fardhu kifayah, tanggungjawap sosial.

(4) Di sini, di CiSiJinjing, Bandung Barat, jaraknya tidaklah terlalu jauh dari Kota Bandung yang menjadi kegilaan banyak orang untuk bersantai dan membelibelah. Jaraknya, saya kira hanya sekitar 60-90 kilometer. Cuma akibat jalan bengkang bengkok, sempit, berlobang-lobang, terasa tercabut tulang punggong dan tenat segala sendi-sendi tulang terguncang dalam jalanan sehingga memakan masa selama 3-4 jam. Apa lagi jika hujan, jalan menjadi licin, dan lopak-lopak menjadikan kita terpaksa sangat berwaspada. Silap-silap tayar kereta boleh meletup, dan habislah kita!

(5) Bila cuaca agak cerah dan sedikit hangat, saya berjalan meniti batas-batas padi yang seluas hanya setapak kaki. Dalam payah, penuh hati-hati, saya menghampiri para petani yang sedang merenung nasib rezeki di depan mata sering saja di kebas burung dan segala macam serangga perosak. Keluhan mereka, hanya padi dan angin saja yang mampu mendengar dan merasa. Hujan, panas, dingin, lumpur, segalanya, hanyalah mainan yang mesti ditempuh sekadar untuk menyambung hidup. Hidup sekadar hidup. Untuk makan, tidur, bersawah, menghadap Allah, dan membela anak-anak atau cucu-cucu sehingga besar kemudian hilang entah ke mana. Kehidupan mereka berkitar bagai bakul kosong ditiup angin membunuh dinginnya. Hidup mereka terketar-ketar tanpa ada tangan mahu menyelimuti mereka.

(6) Hakikatnya, di desa seperti ini, yang telah berpendidikan, hanyut ke kota-kota, biar di Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Yogjakarta atau Solo. Bahkan ada yang terus berjalan sehingga ke Saudi, Malaysia, dan Singapura. Di Jakarta, sebagaimana yang saya temui, kehidupan mereka tetap kesurupan: sesak dalam penempatan yang payah dan menyiksakan. Sampai kapanpun kebijaksanaan mereka tidak akan dapat melepaskan mereka dari sekadar hidup untuk hari ini.

(7) Dalam hubungan ini, saya amat rasa pedih, bila melihat teman-teman, bila menduduki jawatan khususnya dalam Jabatan Kerajaan dan juga GLC, mereka seperti kian melupakan kampong dan masyarakat masing-masing. Apa yang di kejar adalah kemewahan dan segala kemudahan yang melalaikan sedang kebaktian kepada masyarakat payah sekali rasanya untuk mereka perjuangkan sehebatnya. Setiap kali jika diasak untuk berfikir dan bekerja kuat demi kebahagian masyarakat, pasti ada saja galang dan dalih yang diusulkan. Banyak saya lihat, penjawat awam melayu, mereka cukup sibuk, tetapi jarang sekali mahu undur sebentar dan bertanya: Apa yang telah kuterbuat buat bangsa dan agamaku?. Banyak sibuk setakat bekerja, tidak sibuk berbakti sesungguhnya.

(8) Cuma anih, bila melihat kesengsaraan rakyat kebanyakan di Indonesia, China, India, Thailand, Bangladesh, pasti mereka dengan lantang menuding jari kepada kelemahan pemerintah yang mentadbir. Tidakkkah mereka juga mahu berfikir, semuanya adalah gara-gara, bila mana penjawat awam sudah juga tidak kian peduli akan masyarakat, maka terjadilah sebagaimana terjadinya kesengsaraan yang dialami oleh bangsa-bangsa lain. Inilah hakitkatnya kritik Confucius kepada para penjawat awam di zamannya. Begitu juga dengan Ibn Khaldum. Bukhari dan Muslim juga terpaksa merantau membangkitkan perkara yang sama dalam banyak tulisan dan pidatonya.

(9) Allah itu MahaBijaksana. Maka diwajibnya kita menunaikan fardhu Haji, agar kita berjalan dan berfikir. Namun, banyak Haji kita sekadar untuk membelanjakan duit yang lebih dan sebagai suatu gah untuk dikhabarkan kepada semua orang betapa kita sudah ada gelaran Haji! Berapa ramai yang sudah menunaikan Haji dan dengan berani tidak menggunakan gelaran haji pada namanya? Kepada yang ikhlas, itu soal lain, dan saya tidak ingin mempersoalkannya.

(10) Bila ada diantara kita yang berilmu, namun jika ilmu kita hanya sekadar untuk mendapatkan nafkah dan kesenangan diri, pastinya Allah akan melanda musibah kepada kita. Masyarakat kita akan goyah dan perlahan-lahan menuju kehancuran. Wajarlah, kita benar-benar mengerti akan maksud bidalan Melayu: Ikan pulang kelubuk, pinang pulang ke tampuk, sirih pulang ke gagang. Jangan Kampung hanya terlintas difikiran kita saat buah durian sudah berguguran. Apa jasa kita kepada kampong dan masyarakat. Ingat juga, kita hanyalah perantara bagi Allah dalam membantu ummahnya yang kurang bernasib baik. Kita yang sebilangan bernasib baik mesti sedar akan prihal ini. Penjawat awam, usah gah ngak karuan. Ingatlah: Umar Abdul Aziz, saat dia dimahkotakan sebagai Khalifah, dia menangis menolak perlantikan itu, hanya kerana dia takut di soal akhirnya atas tanggungjawapnya kepada rakyat dan masyarakat yang tidak mungkin dapat dia pikul. Dia tidak memikirkan harta dan kemewahan hidup sebagai Khalifah, tetapi dia takut azab sengsara yang bakal diterima lantaran gagalnya dia dalam tanggungannya

CiJinJing, Bandung Barat, Indonesia
13 jan., 2012

0 comments :

Back To Top