Latest Postings
Loading...
Jan 1, 2012

2/1/12 APA YANG HARUS KITA SADARI...

(Indah di mata, resah di hati. Minggir terus minggir, tersisih. Sampai kapan perlu kita sebegini?)

Tidak mungkin untuk saya bisa ketemu lagi akan waktu dan tarikh 1100 pada 11 Nov., 2011, dan kebetulan atau telah Dia tetapkan agar ianya jatuh pada hari Jumaat, hari paling rahmat dalam Islam, tidak pada hari Sabtu (Yahudi) atau Ahad (Kristian) menjadikan angka 11/11/11/11 suatu gabungan angka paling istimewa. Kalau mahu, boleh ditambah minitnya menjadikan 11/11/11/11/11 angka janggal lima, menjadikan sama asas lima dalam banyak aturan Islam. Saya ingin memperingati waktu ini dan tarikh ini dengan sesuatu yang mengesankan. Maka tulisan ini yang terpapar dalam Bloq dan WebSite saya ABCSadong adalah hadiah yang ingin saya abadikan untuk semua, khususnya bangsa Melayu. Saya berdoa agar ada yang akan mengerti, berdiri, berjalan, dan berkeringat. Tulisan ini adalah ringkasan renungan jalanan empat generasi, datuk-nenek, ibu-bapa, kita, dan anak-cucu kita. Saya cuba melihat jalanan ini dalam perspektif sosiologi semasa agar kita bisa merungkai jalan baru yanjg lebih cerah dan menyamankan.


Jejak-jejak Perjalanan Saya:

Suatu waktu, saya berjalan dari Bukit Bintang, menelusuri Jalan Pudu, terus ke Petaling Street, lalu ke Pasar Seni dan seterusnya sehingga singgah di Komplek Sogo Jalan Tuanku Abdul Rahman. Juga suatu ketika saya menelusur dari Hotel Vistana di sepanjang Sungai Gombak sehingga ke Komplek Pertama di Jalan Tuanku Abdul Rahman. Kalau dilakar dalam peta, pasti akan terpampang Kampung Baru, Kuala Lumpur berada di tengah-tengah tanah jalanan itu. Sebetulnya, banyak kali saya termanggu di Benteng, tebing seberang Timur Sg. Kelang iaitu di seberang Masjid Jamek, Kuala Lumpur. Di sini, datuk saya Kechut Othman, dulu sering istirehat sebelum berkayuh pulang ke kolong: rumah kongsi di Kg. Baru selepas lelah bekerja menyukat di sekitar Pudu. Di situ saya berhipotisis, adalah tempat terlahirnya nama Kuala Lumpur. Saya mengagak, kawasan ini dulu sangat berlumpur dan kebetulan terletak di persimpangan Sg. Gombak dan Sg, Kelang yang akhirnya membentuk sebuah Kuala, maka wajar keduanya digabung menjadi Kuala Lumpur. Inilah, kini adalah kawasan sekitar Pasar Seni dan Masjid Jamek. Saya termanggu dan merenung jauh mendalami bangsa ini, Melayu, bangsa kita, dulu, kini, dan ke depan. Saya merenung nasib datuk-nenek dan orang tua saya, diri saya dan anak-cucu saya. Satu generasi di belakang, kini, dan di depan.

(2) Saat anak-anak saya masih bocahan: kecil dan paling suka bertanya: “Opo iku Pak? Keneng opo Pak?”: Apa itu Pak? Kenapa Pak? Saya sering membawa mereka menjalar di jalan sempit berliku-liku dan tersekat-sekat dari Kg. Gersik ke Bintawa Hilir di Kuching, di rangkum menjadi Kg. Seberang Hilir. Di sana, anak-anak berlarian, sedang ibu-ibu duduk di tangga menyaksikan segala olah mereka. Di jalanan, simpang siur remaja datang dan pulang, entah dari mana-mana. Pokoknya, ada sebilangan seperti tidak ketahuan. Di sanalah saya cuba menanamkan dalam diri anak-anak saya: ”Inilah bangsa kita. Inilah kehidupan mereka. Kita tidak boleh terus begini”.

(3) Sebetulnya, Kg Baru Kuala Lumpur dan Kg. Seberang Hilir, Kuching masing-masingnya tidakpun jauh dari gedung Parlimen dan Dewan Undangan Negeri, dua institusi tertinggi Negara dan negeri untuk membahas dan merumus yang terbaik buat bangsa. Namun Parlimen (dan DUN), terlalu banyak membazir masa bertikam lidah: ”Siapa Islam, siapa kafir, seolah-olah mereka sudah punya kuasa dari Allah untuk menghukum sebegitu! Kedua-dua penempatan ini adalah asas Melayu dalam membangunkan Kuala Lumpur dan Sarawak (asalnya Kuching). Di Kota Bharu, Alor Setar, Pulau Pinang, Melaka, Johor Baru, Seremban, Kuala Trengganu, Kuantan, Kota Kinabalu, dan di mana-mana di seluruh pelusuk Negara, saya juga menyaksikan banyak penempatan Melayu yang senasib dengan Kg Baru dan Kg Seberang Hilir. Kini, banyak darinya telah luput dan berganti nama. Namun, terlalu payah tampaknya untuk kita mengerti dan merasa. Kita melihat, mendengar, menyentuh, namun kita tidak merasa. Jauh sekali dari kita mengalaminya dan insaf.

(4) Kg. Tambak dan Tuie di Pusa, Jemoreng di Daro, Kg. Hilir Kapit, Kuala Niah, Niah, Awat-awat dan Punang di Lawas, apa lagi Kg. Brunai di Limbang, banyak yang masih tetap sama. Titi-titi kepayahan masih melata. Papan-papannya kian tercabut dan kurang, bahkan tidak di pedulikan. Laman-laman becak, bersampah, bergenangan, mengalir peceran: air car, juruk hitam memualkan. Segalanya menjadi seni indah kehebatan Kampung Melayu yang terjaga kekal. Yang ada, sesekali nenek tua bergigi tidak kecukupan, termenung di pintu dapur. Anak-anak berlari bertebaran bagai itik ketemu bah pasang. Sesekali ada jengahan polos: kosong gadis dan teruna, entah apa kerjaan mereka. Punyakah mereka itu cita yang pasti dan kental? Jeritan Munshi Abdullah di awal abad ke 19 tetap kekal biar sudah menjengah abad ke 22. Melayu masih tetap sama?

(5) Dalam tulisan-tulisan saya di Bloq terdahulu, telah saya turunkan tentang banyak perjalanan saya. Alhamdullillah seusia sebegini, pada saat tenaga dan fikiran pada saat puncaknya, saya telah menjelajah serantau Nusantara: Indonesia, Brunei, Thailand, Filipina, Kemboja, Laos, Vietnam dan Burma. Memerhati dan berfikir. Kita perlu kebangkitan semula. Banyak yang kita lakukan sekarang ini, hanya melelahkan namun akhirnya tidak berbaloi buat bangsa kita. Kita perlu melihat ke dalam diri dan bermula dari batas kekuatan diri untuk membina diri.

(6) Dulu, Tuah bertepik: ”Tidak Melayu akan hilang di dunia! Kita sepertinya hanya bisa mengulang ungkapan itu buat penyedap hati. Terkarang dalam lakunan Puteri Gunung Ledang, menjadi ada yang leka dan terus hanya bertepuk sorak. Sekadar sandiwara seloka. Tidak pernah di tanya di mana tanda-tandanya? Baju Melayu? Keretapi Tanah Melayu? Semenanjung Tanah Melayu? Jam Melayu? Janji Melayu? Tabiat Melayu? Inilah yang pasti menjadikan saya, manusia yang tetap resah dan gelisah.

