Latest Postings
Loading...
Jun 8, 2009

7/6/09 LANGAH BAIK...

Semalam duduk di sebelah saya, seorang mubaligh dari Saudi yang umurnya sudah mencecah 70 tahun, berjanggut putih panjang, berjubah putih. Namanya Saddad. Tujuannya ke Kebun Jeruk, mahu berdakwah. Bersamanya, seperti beberapa orang yang lain.

Sepanjang jalanan selama sejam, dia tidak mahu makan atau minum. Saya cuba dengan bahasa tangan dan Inggeris yang sepatah-sepatah, membujuk dia untuk makan. Yang pasti dia tetap menolak. Dia cuma coba bercerita, namun bahasanya semuanya bahasa Arab. Saya berusaha keras, cuba memahami bicaranya, dan dari beberapa perkataan yang terkeluar dari mulutnya, di tambah dengan bahasa tangan, saya dapat mengagak, bahawa dia sedang keliling dunia berdakwah. Dakwah adalah ibadah bagi menyeru semua manusia ke alam benar.

(2) Selanjutnya dia menghulur berkongsi wangian, baunya sangat harum dan tajam. Kali ini saya yang terus-terusan menolak. Dia menyapu dan mengurut-ngurut wangian itu di baju dan janggutnya. Seterusnya dia membaca Al Quran, berdoa, dan berzikir.

(3) Di tangan saya, sebenarnya buku Bilal, tulisan H.A.L Craig, bacaan kali kedua, bagi meneliti setiap baris yang tertulis.

(3) Muhammad saw, lahir sebagai yatim piatu. Dari kecil hidupnya penuh dengan kemiskinan dan kepayahan. Cuma, segala ayah saudara (paman) nya, mengajak dia berdagang sejak dari kecil. Dia tidak ada kesempatan untuk bersekolah (belajar). Dia cuma belajar hidup. Kepintarannya, saya kira, adalah: pengamat, jujur, gigih, dan tabah. Atas, sifat-sifat itu, kemana saja dia berdagang, pastinya dia memperolehi lebih dari yang lain. Begitu juga kejayaan dalam gembalaan biri-biri. Juga sebagai anak muda ditengah kemelut bangsa Quraish di zaman Abu Jahal. Pengamatnya yang tajam (dengan mata, hati dan fikiran), pemikiran dan perbuatan yang dilahirkan jujur, segalanya, beliau gigih dan tabah dengan apa yang beliau yakini, biar matahri sekalipun guna membakarnya, dia tidak undur, itu lah kunci Al Amin.

(4) Sedang Bilal, juga dilahirkan hamba, kerana kedua orang tuanya juga adalah hamba. Hidup penuh derita. Hidup penuh sengsara. Juga tidak pandai menulis, sehingga dia dibebaskan oleh Abu Bakar. Dia adalah penulis terdekat bagi segala perilaku dan wahyu yang didatangkan kepada Muhammad.

(5) Dua manusia, dua darjat, satu hati: Pengamat, Jujur, Gigih, dan Tabah. Itulah sifat-sifat mereka yang meletakkan mereka ke tahap suci dan beriman.

(6) Apa kaitannya dengan Saddad, saya kira, biar mungkin tidak ramai yang di Kebun Jeruk faham akan apa yang akan dimaksudkannya dan teman-temannya, namun sifat gigih dan tabah padanya pasti menunjukkan jalan yang luas dan terang. Saddad sanggup menempuh kepayahan berjalan kekeliling dunia pada usia sebegitu, dan mungkin tidak dimergertikan orang. Dalam hidup, kepayahan yang paling payah adalah bila tidak dimengertikan!

(7) Kita sering mengeluh tentang segala kekurangan, namun, kita tidak berusaha melihat bagaimana yang dulu-dulunya di bawah, kini tinggi atas. Dalam, hidup, kita dengan mudah melihat yang kotor, dari melihat baiknya pada yang dilihat. Mungkin dalam hidup kita ini, tidak atau belum puas melihat sengsara dan derita, maka, kita sering mahu kesenangan itu biar datang dengan mudah melayang.

(8) Muhammad dan Bilal, biar hakikatnya, manusia terpilih (programmed persons), untuk jadi penyuluh kepada umat manusia, namun tetap juga Allah tidak berikan mereka jalan mudah. Sengsara, derita, kepayahan, ancaman, kegagalan dan segalanya tetap menimpa mereka.

(9) Apakah mungkin derita, ketak capaian, sengsara, kepayahan, dan segala yang telah, sedang dan akan kita hadapi sama darjatnya dengan sepakan, tempiling, terajang, penghinaan, henyakkan, jemuran di bawah mentari tegak gurun, tindihan batu dan segala seperti yang dialami Bilal Si Hambabdi. Maka, amatilah, jujurlah, gigihlah dan tabahlah dalam mengejar segala.

(10) Wangian yang dihulur oleh Saddad, biar hanya saya hidu, tapi tidak dipakai, Al Quran yang dibaca, doa yang di panjat, dan zikir yang dilafas, semua itu, langkah sempurna kepada pengorbanan. Mudah-mudahan, apa yang dihajatinya, di tanah yang sedang payah ini akan tercapai.

(11) Segalanya Dia sudah tetapkan pada kita. Usah ditangis yang tak dapat. Usah ditertawa yang dikendong. Esok masih panjang, belum pasti itu ketentuan kita. Segalanya, hanya pasti bila nafas akhir sudah pergi.

Jakarta, 8 June, 2009

1 comments :

Bayu Senja said...

Wah, sudah jauh perjalanan bapak ya.Kalau di sana, langsung mampir di kebun mawar saya di Puncak.Saya enggak ada kebun jeruk, cuma mawar dan sayuran yang ditanam, itupun usahanya embah saya yang pengamat, gigih,tabah dan jujur seperti kata bapak.Ya, sifat-sifat yang menjadikan beliau berjaya dalam perusahaannya di Jakarta.
Saya udah agak lama tidak melewati kota yang penuh dengan segala cerita sedih dan gembira itu, kota yang penuh hiruk pikuk,juga macet ya.
Bapak beruntun sekali ketemu sama Saddad, ya, saya seringkali juga berjalan ke keluar kota namun tidak pernah ketemu orang seperti itu. Banyak singkapan bapk dari pertemuan dengan orang seperti dia.Saya juga kepingan, kangen dengan suasana begitu.

Back To Top