11/1/12 CHAIRIL ANWAR DAN SAMURAI....

Jan 16, 20120 comments

Ada beberapa perkara yang mengusyik jiwa saya, maka biar agak capek lelah dalam perjalanan dari CiJinjing sejak jam 0700 pagi ke Bandung dan kembali semula sekitar jam 2000 malam, maka saya memutuskan untuk menulis artikel ini.

(2) Membaca dua buah buku The Art of the Samurai tulisan Yamamoto Tsuneyomo Hagkure dan Sajak-sajak Chairil Anwar Dalam Komtemplasi oleh A.G Hadgarmaurit Netti di sepanjang jalan pulang amat mengoncang fikiran saya.

(3) Falsafah asas Samurai adalah:

I will fall behind in bushido
I will be of use to my lord
I will carry out filial piety to my parents
I will arouse the Great Compassion and make myself of use to other people


Bushido bermaksud kesanggupan untuk bermatian,dan dalam hubungan Samurai, kematian adalah demi maruah dan martabat. Dari ungkapan di atas, seorang samurai sanggup untuk mati demi maruah dan martabat Tuhan (Tuan), kaum keluarga, dan bangsanya.

(4) Dalam rungkaian Hadgarmawit Netti terhadap sajak Chairil Anwar yang berjudul Siap sedia, kepada angkatanku, Hadgarmawit mengkisahkan betapa sajak ini Chairil luahkan saat Indonesia tengah di jajah oleh Jepun. Bagi menghalang kembalinya Belanda melalui Angkatan Bersekutu, Jepun telah melatih beberapa ketumbukan separa tentera di kalangan pemuda Indonesia bagi menentang Angkatan Bersekutu dengan satu janji akan memberikan Kemerdekaan kepada Indonesia (nantinya). Namun Chairil atas kebijaksanaannya cuba menyedarkan bangsanya melalui kias sajak supaya mereka tidak termakan janji Jepun sebaliknya menggunakan segala kecekapan mereka melalui latihan ketenteraan dari Jepun untuk menuntut kemerdekaan dan bukan berlawan mempertahankan Jepun dari terusir dari bumi Indonesia oleh Pasukan Bersekutu. Amatilah sajak beliau ini:

tanganmu nanti tegang kaku
jantungmu nanti berdebar berhenti
tubuhmu nanti mengeras batu
tapi kami sederap mengganti
terus memahat ini tugu

matamu nanti kaca saja
mulutmu nanti habis bicara
darahmu nanti mengalir berhenti
tapi kami sederap mengganti
terus berjaya ke masyarakat berjaya

suaramu nanti diam ditekan
namamu nanti terbang hilang
langkahmu nanti enggan ke depan
kami nanti sederap mengganti
bersatu maju ke kemenangan

darah kami panas selama
badan kami bertempa baja
jiwa kami gagah perkasa
kami akan mewarnai di angkasa
kami pembawa ke bahagia nyata

kawan-kawan
menepis segar angin terasa
lalu menderu menyapu awan
terus menebus surya cahaya
memancar pencar ke penjuru segala

riang mengelombang sawah dan hutan

segala menyala-nyala!
Segala menyala-nyala!

kawan-kawan
kita mengayun pedang ke dunia terang!


(5) Chairil tidak sempat untuk melihat negeranya merdeka kerana dia pergi di saat usia yang sangat muda. Namun, sajak-sajaknya membakar semangat juang di kalangan pemuda Indonesia, sehingga mereka sanggup menculik Sukarno-Hatta dari mengikut telunjuk Jepun supaya mengistiharkan kemerdekaan Indonesia pada tarikh yang di benarkan oleh Jepun. Chairil membakar jiwa pemuda Indonesia agar berdiri di atas kaki sendiri dan tidak terjerangkap dalam muslihat bangsa lain.