(7) Mahathir, sudah lelah. Dia sudah menangis kesal. Siapa lagi yang Melayu harapkan, jika tidak kita semua. Najib terkapai-kapai, dan jangan biarkan dia kesendirian. Kita harus, mengerti dan sadar, tidak Melayu bangkit kerana sekujur tubuh, biar segagah mana. Melainkan semua tubuh. Melayu telah berkata dan berpesan: Bersatu Teguh Bercerai Roboh. Penyampu adalah gumpalan para lidi. Bulat air kerana pembentung. Bulat kata kerana maufakat. Segalanya baru ada berkat. Itulah missi agung Melayu, keberkatan, bekalan ke akhirat.

Sejarah Generasi Melayu Kita

Datuk-nenek kita, hidup mereka sekitar 100-150 tahun terdahulu. Saat itu ibu-bapa kita adalah bagai anak-cucu kita kininya. Hidup mereka mudah saja. Waktu mereka hanyalah matahari bangkit, matahari tinggi dan matahari terbenam. Saban hari terasa sama panjang. Semuanya ditanda dengan kokok ayam jantan. Hidup mereka tidak pernah terburu-buru. Aman dan tenang. Hidup mereka dalam aturan sempurna alam. Saat terang mereka ke sawah. Saat hujan mereka menganyam bakul, atap kalau tidak mengulung rokok daun. Saat bah mereka melukah. Saat tandus mereka menanam jagung dan ubi. Saat hujan sempurna, padi mereka menghijau subur segar. Ke hutan ada rotan dan rusa. Ke sungai ada udang dan ketam. Ke gunung ada damar dan pulasan. Paling bahagia, bagai Adam dan Hawa di syurga.

(2) Ayam itik, lembu kambing berkeliaran. Semuanya tiada nilai namun ada harga. Segalanya bebas ke mana-mana, tiada tingkah sengketa sesama tetangga. Ubi, sayur, buah-buahan, segala ramuan: kunyit, serai, lengkuas, halia, entemu, sirih, pisang, , dsb segalanya terjangkau tangan diri dan tetangga. Segalanya dimasyarakatkan. Saling berkongsi hidup. Saling berbahagi rezeki.

(3) Saat sepi, rebana dan gendang ditabuh. Gemersik senandung dan seloka jadi iringan. Pantun menjadi bahasa kiasan. Pencak silat dan kuntau jadi adu kepintaran. Bertikam tidak pernah langsung-lansungan. Segalanya ada bunga dan langkah perhitungan. Segalanya sebegitulah. Segalanya tersirat. Strategik, Art of War dalam istilah kini, namun kita tidak mengerti sebegitu adanya. Damai sempurna, mencukupi. Hari-hari adalah esok yang tetap cerah. Anak isteri tertib bersabar dan sekawan. Jiran salin bersahutan. Teman saling bertandang. Paling akrab. Paling sukar bersengketa. Saling peduli.

(4) Malangnya, damai indah mereka terganggu oleh Penjajah yang layaknya bertandang namun adalah bangsa lapar, dahaga, dan rakus tidak kepalang. Datuk kita sedikit leka dalam rentak hidup bersahaja, lalu alpa menukar silat dan kersis menjadi kubu dan bedil mengerunkan. Yang ada pada dia adalah surau untuk mengaji biar ngak negerti apa yang dingaji. Tidak pernah dia mengkaji apa yang dingaji. Ilmunya sekadar hafalan dan penyerahan. Ribuan tahun dalam selimut Hindu dan Buddha menjadikannya sebegitu, biar telah Islam namun belum merdeka. Tiada pencarian. Sangat kurang pengisian.

(5) Tidak ada sekolah yang bisa membikin dia boleh menebang hutan menjadi ladang yang lebih mengagahkan. Akhirnya, dia terperosok dalam kuasa cengkaman penjajah, lalu hari-harinya kian berubah menjadi susah.

(6) Kita jangan lupa, Baratlah yang telah menjadikan hidup mereka mulai mengenal miskin dan buta huruf. Dulunya, semua itu tidak ada. Hidup jiran tetangga sama saja. Semuanya sama. Yang membeda, mungkin rakyat dan pembesar. Namun segalanya tetap samarata. Penjajah akhirnya memperkenalkan Cukai. Tanah, hasil tanah, hasil laut, hasil bumi, hasil hutan, segalanya sudah bercukai. Cukai menjadikan mereka terkesima. Jerih penat kian dibahagi bersama, bukan dengan jiran tetangga, sebangsa, atau seketurunan, namun buat menyubur bangsa lain yang menjajah. Mereka kepepet: terhimpit memikul beban penjajah yang sendirinya sedang kepayahan. Itulah saatnya, Barat sedang kehausan bahan sumber untuk menampung perkembangan industri mereka yang terhimpit akibat ledakan perkembangan penduduknya. Timur adalah kiblat paling berharga serta mudah ditundukkan buat mereka. Datuk-nenek kita yang hanya berkeris asahan berkemenyan menjadi siting duck buat mereka.

Ibu-bapa kita, lima-tujuh puloh tahun dahulu, tidak lagi bisa merdeka bagai ibu-bapa mereka, datuk-nenek kita, Mereka sudah mulai terhimpit. Kemiskinan dan kepayahan mulai terpindah hebat pada mereka. Alam sudah enggan bersahabat dengan mereka. Pedalaman adalah kampong halaman mereka. Mereka membanting hidup di pinggiran. Saat itu, penjajah sudah membawa masuk kaum Cina dan India, yang mula dijadikan hamba dan buruh paksa. Bangsa kita, sepertinya tidak terusik atas sandiwara, bersahabat, biar sebetulnya, ada rencana penyisihan yang licik. Dari mulanya menguasai sungai, pinggir pantai dan lembah rata, yang melimpahkan rezeki buat kaum keluarga, maka bangsa kita, lewat orang-orang tua kita terburu ke pinggir hutan membuka sawah dan kebunan sekadar buat makan. Mereka jadi petani sekadar pas-pasan: sara diri. Bebanan lain terjunjung pada batu jemala mereka.

(2) Laut sudah bukan jadi milik mereka. Kebiruan, hamparan luas sudah terlepas dari pegangan mereka. Pandangan mereka jadi sempit terhalang gunung dan lurah. Jiwa mereka jadi kerdil. Apa lagi mendengar suara garang dan bedil berdentum mencabut nyawa siapa saja tanpa payah lelah bersilat kuntau. Satu ketik: boom, modar, mampus. Manusia bertubuh besar, putih, rambut perang, bermata biru jadi tuhan baru Melayu. Tuhan yang menakutkan, tidak mempertahankan. Maka bermulalah Melayu, lewat ibu-bapa kita jadi bangsa kerdil, takut dan tersisih. Inggeris menguasai kita. Lantas mereka teragung dan terankat jadi Tuan, hanya sedikit rendah dari Tuhan. Segalanya menjalar menjadikan bangsa kita tersendiri ada rasa rendah diri: inferiority complex.

(3) Orang Melayu malas. Orang Melayu tak pandai kerja. Orang Melayu suka ngamuk: amok. Itulah sumpahan Inggeris pada kita. Berkali-kali, sebegitu, selamanya begitu, sehingga kitapun terimannya sebegitu. China dan India jadi kiblat penghambaan Inggeris. Mereka terus dihadirkan jadi kuli mengaut segala yang ada, apa saja. Kehadiran kaum Cina dan India akhirnya berkembang jadi bangsa perdagang. Bangsa yang boleh Inggeris percayakan. Bangsa yang Inggeris rencanakan akan menjadi teman akrab dalam menguasai Nusantara sepenuhnya. Akhirnya, segala keperluan ibu-bapa kita bertukar jadi lain dari keperluan datuk-nenek kita. Segalanya sudah tidak santai. Segalanya harus pada dagang. Padi tukar garam. Ikan tukar gula. Tulang empat kerat tukar kain dan baju.

(4) Segalanya kian merembet: menjalar dan berkembang. Periuk, belanga, piring, cawan, pasu, tempayan, segala macam kian melimpah, namun segalanya sudah tidak boleh ditukar dengan padi atau beras. Segalanya mesti didagang dengan mata wang. Dan wang harus diperolehi dengan membanting tulang empat kerat. Bangsa kita, ibu-bapa kita jadi terperangkap. Keberadaan sudah diukur dengan mata wang. Tidak lagi dengan bidang sawah bendang, lembu-kerbau atau ayam-itik. Kehebatan sudah tidak pada langkah lembut tarian dan pencak silat, namun pada harta hasil dari tukaran mata wang.

(5) Budi bahasa, sopan santun, rukun damai, hanyalah urusan Melayu, Inggeris dan bangsa asing lainnya ngak usah campur. Jangan campur. Tidak boleh dicampuri. Adat kita urusan kita. Agama kita urusan kita. Melayu sekadar bersawah, biarkan. Melayu tetap hanya menjala, biarkan. Biarkan Melayu terus berkubang dengan lembu dan kerbau. Biarkan kita terus hidup cara kita, semahu kita, selamanya juga boleh terus sebegitu!. Kerja setakat cukup makan. Itu tabiat orang Melayu, itu Inggeris hargai dan muliakan. Great let them as what they wan to be. We just do our business, take all. They need none. Segalanya biarkan asal saja jangan halang kemahuan mereka. Inggeris hanya mahu mentadbir. Mentadbir biar Negara jadi lebih maju. Mentadbir biar Negara jadi lebih aman. Mentadbir biar semua kebagian. Semua merasa. Ya. Merasa. Merasa apa? Satu makan daging, satu makan tulang? Rasakan.

(6) Apa yang Penjajah Inggeris mahu? Di Amerika, industri automotif sudah meledak. Di Eropah, semuanya sudah menular. Di Asia Barat keributan belum reda. Minyak kian mengurang. Harga melambung melangit. Getah menjadi rebutan. Brazil terlalu susah dipajak. Rakyatnya suka memberontak. Banyak malaria. Banyak penyakit. Sukar perhubungan. Nusantara lebih subur dan tertib rakyatnya, mudah di giring: perintah dan asingkan. Pengaruh Buddha dan Hindu yang menjajah nusantara 3,000 tahun terdahulunya, menjadikan bangsa melayu bangsa manutan, tunduk menyerah. Maka sifat itu Inggeris mengerti. Boroh India dan China berlambak. Kerjakan tanah lapang. Ambil semua tanah yang paling subur. Sisih Melayu. Buru mereka ke hutan, jauh dan jauh. Biar mereka ke bukit dan gunung. Terus ke hulu. Lalu terlanggar butir-butir timah mengalir dari celah-celah gunung. Ya. Timah. Mahu jual ke mana? Inggeris terbau. Kejar. Buka perlombongan. Melayu mesti jual timah kepada Inggeris. Anything under the soil belong to the Government. Bawa lagi boroh India dan China. Banyak. Melimpah. Melayu tersisih lagi. Mengalah. Terus menjauh.

(7) Tanah. Inggeris sudah kian tamak. Keling Putih, dikatakan tamak, tapi Inggeris lagi haloba. Mereka wujudkan undang-undang. Melayu jadi terpingga-pingga. Undang-undang. Apa itu undang-undang? Kalau udang adalah. Mungkin udang maksud mereka? Tidak. Udang kurang satu n. Ini undang-undang. Udang untuk makanan Melayu. Undang-undang, memakan Melayu. Melayu cuma ada adat. Melayu cuma ada hukum haram dan halal. Ya. Undang-undang. Wujudkan Kanun Tanah. Kanun pula. Kanun atau lanun. Sama saja. Kanun untuk melanun. Kanun buat Inggeris merompak Melayu. Melanun Melayu.

(8) Melayu jadi kian gelisah. Tanah semua mesti ditadbir Kerajaan. Siapa Kerajaan? Siapa yang melantik Kerajaan? Inggeris? Sekarang Kerajaan adalah dalam tangan Inggeris. Macamana pulak? Penghulu mana? Temenggong mana? Sultan mana? Mana laksama dan hulu balang? Kenapa Inggeris jadi Kerajaan?

(9) ”Tuah-tuah! Kenapalah engkau Tuah membunuh Jebat? Jebat! Kenapalah engkau derhaka kepada raja?” “Cis!”, bicara Jebat. “Raja adil Raja di sembah, Raja zalim Raja disanggah”. Namun, Tuah membantah: “Jangan adindaku Jebat, durhaka itu”. Raja kenapalah Tuanku jadi kaduk naik junjung? Kenapalah nasib dan nasihat patik semua tuanku tidak hargai? Melaun, berhasad dengki jadinya perhatian. Bukan bicara Temenggong yang lembut dan jujur jadi ukuran. Semuanya kerana sudah ada perebutan kekayaan yang Barat suapkan. Tuanku sudah menjadi Tuannya. Bukannya Tuanku. Bukan Tuan Melayu, Tuan Inggeris.

(10) Tanah sudah jadi Hak Kerajaan. Tapi Tuan, bukankah ini Tanah Melayu, Nusantara Melayu? Benak Melayu baru sadar bertanya. Oh ya? Kalau begitu, kita gabungkan saja semua, kita jadikan Malaysia. Biar sama rata, hak semua, dan biar kita tadbir semua. Nanti kamu boleh merdeka. Dalam United Malay. United Malasie. Malaysia. Sepertinya juga kami, dalam United Kingdoms lalu jadi Great Britain. Lihat anak sulung kami. Dulu banyak states. Lalu mereka bersatu. Lalu mereka jadi United States. Namun sebelumnya, biarlah kami bimbing kamu dulu. Kamu belum mengerti berdagang. Kamu belum mengerti urusan Negara. Urusan Kampung, ya kamu hebat. Kamu berkampung dulu, bernegara, kemudian. Untuk itu anak cucu kamu go to school dulu.

(11) Wah Tuan. School, apa itu school, Tuan? School, itu tempat anak-anak belajar. Oh, kami sudah ada Tuan. Kami namakannya Pondok, Madrasah, Pesantren. Oh itu nama, kureng baik. School lebih baik. Itu Pondok, small hut. School very big. Pondok very small. Kureng bagus. Macam pondok padi. Biar dalam dada Melayu sudah ada sumpah membakar kerana Inggeris memandang rendah pada Pengajian Islam, namun kerana takutkan pistol dan tubuh Inggeris yang besar, maka Melayu terpaksa terima.

(12) Cuma, kepala Melayu ada ligat hebatnya. School, school, school… …. itulah kata terulang-ulang dalam benak Melayu……lalu jadi singkatan skul….skul..skul…sehingga malamnya tidurpun masih termgingau-ngingau. Namun esok bila bangun, mereka semua sudah terlupa apa istilahnya, masing-masing lalu terpingga-pingga bertanya sesama sendiri. Maka hadirlah seorang anak kecil: ”Ah bapak, macam itupun tak ingat, perkataannya schoollah Pak”. Atas telinga yang kurang awas, namun hati yang ingin, terdengar perkataan sekolah dari kata asalnya Schoollah Pak. Ya, it sound Malay. Sekolah. Bukan school. Istilah Melayu baku mesti sekurang-kurangnya dua suku kata. School, skul, hanya satu kata. Salah eja jadi skull, tengkorak. Hei, tengkorak jangan main-main. Bad oment for the Malay. Sekolah, dua suku kata. Maka, dikhabarkan kepada Tuannya, sekolah, baik itu Tuan. Lebih baik dari Pondok. Ya kerana istilah itu disembulkan dari anak-anak kecil, maka biar saja sekolah itu untuk anak-anak kecil. Orang dewasa seperti kita ngak usah sekolah. Kita ngak usah belajar menulis dan mengira. Kita ngaji dan sembahyang saja, sudah cukup. Itulah bicara ibu-bapa kita. Kejepet: tersepit fikiran mereka.

(13) Dengan Kerajaan dalam tangan Inggeris. Maka Tanah, Hasil Bumi, Urusan Dagang, Cukai, dan kini Pendidikan juga sudah menjadi sebahagian dari mereka. Melayu kian terus tersisih. Bukan hanya dari segi fizik tempat diamnya, malah kini kuasanya sudah hanya terbatas pada Halehwal Adat Melayu dan Islam sahaja. Perlahan-lahan fikiran Melayu telah terdidik, bila Inggeris berkata tentang Melayu maka ianya hanya terbatas dalam soal Adat dan Islam. Begitulah titik mulanya kita mulai jadi terbatas. Melayu adalah soal Adat dan Islam. Islam kita juga sudah dibatasi garis merah lebar: ngaji, sembahyang, puasa, zakat-fitrah, nikah-cerai, kelahiran-mati, dan Haji. Pondok hanya perlu mendidik hal--hal sebegitu. Selain dari itu, itu bukan Hak Melayu. Itu urusan Kerajaan. Itu Kerajaan Punya. Generasi ibu-bapa kita terasuh dalam paradigma sebegitu, maka itulah aturan yang mesti mereka ikut, jika tidak, dorrrr, mampus. Kitapun tak sempat terlahir.

Generasi kita, diri ini, sebetulnya. Maka mulailah kita ke sekolah. Sekolah sudah tidak di Kampung sebagaimananya Pondok. Jauh di Kota. Biar hanya sekadar berjalan kaki, berpeluh dan hanyir, maka terpaksa dilalui kerana untuk dapat merdeka dari kehidupan orang tua, maka ilmu selain dari ilmu Pondok harus dihambat hebat. Orang tua kita hanya di sawah. Sesakali menebar jala menangkap ikan, atau berburu di hutan. Subuh dan sore ke surau atau masjid terdekat. Malam mengajar kita mengaji. Itu saja berulang-ulang saban harinya. Urus niaga kini sudah terpisah, bukan urusan Melayu, tetapi urusan Inggeris-Cina-India. Sama halnya dengan perusahaan. Begitu juga hal perladangan dan perlombongan. Segalanya yang mendatangkan wang yang banyak sudah bukan hal Melayu. Semuannya tampak susah diuruskan. Segalanya seperti hanya Inggeris bisa menguruskan. Melayu ngak ada kebolehan. Mereka harus Sekolah Inggeris dulu. Cuba fikirkan? Apakah Inggeris yang mengerti hal sawah, getah, kelapa, nenas, pisang, segala sesuatu hal-hal tropika, Negara mereka bukankah Temperat, mana mungkin mereka tahu hal-hal tropika. Ngablon: cakap besar, si Inggeris ini. Namun kerana pistol dan tubuh besar mereka, maka segalanya mereka paksakan buat kita. Sebetulnya, boroh murahan dari China dan India yang patuh taat atas penghambaan licik menjadikan Inggeris naik minyak. Ditambah dengan para manutan dari Nepal, yang menjadi Ghurkha menjadikan ibu-bapa kita kian undur dan menjauh.

(2) Kerana sedar akan hari muka kita, atas khilaf datuk-nenek kita, bahkan para moyang kita, maka ibu-bapa kita sanggup berkorban segalanya buat kebahagian kita. Mereka benar-benar membanting tulang agar kita bisa ke sekolah dan berjaya sejaya-jayanya. Kita dididik untuk hidup. Kita dicabar untuk hidup. Kita dilumuri dan dimandi dengan segala kepayahan dan kesusahan. Kita benar-benar merasa kesusahan itu. Kita menikmati peritnya kesusahan itu. Kita ke sawah bersama menderma darah pada lintah, pada pacat dan lalat seakan-akan tsetse. Kita berkubang sama dengan kerbau. Kita bekerjaran dengan ayam- itik-kambing. Kita melukah, menagang, memukat. Segalanya kerja-kerja comot. Segalanya kerja-kerja jelek kita ikuti. Itu yang menjadikan azam untuk kita berdiri. Untuk kkita berjalan. Untuk kita belari.

(3) Ibu-bapa kita sebilangannya, kerana sudah sedar, sanggup mati bergelumangan darah untuk memerdekakan Negara. Berkat suci niat dan perjuangan mereka, bukan hanya sawah menghijau tetapi Negara juga jadi bebas merdeka. Segalanya akhirnya diserahkan kepada kita. Kita sudah banyak sebilangannya duduk berputar-putar tidak di sawah lumpur tetapi di Kuala Lumpur dan kota-kota lainnya. Enak. Dingin. Tidak panas-panas lagi. Tidak hanyir lagi. Peluh hanya di dahi. Peluh hanya di telapak tangan. Tubuh berpeluh bukan di sawah, hanya di taman-taman indah atau gym, berkeras membuang perut yang membuncit. Ah, dulu, tubuh orang tua-tua kita kerempeng, ada yang membuncit Cuma kecacingan, bukan kerana makan enak.

(4) Bicara kita sudah bicara koprat. Gaya kita sudah gaya koprat. Ego kita sudah ego koprat. Libur kita ke Paris, London, Las Vegas, paling komanpun Bandung. Pendam, Nonok, Simunjan, Pusa, Kabong, Matu, Balingian, Kuala Krai, Baling, Telok Ramunia, dsb telah kita lupakan. Bahkan ada telah kita tukar nama. Segalanya harus koprat. Biar segalanya kelihatan dan kedengaran gah. Di kantor awam atau di mana-mana segalanya gaya koprat, pada gayanya, pada rupanya, namun sifat dan kerjanya, wah mungkin keparat. Sebilangan kita, jika tidak banyaknya.

(5) Kampung sudah kian kita lupakan. Kita sudah rasa terasing dari Kampung. Kampung adalah sejarah memalukan kita. Itu rasa banyak dari kita. Kita enggan dikenali sebagai Anak Kampung yang merdeka. Kita tidak melihat Kampung sebagai medan kebangkitan bangsa. Perlahan-lahan, ibu-bapa kita yang banyak kita lupakan sedang mengadai segala-gala, semuanya, kerana kita tidak peduli bagaimana mempertahankan dan mengisi kemerdekaan dengan penuh makna.

Anak-anak atau Cucu-cucu kita. Mereka kita tatang bagai minyak yang penuh. Rumah kita kian berpagar. Kalau dulu Inggeris memaggar fikiran nenek-datuk, ibu-bapa kita dengan segala undang-undang dan kanun, maka kini kita pagar anak-cucu kita dengan pagar-pagar besi dan konkrit yang lebih hebat. Mereka hanya sekolah. Mereka hanya mencari ilmu. Ilmu apa? Ilmu untuk sekadar lulus ujian? Mana ilmu fikirnya? Mana ilmu rasanya? Mana ilmu sopannya? Mana ilmu kebertanggungjawapnya? Mana ilmu Melayunya? Kita membina Melayu yang ilmunya sangat melayukan!

(2) Anak-cucu kita adalah anak-cucu KFC, McDonald, Pizza Hut, lalu mereka dewasa dengan bibik dengan supir. Kaki mereka tidak pernah menjamah sawah. Pohon padi tidak mereka kenali. Antara sapi dan lembu, yang mana mengeluarkan susu, juga tidak pasti? Kaki mereka tidak pernah dimamah pacat dan lintah. Segalanya, buka mulut, hulur tangan, pasti ada, pasti dapat. Mudah. Ringkas. Bahagia. Itulah kebahagian yang kita takrifkan buat mereka. Semuannya kerana, ya, kita sudah berjaya, maka kenapa anak-cucu kita harus susah. Bukan susah yang saya fikirkan, kepertanggungjawaban pada bangsa yang harus kita tanamkan. Adakah rasa itu, pada banyak dari mereka?

Perlunya Apa?

Kita dan mereka yang bakal kita tinggalkan perlunya pasti beda. Mahunya, apa lagi, pasti puncak Everest juga masih rendah. Anak cucu kita, generasi yang kini kononnya ngak kita mengerti, mahunya tetap lima campur satu, 5+1. Asas bagi kehidupan. Rumah. Namun rumahnya sudah lain dari biasa. Tidak hanya punya kamar dan dapur. Lain-lainnya perlu juga. Segala yang memudah dan mencepatkan harus tersedia. Makan dan minumnya. Ya sambal belacan itu tetap dia mahu. Namun, di rumah dan di luar sudah menjadi keperluan. Banyak masanya di luar rumah, maka, makannya ngak selalu sembarangan, harus ada gelaran. Itu keperluan, bukan mewah-mewahan. Pakaiannya, bukan hanya baju dan celana. Sepatunya harus punya rupa. Jam berjenama. Tasnya harus kulit rusa biar palsu sekalipun asal nama tetap dari kulit rusa. Bibirnya ngak bisa pucat, nanti ditertawa ngak cukup makan. Di ruamh lain. Di luar harus lain. Di dapur lain. Di ruang tamu harus lain. Di kamar tidur harus yang bisa bikin air liur ngences. Semuanya harus beda, keperluan, bukan kemewahan. Keselamatan. Juga beda. Dulu hanya pada tubuh dan nyawanya. Kini kembang jadi harta dan kaum keluarganya. Bukan hanya untuk kini, namun biar sampai kapanpun perlu ada safety net. Mobilitinya, sudah ngak terbatas pada kereta-mobil. Harus boleh ikut terbang ke mana juga. Capaian sosialisasinya, sudah bukan main gossip-gosip berbisik, harus punya i-pad kalau ngak black berry. Hiburannya, bukan lagi sekadar santai di rumah bersama sanak saudara. Kepingin nginep di hotel-hotel, hibur libur di hujung minggu. Segalanya buat melepas keras resah di kepala dan hati.

(2) Anih kalau kita, pemimpin kita, pemikir kita ngak mengerti kebutuhan mereka kini. Apa lagi kalau dihitung kemahuan mereka. Apa kita sudah sedia? Makanya, makna merdeka dan kesadaran kebangsaan buat mereka, adalah kemerdekaan-kebebasan. Bukan lagi kemerdekaan-kebangsaan. Itulah yang harus kita depani.

Galang Di Depan:

Kalau kita renung dalam-dalam, banyak perkara yang telah kita lakukan tanpa sadar nan sedang menghancurkan bangsa kita. Kita seperti sudah nanar dalam cuba memahami naluri dan keperluan Melayu semasa. Kita masih dinyanyikan lagu-lagu dendangan lama. P Ramlee bagai seharusnya satu-satunya kita mesti agungkan. Kita tidak mendengar gerih getir dalam selitan nyanyian M. Nasir, Abiet G. Ade, Iwan Falls dan bahkan Freddy Aguilar. Rap dan Hop jauh sekali kita mengerti biar di dalamnya ternyata gerih yang bersahaja. Kita sudah buta dan pekak untuk mengerti betapa Melayu kini sedang terpinggir dan meminggir. Kita tidak dijajah. Tetapi kita sedang ditelan dunia kapitalisma. Yang gagah menelan yang kering. Melayu sedang mengelupur. Kapitalisma menjadikan mereka resah dan gundah. Fenomena liwat, sek merdeka, murtad, buang anak, bosia, mat rempit, peceraian muda, dsb adalah the tip of the iceberg. Hanya debu-debu di pinggir tingkap. Di dalam rumah, hakikatnya, rasuah sudah berjela-jela, sampah yang sudah menanti busuk saja. Mereka tidak cukup rumah, anak-anak mereka sedang menganggur, keperluan hidup mereka kian banyak, namun pendapatan mereka masih ditakuk lama. Ekonomi mereka tidak berkembang. Ada diantara anak-anak mereka cicir. Tidak terurus dengan baik. Hidup mereka kian sibuk atas mahu mencukupi kesempitan. Keluarga mereka semakin tidak terjada terpelihara. Kenapa? Itulah keresahan yang sedang melanda mereka. Dalam penelitian saya di sebuah kejiranan kaum kulit hitam dan hispanik (Black and Hispanic neighborhood) di pinggir Bandar Denver, Colorado dalam tahun 1998, kumpulan penyelidik saya, telah dapat mengesan betapa Hubungan Pendapatan-Rumah-Pendidikan (Income-Home-Education) sangat mempengaruhi pola sosial golongan ini. Kerendahan dalam tiga bidang berkenaan, memusnahkan masa depan sosial mereka.

PENDIDIKAN

Kira-kira 1,400 tahun dahulu, Allah memerintahkan agar Muhammad membaca. Iqraq. Asas kepada Islam adalah membaca. Iqraq. Masakan Allah itu bodoh, yang Dia Mahamengetahui betapa Muhammad itu buta huruf tetapi Dia perintahkan agar dia membaca? Apakah pengertiannya? Juga saat Muhammad sudah celek, maka berkali-kali dia menganjurkan, carilah ilmu biar sampai ke liang lahad atau biar berjalan sehingga ke Negara China. Saban hari dia memimpin perbincangan di Nabawi mencari ilmu buat kekuatan umah. Apakah pengertiannya? Sebaliknya, apakah yang kita dengar, dan baca mengenainya? Kenapa?

(2) Hakikatnya fikiran kita telah disempitkan oleh pedang, pintol dan meriam penjajah, maka kita melihat dan terus menghayati pendidikan kita itu harus terus sebagai Pondok, Madrasah, Pesantren yang telah mereka batasi. Sekian lama kita sebegitu. Biar telah merdeka, kita gagal merombak sepenuhnya. Sisa-sisanya tetap bertahan. Semuanya harus terbatas pada Adat dan Islam yang sempit. Kerana, Inggeris, kembaranya jauh. Bermula dari menawan India, bila orang India dibatasi hanya untuk berurusan soal Hindu, Buddha, dan Adat Istiadat mereka, maka Inggeris dapat menguasai mereka biar rakyat dan Negara mereka jauh lebih besar dari Great Britain.

(3) Satu kehebatan (super advantage) yang Inggeris nampak, bila mana India diberi kekebebasan mutlak dalam perkara terkhusus kepada soal Hindu, Buddha dan Adat adalah kekhusukan mereka dalam membangun ketiga-tiga unsur tersebut. Mereka jadi tidak hirau dengan apa yang Inggeris perbuat di Negara mereka. Lihat sajalah betapa meleter dan berjelanya (elaborate) mereka dalam soal-soal tersebut sehingga mereka lupa akan keperluan perusahaan (industrial development). Budaya India adalah budaya yang begitu berleter dan berjela. Lihat acara sembayang, acara persandingan, acara perayaan, acara kematian, segalanya, adalah berleter dan pasti melelahkan. Pakaian. Emas perhiasan. Segalanya berleter, berjela-jela. Kenapa? Di sinilah kebijaksaan Inggeris. Once we confined them to the limited function, then their focus will be to that limited function. The Economic Theory of Adam Smith, works well. We don’t mind you to be much elaborated, as elaborated as you wish, but you must confine to such a paradigm. Thus Indian Custom and Religion is a matter of Native Affair. Not the Colonial Office’s affair. Make them feel good with that. We keep our distance, yet we govern them to the marrow.

(4) Pasti ada sebabnya maka Mao Tze Dung berkata: “Agama itu ibarat candu”. Jangan dilihat Mao pada komunismanya, lihat dia pada rasa perit dan kecewanya tentang nasib bangsanya yang mundur. Biarpun telah lama dia mati, namun lawatan saya ke Chang Sa, kampong tumpah darahnya, dapat saya merasakan betapa kaumnya sangat terpinggir dan terpisah hanya kerana terlalu membenarkan adat dan budaya. Masyarakat China juga sama natijahnya, maka dia menganjurkan One Million March untuk memusnah segala budaya yang memabukkan.

(5) Maka, bila Inggeris menjajah Tanah Melayu, Singapura, Sabah, Sarawak dan Brunei, apa yang mereka amalkan dahulunya di India mereka perlakukan sama kepada kita. Sekolah pondok, madrasah dan pesantren terkhusus untuk anak-anak Melayu. Melayu mesti hanya berurusan hanya pada soal Adat dan Islam. Islam pula harus tidak lari dari urusan berkait dengan budaya dan kerohanian sahaja. Islam tidak harus melewati batas kerohanian. Keagamaan (religious) Islam tidak boleh di amalkan. Biarpun Islam, hakikatnya adalah Adeen, amalan kehidupan menyeluruh. Itu tidak boleh. Inilah amalan mereka di Mesir, di Lubnan, di Syiria, di Iraq, dan di mana-mana. Ianya berjaya mematikan keinginan anak tempatan untuk bangkit membangun yang boleh menjejaskan kekuasaan Inggeris. Inggeris belajar dari Rom berkaitan dengan perkembangan Kristianiti.

(6) Di jelaskan dari seawal, agar urusan Negara: Perekonomian, Keselamatan, dan Hubungan Luar adalah urusan Kerajaan, Melayu tidak boleh campur tangan melainkan segelintir yang sudah terdidik dalam sistem pemikiran Inggeris. Itupun sebagai Orang Makan Gaji, pekerja biarpun namanya mungkin Abang, Pegawai, atau apa saja, bukan rakan kongsi. Sengaja kemudiannya ada pertentangan antara Melayu-Barat dan Melayu-Timur, Melayu-English Schooled dan Melayu-Kupiah Pondok. Pertentangan menjadi hebat, sehingga ke dewasa ini. Ini terus berjela-jela dalam percaturan politik sempit, gila kuasa. Akhirnya menjadikan Melayu beku, Melayu yang engan peduli. Banyak pemimpin Melayu sedang terkebil-kebil kebinggungan dengan amasalah ini. Mencari sebab, tanpa sedar penyebabnya adalah mereka sendiri. Itu mereka tidak mahu mengakui.

(7) Maka, sebagaimana orang India, yang kemudian turut membanjiri Tanah Melayu, Singapura, mendatangi Sabah, Sarawak dan Brunai akhirnya, orang Melayupun ikut berjela-jela dalam soal budaya mereka. Tumpuan kita jadi kepada membina budaya. Budaya kita pula terkhusus kepada soal-soal urusan pribadi, keluarga dan tatacara kemasyarakatan. Maka kita sadur apa saja, India, Arab, Cina, dan akhirnya Barat ke dalam sistem budaya sempit kita. Pakaian kita, susunatur majlis kita, segalanya berjela-jela, melelah dan banyak yang membunuh akhirnya. Perhatikan saja, bermula majlis pertunangan, majlis perkahwinan, sambutan kelahiran, perayaan, pakaian, perhiasana, segala apa saja, kita hebat di situ, bersaing sesama sendiri dalam perhiasan diri, rupa diri, tetapi tidak pada hakikat hidup masa depan sebenarnya. Inggeris telah berjaya menyuburkan sikap decorated and elaborated personality dalam budaya Melayu, biar Islam berkata jangan. Akhirnya, gelaran kitapun berjela-jela, bermula dari Uztaz, Uztazah, Tok Guru, Maha Guru, Tok Batin, Datuk, Datuk Seri, Datuk Paduka, Datuk Patinggi, Datuk Sri Utama, Datuk Amar, Datuk Perdana, dan seterusnya. Cukup inovatif, cukup kreatif dalam soal hiasan diri. Namun, duduknya Melayu pada keseluruhannya, bagaimana?

(8) Kita tidak membina budaya kreativiti untuk menguasai alam. Kita lupa pesan tuhan saat Adam hendak dijadikan:…”Aku mencipta manusia untuk memimpin seluruh alam…”. Melayu tidak melihat ini sebagai tanggungjawapnya, itu tanggungjawap Inggeris. Semuanya terhukum bila Inggeris berkata dan memerintah: “Budaya dan Islam adalah hak mutlak Melayu. Kita tidak akan campuri”. Melayu sangat gembira dengan pernyataan itu, tanpa memikirkan: Adanya udang di sebalik batu, terpasangnya jerat di sebalik jalan luas berliku-liku.

(9) Di sekolah-sekolah pula, biar telah di kebangsaankan, namun pengisiannya tetap sama dengan warisan dari sistem Inggeris. Pendidikan Islam umpamanya tidak pernah melewati subjek Agama Islam. Subjek itupula tidak pernah melewati berbicara hal-hal mati dan mati. Sangat sedikit soal hidup dan kembang dibicara, dianalisa, dimergertikan. Akhirnya, biar Islam adalah ilmu, ilmu hidup, akhirnya Islam tetap Ilmu untuk mati. Kenapa? Kerana kita mesti mati dalam Islam. Kita sebetulnya mematikan Islam bukan mati dalam Islam!

(10) Pendidikan yang diasak kepada Melayu tidak boleh memperkasa Melayu seutuhnya. Pendidikan kita sekadar agar anak-anak kita cepat membesar dan pas-pasan membaca. Namun pasti tidak mengerti untuk mengira, memperhitung. Pendidikan kita sedang secara sistematik sekali lagi akan menjajah Melayu. Melayu akan terjajah oleh keegoan, kekayaan, kemewahan, kesendirian. Makanya, kemelut sosial dalam masyarakat Melayu kian menjalar dari kemelut Tuhan dari Langgit membawa kepada Sek Merdeka. Kita jadi kelompok manusia jumud yang hanya petah berbicara yang remeh temeh. Kita saling menuding dan bersinsing lengan. Kita tidak berkeras urat, berkering tulang. Syabas. Tahniah. Kita terus buta dan bisu. “Be happy brother, let bump! No money, No honey”, terungkap dari bibir manis gadis-gadis Phnom Pehn, apakah sebegitu akhirnya bangsa kita?

(11) Hakikatnya, sistem pendidikan kita mesti mampu merombak cara kita melihat Islam. Islam adalah Adeen. Islam bukan semata-mata spiritual. Islam adalah agama. Agama dalam Islam adalah Adeen. Agama tidak sama dengan spiritual. Tidak sama. Itu tafsiran Barat. Salah itu. Dalam Islam, agama adalah Adeen. Adeen adalah keseluruhan cara hidup. Budaya kita. Budaya kita budaya Melayu, bukan budaya Islam. Islam menuntut kita menguasai bumi, alam. Maka itu sebabnya Adam dengan sengaja Allah turunkan ke bumi, tidak kekal di syurga. Surga itu hambatan bila kita berjaya di bumi. Di bumi kita mesti jadi pemimpin. Memimpin yang seharusnya kita pimpin. Tanggungjawap kita kepada apa juga di sekeliling kita. Sikap kita, sifat kita mesti bertanggungjawap. Itu kemestian, wajib kita fahami dan mengerti. Kita mesti lihat dan hayati Islam sebegitu.

(12) Melayu akan gagah perkasa dan terhormat, jika kita dapat melepasi pengaruh Hindu, Buddha dan Barat yang telah membelenggu kita untuk sekian lamanya. Kita mesti menuju jalan Islam sebenar. Kita merdekakan diri kita bersama merdekanya roh Islam. Kita jangan lagi membelenggu diri kita sebagaimana Inngeris telah memaksakan kita. Kita sudah merdeka, namun kita tidak mengisi kemerdekaan itu. Kita masih terlalu terpelosok dalam kedunguan lalu.

Rombakan Sistem Ekonomi.

Sistem pendidikan kita sudah kembang dan sangat berjaya dalam melahirkan anak-anak bangsa yang sudah tipis jatidiri Melayu mereka. Melayu mereka hanya pada nama bangsa, tidak pada pribadi bangsa sebenarnya. Satunya, kerana kita tidak punya tafsiran dan kembangan baik tentang pengertian Melayu selain: Beragama Islam, Berbudaya Melayu. Maksudnya apa? Pengertiannya apa? Tafsirannya apa? Contoh hidupnya mana? We don’t have, the Grand Malay Plan, kita ada sekadar selogan Dwi Tahunan, berkubur sebelum bersurai.

(2) Kita sudah tidak boleh lagi melihat ekonomi Melayu dalam sistem terdahulu. Sawah, kebunan, tanah, bumi, hutan, laut, dan segalanya sudah tidak boleh lagi terurus oleh Melayu secara individu. Petani, nelayan, peneroka Melayu semuanya sudah tua-tua. Yang mewarisi semua itu, sudah ngak ulet, tidak tegar berpayah-payah. Generasi pewaris Melayu sudah lain sifat mereka. Mereka adalah generasi KFC, cepat, ringkas, mudah. Fast, simple, easy. Nothing less, if not better.

(3) Dalam Islam, telah ditunjukki oleh Muhammad SAW dan Umar Ibn Khatab tetang pengurusan ekonomi Islam. Telah ada doktrin ekonomi Islam. Cuma kita tidak pernah membahaskannya. Kita jauh sekali dari menelitinya. Hanya kerana kita tidak mengerti Bahasa Arab. Nah, di sinilah lemahnya sistem Pendidikan kita. Kedua-duanya, sistem sekular dan Islam. Kedua-duanya lemah. Kedua-duannya tiada firasat dan wawasan. Sekolah dan Pondok belum ada titik pertemuan. Kedua-duanya menidakkan Islam adalah Adeen. Apa maksudnya Adeen? Pasti banyak tidak mengerti. Adeen adalah kehidupan. Jika kehidupan, apakah ianya harus terbatas umpamanya pada cara makan atau turut meliputi cara mencari makan dan makanan? Fikirkan.

(4) Banyak kali saya menulis, betapa kini, generasi Melayu sudah hanya mahu bekerja. Mereka bekerja, dapat gaji, lalu ke KFC kalau tidak ke Starbuck. Mereka sudah tidak mahu memikir selain dari apa di depan mereka. American-style working culture sedang meresap hebat. Unjuran ke depan bukan urusan mereka. Itu urusan orang lain. Siapa? I worked, I earned, I spent. Community? I’m still too young for that. Kenapa jadi begini? Apakah mereka anti-sosial? Sosial mereka adalah pada i-pad. Berhari-hari pada i-pad lebih baik dari berjam-jam memerhati dan memikirkan hari muka untuk bangsa. Persetan. I work hard. They are lazy. I got what I deserve. They got theirs. So what? This is a free market economy. The survival of the fittest. Inilah anak-anak manja, anak-anak terpagar, anak-anak yang tidak pernah kita tangan-tangankan.

(5) Cuma sedikit ada kegembiraan bila saya dapati kini, banyak dari anak-anak kita, bukan anak-anak kecil malahan mereka dalam lingkungan 20-30 tahunan sudah meminati drama-drama Korea dan Jepun. Mudah-mudahan mereka boleh melihat dan merasa budaya keduanyan sejauh dan sedalamnya. Saya sendiri belum ada kesempatan untuk melihat semua itu.

(6) Sebetulnya, bila Tun Abdul Razak dan Prof. Ungku Aziz membentuk Tabung Haji dalam mengurus keperluan kewangan masyarakat Melayu untuk menunaikan Ibadah Haji, maka kita sebetulnya sudah punya asas dalam menyatukan kekayaan Melayu. Selepas itu, MARA, FELDA, UDA, SEDC, PERNAS, Bank Rakyat, Bank Bumiputera, dsb telah dibentuk bagi terus menganjak ekonomi Melayu. Dengan terbentuknya Permodalan Nasional Berhad (PNB) maka kita terus berkembang kepada Sime Darby, Proton dan segala macam GLC yang boleh dijadikan gergasi bagi mengerakkan ekonomi Melayu.

(7) Cuma, bila anak-anak Melayu, setelah kita menghantar mereka ke serata pelosok dunia, kembali pulang dan menerajui GLC ini, mereka atas sifat didikan mereka, yang hanya bersifat professional atas profesionalisma tafsiran mereka, maka mereka jadi terheret dalam paradigma Barat yang menghancurkan. Sifat dan semangat kebangsaan sangat tidak mereka pedulikan. Yang penting adalah maruah dan nama koprat. Maka timbullah sebagaimana yang terjadi dalam prihal pemulihan MAS dan kemudiannya pertukaran saham MAS-AirAsia. Cicak telan naga. Banyak Corporate Exercise yang terjadi adalah atas strategi pemegang tampuk kepimpinan GLC ini untuk mengaut untung sendiri secepat dan sebanyaknya. Begitulah apa yang terjadi di Sime Darby, GLC gergasi pimpinan Melayu, tetapi diperbodoh dan dipermain oleh cacing-cacing kerawit. Sebabnya? Melayu yang telah diberikan peluang, hanya ingin mengisi tembolok sendiri, tidak berfikir panjang buat bangsanya. Ya peluang hanya datang sekali. Apa lagi, sebatlah.

(8) Saya pernah berbicara dengan masyarakat Cina dalam usaha untuk membangunkan MARTABAT di Bintulu. Bicara mereka: “Tuan, bagi orang Melayu, itu mudah sahaja. RM3.50 juta, buat orang Melayu adalah kacang. Cuma orang Melayu tidak nampak”. Ungkapan sebegitu menjadikan saya terus berfikkir dan berfikir, maka bila ada kesempatan, saya tidak mahu membuang masa untuk melaksanakan apa yang saya mengertikan dari ungkapan sebegitu.

(9) Sebetulnya, jika kita dapat mengerakkan semua GLC pimpinan anak-anak Melayu agar lebih cekap, agresif dan berwawasan, pastinya kita akan jauh lebih ke depan. Kita perlu kuasa penyatu kepada GLC ini. Hakikatnya tanah-tanah milik Melayu masih luas. Namun semakin kering. Bukanlah susah sangat untuk membangun Kg. Baru, Kuala Lumpur. Begitu juga halnya dengan Kg. Seberang Hilir, Kuching. Semuanya adalah strategik jika kita strategis dalam mengolahnya. Kerajaan di tangan kita. Ibarat, dayung dan sampan adalah milik kita dan kita adalah pendayungnya. Ke manapun kita boleh mengerakkannya. Cuma kita tidak pernah mahu berfikir sebegitu. Jika adapun kita hanya berdayung di depan pintu rumah sendiri. Kita leka dengan Liwat, Demonstrasi Jalanan, RSVO, Green Movement, dsb tetapi kita tidak ada darah pahlawan yang mahu mati membangun tanah tumpah darah kita mengikut acuan kita. Kita lebih enak ditelunjukki. Jika kita kental sekalipun, tidak lain ada saja jalan buat mengisi tembolok sendiri.

(10) Asasnya, penyempitan didikan dan budaya yang kita tidak pernah bantah hebat, menjadikan kita sempit dalam kekayaan, bagai: Ayam mati di kepok padi, itik mati di kolah. Betapa buta dan pekaknya kita. Kita tidak pernah berkata sebegitu kepada diri kita sendiri. Hanya kerana kita takut jadi benar. Itu fahaman kita. Cuba katakan bahawa kita adalah jutawan sebanyak 40 kali. Apakah kita akan kaya? Begitulah kita dengan kebodohan oleh anutan budaya bodoh yang menular dalam dan mematikan.

Sistem Kewangan Islam

Perbankan Islam adalah instrument paling baik bagi mengerakkan sistem ekonomi berasaskan peraturan Islam. Asas kepada sistem ekonomi Islam boleh kita kiaskan berdasarkan betapa Allah itu tidak mahu melihat segala kekayaan yang kita mililiki tidak dipergunakan untuk kebaikan ummah. Maka selain zakat ke atas hasil perdagangan, Allah juga mewajibkan zakat ke atas harta yang hanya buat simpanan. Ini termasuklah barang perhiasan. Jika kita dapat berfikir luas dan dalam, pasti kita akan mengerti apa maksud Allah membuat peraturan sebegitu rupa. Zakat dikenakan pada kadar 2.5 peratus. Kenapa pada kadar 2.5 peratus? Bagaimana pada kadar itu, urusniaga boleh jadi subur dan terjamin? Sudahkah kita berpecah otak memikirkannya?

(2) Dunia Melayu sebetulnya sudah dalam kemelut yang sangat hebat. Berjalanlah ke serata Negara. Masih terlalu banyak bangsa kita tersepit dalam kesusahanan. Mereka mungkin tidak miskin. Tetapi tetap banyak yang belum kecukupan keperluan. Key Performance Indicators (KPI)nya: hampuskan subsidi, apa akan terjadi? Memberontak. Istiharkan lot-lot baru dalam ASW, lihat apakah orang-orang Melayu akan berduyun berbaris seawal jam 0630 untuk membelinya? Pasti ngak akan pernah terjadi.
jauh Pak awi

(3) Saya pasti, kelemahan sistem Kewangan Islam yang masih membebankan dapat dikurangkan dan akhirnya dihapuskan jika kita dapat berfikir secara kreatif dan bertanggungjawap. Contohnya, kenapa bila seseorang membeli rumah melalui biaya Kewangan Islam perlu menanggung faedah 7.00 peratus sedang perbankan konvensional hanyalah 3.50 peratus. Memang benar dalam Perbankan Islam tiada kadar faedah, tetapi 7.00 peratus itu apa? Perkongsian Untung-Musibah? Sama sajalah. Risk Management requirement. Namun kenapa perbankan konvensional mampu menampung Risk Management yang jauh lebih rendah. Adakah kerana kita tidak cekap? Sememangnya itu amalan di Timur Tengah, namun apakah semua amalan di Timur Tengah itu Islam. Bukankah Islam menetapkan zakat pada kadar 2.50 peratus sahaja. Apa muslihat disebaliknya? Ya itu sememangnya zakat. Sepertinya juga Cukai Pendapatan. Itu tidak usah dibahaskan, apa yang kita mahu dan sepatutnya ingat adalah: Islam itu memudahkan. Menyenangkan. Kenapa tidak kita perkuatkan asakan fikiran agar Perbankan Islam itu adalah gambaran Islam itu memudahkan, meringankan.

(4) Kalau orang Islam membeli rumah. Kalau rumah itu untuk keperluan keluarga, berapakah nilai risikonya. Juga kalau orang Islam membeli kedai untuk berniaga, jika perniagaannnya dibimbing dengan betul, berapakah risikonya. Kalau orang Islam hendak membangunkan tanah mereka, jika segalanya sudah diperhitungkan, berapa pula nilai risikonya. Tanggapan nakal saya, para pegawai Perbankan Islam adalah terdiri dari para eksekutif yang malas berfikir dan malas mahu membimbing anak-anak Melayu dan bangsa Melayu agar jadi hebat. Pokoknya mereka hanya Islam pada wajah dan gaya berjanggut (jangut gatal sebetulnya) dan tampak tidak pernah meninggalkan sembahyang, namun dalam jiwa mereka Islam-Melayunya tipis. Ya saya mencabar, bukan untuk berdebat, tetapi buktikan dengan gerak laku. Berbicara, kita sudah ada jutaan yang boleh berkata-kata. Namun berapa banyak yang telah benar-benar bekerja, berjuang.

Kesimpulan

Di lihat dari hikmah Hijrahnya Muhammad SAW. Pasti tidak susah untuk Allah membebaskan Kaabah, RumahNya dari durja para kafir Quraish. Muhammad adalah manusia pilihanNya. Namun sengaja dia payahkan Muhammad untuk bersabung nyawa untuk menyempurnakan tugasnya. Namun Dia tidak mengizinkan Muhammad untuk mati kerana semata-mata atas` keperluan membebaskan Kaabah. Semuanya, ada misteri. Misterinya apa?

(2) Merenung dari jalanan itu, bila di Madinah, biar separuh dari penduduk Madinah sebenarnya adalah keturunan Yahudi, yang Allah kemudiannya laknati, yang akan menentang Muhammad dengan segala tipu muslihat, kenapa pula Allah dengan mudah mendatangkan bani Ansar dan Kharaj menerima Muhammad dalam lingkungan bakal musuh Islam yang paling laknat? Tidakkah Allah sudah ada perhitungan misteriNya? Kita tidak pernah mahu melihat itu sebagai misteri, maka tidaklah kita mahu mengkajinya? Sabda Muhammad, barang siapa bersembahyang di Masjid Nabawi, maka dia mendapat 100,000 kali pahala. Kita terima itu seadanya, tanpa mahu mengkaji apa sebenarnya keperluan itu? Apa tidak mungkin dia mahu kita melihat, menganalisa Madinah, susunaturnya, sistem perdagangannya, segalanya, dan kembali pulang dengan mencontohi semuanya. Kita mengerti akan seruan: teladanilah Muhammad, tetapi kita hanya meneladani yang kita berasa enak.

(3) Bila Muhammad sampai di Madinah, dua perkara yang utama buat baginda. Pertamanya soal pendidikan. Pendidikan adalah jalan pembentukan budaya. Budaya yang mahu ditanamkan oleh Muhammad pastinya budaya yang Allah bimbingkan kepada baginda. Baginda membudayakan Islam. Keduanya, baginda memperteguhkan ekonomi kaum muslimin. Maka wujud bazaar. Maka wujud pasar. Maka wujud pusat dagang. Maka wujud soal urusniaga, soal zakat, soal penetapan harga. Semuanya, kerana baginda tahu, kerohanian tanpa zahir pasti akan menuju kekufuran.

(4) Sengaja Allah depankan Muhammad dengan kelicikan budaya dan cara Yahudi. Dari sana, dia menjadi arif tentang kehidupan sebenar ummahnya sehingga masa mendatang. Yahudi adalah cabaran seluruh alam. Kapitalisma dan bunga yang menjadi tunjang demokrasi adalah ciptaan Yahudi. Yahudi tetap mahu menguasai dunia. Mungkin hanya dengan cara dan budaya China yang boleh membatasinya, maka Muhammad mengerti akan cara itu, lalu menasihatkan kita melihat ke situ.

(5) Perubahan pada Melayu, hanya akan berlaku jika Islam kita lihat sebagimana bukan dari apa yang telah dan sedang kita lihat. Para uztaz dan uztazah yang menjadi alim ulama, wajarlah jangan hanya mengambur air liur yang sama setiap ketikanya tanpa berjalan seluas dan sehebatnya. Kita hanya kenal Ibn Batutta, Ibn Khaldum, Ibn Sina, Bukhari, dsb, namun kita tidak melangkah sebagaimananya mereka.

Melaka, Malaysia
1 Jan., 2012

0 comments :

Back To Top