(6) Samurai berkubur saat Jepun bangkit menjadi Negara moden. Dalam WWII, Samurai sudah tidak wujud, namun kemusnahan Pearl Habour adalah atas sikap Samurai yang dimiliki oleh para pemandu pesawat perang Jepun. Kini, sikap Samurai tertanam kuat sebagai semangat yang tidak mudah mengalah dalam dunia teknologi dalam apa juga bidang. Semuannya demi, maruah dan martabat Jepun!

(7) Dua perkara ini, jika dilihat sekilas lalu, tiada pertaliannya. Namun jika, kita bangsa Melayu meneliti dengan mendalam dan meluas, apakah kita sekarang ini dalam kancah peperangan dan penjajahan? Kita sebetulnya sedang berperang dan dijajah oleh pelbagai kemelut yang kesannya sama saja dengan peperangan dan penjajahan. Cuba pejamkan mata, hitung berapa banyak hutang yang sedang kita pikul? Juga, tanya diri kita, apakah kita mampu berdiri di atas kaki sendiri? Hapuskan semua subsidi yang sedang kita nikmati, apakah sanggup kita membayar harga petrol sehingga RM4.00/l, gula RM3.60/Kg, beras RM5.00/kg ,telur RM1.20/biji, ayam RM14.00/kg dan membayar persekolahan anak-anak bernilai RM400.00/bulan/orang. Pastinya kita tidak mahu dan marah jika ini terjadi. Maka sebetulnya kita masih tetap berperang and terjajah. Paling merbahaya, jika kita terus diam dan terjajah oleh rasa terhutang budi sehingga apapun yang tidak betul kita tidak berani meluruskannya dengan tangan kita sendiri. Kita lebih suka berpaling dari menerjah. Kita sudah terjajah oleh ketakutan yang tidak betul! Kita lebih berani untuk menjadi bacul dan takut untuk berdiri dan berentap!

(8) Bagi umat Melayu-Islam, tanyalah, apakah maksudnya kita mengucap dua kalimah syahadah: Laillah haillallah…. sedang kita tetap lebih takut, hormat dan segan selain dari Allah? Sebetulnya, terlalu banyak di anatara kita tidak memahami kalimat syahadah itu!

(9) Paling keparat saya lihat, sebilangan para penjawat awam dan GLC yang terus hanya mahu duduk di mana mereka enak duduk, tetapi tidakpun berani memecah kepala, menghambur keringat, dan membanting tulang memerdekakan rakyat dari segala kehidupan yang kian menyempitkan mereka.

(10) Chairil dan prinsip hidup Samurai, keduanya tetap bersangkut dengan apa yang sedang resah rakyat hadapi. Lihatlah kehidupan Melayu di Kampung Baru, Kuala Lumpur; Pengkalan Chepa, Kota Bharu, Bintawa Hilir, Kuching, Pulau Gaya, Kota Kinabalu; Balik Pulau, Pulau Pinang; Kuala Kedah, Kedah. Usah diperkatakan kehidupan mereka di Pulau Bruit, Marudi, Belaga, Kapit, Sri Aman, Serian, dan Limbang yang ternyata mereka adalah minoriti, terasing dan terpencil, Lihatlah kepada tanah-tanah Melayu di kampung-kampung, berapa banyak yang berhasil tinggi atau masih tertinggal? Bagi orang Melayu, masih adakah yang berdarah pahlawan sanggup bergadai segalanya demi bangsa, agama, dan Negara? Saya tidak mengharapkan kembalinya Hang Tuah, kita harus punya kesedaran untuk kembali bangkit. Melayu pernah menjadi bangsa besar melalui Kerajaan Majapahit dan Melaka. Kenapa pula kita tidak boleh bangkit sedang kita sudah jauh lebih berilmu dari mereka di kurun ke 13 itu? Saya kira, kita sedang terjajah oleh rasa takut dan malas!. Kita kalah berperang dengan kemelut dalam diri sendiri!.


CiJinJing, Bandung Barat
16 Jan., 2012
Share this article :
 
Support : Creating Website | Access | Terasi
Copyright © 2011. ABC SADONG - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger